Daftar Istilah Teknis

Istilah Definisi Bidang
Istilah Definisi Bidang
Agregat mesin arah bidang bahan sejajar dengan arah serat Sumber Daya Air
Agregat mesin arah bidang bahan sejajar dengan arah serat Sumber Daya Air
agregat slag limbah besi dan baja berbentuk bongkah panas yang telah diproses melalui penyemprotan air tekanan tinggi sehingga bongkahan slag pecah menjadi ukuran butir tertentu Sumber Daya Air
air bersih adalah air yang memenuhi baku mutu air bersih yang berlaku Sumber Daya Air
alat daktilitas alat yang digunakan untuk melakukan pengujian daktilitas aspal Sumber Daya Air
alinyemen horizontal proyeksi garis sumbu jalan pada bidang horizontal Sumber Daya Air
alinyemen vertikal proyeksi garis sumbu jalan pada bidang vertikal yang melalui sumbu jalan Sumber Daya Air
aliran jet langit-langit aliran asap panas di bawah langit-langit yang menyebar secara radial dari titik benturan plume api pada langit-langit tersebut Sumber Daya Air
alokasi resiko pembebanan atau pengalokasian resiko-resiko yang ada terhadap pihak-pihak yang terlibat dalam kegiatan/ proyek yang akan dikerjakan yang didasarkan pada prinsip pihak yang menanggung resiko sebaiknya adalah pihak yang paling mampu mengendalikan resiko tersebut Sumber Daya Air
analisis dampak lingkungan hidup (ANDAL) telaahan secara cermat dan mendalam tentang dampak besar dan penting suatu rencana usaha dan/atau kegiatan.
[PP RI No. 27 Tahun 1999]
Sumber Daya Air
analisis mengenai dampak lingkungan hidup (AMDAL) kajian mengenai dampak besar dan penting suatu usaha dan/atau kegiatan yang direncanakan pada lingkungan hidup yang diperlukan bagi proses pengambilan keputusan tentang penyelenggaraan usaha dan/atau kegiatan.
[PP RI Nomor 27 tahun 1999]
Sumber Daya Air
analisis resiko proses identifikasi resiko, perkiraan kemungkinan kejadian serta evaluasi dampak potensial yang akan muncul dari suatu rencana kegiatan/ proyek secara kualitatif dan kuantitatif Sumber Daya Air
anggota kelompok pemakai air adalah orang yang termasuk dalam kelompok yang memanfaat¬kan terminal air untuk mendapatkan air bersih. Sumber Daya Air
angka ekivalen beban sumbu kendaraan (E) angka yang menyatakan perbandingan tingkat kerusakan yang ditimbulkan oleh suatu lintasan beban sumbu kendaraan terhadap tingkat kerusakan yang ditimbulkan oleh satu lintasan beban sumbu standar Sumber Daya Air
Angka indeks pengali (koefisien) sebagai dasar perhitungan bahan baku dan upah kerja.Pd T-01-2005-A
arah melintang mesin arah bidang bahan tegak lurus terhadap arah sera
Sumber Daya Air
Angka indeks pengali (koefisien) sebagai dasar perhitungan bahan baku dan upah kerja.Pd T-01-2005-A
arah melintang mesin arah bidang bahan tegak lurus terhadap arah sera
Sumber Daya Air
Angka indeks pengali (koefisien) sebagai dasar perhitungan bahan baku dan upah kerja.Pd T-01-2005-A
arah melintang mesin arah bidang bahan tegak lurus terhadap arah sera
Sumber Daya Air
antarmuka lapisan bersih batas antara lapisan asap dengan udara bebas asap Sumber Daya Air
api rancangan kurva laju pelepasan kalor terhadap waktu yang dipilih sebagai masukan untuk perhitungan yang diuraikan dalam standar ini Sumber Daya Air
arah melintang mesin arah bidang bahan tegak lurus terhadap arah serat Sumber Daya Air
area bangunan bagian dari bangunan yang terdiri dari ruang-ruang yang mengelompok secara horisontal maupun vertikal yang disatukan secara fungsional membentuk satu identitas Sumber Daya Air
asap partikel padat atau cair yang melayang di udara dan gas yang ditimbulkan bila suatu bahan mengalami pirolisa atau pembakaran, bersama-sama dengan sejumlah udara yang terikutkan atau tercampur ke dalam massa tersebut Sumber Daya Air
aspal keras aspal keras merupakan residu destilasi minyak bumi yang bersifat viskoelastik Sumber Daya Air
Biaya bahan adalah jumlah biaya berbagai bahan yang dibutuhkan untuk pelaksanaan pekerjaan, didapat dari perkalian harga dasar satuan bahan dengan jumlah atau volume bahan yang dipakai. Sumber Daya Air
CATATAN: peluruhan energi bunyi sebesar satu-perjuta lebih mudah dinyatakan dalam skala desibel, yakni sebesar 60 dB Sumber Daya Air
Daya dukung adalah kemampuan tanah untuk menahan tekanan atau beban bangunan pada tanah dengan aman tanpa menimbulkan keruntuhan geser dan penurunan berlebihan. (Daya dukung yang aman terhadap keruntuhan tidak berarti bahwa penurunan fondasi akan berada dalam batas-batas yang diizinkan. Oleh karena itu, analisis penurunan harus dilakukan karena umumnya bangunan peka terhadap penurunan yang berlebihan) Sumber Daya Air
Daya dukung batas (ultimate bearing capacity = qu) adalah kemampuan daya dukung rata-rata (beban per satuan luas), yang diperlukan untuk menimbulkan keruntuhan pada tanah atau peretakan (rupture) pada massa batuan pendukung. Sumber Daya Air
Daya dukung diizinkan (qa) adalah kemampuan daya dukung batas qu dibagi dengan sebuah faktor keamanan (FK) yang memadai, yang dinyatakan dengan qa = qu / FK atau Qa = Qu / FK. Sumber Daya Air
Faktor keamanan (FK) adalah nilai empiris yang membatasi aspek tertentu misalnya penurunan yang dapat diterima, walaupun secara ekonomik mungkin kurang menguntungkan. Sumber Daya Air
Faktor keamanan (FK) adalah nilai empiris yang membatasi aspek tertentu misalnya penurunan yang dapat diterima, walaupun secara ekonomik mungkin kurang menguntungkan. Sumber Daya Air
faktor resiko nilai yang digunakan untuk memberikan gambaran penilaian tingkat resiko suatu kejadian yang merupakan fungsi dari probabilitas kejadian dan konsekuensi resiko yang muncul Sumber Daya Air
Fondasi adalah bangunan bawah permukaan yang dapat dikelompokkan sebagai fondasi dangkal, fondasi dalam, dan bangunan penahan yang menyalurkan beban dari bangunan ke lapisan tanah di bawahnya. Sumber Daya Air
Fondasi adalah bangunan bawah permukaan yang dapat dikelompokkan sebagai fondasi dangkal, fondasi dalam, dan bangunan penahan yang menyalurkan beban dari bangunan ke lapisan tanah di bawahnya. Sumber Daya Air
Fondasi dalam adalah fondasi yang ditempatkan dengan kedalaman D di bawah permukaan tanah sepanjang 4,5 m - 6 m (15 ft – 20 ft) atau sepanjang 60 m (200 ft) atau lebih. Jenis-jenis fondasi dalam terdiri atas tiang pancang, tiang bor atau kolom batu. Sumber Daya Air
Fondasi dalam adalah fondasi yang ditempatkan dengan kedalaman D di bawah permukaan tanah sepanjang 4,5 m - 6 m (15 ft – 20 ft) atau sepanjang 60 m (200 ft) atau lebih. Jenis-jenis fondasi dalam terdiri atas tiang pancang, tiang bor atau kolom batu. Sumber Daya Air
Fondasi dalam adalah fondasi yang ditempatkan dengan kedalaman D di bawah permukaan tanah sepanjang 4,5 m - 6 m (15 ft – 20 ft) atau sepanjang 60 m (200 ft) atau lebih. Jenis-jenis fondasi dalam terdiri atas tiang pancang, tiang bor atau kolom batu. Sumber Daya Air
Fondasi dangkal adalah fondasi yang ditempatkan dengan kedalaman D di bawah permukaan tanah yang kurang dari lebar minimum fondasi (B). Fondasi dangkal terdiri atas fondasi telapak, fondasi menerus, tembok menerus dan tikar (mats). Sumber Daya Air
Fondasi dangkal adalah fondasi yang ditempatkan dengan kedalaman D di bawah permukaan tanah yang kurang dari lebar minimum fondasi (B). Fondasi dangkal terdiri atas fondasi telapak, fondasi menerus, tembok menerus dan tikar (mats). Sumber Daya Air
Formula campuran kerja, FCK (Job mix formula, JMF) merupakan formula yang dipakai sebagai acuan untuk pembuatan campuran; formula tersebut harus sesuai dan memenuhi persyaratan; proses pembuatannya telah melalui beberapa tahapan yaitu dari mulai formula campuran rancangan, kemudian uji pencampuran di unit pencampur aspal dan uji penghamparan dan pemadatan di lapangan Sumber Daya Air
Formula campuran kerja, FCK (Job mix formula, JMF) merupakan formula yang dipakai sebagai acuan untuk pembuatan campuran; formula tersebut harus sesuai dan memenuhi persyaratan; proses pembuatannya telah melalui beberapa tahapan yaitu dari mulai formula campuran rancangan, kemudian uji pencampuran di unit pencampur aspal dan uji penghamparan dan pemadatan di lapangan Sumber Daya Air
Galian tanah berbatu adalah galian tanah pada lapisan tanah yang mengandung batu. Sumber Daya Air
Galian tanah biasa adalah galian tanah pada lapisan tanah yang dapat digali dengan cangkul. Sumber Daya Air
Galian tanah cadas adalah galian tanah pada lapisan tanah keras yang dapat digali dengan bantuan alat pemecah. Sumber Daya Air
Galian tanah cadas adalah galian tanah pada lapisan tanah keras yang dapat digali dengan bantuan alat pemecah. Sumber Daya Air
Galian tanah cadas adalah galian tanah pada lapisan tanah keras yang dapat digali dengan bantuan alat pemecah. Sumber Daya Air
Galian tanah keras adalah galian tanah pada lapisan tanah padat tidak mudah pecah yang dapat dikerjakan dengan bantuan alat pemecah. Sumber Daya Air
Galian tanah keras adalah galian tanah pada lapisan tanah padat tidak mudah pecah yang dapat dikerjakan dengan bantuan alat pemecah. Sumber Daya Air
Galian tanah keras adalah galian tanah pada lapisan tanah padat tidak mudah pecah yang dapat dikerjakan dengan bantuan alat pemecah. Sumber Daya Air
Galian tanah lumpur adalah galian tanah pada lapisan tanah lunak dan berair Sumber Daya Air
Galian tanah lumpur adalah galian tanah pada lapisan tanah lunak dan berair Sumber Daya Air
Galian tanah lumpur adalah galian tanah pada lapisan tanah lunak dan berair. Sumber Daya Air
garis utuh atau solid garis tidak terputus, memiliki panjang garis dan selang antara (interval) yang konsisten Sumber Daya Air
Gempa dan getaran dinamik adalah getaran siklik atau berulang akibat gaya gempa atau gempa bumi, getaran mesin, dan gangguan lain, seperti lalu-lintas kendaraan, peledakan dan pemancangan tiang, yang dapat menyebabkan meningkatnya tekanan air pori dalam tanah fondasi. Sumber Daya Air
Gempa dan getaran dinamik adalah getaran siklik atau berulang akibat gaya gempa atau gempa bumi, getaran mesin, dan gangguan lain, seperti lalu-lintas kendaraan, peledakan dan pemancangan tiang, yang dapat menyebabkan meningkatnya tekanan air pori dalam tanah fondasi. Sumber Daya Air
Gempa dan getaran dinamik adalah getaran siklik atau berulang akibat gaya gempa atau gempa bumi, getaran mesin, dan gangguan lain, seperti lalu-lintas kendaraan, peledakan dan pemancangan tiang, yang dapat menyebabkan meningkatnya tekanan air pori dalam tanah fondasi. Sumber Daya Air
Indeks bahan indeks kuantum yang menunjukkan kebutuhan bahan bangunan untuk setiap satuan jenis pekerjaan. Sumber Daya Air
Indeks tenaga kerja indeks kuantum yang menunjukkan kebutuhan waktu untuk mengerjakan setiap satuan jenis pekerjaan. Sumber Daya Air
Jarak antar fondasi adalah jarak antara fondasi yang dapat mempengaruhi daya dukung dan jika terlalu dekat hingga memotong zona keruntuhan. Sumber Daya Air
Jarak antar fondasi adalah jarak antara fondasi yang dapat mempengaruhi daya dukung dan jika terlalu dekat hingga memotong zona keruntuhan. Sumber Daya Air
Jaringan irigasi tersier adalah jaringan irigasi yang berfungsi sebagai prasarana pelayanan air irigasi dalam petak tersier yang terdiri dari saluran tersier, saluran kwarter dan saluran pembuang berikut bangunan pelengkapnya termasuk saluran irigasi air tanah beserta bangunannya. Sumber Daya Air
Jumlah pekerja adalah jumlah tenaga kerja yang digunakan untuk menyelesaikan pekerjaan. Sumber Daya Air
Kedalaman fondasi adalah kedalaman zona tanah yang dapat mempengaruhi peningkatan daya dukung tanah nonkohesif jika tanah merata, dan penurunan daya dukung fondasi yang mencapai lapisan lunak. Sumber Daya Air
Kedalaman runtuhan adalah kedalaman zona geser (H) yang dapat diperkirakan dengan menganggap bahwa kedalaman maksimum longsoran geser terjadi di bawah ujung fondasi. Sumber Daya Air
Keruntuhan (failure) adalah kondisi tegangan yang telah melampaui kekuatan maksimum material, atau kondisi telah terlampauinya besaran tegangan atau regangan batas yang direncanakan atau diperkirakan. Sumber Daya Air
Keruntuhan dalam tanah pasir adalah keruntuhan yang terjadi pada kedalaman relatif (D/B) dan kepadatan relatif pasir (DR) yang bervariasi. Kedalaman relatif kritis adalah kedalaman yang di bawahnya terjadi keruntuhan tumbuk (punch failure) Sumber Daya Air
Keruntuhan geser (shear failure/failure by rupture) adalah keruntuhan pada tanah atau massa batuan pendukung jika pergerakan yang terjadi akibat tegangan-tegangan geser telah melampaui batas kekuatan, sehingga menyebabkan kerusakan serius dan membahayakan bangunan. Sumber Daya Air
Keruntuhan geser lokal (local shear failure) adalah keruntuhan pada tanah atau massa batuan pendukung jika kuat geser batas telah terlampaui pada sebagian permukaan bidang longsor pada saat bangunan runtuh akibat pergerakan berlebihan. Sumber Daya Air
Keruntuhan geser umum (general shear failure) adalah keruntuhan pada tanah atau massa batuan pendukung jika kuat geser batas tanah telah terlampaui di seluruh permukaan bidang longsor pada saat bangunan runtuh akibat pergerakan yang berlebihan. Sumber Daya Air
Keruntuhan tumbuk (punch failure) adalah keruntuhan pada tanah atau massa batuan pendukung jika kuat geser batas belum terlampaui pada sebagian permukaan bidang longsor pada saat bangunan runtuh akibat pergerakan yang berlangsung singkat dengan beban tiba-tiba. Sumber Daya Air
Kriteria keruntuhan (failure criterion) adalah spesifikasi kondisi mekanis jika material tidak berkesinambungan lagi atau telah berubah bentuk melampaui suatu kondisi batas tertentu. Kriteria ini didasarkan secara teoritis ataupun empiris dari kurva hubungan antara tegangan dan regangan yang menunjukkan telah terjadinya pola keruntuhan. Sumber Daya Air
Kuat geser tanah adalah sifat struktur tanah anisotropis yang meliputi kuat geser tanah kohesif tidak terdrainase dan sudut geser tanah nonkohesif yang dipengaruhi oleh arah tegangan utama relatif terhadap arah pengendapan. Sumber Daya Air
kurva fuller kurva gradasi dimana kondisi campuran memiliki kepadatan maksimum dengan rongga diantara mineral agregat (VIM) yang minimum Sumber Daya Air
masker gas khlor suatu alat pelindung keselamatan kerja terhadap bahaya gas khlor pada pernapasan yang dilengkapi dengan tabung oksigen Sumber Daya Air
Pemeriksaan dari Luar External Audit Sumber Daya Air
penanggung jawab terminal air orang yang ditunjuk oleh pemakai terminal air untuk bertanggung jawab atas kesinambungan operasi dan pemeliharaan;Pt T-25-2000-C
Penggelontoran : Flughing.Pt T-26-2000-C
Pembersihan Kerak : Scaping and Relining.Pt T-26-2000-C
Pelapisan Kembali : Relining.Pt T-26-2000-C
Paking : Packing.Pt T-26-2000-C
Sumber Daya Air
pengoperasian terminal air serang¬kaian kegiatan yang mencakup tata kerja dalam penyediaan dan pendistribusian air bersih kepada pemakai Sumber Daya Air
pompa booster pompa untuk meningkatkan pencampuran air dengan larutan gas khlor yang dibubuhkan; Sumber Daya Air
program Pembangunan Jangka Menengah Coorporate Plan Sumber Daya Air
rasio gelombang berdiri (standing wave ratio) perbandingan antara tekanan bunyi maksimum (antisimpul) terhadap tekanan bunyi minimum (simpul Sumber Daya Air
Retak-pecah (fracture) adalah istilah umum untuk segala jenis ketidak-sinambungan mekanis pada batuan, atau suatu kondisi diam pada kesinambungan mekanis badan batuan akibat tegangan yang melampaui kekuatan batuan, contohnya sesar (faults), kekar (joints), dan retakan (cracks). Sumber Daya Air
reverberation meter alat yang digunakan untuk pengukuran waktu dengung.RSNI T-05-2005 Sumber Daya Air
saluran samping jalan saluran yang dibuat disisi kiri dan kanan badan jalan; saluran samping ini bisa terbuka atau tertutup (dibawah trotoar atau jalur hijau) Sumber Daya Air
Satuan pekerjaan satuan jenis kegiatan konstruksi bangunan yang dinyatakan dalam satuan panjang, luas, volume dan unit. Sumber Daya Air
satuan pekerjaan satuan jenis kegiatan konstruksi bangunan yang dinyatakan dalam satuan panjang, luas, volume dan unit.Revisi Sumber Daya Air
separator memisahkan dua jalur lalu lintas dengan arus yang searah, seperti memisahkan jalur lalu lintas cepat dan lambat atau memisahkan jalur dengan fungsi yang berbeda Sumber Daya Air
sepertiga oktaf interval antara dua gelombang bunyi yang memiliki perbandingan frekuensi 1 : 21/3. Sumber Daya Air
Siaran penghubung atau perekat antara batu belah yang satu dengan yang lain. Sumber Daya Air
simpangan baku percepatan (SA simpangan baku pada percepatan Sumber Daya Air
sisa khlor konsentrasi kandungan khlor dalam air yang masih tersisa, setelah proses
pembubuhan berlangsung;
Sumber Daya Air
slag limbah dari proses pembuatan besi dan baja, yang berbentuk bongkahan Sumber Daya Air
spesifikasi teknis dokumen tertulis yang menetapkan persyaratan-persyaratan yang sesuai dengan parameter pelayanan atau kriteria khusus lainnya dibidang penanggulangan kebakaran yang dikehendaki oleh pemilik bangunan. Sumber Daya Air
stabilisasi dangka teknik stabilisasi untuk tanah lunak yang berada di dekat permukaan dengan cara mencampur dengan bahan stabilisasi semen atau menggunakan tiang cerucuk (short-piles) untuk peningkatan daya dukung tanah Sumber Daya Air
stabilisasi dangkal dengan menggunakan semen teknik stabilisasi dangkal pada tanah lempungan dengan bahan stabilisasi yang digunakan adalah semen dengan persentase campuran tertentu, berfungsi sebagai perbaikan tanah lunak, sedalam maksimum 1 meter dari permukaan tanah teknik stabilisasi dangkal pada tanah lempungan dengan bahan stabilisasi yang digunakan adalah semen dengan persentase campuran tertentu, berfungsi sebagai perbaikan tanah lunak, sedalam maksimum 1 meter dari permukaan tanah Sumber Daya Air
stabilisasi dangkal dengan menggunakan tiang cerucuk teknik stabilisasi dangkal pada tanah lunak dengan menggunakan tiang cerucuk (short-piles) berfungsi untuk menyebarkan tegangan ke lapisan tanah yang lebih dalam. Teknik ini digunakan pada tanah lunak Sumber Daya Air
standar acuan standar baku yang digunakan sebagai acuan dalam dokumen kontrak termasuk peraturan-peraturan pemerintah Sumber Daya Air
struktur komposit suatu bentuk struktur yang dapat terdiri atas dua bahan atau lebih yang berbeda yang bekerja bersama-sama dalam menahan beban yang bekerja Sumber Daya Air
struktur pemanfaatan ruang susunan dan tatanan komponen lingkungan alam hayati, lingkungan alam non-hayati, lingkungan buatan, dan lingkungan sosial yang secara hirarkis dan fungsional berhubungan satu sama lainnya membentuk tata ruang Sumber Daya Air
suku bunga diskonto (discount rate) suku bunga yang dikenakan oleh bank sentral atas pinjaman ke bank komersial, atau suku bunga yang dipakai untuk menghitung nilai sekarang dari berbagai aset.Pd T-18-2005-B, Pd T-19-2005-B Sumber Daya Air
sumber bising sumber bunyi yang kehadirannya dianggap mengganggu pendengaran baik dari sumber bergerak maupun tidak bergerak Sumber Daya Air
swasta/ investor pihak yang menanamkan modalnya pada suatu prospek kegiatan/ proyek tertentu untuk memperoleh keuntungan usaha

Sumber Daya Air
tabung benda uji tabung tempat benda uji dipasang Sumber Daya Air
tabung kosong perangkat tabung uji dalam keadaan benda uji tidak terpasang Sumber Daya Air
tabung utama tabung paling besar dalam perangkat uji dimana gelombang berdiri terbentuk. Sumber Daya Air
Tanah campuran butiran mineral tanah berbentuk tidak teratur dari berbagai ukuran yang mengandung pori-pori di antaranya Sumber Daya Air
Tanah kohesif adalah material berbutir halus yang terdiri atas lanau atau lempung, yang mengandung atau tidak mengandung material organik. Sumber Daya Air
tanah lunak tanah yang memiliki kuat geser undrained lapangan kurang dari 40 kPa dan kompresibilitas tinggi Sumber Daya Air
Tanah nonkohesif adalah material butiran atau berbutir kasar dengan ukuran butiran terlihat secara visual dan tidak mempunyai kohesi atau adhesi antar butiran. Sumber Daya Air
tangga kebakaran tangga yang direncanakan khusus untuk penyelamatan bagi penghuni dari bahaya kebakaran Sumber Daya Air
tanjakan rata-rata (RR) tanjakan yang dihitung sebagai nilai rata-rata dari sejumlah data tanjakan (Ri) pada arah pengamatan yang sama Sumber Daya Air
tapak tempat dimana suatu bangunan akan didirikan Sumber Daya Air
tapis lolos pita (bandpass-filter) sebuah perangkat elektronik yang meneruskan serangkaian gelombang yang memiliki frekuensi di dalam rentang frekuensi yang ditentukan dan menghambat frekuensi di luar rentang frekuensi tersebut Sumber Daya Air
tapis lolos pita (bandpass-filter) sebuah perangkat elektronik yang meneruskan serangkaian gelombang yang memiliki frekuensi di dalam rentang frekuensi yang ditentukan dan menghambat frekuensi di luar rentang frekuensi tersebut Sumber Daya Air
tata guna lahan penataan atau pengaturan penggunaan lahan di sepanjang jalan, yang ditata sedemikian rupa berdasarkan peruntukannya serta disesuaikan dengan fungsi jalan Sumber Daya Air
tata ruang wujud struktural dan pola pemanfaatan ruang baik direncanakan maupun tidak. Sumber Daya Air
tebal lapis tambah (overlay) lapis perkerasan tambahan yang dipasang di atas konstruksi perkerasan yang ada dengan tujuan meningkatkan kekuatan struktur perkerasan yang ada agar dapat melayani lalu lintas yang direncanakan selama kurun waktu yang akan dating Sumber Daya Air
Tebas tebang adalah memotong dan membersihkan segala macam tumbuh-tumbuhan besar dan kecil. Pd T-01-2005-A
Tanah adalah campuran butiran mineral tanah berbentuk tidak teratur dari berbagai ukuran yang mengandung pori-pori di antaranya
Sumber Daya Air
tekanan bunyi perubahan tekanan statik rata-rata pada suatu medium ketika gelombang bunyi merambat melalui medium tersebut. Satuan tekanan bunyi yang umum digunakan adalah mikrobar. Rentang tekanan bunyi yang dapat didengar telinga normal adalah 2 x 10-4 – 200 Sumber Daya Air
terminal air sarana pelayanan air bersih yang digunakan secara komunal, berupa tangki renampungan air yang ditempatkan di atas permukaan tanah dan pengisian air dilakukan dengan sistem curah dari mobil tangki air atau kapal tangki air Sumber Daya Air
thin film oven test (TFOT) oven yang digunakan untuk menguji penurunan berat, kekentalan dan daktilitas akibat pemanasan pada temperatur yang ditentukan RSNI S-01-2004 Sumber Daya Air
tingkat kebisingan ukuran tinggi rendahnya kebisingan yang dinyatakan dalam satuan dB(A) Sumber Daya Air
tingkat reduksi kebisingan atau Insertion Loss (IL) efektifitas suatu bahan penghalang untuk mengurangi tingkat kebisingan dengan memantulkan dan menyerap energi gelombang suara Sumber Daya Air
titik kontrol gradasi batas-batas titik minimum dan maksimum untuk masing-masing gradasi yang digunakan gradasi agregat harus berada diantara titik kontrol tersebut Sumber Daya Air
tol sejumlah uang tertentu yang dibayarkan untuk penggunaan jalan tol Sumber Daya Air
trotoar jalur pejalan kaki yang umumnya sejajar dengan sumbu jalan dan lebih tinggi dari permukaan perkerasan jalan untuk menjamin keselamatan pejalan kaki yang bersangkutan Sumber Daya Air
turunan rata-rata (FR) turunan yang dihitung sebagai nilai rata-rata dari sejumlah data turunan (Fi) pada arah pengamatan yang sama Sumber Daya Air
Uji dilatometer datar (DMT=Dilatometer test) adalah suatu metode uji yang menggunakan alat baca tekanan melalui pelat daun runcing yang didorong masuk ke dalam tanah, untuk membantu memperkirakan stratigrafi tanah dan tegangan lateral dalam keadaan diam (at rest lateral stresses), modulus elastisitas dan kuat geser pasir, lanau dan lempung Sumber Daya Air
Uji geser baling (VST=vane shear test) atau uji baling lapangan (FV = field vane) adalah uji lapangan yang dapat digunakan untuk mengevaluasi kuat geser tidak terdrainase setempat dari lempung lunak-kaku dan lanau pada interval kedalaman 1 m (3,28 ft) atau lebih. Sumber Daya Air
Uji penetrasi konus (CPT=Cone penetration test) atau uji sondir uji lapangan yang paling terkenal di Indonesia, karena dapat dilakukan dengan cepat, ekonomis, dan memberikan gambaran profil lapisan tanah yang kontinu untuk digunakan dalam evaluasi karakteristik tanah. Uji CPT dapat digunakan dalam tanah lempung sangat lunak sampai pasir padat, tetapi tidak memadai untuk kerikil atau batuan. Pd T-02-2005-A Sumber Daya Air
Uji penetrasi standar (SPT=Standard penetration test) adalah uji yang dilaksanakan bersamaan dengan pengeboran untuk mengetahui baik perlawanan dinamik tanah maupun pengambilan contoh terganggu dengan teknik penumbukan. Uji SPT terdiri atas uji pemukulan tabung belah dinding tebal ke dalam tanah dan disertai pengukuran jumlah pukulan untuk memasukkan tabung belah sedalam 300 mm (1 ft) vertikal. Pd T-02-2005-A Sumber Daya Air
Uji pressuremeter (Pressuremeter test= PMT adalah uji lapangan yang terdiri atas probe silinder panjang yang dikembangkan secara radial di dalam tanah sekelilingnya, dengan menggunakan sejumlah cairan bertekanan pada waktu pemompaan probe. Data dapat diinterpretasi sebagai kurva hubungan tegangan-regangan-kekuatan secara lengkap. Alat pressuremeter diperkenalkan oleh seorang ahli Perancis Louis Menard pada tahun 1955. Pengujian dapat dilakukan dalam zona massa tanah yang lebih luas daripada uji lapangan lainnya Sumber Daya Air
upah tenaga pemeliharaan kendaraan (UTP) harga satuan upah tenaga pemeliharaan kendaraan. Satuannya Rupiah per jam Sumber Daya Air
upaya pemantauan lingkungan hidup (UPL) upaya pemantauan komponen lingkungan hidup yang terkena dampak tidak besar dan tidak penting akibat dari rencana usaha dan/atau kegiatan. [PP RI Nomor 27 tahun 1999 Sumber Daya Air
upaya pengelolaan lingkungan hidup (UKL) upaya penanganan dampak tidak besar dan/atau tidak penting terhadap lingkungan hidup yang ditimbulkan akibat dari rencana usaha dan/atau kegiatan. [PP RI Nomor 27 tahun 1999] Sumber Daya Air
utilitas perlengkapan atau peralatan yang dipasang didalam dan diluar bangunan gedung untuk menunjang fungsi dan keandalannya. Sumber Daya Air
utilitas fasilitas umum yang menyangkut kepentingan masyarakat banyak yang mempunyai sifat pelayanan lokal maupun wilayah di luar bangunan pelengkap dan perlengkapan jalan. Yang termasuk dalam fasilitas umum ini, antara lain jaringan listrik, jaringan telkom, jaringan air bersih, jaringan distribusi gas dan bahan bakar lainnya, jaringan sanitasi, dan sejenisnya Sumber Daya Air
utilitas bangunan sarana penunjang untuk pelayanan dalam bangunan Sumber Daya Air
utiliti jenis kendaraan angkutan serbaguna. Sebagai contoh mini bus, pick up, jenis boks Sumber Daya Air
utiliti jenis kendaraan angkutan serbaguna. Sebagai contoh mini bus, pick up, jenis boks Sumber Daya Air
waktu dengung lamanya waktu yang diperlukan agar energi bunyi dalam tabung uji berkurang menjadi satu-perjuta dari energi mula-mula setelah sumber bunyi dihentikan Sumber Daya Air
zona bayang-bayang atau shadow zone daerah yang ada di bagian belakang penghalang kebisingan yang bagian atasnya dibatasi oleh garis perambatan gelombang suara yang terbelokkan oleh bagian atas penghalang. Daerah ini merupakan daerah pengaruh efektif suatu penghalang kebisingan Sumber Daya Air
zona terbatas suatu zona yang terletak pada garis kepadatan maksimum (kurva fuller) antara ukuran menengah 2,36 mm (no. 8) atau 4,75 mm (no. 4) dan ukuran 300 mikron (no. 50); gradasi agregat diharapkan menghindari daerah ini Sumber Daya Air
zona terbatas suatu zona yang terletak pada garis kepadatan maksimum (kurva fuller) antara ukuran menengah 2,36 mm (no. 8) atau 4,75 mm (no. 4) dan ukuran 300 mikron (no. 50); gradasi agregat diharapkan menghindari daerah ini Sumber Daya Air
zona terbatas suatu zona yang terletak pada garis kepadatan maksimum (kurva fuller) antara ukuran menengah 2,36 mm (no. 8) atau 4,75 mm (no. 4) dan ukuran 300 mikron (no. 50); gradasi agregat diharapkan menghindari daerah ini Sumber Daya Air
bangunan setiap struktur yang digunakan atau dimaksudkan untuk menunjang atau mewadahi suatu penggunaan atau kegiatan manusia Pemukiman
3 R adalah menerapkan reuse, reduce, dan recycling artinya menggunakan kembali, mengurangi dan mendaur ulang sampah (SNI 3242:2008) Pemukiman
abutment bangunan bawah jembatan yang terletak pada kedua ujung jembatan, berfungsi sebagai pemikul seluruh beban pada ujung bentang dan gaya-gaya lainnya yang didistribusikan pada tanah pondasi.
Pemukiman
agregat halus adalah pasir alam sebagai hasil disintegrasi ‘alami’ batuan atau pasir yang dihasilkan oleh industri pemecah batu dan mempunyai ukuran butir terbesar 4,75 mm (No.4) (SNI 1969:2008) Pemukiman
agregat halus agregat halus adalah pasir alam sebagai hasil disintegrasi ‘alami’ batuan atau pasir yang dihasilkan oleh industri pemecah batu dan mempunyai ukuran butir terbesar 4,75 mm (No.4) (SNI 1969:2008) Pemukiman
agregat halus adalah pasir alam sebagai hasil disintegrasi ’alami’ batuan atau pasir yang dihasilkan oleh industri pemecah batu dan mempunyai ukuran butir terbesar 4,75 mm (No.4) (SNI 1970:2008) Pemukiman
agregat kasar adalah kerikil sebagai hasil disintegrasi ‘alami’ dari batuan atau berupa batu pecah yang diperoleh dari industri pemecah batu dan mempunyai ukuran butir antara 4,75 mm (No.4) sampai 40 mm (No. 1½ inci) (SNI 1970:2008) Pemukiman
agregat kasar adalah kerikil sebagai hasil disintegrasi ‘alami’ dari batuan atau berupa batu pecah yang diperoleh dari industri pemecah batu dan mempunyai ukuran butir antara 4,75 mm (No.4) sampai 40 mm (No. 1½ inci) (SNI 1969:2008) Pemukiman
agregat ringan agregat ringan adalah agregat dengan berat isi kering oven gembur maksimum 1100 N (SNI 3402:2008) Pemukiman
agregat ringan agregat dengan berat isi kering oven gembur maksimum 1100 N (Revisi SNI 03-3402-1994) Pemukiman
agregat ringan agregat yang dalam keadaan kering dan gembur mempunyai berat isi sebesar 1 100 kg/m 3 atau kurang (SNI 1969:2008) Pemukiman
agregat ukuran tunggal (single sized) adalah agregat yang ukuran butirannya sama (SNI 1970:2008) Pemukiman
air baku untuk air minum yang selanjutnya disebut air baku adalah air yang berasal dari sumber air permukaan, cekungan air tanah dan atau air hujan yang memenuhi ketentuan baku mutu tertentu sebagai air baku untuk air minum (SNI 0004:2008) Pemukiman
air baku air yang mutunya memenuhi ketentuan baku mutu air baku yang berlaku (SNI 3981:2008) Pemukiman
air baku untuk air minum yang selanjutnya disebut air baku adalah air yang berasal dari sumber air permukaan, cekungan air tanah dan atau air hujan yang memenuhi ketentuan baku mutu tertentu sebagai air baku untuk air minum (SNI 6774:2008) Pemukiman
air baku air baku untuk air minum rumah tangga, yang selanjutnya disebut sebagai air baku adalah air yang dapat berasal dari sumber air permukaan, cekungan air tanah dan atau air hujan yang memenuhi baku mutu tertentu sebagai air baku untuk air minum. (SNI 6773:2008) Pemukiman
air minum air minum rumah tangga yang melalui proses pengolahan atau tanpa pengolahan yang memenuhi syarat kesehatan dan dapat langsung diminum. (SNI 6773:2008) Pemukiman
air minum air minum rumah tangga yang melalui proses pengolahan atau tanpa proses pengolahan yang memenuhi syarat kesehatan dan dapat langsung diminum (SNI 0004:2008) Pemukiman
air minum air minum rumah tangga yang melalui proses pengolahan atau tanpa proses pengolahan yang memenuhi syarat kesehatan dan dapat langsung diminum (SNI 6774:2008) Pemukiman
alat hitung adalah bagian dari meter air yang menerima sinyal dari transduser, bila memungkinkan dari alat ukur yang disertakan, merubahnya ke dalam hasil pengukuran dan, jika sesuai, menyimpan hasilnya dalam memori sampai hasil ini digunakan (SNI 2547:2008) Pemukiman
alat koreksi peralatan yang dihubungkan atau menyatukan pada meter air, secara otomatis melakukan koreksi terhadap volume air pada kondisi ukur, dan/atau karakteristik air menjadi terukur (sebagai contoh temperatur dan tekanan) dan kurva kalibrasi yang ditetapkan sebelumnya (SNI 2547:2008) Pemukiman
alat Pengomposan rumah tangga adalah alat yang digunakan untuk mengolah sampah organik dapur menjadi kompos (SNI 3242:2008) Pemukiman
alat penunjuk adalah bagian dari meter air yang menunjukkan hasil pengukuran, dapat secara kontinu atau atas permintaan (SNI 2547:2008) Pemukiman
alat penyetel adalah peralatan yang menyatu dalam meter air, yang memperbolehkan pergeseran kurva kesalahan secara paralel terhadap kurva itu sendiri, dengan maksud untuk membawa kesalahan indikasi relatif dalam batas kesalahan maksimum yang diijinkan (SNI 2547:2008) Pemukiman
alat transduser/pengukur adalah bagian dari meter air yang mengubah bentuk aliran atau volume air yang diukur ke dalam sinyal yang disampaikan ke alat hitung (SNI 2547:2008) Pemukiman
ambang bebas adalah jarak antara tinggi bangunan unit paket instalasi pengolah air dengan muka air maksimum. (SNI 6773:2008) Pemukiman
Angker pengikat antara komponen struktur. Pemukiman
B N A B N A : Basic Need Aproach. Pemukiman
back wash sistem pencucian media filter dengan aliran air yang berlawanan arah dengan aliran air pada saat penyaringan (SNI 6774:2008) Pemukiman
back wash sistem pencucian media filter dengan aliran air yang berlawanan arah dengan aliran air pada saat penyaringan (SNI 6774:2008) Pemukiman
back wash sistem pencucian media filter dengan aliran air yang berlawanan arah dengan aliran air pada saat penyaringan (SNI 0004:2008) Pemukiman
badan meter air adalah bagian utama yang ditengahnya merupakan ruang untuk menempatkan alat hitung dan mempunyai saluran masuk dan saluran keluar pada sisi yang berlawanan (SNI 2547:2008) Pemukiman
bahan agak menghambat api (M4) bahan yang bersifat agak menghambat api, sifat pembakarannya cepat, nyala yang ditimbulkan cepat menjalar, dan panas yang dihasilkan tinggi disertai asap (Revisi SNI 03-1739-1989) Pemukiman
bahan agak menghambat api (M4) adalah bahan yang bersifat agak menghambat api, sifat pembakarannya cepat, nyala yang ditimbulkan cepat menjalar, dan panas yang dihasilkan tinggi disertai asap (SNI 1739:2008) Pemukiman
bahan menghambat api (M3) bahan yang bersifat menghambat api, sifat pembakarannya agak cepat, nyala yang ditimbulkan agak cepat menjalar, dan panas yang dihasilkan tinggi (Revisi SNI 03-1739-1989) Pemukiman
bahan menghambat api (M3) adalah bahan yang bersifat menghambat api, sifat pembakarannya agak cepat, nyala yang ditimbulkan agak cepat menjalar, dan panas yang dihasilkan tinggi (SNI 1739:2008) Pemukiman
bahan mudah terbakar (M5) adalah sifat dari bahan yang mudah terbakar, sifat pembakarannya sangat cepat, nyala yang Pemukiman
bahan mudah terbakar (M5) sifat dari bahan yang mudah terbakar, sifat pembakarannya sangat cepat, nyala yang ditimbulkan cepat sekali menjalar, dan panas yang dihasilkan sangat tinggi disertai asap tebal (Revisi SNI 03-1739-1989) Pemukiman
bahan mudah terbakar (M5) sifat dari bahan yang mudah terbakar, sifat pembakarannya sangat cepat, nyala yang ditimbulkan cepat sekali menjalar, dan panas yang dihasilkan sangat tinggi disertai asap tebal (Revisi SNI 03-1739-1989) Pemukiman
bahan sukar terbakar (M2) salah satu sifat bahan yang termasuk jenis dapat terbakar (combustible) lambat terbakar bila dikenai sumber api (Revisi SNI 03-1739-1989) Pemukiman
bahan tambahan pembentuk gelembung udara bahan yang digunakan sebagai bahan beton, yang ditambahkan segera ke dalam campuran beton sebelum atau selama pencampuran, untuk membentuk gelembung udara (Revisi SNI 03-2496-1991) Pemukiman
bahan tambahan pembentuk gelembung udara adalah bahan yang digunakan sebagai bahan beton, yang ditambahkan segera ke dalam campuran beton sebelum atau selama pencampuran, untuk membentuk gelembung udara (SNI 2496:2008) Pemukiman
bahan tambahan pembentuk gelembung udara adalah bahan yang digunakan sebagai bahan beton, yang ditambahkan segera ke dalam campuran beton sebelum atau selama pencampuran, untuk membentuk gelembung udara (SNI 2496:2008) Pemukiman
bahan tidak mudah terbakar suatu bahan yang tidak tersulut, terbakar, atau menunjang pembakaran, atau melepaskan uap yang dapat terbakar , ketika terkena api atau kalor, atau bahan yang sesuai persyaratan SNI 03-1740 Metoda Pengujian Bakar Bahan Bangunan untuk Pencegahan Bahaya Kebakaran pada Bangunan Gedung, edisi terbaru Pemukiman
bahan tidak terbakar (M1) sifat bahan yang tidak terbakar bila terkena panas/api tidak akan menyebarkan/ menjalarkan api pada waktu kebakaran terjadi (Revisi SNI 03-1739-1989) Pemukiman
bahan tidak terbakar (M1) adalah sifat bahan yang tidak terbakar bila terkena panas/api tidak akan menyebarkan/ menjalarkan api pada waktu kebakaran terjadi (SNI 1739:2008) Pemukiman
bahan yang larut bagian dari benda uji yang dapat larut dalam pelarut trichloroethylene atau 1,1,1 trichloroethane
Pemukiman
Balok lintel adalah balok pengikat diatas kusen pintu atau jendela yang digunakan pada dinding pasangan baik dengan atau tanpa kolom. Pemukiman
bangunan gedung wujud fisik hasil pekerjaan konstruksi yang menyatu dengan tempat kedudukannya,
sebagian atau seluruhnya berada di atas dan/atau di dalam tanah dan/atau air, yang
berfungsi sebagai tempat manusia melakukan kegiatannya, baik untuk hunian atau tempat
tinggal, kegiatan keagamaan, kegiatan usaha, kegiatan sosial, budaya, maupun kegiatan
khusus
Pemukiman
bangunan gedung wujud fisik hasil pekerjaan konstruksi yang menyatu dengan tempat kedudukannya, sebagian atau seluruhnya berada di atas dan/atau di dalam tanah dan/atau air, yang berfungsi sebagai tempat manusia melakukan kegiatannya, baik untuk hunian atau tempat tinggal, kegiatan keagamaan, kegiatan usaha, kegiatan sosial, budaya maupun kegiatan khusus. (SNI 7392:2008) Pemukiman
bangunan gedung wujud fisik hasil pekerjaan konstruksi yang menyatu dengan tempat kedudukannya, sebagian atau seluruhnya berada di atas dan/atau di dalam tanah dan/atau air, yang berfungsi sebagai tempat manusia melakukan kegiatannya, baik untuk hunian atau tempat tinggal, kegiatan keagamaan, kegiatan usaha, kegiatan sosial, budaya maupun kegiatan khusus (RSNI PJKB-3D Pemukiman
bangunan gedung dan perumahan bangunan yang berfungsi untuk menampung kegiatan kehidupan bermasyarakat (Revisi SNI 03-2835-2002) Pemukiman
bangunan gedung dan perumahan adalah bangunan yang berfungsi untuk menampung kegiatan kehidupan bermasyarakat (SNI 2835:2008) Pemukiman
bangunan gedung dan perumahan bangunan yang berfungsi untuk menampung kegiatan kehidupan bermasyarakat Pemukiman
bangunan gedung dan perumahan bangunan yang berfungsi untuk menampung kegiatan kehidupan bermasyarakat (Revisi SNI 03-2835-2002) Pemukiman
bangunan gedung dan perumahan bangunan yang berfungsi untuk menampung kegiatan kehidupan bermasyarakat (Revisi RSNI T-13-2002) Pemukiman
bangunan gedung umum semua bangunan, tapak bangunan dan lingkungan luar bangunannya, baik yang dimiliki oleh pemerintah dan swasta, maupun perorangan, yang berfungsi selain sebagai rumah tinggal pribadi, yang didirikan, dikunjungi dan mungkin di gunakan oleh mayarakat umum Pemukiman
Bangunan sederhana adalah bangunan yang dibangun menurut kebiasaan-kebiasaan yang ada tanpa perencanaan dan pengawasan dari ahli bangunan. Pemukiman
bangunan sementara adalah bangunan yang digunakan dalam jangka pendek (selama keadaan darurat). (SNI 7392:2008) Pemukiman
batang penusuk batang yang terbuat dari logam yang digunakan untuk memadatkan beton (Revisi SNI 03-0369-2000) Pemukiman
batang penusuk adalah batang yang terbuat dari logam yang digunakan untuk memadatkan beton (SNI 4156:2008) Pemukiman
batas keuntungan bersih batas keuntungan bersih : Net Provit Margin. Pemukiman
batas lapisan asap suatu batas efektif terpusat dalam zona transisi antara bagian rapat dari lapisan asap tersebut dan indikasi pertama dari asap. Pemukiman
beaker beaker adalah alat ukur volume air, terbuat dari metal berkapasitas 1000 cc (SNI 4156:2008) Pemukiman
beaker beaker alat ukur volume air, terbuat dari metal berkapasitas 1000 cc (Revisi SNI 03-0369-2000) Pemukiman
Beban Gempa Nominal Rencana Beban Gempa Nominal Rencana adalah beban gempa nominal statik ekuivalen yang bekerja pada komponen nonstruktural pada pusat massanya dengan arah yang paling berbahaya. Pemukiman
beban pelimpah adalah debit air yang diolah persatuan panjang pelimpah dalam bak pengendap (SNI 6774:2008) Pemukiman
beban permukaan adalah debit air yang diolah persatuan luas permukaan (SNI 6774:2008) Pemukiman
benda uji adalah elemen atau bagian dari suatu konstruksi bangunan yang ditujukan untuk diuji tingkat Pemukiman
benda uji elemen atau bagian dari suatu konstruksi bangunan yang ditujukan untuk diuji tingkat ketahanan apinya (Revisi SNI 03-1741-2000) Pemukiman
bentuk geotekstil lainnya definisi bentuk lain yang berkaitan dengan geotekstil yang digunakan dalam standard ini, merujuk kepada terminologi ASTM D 4439 atau padanannya (RSNI M-02-2005) Pemukiman
bentuk tekstil lainnya definisi dari bentuk tekstil lainnya yang digunakan dalam standard ini, merujuk kepada terminologi ASTM D 123 atau padanannya (RSNI M-02-2005) Pemukiman
berat isi adalah berat per satuan volume Pemukiman
berat isi dalam keadaan seimbang berat isi yang ditentukan menurut pasal 8.2. tentang pengukuran berat isi dalam keadaanseimbang, dicapai oleh beton ringan struktural setelah disimpan dalam ruangan dengan kelembaban relatif 50 % ± 5 % dan temperatur 23o C ± 2o C selama jangka waktu yang cukup sampai berat konstan tercapai (Revisi SNI 03-3402-1994) Pemukiman
berat isi dalam keadaan seimbang adalah berat isi yang ditentukan menurut pasal 8.2. tentang pengukuran berat isi dalam keadaan seimbang, dicapai oleh beton ringan struktural setelah disimpan dalam ruangan dengan kelembaban relatif 50 % ± 5 % dan temperatur 23o C ± 2o C selama jangka waktu yang cukup sampai berat konstan tercapai (SNI 3402:2008) Pemukiman
berat isi kering oven adalah berat seperti yang ditentukan dalam pasal 8.3. tentang pengukuran berat isi kering oven, dicapai oleh beton ringan struktural setelah dimasukkan dalam oven pengering pada 110o C ± 5o C selama periode waktu cukup sampai berat konstan tercapai (SNI 3402:2008) Pemukiman
berat isi kering oven berat seperti yang ditentukan dalam pasal 8.3. tentang pengukuran berat isi kering oven, dicapai oleh beton ringan struktural setelah dimasukkan dalam oven pengering pada 110o C ± 5o C selama periode waktu cukup sampai berat konstan tercapai (Revisi SNI 03-3402-1994) Pemukiman
berat isi teoritis beton adalah biasanya ditentukan di laboratorium, nilainya diasumsikan tetap untuk semua campuran yang dibuat dengan komposisi dan bahan yang identik. Hal ini diperhitungkan dengan cara berat total material dalam campuran (kg) dibagi dengan total volume absolut (m3). Berat isi teoritis beton (kg/m3) dihitung pada keadaan bebas udara (SNI 1973:2008) Pemukiman
berat jenis adalah perbandingan antara berat dari satuan volume dari suatu material terhadap berat air dengan volume yang sama pada temperatur yang ditentukan. Nilai-nilainya adalah tanpa dimensi (SNI 1969:2008) Pemukiman
berat jenis adalah perbandingan antara berat dari satuan volume dari suatu material terhadap berat air dengan volume yang sama pada temperatur yang ditentukan. Nilai-nilainya adalah tanpa dimensi (SNI 1970:2008) Pemukiman
berat jenis curah (jenuh kering permukaan) adalah perbandingan antara berat dari satuan volume agregat (termasuk berat air yang terdapat di dalam rongga akibat perendaman selama (24+4) jam, tetapi tidak termasuk rongga antara butiran partikel) pada suatu temperatur tertentu terhadap berat di udara dari air suling bebas gelembung dalam volume yang sama pada suatu temperatur tertentu (SNI 1970:2008) Pemukiman
berat jenis curah (jenuh kering permukaan) adalah perbandingan antara berat dari satuan volume agregat (termasuk berat air yang terdapat di dalam rongga akibat perendaman selama (24+4) jam, tetapi tidak termasuk rongga antara butiran partikel) pada suatu temperatur tertentu terhadap berat di udara dari air suling bebas gelembung dalam volume yang sama pada suatu temperatur tertentu (SNI 1969:2008) Pemukiman
berat jenis curah kering adalah perbandingan antara berat dari satuan volume agregat (termasuk rongga yang impermeabel dan permeabel di dalam butir partikel, tetapi tidak termasuk rongga antara butiran partikel) pada suatu temperatur tertentu terhadap berat di udara dari air suling bebas gelembung dalam volume yang sama pada suatu temperatur tertentu (SNI 1970:2008) Pemukiman
berat jenis curah kering adalah perbandingan antara berat dari satuan volume agregat (termasuk rongga yang _ermeable_e dan _ermeable di dalam butir partikel, tetapi tidak termasuk rongga antara butiran partikel) pada suatu temperatur tertentu terhadap berat di udara dari air suling bebas gelembung dalam volume yang sama pada suatu temperatur tertentu (SNI 1969:2008) Pemukiman
berat jenis semu (apparent) adalah perbandingan antara berat dari satuan volume suatu bagian agregat yang impermiabel pada suatu temperatur tertentu terhadap berat di udara dari air suling bebas gelembung dalam volume yang sama pada suatu temperatur tertentu (SNI 1969:2008) Pemukiman
berat jenis semu (apparent) adalah perbandingan antara berat dari satuan volume suatu bagian agregat yang impermiabel pada suatu temperatur tertentu terhadap berat di udara dari air suling bebas gelembung dalam volume yang sama pada suatu temperatur tertentu (SNI 1970:2008) Pemukiman
berat total semua material yang digunakan adalah penjumlahan dari berat semen, agregat halus, agregat kasar, air pencampur, dan bahanbahan padat atau cair lainnya yang digunakan (SNI 1973:2008) Pemukiman
berlabel peralatan atau bahan yang telah diberi label, simbol atau tanda lain yang mengidentifikasikan suatu organisasi yang dapat diterima oleh instansi berwenang dan berperan pada evaluasi produk, yang senantiasa melakukan pemeriksaan berkala terhadap produksi dari bahan atau alat yang diberi label dan pemberian label menunjukkan kesesuaian dengan standar atau kinerja yang dipersyaratkan. Pemukiman
beton agregat ringan beton yang dibuat dengan menggunakan agregat ringan (Revisi SNI 03-3402-1994) Pemukiman
beton agregat ringan adalah beton yang dibuat dengan menggunakan agregat ringan (SNI 3402:2008) Pemukiman
beton isolasi beton yang mempunyai berat isi kering oven maksimum 1440 kg/m3 (Revisi SNI 03-3421-1994) Pemukiman
beton ringan isolasi beton ringan yang mempunyai berat isi kering oven maksimum 800 kg/m3 (Revisi SNI 03-3421-1994) Pemukiman
beton ringan structural beton yang memakai agregat ringan atau campuran agregat kasar ringan dan pasir alam sebagai pengganti agregat ringan halus ringan dengan ketentuan tidak boleh melampaui berat maksimum beton 1840 kg/m3 dan harus memenuhi ketentuan kuat tekan dan kuat tarik belah beton ringan untuk tujuan struktural. (Kuat tekan minimum 28 Mpa untuk berat isi maksimum 1840 kg/m3, dengan kuat tarik 2,3 Mpa dan kuat tekan 21 Mpa untuk berat isi maksimum 1780 dengan kuat tarik rata-rata 2,1 Mpa) (Revisi SNI 03-3402-1994) Pemukiman
beton ringan struktural adalah beton yang memakai agregat ringan atau campuran agregat kasar ringan dan pasir alam sebagai pengganti agregat ringan halus ringan dengan ketentuan tidak boleh melampaui berat maksimum beton 1840 kg/m3 dan harus memenuhi ketentuan kuat tekan dan kuat tarik belah beton ringan untuk tujuan struktural. (Kuat tekan minimum 28 Mpa untuk berat isi maksimum 1840 kg/m3, dengan kuat tarik 2,3 Mpa dan kuat tekan 21 Mpa untuk berat isi maksimum 1780 dengan kuat tarik rata-rata 2,1 Mpa) (SNI 3402:2008) Pemukiman
beton segar adalah campuran beton yang telah selesai diaduk sampai beberapa saat karakteristiknya tidak Pemukiman
beton segar campuran beton yang telah selesai diaduk sampai beberapa saat karakteristiknya tidak berubah (masih plastis dan belum terjadi pengikatan awal) (Revisi SNI 03-2458-1991) Pemukiman
beton segar adalah campuran beton setelah selesai diaduk hingga beberapa saat dimana karakteristiknya belum berubah (SNI 4156:2008) Pemukiman
beton segar campuran beton setelah selesai diaduk hingga beberapa saat dimana karakteristiknya belum berubah (Revisi SNI 03-3421-1994) Pemukiman
beton segar adalah adukan beton yang bersifat plastis yang terdiri dari agegat halus, agregat kasar, semen, dan air, dengan atau tanpa bahan tambah atau bahan pengisi (SNI 1972:2008) Pemukiman
beton yang disaring basah adalah proses memisahkan agregat yang lebih besar dari ukuran agregat nominal dari campuran beton segar dengan cara penyaringan menggunakan saringan ukuran standar, agar agregat yang tidak sesuai dapat dipisahkan (SNI 2458:2008) Pemukiman
beton yang disaring basah proses memisahkan agregat yang lebih besar dari ukuran agregat nominal dari campuran beton segar dengan cara penyaringan menggunakan saringan ukuran standar, agar agregat yang tidak sesuai dapat dipisahkan (Revisi SNI 03-2458-1991) Pemukiman
bidang aksial bidang horisontal yang tegak lurus melalui sumbunya (Revisi SNI 03-3421-1994) Pemukiman
bidang tekanan netral adalah elevasi dimana tekanan di dalam dan di luar tungku pembakaran adalah sama (SNI 1741:2008) Pemukiman
bidang tekanan netral elevasi dimana tekanan di dalam dan di luar tungku pembakaran adalah sama (Revisi SNI 03-1741-2000) Pemukiman
bliding peristiwa keluarnya air dari dalam beton segar ke permukaan akibat proses pengendapan bahan-bahan padat dari beton (Revisi SNI 03-0369-2000) Pemukiman
bliding adalah peristiwa keluarnya air dari dalam beton segar ke permukaan akibat proses pengendapan bahan-bahan padat dari beton (SNI 4156:2008) Pemukiman
brass bahan yang terbuat dari campuran tembaga dan seng Pemukiman
bunyi datang tegak lurus gelombang bunyi yang menuju bidang permukaan pemantul yang arah perambatannya membentuk sudut sembilan puluh derajat dengan bidang permukaan tersebut Pemukiman
Cabut tunggul adalah menarik supaya lepas (keluar) dari tempat tertanamnya Pemukiman
cara uji bakar bahan bangunan pengujian dasar untuk mengetahui sifat atau karakteristik bahan bangunan, apakah tidak terbakar atau mudah terbakar (Revisi SNI 03-1739-1989) Pemukiman
cara uji bakar bahan bangunan adalah pengujian dasar untuk mengetahui sifat atau karakteristik bahan bangunan, apakah tidak terbakar atau mudah terbakar (SNI 1739:2008) Pemukiman
cara uji jalar api pada permukaan bahan bangunan adalah pengujian lanjutan setelah diketahui sifat atau karakteristik bahan bangunan yang dapat terbakar berdasarkan cara uji bakar, menggunakan cara uji jalar api untuk mengetahui apakah sifat bahan bangunan tersebut sukar terbakar, menghambat api, agak menghambat api atau mudah terbakar (SNI 1739:2008) Pemukiman
cara uji jalar api pada permukaan bahan bangunan pengujian lanjutan setelah diketahui sifat atau karakteristik bahan bangunan yang dapat terbakar berdasarkan cara uji bakar, menggunakan cara uji jalar api untuk mengetahui apakah sifat bahan bangunan tersebut sukar terbakar, menghambat api, agak menghambat api atau mudah terbakar (Revisi SNI 03-1739-1989) Pemukiman
cat dasar cat dasar digunakan sebelum cat akhir untuk meningkatkan daya rekat cat dengan kayu dan menyeragamkan warna pada cat akhir (Revisi SNI 03-2407-1991) Pemukiman
cat dasar adalah cat dasar digunakan sebelum cat akhir untuk meningkatkan daya rekat cat dengan kayu dan menyeragamkan warna pada cat akhir (SNI 2407:2008) Pemukiman
cat dasar cat dasar digunakan sebelum cat akhir untuk meningkatkan daya rekat cat dengan kayu dan menyeragamkan warna pada cat akhir (Revisi SNI 03-2407-1991) Pemukiman
cat tutup untuk kayu cat yang campuran utamanya, terdiri dari bahan pengikat (yang larut dalam pelarut organik), pigmen dan pelarut organik. Cat ini membentuk lapisan film (tipis, padat, kering) setelah pelarutnya menguap dan berfungsi sebagai pelindung serta memperindah permukaan (Revisi SNI 03-2407-1991) Pemukiman
cat tutup untuk kayu adalah cat yang campuran utamanya, terdiri dari bahan pengikat (yang larut dalam pelarut organik), pigmen dan pelarut organik. Cat ini membentuk lapisan film (tipis, padat, kering) setelah pelarutnya menguap dan berfungsi sebagai pelindung serta memperindah permukaan (SNI 2407:2008) Pemukiman
cat tutup untuk kayu cat yang campuran utamanya, terdiri dari bahan pengikat (yang larut dalam pelarut organik), pigmen dan pelarut organik. Cat ini membentuk lapisan film (tipis, padat, kering) setelah pelarutnya menguap dan berfungsi sebagai pelindung serta memperindah permukaan (Revisi SNI 03-2407-1991) Pemukiman
clarifier adalah gabungan pengaduk lambat (flokulator) dan pengendap. (SNI 6773:2008) Pemukiman
clarifier adalah gabungan pengaduk lambat (flokulator) dan pengendap (SNI 0004:2008) Pemukiman
commissioning adalah proses penilaian kinerja IPA oleh suatu tim yang dibentuk khusus setelah selesai dibangun dan sebelum diserahterimakan dari penyedia jasa kepada pengguna jasa (SNI 0004:2008) Pemukiman
contoh grab contoh yang diperoleh dari sekali ambil operasi tunggal (Revisi SNI 03-2496-1991) Pemukiman
contoh grab adalah contoh yang diperoleh dari sekali ambil operasi tunggal (SNI 2496:2008) Pemukiman
contoh komposit/ gabungan contoh yang diperoleh dari 3 atau lebih contoh grab (Revisi SNI 03-2496-1991) Pemukiman
contoh komposit/ gabungan adalah contoh yang diperoleh dari 3 atau lebih contoh grab (SNI 2496:2008) Pemukiman
contoh lot satu unit pengiriman atau lebih, diambil secara acak untuk mewakili contoh pengiriman yang digunakan untuk contoh laboratorium (RSNI M-02-2005) Pemukiman
corrugated adalah bentuk kontruksi dinding bak pada unit proses pada Instalasi Pengolahan Air (SNI 6773:2008) Pemukiman
daerah berpenghalang suatu daerah dalam bangunan yang perimeternya tersusun dengan penghalang asap, partisi dengan ketinggian penuh, dinding luar, atau kombinasinya. Pemukiman
daerah komersial adalah daerah perniagaan seperti pertokoan, pasar dan pusat- pusat kegiatan ekonomi lainnya (SNI 3242:2008) Pemukiman
Dapat diterima sesuatu yang telah memenuhi syarat sesuai ketentuan yang telah ditetapkan oleh instansi yang berwenang. Pemukiman
dapat diterima sesuatu yang telah memenuhi syarat sesuai ketentuan yang telah ditetapkan oleh instansi yang berwenang. Pemukiman
Daya pengikat khlor selanjutnya disebut DPC adalah jumlah khlor yang diperlukan untuk mencapai break event point selanjutnya disebut BEP selama waktu 10 sampai dengan 60 menit di laboratorium Pemukiman
dBm desibel dengan nilai acuan satu miliwatt.
CATATAN: Contoh 0 dBm = 1 mW, +10 dBm = 10mW, +20 dBm = 100 mW
Pemukiman
dBm desibel dengan nilai acuan satu miliwatt.
CATATAN: Contoh 0 dBm = 1 mW, +10 dBm = 10mW, +20 dBm = 100 mW
Pemukiman
debit ( ) adalah hasil dari volume air aktual yang melewati meter air dalam satuan waktu (SNI 2547:2008) Pemukiman
debit maksimum ( ) adalah debit paling tinggi yang dioperasikan untuk jangka waktu pendek pada meter air yang telah ditetapkan dalam kesalahan maksimum yang diijinkan (MPE), dan kinerja metrologikal nya harus dijaga bila debit ini secara berurutan dilaksanakan di dalam kondisi kerja operasi (ROC) nya (SNI 2547:2008) Pemukiman
debit minimum ( ) adalah debit paling rendah yang dioperasikan pada meter air yang ditetapkan dalam kesalahan maksimum yang diijinkan (MPE) (SNI 2547:2008) Pemukiman
debit nominal ( ) adalah debit tertinggi dalam kondisi kerja operasi (ROC) yang harus dioperasikan dengan baik pada sebuah meter air yang ditetapkan dengan kesalahan maksimum yang diijinkan (SNI 2547:2008) Pemukiman
debit transisi ( ) adalah debit yang terjadi antara debit nominal, , dan debit minimum, , dimana membagi rentang debit dalam dua zona, "zona teratas" dan "zona terendah", masing-masing di karakteristik kan dengan kesalahan maksimum yang diijinkan (MPE) nya sendiri (SNI 2547:2008) Pemukiman
debit transisi ( ) adalah debit yang terjadi antara debit nominal, , dan debit minimum, Pemukiman
debit uji adalah berarti debit selama suatu pengujian, dihitung dari indikasi suatu alat referensi yang dikalibrasi, sama dengan hasil bagi volume aktual yang melewati meter air dibagi waktu volume saat lewat meter air (SNI 2547:2008) Pemukiman
Deformasi perubahan bentuk atau dimensi apapun dari suatu unsur konstruksi dalam kaitan dengan pengaruh panas dan atau struktural yang meliputi defleksi, ekspansi atau kontraksi elemen (Revisi SNI 03-1741-2000) Pemukiman
deformasi adalah perubahan bentuk atau dimensi apapun dari suatu unsur konstruksi dalam kaitan dengan pengaruh panas dan atau struktural yang meliputi defleksi, ekspansi atau kontraksi elemen (SNI 1741:2008) Pemukiman
Delatasi adalah jarak antara komponen bangunan yang disiapkan sebagai antisipasi adanya simpangan atau deformasi akibat beban gempa. Pemukiman
dempul kayu suatu bahan berupa pasta mengandung kadar pigmen tinggi dan akan mengeras sesudah dibiarkan di udara, yang berfungsi untuk menutup lubang-lubang pada kayu (Revisi SNI 03-2407-1991) Pemukiman
dempul kayu adalah suatu bahan berupa pasta mengandung kadar pigmen tinggi dan akan mengeras sesudah dibiarkan di udara, yang berfungsi untuk menutup lubang-lubang pada kayu (SNI 2407:2008) Pemukiman
dempul kayu suatu bahan berupa pasta mengandung kadar pigmen tinggi dan akan mengeras sesudah dibiarkan di udara, yang berfungsi untuk menutup lubang-lubang pada kayu (Revisi SNI 03-2407-1991) Pemukiman
dengung bunyi yang masih terdengar dalam ruangan setelah sumber bunyi dihentikan.
CATATAN: setelah bunyi dihasilkan atau masuk di dalam suatu ruangan, bunyi akan dipantulkan secara berulang-ulang oleh batas permukaan ruangan, walaupun sumber bunyi telah berhenti memancarkan bunyi.
Pemukiman
desibel (dB) perbandingan antara dua buah tingkat (level) besaran yang didasarkan pada skala logaritmik.
CATATAN: dalam dunia akustik, secara kuantitatif desibel dihitung dengan rumus: 20 log10 P/Pr, dengan P adalah tekanan bunyi, dan Pr = 2 x 10-4 , adalah tekanan bunyi referensi.
Pemukiman
desibel (dB) perbandingan antara dua buah tingkat (level) besaran yang didasarkan pada skala logaritmik.
CATATAN: dalam dunia akustik, secara kuantitatif desibel dihitung dengan rumus: 20 log10 P/Pr, dengan P adalah tekanan bunyi, dan Pr = 2 x 10-4 , adalah tekanan bunyi referensi.
Pemukiman
desinfeksi adalah proses pembubuhan bahan kimia untuk mengurangi zat organik pada air baku dan mematikan kuman/organisme (SNI 0004:2008) Pemukiman
desinfeksi adalah proses mematikan bakteri pathogen dan memperlambat pertumbuhan lumut dengan pembubuhan bahan kimia (SNI 6774:2008) Pemukiman
desinfektan adalah bahan (kimia) yang digunakan untuk mematikan bakteri pathogen dan memperlambat pertumbuhan lumut (SNI 6774:2008) Pemukiman
desinfektan adalah bahan (kimia) yang digunakan untuk mematikan bakteri pathogen dan memperlambat Pemukiman
desinfektan adalah bahan kimia yang digunakan untuk mencegah terjadinya infeksi, pencemaran oleh jasad renik dan obat pembasmi kuman penyakit Pemukiman
desinfektan adalah bahan kimia yang digunakan untuk mencegah terjadinya infeksi, pencemaran oleh jasad renik dan obat pembasmi kuman penyakit; Pemukiman
diameter nominal adalah rancangan alphanumeric pada ukuran komponen suatu sistem pipa kerja, di mana digunakan untuk tujuan referensi (SNI 2547:2008) Pemukiman
diijinkan diterima atau dapat diterima sesuai dengan ketentuan yang tertuang dalam standar atau dokumen kontrak Pemukiman
diijinkan diterima atau dapat diterima sesuai dengan ketentuan yang tertuang dalam standar atau dokumen kontrak. Pemukiman
Dinding Pasangan adalah dinding yang terbuat dari pasangan bata merah atau pasangan batako. Pemukiman
Dinding pemikul adalah pasangan bata/batako yang berfungsi sebagai pemikul beban. Pemukiman
Dinding pengisi adalah pasangan bata/batako yang dibangun antara kolom dan balok. Pemukiman
disetujui dapat diterima oleh instansi berwenang. Pemukiman
disetujui dapat diterima oleh instansi berwenang. Pemukiman
dosis khlor adalah kebutuhan khlor yang diperoleh dari DPC ditambah dengan sisa khlor yang diinginkan; Pemukiman
dosis khlor adalah kebutuhan khlor yang diperoleh dari DPC ditambah dengan sisa khlor yang diinginkan Pemukiman
EAF Slag (Electric arc steel slag) slag yang diperoleh dari hasil samping pembuatan baja dengan tungku listrik, yang dipecah dengan menggunakan pendingin udara dan air bertekanan tinggi dan disaring Pemukiman
ekspansi adalah penambahan panjang lapisan media berbutir/penyaring (Le) yang terangkat ke atas pada waktu pencucian media karena penambahan tekanan (SNI 6774:2008) Pemukiman
ekspansi adalah penambahan panjang lapisan media berbutir/penyaring (Le) yang terangkat ke atas pada waktu pencucian media karena penambahan tekanan(SNI 0004:2008) Pemukiman
elastisitas perbandingan antara panjang aspal setelah mengalami elastisitas selama satu jam dengan panjang penarikannya yang dinyatakan dalam satuan persen Pemukiman
elastisitas perbandingan antara panjang aspal setelah mengalami elastisitas selama satu jam dengan panjang penarikannya yang dinyatakan dalam satuan persen Pemukiman
elektronik sub-assembly adalah bagian dari peralatan elektronik yang terdiri dari komponen elektronik dan mempunyai fungsi tertentu pada komponen elektronik itu sendiri (SNI 2547:2008) Pemukiman
elemen pertama dari peralatan penunjuk adalah elemen di dalam suatu peralatan penunjuk berisi beberapa elemen, memberi pembagian skala dengan verifikasi interval skala (SNI 2547:2008) Pemukiman
elemen resiko bagian dari suatu rangkaian kegiatan pelaksanaan proyek/ rencana kegiatan yang memiliki potensi untuk menimbulkan resiko Pemukiman
elemen resiko bagian dari suatu rangkaian kegiatan pelaksanaan proyek/ rencana kegiatan yang memiliki potensi untuk menimbulkan resiko Pemukiman
evakuasi pemindahan orang/penghuni dari satu tempat yang berbahaya ketempat yang lebih aman. Pemukiman
evakuasi pemindahan orang/penghuni dari satu tempat yang berbahaya ketempat yang lebih aman. Pemukiman
evakuasi pemindahan orang/penghuni dari satu tempat yang berbahaya ketempat yang lebih aman. Pemukiman
expanded polystyrene (EPS) bahan ringan pengisi ruang diantara dua panel plaster bertulang jaring kawat baja tiga dimensi las pabrikan yang berfungsi sebagai pengatur momen inersia panel, insulasi dan cetakan shotcrete (RSNI PJKB-3D) Pemukiman
expanded polystyrene (EPS) adalah bahan ringan pengisi ruang diantara dua panel plaster bertulang jaring kawat baja tiga dimensi las pabrikan yang berfungsi sebagai pengatur momen inersia panel, insulasi dan cetakan shotcrete (SNI 7392:2008) Pemukiman
expanded polystyrene (EPS) bahan ringan pengisi ruang diantara dua panel plaster bertulang jaring kawat baja tiga dimensi las pabrikan yang berfungsi sebagai pengatur momen inersia panel, insulasi dan cetakan shotcrete (RSNI PJKB-3D) Pemukiman
Faktor keamanan (FK) adalah nilai empiris yang membatasi aspek tertentu misalnya penurunan yang dapat diterima, walaupun secara ekonomik mungkin kurang menguntungkan. Pemukiman
Faktor keamanan (FK) adalah nilai empiris yang membatasi aspek tertentu misalnya penurunan yang dapat diterima, walaupun secara ekonomik mungkin kurang menguntungkan. Pemukiman
Faktor keamanan (FK) adalah nilai empiris yang membatasi aspek tertentu misalnya penurunan yang dapat diterima, walaupun secara ekonomik mungkin kurang menguntungkan. Pemukiman
faktor pengaruh adalah kwantitas pengaruh yang mempunyai sebuah nilai dalam kondisi kerja operasi (ROC) pada meter air, seperti disyaratkan dalam spesifikasi ini (SNI 2547:2008) Pemukiman
faktor penyerapan bunyi perbandingan antara energi bunyi yang diserap oleh suatu bahan dengan energi bunyi yang mengenai bahan tersebut Pemukiman
faktor penyerapan bunyi perbandingan antara energi bunyi yang diserap oleh suatu bahan dengan energi bunyi yang mengenai bahan tersebut Pemukiman
Fasada adalah permukaan bagian depan bangunan biasanya untuk tampak bangunan. Pemukiman
fasilitas pengontrol adalah fasilitas yang disatukan dalam meter air dengan peralatan elektronik dan yang memungkinkan kesalahan penting terdeteksi dan untuk di koreksi (SNI 2547:2008) Pemukiman
fasilitas pengontrol otomatis adalah fasilitas pengontrol yang beroperasi tanpa intervensi operator (SNI 2547:2008) Pemukiman
fasilitas pengontrol otomatis permanen tipe P adalah fasilitas pengontrol otomatis permanen yang beroperasi selama pelaksanaan pengukuran(SNI 2547:2008) Pemukiman
fasilitas pengontrol otomatis sewaktu-waktu tipe I adalah fasilitas pengontrol otomatis sewaktu-waktu yang beroperasi pada interval waktu tertentu atau per jumlah siklus pengukuran yang ditetapkan (SNI 2547:2008) Pemukiman
fasilitas pengontrol tipe N non-otomatik adalah fasilitas pengontrol non-otomatik yang membutuhkan intervensi operator (SNI 2547:2008) Pemukiman
filtrasi adalah proses memisahkan padatan dari supernatran melalui media penyaring (SNI 6774:2008) Pemukiman
filtrasi adalah proses memisahkan padatan dari supernatran melalui media penyaring (SNI 0004:2008) Pemukiman
flok adalah gumpalan lumpur yang dihasilkan dari proses koagulasi dan flokulasi (SNI 0004:2008) Pemukiman
flok adalah partikel koloid yang menggumpal (SNI 6774:2008) Pemukiman
flokulasi adalah proses pembentukan partikel flok yang besar dan padat agar dapat diendapkan (SNI 0004:2008) Pemukiman
flotasi adalah proses pemisahan padatan dan air berdasarkan perbedaan berat jenis dengan cara diapungkan (SNI 0004:2008) Pemukiman
flotasi adalah proses pemisahan padatan dan air berdasarkan perbedaan berat jenis dengan cara diapungkan (SNI 6774:2008) Pemukiman
Fondasi adalah bangunan bawah permukaan yang dapat dikelompokkan sebagai fondasi dangkal, fondasi dalam, dan bangunan penahan yang menyalurkan beban dari bangunan ke lapisan tanah di bawahnya. Pemukiman
Fondasi adalah bangunan bawah permukaan yang dapat dikelompokkan sebagai fondasi dangkal, fondasi dalam, dan bangunan penahan yang menyalurkan beban dari bangunan ke lapisan tanah di bawahnya. Pemukiman
frekuensi jumlah siklus getaran dalam satu detik jumlah perubahan tekanan bunyi per detik. Pemukiman
frekuensi jumlah siklus getaran dalam satu detik jumlah perubahan tekanan bunyi per detik. Pemukiman
Galian tanah berbatu adalah galian tanah pada lapisan tanah yang mengandung batu. Pemukiman
Galian tanah biasa adalah galian tanah pada lapisan tanah yang dapat digali dengan cangkul Pemukiman
gangguan adalah pengaruh kwantitas yang mempunyai nilai dalam batas yang disyaratkan spesifikasi ini, di luar yang disyaratkan kondisi kerja operasi (ROC) pada meter air (SNI 2547:2008) Pemukiman
gas khlorinator adalah suatu alat untuk membubuhkan gas khlor ke dalam air Pemukiman
gas khlorinator adalah suatu alat untuk membubuhkan gas khlor ke dalam air; Pemukiman
gasket seal adalah paking yang telah dilapisi perekat, untuk mencegah terjadinya kebocoran Pemukiman
gasket seal adalah paking yang telah dilapisi perekat, untuk mencegah terjadinya kebocoran; Pemukiman
gelombang berdiri gelombang periodik yang memiliki distribusi yang tetap yang terbentuk di dalam tabung uji sebagai hasil interferensi antara gelombang bunyi datang dan gelombang bunyi pantul yang memiliki frekuensi yang sama. Terbentuknya gelombang berdiri ditandai dengan terjadinya simpul, titik yang memiliki tekanan bunyi maksimum, dan antisimpul, titik dengan tekanan bunyi minmum, pada lokasi-lokasi yang tetap. Pemukiman
gelombang berdiri gelombang periodik yang memiliki distribusi yang tetap yang terbentuk di dalam tabung uji sebagai hasil interferensi antara gelombang bunyi datang dan gelombang bunyi pantul yang memiliki frekuensi yang sama. Terbentuknya gelombang berdiri ditandai dengan terjadinya simpul, titik yang memiliki tekanan bunyi maksimum, dan antisimpul, titik dengan tekanan bunyi minmum, pada lokasi-lokasi yang tetap. Pemukiman
gelombang bunyi transfer energi yang dihasilkan dari perubahan tekanan udara akibat benda yang bergetar Pemukiman
gelombang bunyi transfer energi yang dihasilkan dari perubahan tekanan udara akibat benda yang bergetar. Pemukiman
Geomembran Geomembran suatu membran sinttetis penyekat yang bersipat kedap air digunakan dalam rekayasa geoteknik yang berhubungan dengan bahan untuk mengontrol perpindahan zat cair dalam suatu pembangunan proyek, struktur, atau system (RSNI M-02-2005) Pemukiman
Geotekstil setiap bahan tekstil kedap air yang digunakan bersama fondasi, timbunan, tanah, batuan atau matrial geoteknik lainnya sebagai bagian dari kesatuan sistim struktur, atau produk buatan manusia (RSNI M-02-2005) Pemukiman
geotekstil tipe anyaman geotekstil yang dianyam dengan komposisi 2 elemen yang saling tegak lurus dengan sistimatis membentuk struktur satu bidang (RSNI M-02-2005)
gravitasi serempak, terjadi proses fisis, proses biokimia dan proses biologis (SNI 3981:2008)
Pemukiman
harga satuan bahan adalah harga yang sesuai dengan satuan jenis bahan bangunan (SNI 2835:2008) Pemukiman
harga satuan bahan harga satuan bahan harga yang sesuai dengan satuan jenis bahan bangunan (Revisi RSNI T-13-2002) Pemukiman
harga satuan pekerjaan harga yang dihitung berdasarkan analisis harga satuan bahan dan upah (Revisi SNI 03-2835-2002) Pemukiman
harga satuan pekerjaan adalah harga yang dihitung berdasarkan analisis harga satuan bahan dan upah (SNI 2835:2008) Pemukiman
indek pengujian suatu prosedur pengujian yang boleh jadi berisikan prasangka pengenalan atau dapat juga digunakan dalam menentukan langkah-langkah apa yang harus dilakukan terhadap satu set benda uji, guna mengetahui sifat-sifat dari benda uji tersebut sesuai kepentingan dan persyaratan yang harus dipenuhi (RSNI M-02-2005) Pemukiman
indeks faktor pengali atau koefisien sebagai dasar penghitungan biaya bahan dan upah kerja (Revisi SNI 03-2835-2002) Pemukiman
indeks adalah faktor pengali atau koefisien sebagai dasar penghitungan biaya bahan dan upah kerja (SNI 2835:2008) Pemukiman
indeks faktor pengali atau koefisien sebagai dasar penghitungan biaya bahan dan upah kerja (Revisi RSNI T-13-2002) Pemukiman
Indeks faktor pengali atau koefisien sebagai dasar perhitungan biaya bahan dan upah kerja. Pemukiman
indeks bahan adalah indeks kuantum yang menunjukkan kebutuhan bahan bangunan untuk setiap satuan jenis pekerjaan (SNI 2835:2008) Pemukiman
indeks tenaga kerja adalah indeks kuantum yang menunjukkan kebutuhan waktu untuk mengerjakan setiap satuan jenis pekerjaan (SNI 2835:2008) Pemukiman
indeks tenaga kerja indeks kuantum yang menunjukkan kebutuhan waktu untuk mengerjakan setiap satuan jenis pekerjaan (Revisi SNI 03-2835-2002) Pemukiman
indikasi primer adalah indikasi (ditampilkan/displayed, dicetak/printed atau dimasukan dalam memori) yang dilakukan untuk kontrol metrologikal yang sah (SNI 2547:2008) Pemukiman
Injector adalah suatu alat pencampur dan pembubuh secara injeksi Pemukiman
inner adalah peralatan bagian dalam meter air terdiri dari alat penghitung, sensor, tranduser dan alat penunjuk (SNI 2547:2008) Pemukiman
instalasi pengolahan air yang selanjutnya disebut IPA adalah suatu IPA yang dapat mengolah air baku melalui proses tertentu dalam bentuk yang kompak sehingga menghasilkan air minum yang memenuhi baku mutu yang berlaku (SNI 0004:2008) Pemukiman
instalasi pengolahan air yang selanjutnya disebut unit paket IPA unit paket instalasi pengolahan air selanjutnya disebut Unit Paket IPA adalah unit paket adalah unit paket yang dapat mengolah air baku melalui proses fisik, kimia dan atau biologi tertentu dalam bentuk yang kompak sehingga menghasilkan air minum yang memenuhi baku mutu yang berlaku, didesain dan dibuat pada suatu tempat yang selanjutnya dapat dirakit di tempat lain dan dipindahkan, yang terbuat dari bahan plat baja, dan plastik atau fiber. (SNI 6773:2008) Pemukiman
instalasi saringan pasir lambat adalah bak yang direncanakan dengan kriteria tertentu dan diisi dengan media penyaring dengan ukuran butiran tertentu (SNI 3981:2008) Pemukiman
Instansi yang berwenang lembaga pemerintah yang berwenang dan bertanggung jawab untuk memeriksa dan menyetujui suatu proses, sistem, prosedur atau kualitas produk yang dihasilkan dibidang keselamatan bangunan terhadap bahaya kebakaran. Pemukiman
instrumen yang dihubungkan dengan pengukur adalah instrumen yang dihubungkan ke peralatan penghitung, peralatan koreksi atau peralatan konversi, untuk mengukur kwantitas karakteristik air, dengan melakukan koreksi dan/atau konversi (SNI 2547:2008) Pemukiman
Insulasi kemampuan elemen pemisah konstruksi bangunan ketika diekspos api pada satu sisi, untuk membatasi kenaikan temperatur pada sisi tak terekspos dibawah level tertentu (Revisi SNI 03-1741-2000) Pemukiman
insulasi adalah penghambat aliran suhu dan suara dari plaster bertulang (wythe) sisi satu ke plaster bertulang sisi lainnya (SNI 7392:2008) Pemukiman
insulasi adalah kemampuan elemen pemisah konstruksi bangunan ketika diekspos api pada satu sisi, untuk membatasi kenaikan temperatur pada sisi tak terekspos dibawah level tertentu (SNI 1741:2008) Pemukiman
Integritas kemampuan elemen pemisah konstruksi bangunan, ketika diekspos ke api pada satu sisi, untuk menjaga jangan sampai nyala api dan gas panas terjadi pada sisi tak terekspos (Revisi SNI 03-1741-2000) Pemukiman
integritas adalah kemampuan elemen pemisah konstruksi bangunan, ketika diekspos ke api pada satu sisi, untuk menjaga jangan sampai nyala api dan gas panas terjadi pada sisi tak terekspos (SNI 1741:2008) Pemukiman
interval skala verifikasi adalah divisi skala nilai terendah pada elemen pertama dari peralatan penunjuk (SNI 2547:2008) Pemukiman
IPA adalah Instalasi Pengolahan Air (SNI 0004:2008) Pemukiman
IPA adalah instalasi penjernihan air Pemukiman
Isolator Getar adalah suatu sistem peredam getaran terhadap komponen sekunder pergerakan Pemukiman
jalur lalu-lintas (carriage way) bagian jalur jalan yang direncanakan khusus untuk lintasan kendaraan bermotor (beroda 4 atau lebih)
Pemukiman
kabel berisolasi adalah kabel yang terdiri atas pelindung rakitan/satu inti/selubung individual (SNI 6773:2008) Pemukiman
kadar air keseimbangan kondisi kadar air keseimbangan adalah kadar air yang memberikan pertambahan massa dalam setiap interval tidak kurang dari 2 jam, tidak melebihi 0,1 % dari massa benda uji tersebut (RSNI M-02-2005) Pemukiman
kadar semen adalah jumlah semen yg digunakan perkubikasi beton (SNI 1973:2008) Pemukiman
kadar udara adalah jumlah udara yang terperangkap dalam beton segar (SNI 1973:2008) Pemukiman
kapasitas produksi adalah volume air hasil olahan persatuan waktu (SNI 6774:2008) Pemukiman
kape dan skrap adalah berupa plat baja yang lentur dan ujungnya rata untuk meratakan dempul atau plamir (SNI 2407:2008) Pemukiman
kaping pemberian lapisan perata pada permukaan bidang tekan benda uji (Revisi SNI 03-3421-1994) Pemukiman
kecepatan penjalaran nyala api di permukaan bahan bangunan adalah hasil uji jalar api menempatkan bahan bangunan dalam klasifikasi yang berbeda, M1 = tidak terbakar, M2 = sukar terbakar, M3 = menghambat api, M4 = agak menghambat api, M5 = mudah terbakar (SNI 1739:2008) Pemukiman
kecepatan penjalaran nyala api di permukaan bahan bangunan hasil uji jalar api menempatkan bahan bangunan dalam klasifikasi yang berbeda ; M1 = tidak terbakar, M2 = sukar terbakar, M3 = menghambat api, M4 = agak menghambat api dan M5 = mudah terbakar (Revisi SNI 03-1739-1989) Pemukiman
kehilangan tekanan ( ) adalah kehilangan tekanan, pada debit alir yang ditentukan akibat adanya meter air di saluran pipa (SNI 2547:2008) Pemukiman
kekangan adalah pembatas ekspansi atau rotasi (yang dipengaruhi oleh tindakan mekanis dan atau panas) yang diusahakan pada kondisi-kondisi bagian ujung, pinggir atau pendukung suatu benda uji (SNI 1741:2008) Pemukiman
Kekangan pembatas ekspansi atau rotasi (yang dipengaruhi oleh tindakan mekanis dan atau panas) yang diusahakan pada kondisi-kondisi bagian ujung, pinggir atau pendukung suatu benda uji (Revisi SNI 03-1741-2000) Pemukiman
kepala meter air adalah bagian yang mengencangkan duduknya alat hitung (SNI 2547:2008) Pemukiman
kesalahan adalah perbedaan antara kesalahan indikasi dan kesalahan yang hakiki pada meter air (SNI 2547:2008) Pemukiman
kesalahan hakiki adalah kesalahan indikasi pada sebuah meter air yang ditentukan sesuai kondisi referensi (SNI 2547:2008) Pemukiman
kesalahan intrinsic initial adalah kesalahan yang hakiki pada meter air yang ditentukan sebelum melakukan semua uji kinerja (SNI 2547:2008) Pemukiman
kesalahan maksimum yang diijinkan (maximum permissible error/MPE) adalah nilai-nilai ekstrim kesalahan indikasi relatif pada meter air yang diijinkan dari spesifikasi ini (SNI 2547:2008) Pemukiman
kesalahan penting adalah kesalahan yang dinyatakan berlebihan, bila kesalahan yang ditunjuk lebih besar dari setengah kesalahan maksimum yang diijinkan dalam " zona teratas" (SNI 2547:2008) Pemukiman
kesalahan penunjukan adalah volume aktual yang ditunjukkan dikurangi dengan volume sebenarnya (SNI 2547:2008) Pemukiman
koagulan adalah bahan (kimia) yang digunakan untuk pembentukan flok pada proses pencampuran (SNI 0004:2008) Pemukiman
koagulasi adalah proses pencampuran bahan kimia (koagulan) dengan air baku sehingga membentuk campuran yang homogen(SNI 0004:2008) Pemukiman
koagulasi adalah proses pencampuran bahan kimia (koagulan) dengan air baku sehingga membentuk campuran yang homogen (SNI 6774:2008) Pemukiman
Kolom pilaster adalah tiang kolom yang dibangun dari pasangan bata/batako. Pemukiman
Komponen Arsitektural adalah komponen bangunan yang berfungsi sebagai penyekat antar ruang, penutup antar ruang pada bidang horizontal maupun vertikal yang meliputi bukaan, pencahayaan ruangan, misalnya dinding pasangan, dinding panel, langit-langit/plafond. Pemukiman
Komponen Elektrikal adalah peralatan pada bangunan yang berfungsi sebagai pembangkit listrik darurat, instalasi pendistribusian listrik dan sistem penerangan. Pemukiman
komponen elektronik adalah kesatuan phisik terkecil, yang menggunakan elektron atau lubang konduksi dalam semi-konduktor, gas, atau dalam suatu ruang hampa (SNI 2547:2008) Pemukiman
Komponen Mekanikal adalah peralatan pada bangunan yang mempunyai fungsi sebagai sistem pemanas dan pendingin ruang, pengangkut barang dan manusia baik vertikal maupun horizontal. Pemukiman
komponen pemikul beban suatu komponen yang dimaksudkan untuk memikul atau mendukung suatu beban eksternal bangunan dan mempertahankan daya dukung tersebut dalam hal terjadi kebakaran (Revisi SNI 03-1741-2000) Pemukiman
komponen pemikul beban adalah suatu komponen yang dimaksudkan untuk memikul atau mendukung suatu beban eksternal bangunan dan mempertahankan daya dukung tersebut dalam hal terjadi kebakaran (SNI 1741:2008) Pemukiman
komponen pemisah atau partisi adalah komponen bangunan yang dimaksudkan untuk memisahkan antara dua area bersebelahan (SNI 1741:2008) Pemukiman
Komponen sekunder adalah komponen-komponen bangunan yang tidak direncanakan/diperhitungkan untuk menerima beban namun dapat mengalami tegangan akibat beban yang bekerja langsung padanya akibat perubahan bentuk komponen struktural, seperti komponen arsitektural, mekanikal dan elektrikal. Pemukiman
komponen stuktur bangunan adalah komponen struktur yang telah terdefinisi, seperti dinding, lantai, atap, balok atau kolom (SNI 1741:2008) Pemukiman
kondisi kerja operasi (rated operating conditions/ROC) adalah kondisi penggunaan yang memberi rentang pada nilai faktor pengaruh, agar kesalahan indikasi meter air yang diperlukan dalam batas kesalahan maksimum yang diijinkan (MPE) (SNI 2547:2008) Pemukiman
kondisi pembatas (limiting conditions/LC) adalah kondisi ekstrim pada debit, temperatur, tekanan, kelembaban dan interferensi pengaruh magnet, dimana kinerja meter air pada saat operasional tidak mengalami kerusakan, degradasi atau kesalahan penunjukan saat dioperasikan dalam kondisi kerja operasi (ROC) (SNI 2547:2008) Pemukiman
kondisi referensi adalah satuan dari nilai referensi, atau rentang referensi, dari kwantitas pengaruh, menjelaskan uji kinerja sebuah meter air, atau untuk pembanding hasil pengukuran (SNI 2547:2008) Pemukiman
kondisi ruang pengujian geotekstil kondisi udara pada ruang uji dijaga untuk memiliki kelembaban relatif 65 5 % dan temperatur 21 2o C (RSNI M-02-2005) Pemukiman
konstruksi pengujian susunan lengkap benda uji dan konstruksi pendukungnya. Pemukiman
konstruksi pengujian adalah susunan lengkap benda uji dan konstruksi pendukungnya (SNI 1741:2008) Pemukiman
level lantai acuan tingkat permukaan lantai yang dijadikan acuan relatif terhadap posisi komponen bangunan (Revisi SNI 03-1741-2000) Pemukiman
level lantai acuan adalah tingkat permukaan lantai yang dijadikan acuan relatif terhadap posisi komponen bangunan (SNI 1741:2008) Pemukiman
lot suatu unit produksi, atau kumpulan dari unit lainnya yang sejenis, atau berupa paket-paket, diambil untuk contok yang memenuhi uji statistik. Unit produksi tersebut mempunyai satu atau beberapa sifat umum yang sama atau berbeda dari unit lainnya (RSNI M-02-2005) Pemukiman
M1 adalah mutu bahan 1atau kelas 1yaitu bahan tidak terbakar, artinya sifat bahan yang tidak terbakar bila terkena panas/api tidak akan menyebarkan/ menjalarkan api pada waktu kebakaran terjadi (SNI 1740:2008) Pemukiman
M5 adalah mutu bahan 5 atau kelas 5 yaitu bahan mudah terbakar, artinya sifat dari bahan yang mudah terbakar, sifat pembakarannya sangat cepat, nyala yang ditimbulkan cepat sekali menjalar, dan panas yang dihasilkan sangat tinggi disertai asap tebal (SNI 1740:2008) Pemukiman
manifold adalah instalasi pengolahan air utama yang dinstalasi pengolahan air pada dasar saringan pasir sebagai instalasi pengolahan air instalasi pengolahan air masuk (SNI 6774:2008) Pemukiman
meni kayu adalah berfungsi memberikan proteksi terhadap noda yang dihasilkan oleh getah kayu (SNI 2407:2008) Pemukiman
meter air adalah alat untuk mengukur banyaknya aliran air secara terus menerus melalui sistem kerja peralatan yang dilengkapi dengan unit sensor, unit penghitung, dan unit indikator pengukur untuk menyatakan volume air yang lewat (SNI 2547:2008) Pemukiman
meter air kombinasi adalah tipe meter air kombinasi horizontal yang mempunyai satu debit besar, satu debit kecil dan mempunyai alat yang bisa berganti sistem kerja, tergantung pada besar debit yang lewat meter air, baik kecil maupun besar atau kedua-duanya dapat mengalir otomatis secara langsung (SNI 2547:2008) Pemukiman
meter air lengkap adalah meter air yang mempunyai transduser pengukur (mencakup sensor alir) dan alat hitung (termasuk peralatan indikasi) tidak terpisah (SNI 2547:2008) Pemukiman
metode magnifikasi momen metode perhitungan beton bertulang dengan perbesaran momen (RSNI PJKB-3D)
mudah menguap dan mudah terbakar dengan titik didih 135 – 1800C (SNI 2407:2008)
Pemukiman
metode magnifikasi momen adalah metode perhitungan beton bertulang dengan perbesaran momen (SNI 7392:2008) Pemukiman
netralisan adalah bahan kimia yang digunakan untuk menyesuaikan derajat keasaman (pH) pada suatu proses tertentu (SNI 0004:2008) Pemukiman
netralisasi adalah proses untuk menyesuaikan derajat keasaman (pH) pada air (SNI 0004:2008) Pemukiman
nilai gradien kecepatan ,G adalah laju penurunan kecepatan persatuan waktu (/detik) (SNI 0004:2008) Pemukiman
nozzle adalah perlengkapan yang dipasang pada dasar saringan pasir untuk meratakan aliran air (SNI 6774:2008) Pemukiman
nozzle man adalah orang yang mengerjakan penyemprotan plaster/shotcrete/shotcreting (SNI 7392:2008) Pemukiman
panel jaring kawat baja tiga dimensi (PJKB-3D) las pabrikan adalah dua panel jaring kawat baja polos las pabrikan yang dihubungkan dengan rangka kawat baja polos penghubung yang dilas secara pabrikan, ruang diantara dua jaring kawat diisi dengan bahan gabus plastik (expended polystyrene) (SNI 7392:2008) Pemukiman
panel jaring kawat baja tiga dimensi (PJKB-3D) las pabrikan dua panel jaring kawat baja polos las pabrikan yang dihubungkan dengan rangka kawat baja polos penghubung yang dilas secara pabrikan, ruang diantara dua jaring kawat diisi dengan bahan gabus plastik (expended polystyrene) (RSNI PJKB-3D) Pemukiman
Partisi adalah dinding pemisah antar ruang. Pemukiman
Pd T-11-2005-C orang, badan hukum, kelompok orang, atau perkumpulan, yang menurut hukum sah sebagai pemilik bangunan gedung. Pemukiman
pelaksana pembangunan gedung dan perumahan adalah pihak-pihak yang terkait dalam pembangunan gedung dan perumahan yaitu para perencana, konsultan, kontraktor maupun perseorangan dalam memperkirakan biaya bangunan (SNI 2835:2008) Pemukiman
pelaksana pembangunan gedung dan perumahan pihak-pihak yang terkait dalam pembangunan gedung dan perumahan yaitu para perencana, konsultan, kontraktor maupun perseorangan dalam memperkirakan biaya bangunan (Revisi SNI 03-2835-2002) Pemukiman
pelaksana pembangunan gedung dan perumahan pihak-pihak yang terkait dalam pembangunan gedung dan perumahan yaitu para perencana, konsultan, kontraktor maupun perseorangan dalam memperkirakan biaya bangunan Pemukiman
pelat baja adalah pelat dari bahan baja yang digunakan untuk konstruksi umum (SNI 6773:2008) Pemukiman
pemanfaatan ruang rangkaian program kegiatan pelaksanaan pembangunan dan pemanfaatan ruang menurut jangka waktu yang ditetapkan dalam rencana tata ruang Pemukiman
pemanfaatan ruang rangkaian program kegiatan pelaksanaan pembangunan dan pemanfaatan ruang menurut jangka waktu yang ditetapkan dalam rencana tata ruang Pemukiman
pemilik bangunan gedung orang, badan hukum, kelompok orang, atau perkumpulan, yang menurut hukum sah sebagai pemilik bangunan gedung. Pemukiman
pengaduk beton adalah drum pengaduk yang digerakkan dengan tenaga pengaduk/mekanik yang digunakan untuk mengaduk campuran beton (SNI 4156:2008) Pemukiman
penggetar eksternal adalah penggetar berbentuk meja/papan yang dalam pengunaannya beton yang dipadatkan disimpan di atasnya (SNI 4156:2008) Pemukiman
penggetar internal adalah penggetar berbentuk batang yang dalam penggunaannya dimasukkan ke dalam beton yang dipadatkan (SNI 4156:2008) Pemukiman
pengguna bangunan gedung pemilik bangunan gedung dan/atau bukan pemilik bangunan gedung berdasarkan kesepakatan dengan pemilik bangunan gedung, yang menggunakan dan/atau mengelola bangunan gedung atau bagian bangunan gedung sesuai dengan fungsi yang ditetapkan Pemukiman
pengujian kegiatan pengukuran dan atau pengetesan untuk mendapatkan data kekuatan atau sifat teknis lainnya, dari contoh uji yang telah ditetapkan atau disepakati yang dapat mewakili struktur bangunan atau bagian pekerjaan tertentu Pemukiman
penjorokan/penjuluran/proyeksi (overhang) proyeksi bagian horizontal yang melebihi dinding tabung yang menyangganya Pemukiman
penyerapan air adalah penambahan berat dari suatu agregat akibat air yang meresap ke dalam pori-pori, tetapi belum termasuk air yang tertahan pada permukaan luar partikel, dinyatakan sebagai persentase dari berat keringnya; agregat dikatakan ”kering” ketika telah dijaga pada suatu temperatur (110±5) oC dalam rentang waktu yang cukup untuk menghilangkan seluruh kandungan air yang ada (sampai beratnya tetap) (SNI 1969:2008) Pemukiman
penyerapan air penambahan berat dari suatu agregat akibat air yang meresap ke dalam pori-pori, tetapibelum termasuk air yang tertahan pada permukaan luar partikel, dinyatakan sebagaipersentase dari berat keringnya. Agregat dikatakan “kering” ketika telah dijaga pada suatu temperatur (110±5)oC dalam rentang waktu yang cukup untuk menghilangkan seluruh kandungan air yang ada (sampai beratnya tetap) (SNI 1970:2008) Pemukiman
penyerapan bunyi berkurangnya tekanan bunyi dari gelombang pantul dibandingkan tekanan bunyi gelombang datang Pemukiman
peralatan ancillary adalah peralatan yang bertujuan untuk melaksanakan fungsi tertentu, secara langsung dilibatkan dalam ketelitian, pemancaran atau tampilan yang memperlihatkan hasil pengukuran (SNI 2547:2008) Pemukiman
peralatan elektronik adalah alat yang memanfaatkan elektronik sub-assemblies dan melakukan suatu fungsi spesifik (SNI 2547:2008) Pemukiman
peralatan konversi adalah alat yang secara otomatis mengkonversi volume yang diukur pada kondisi metering ke dalam suatu volume pada kondisi-kondisi dasar, atau ke satuan berat, dengan memperhitungkan karakteristik air (temperatur, tekanan, berat jenis (density), berat jenis relatif) diukur menggunakan instrumen pengukur yang dihubungkan, atau disimpan dalam memori oleh fasilitas pengontrol otomatis yang beroperasi pada interval waktu tertentu atau per jumlah yang ditetapkan pada siklus pengukuran (SNI 2547:2008) Pemukiman
peralatan yang sedang diuji (EUT) adalah meter air lengkap, bagian dari meter air (sub-assembly) atau peralatan ancillary (SNI 2547:2008) Pemukiman
perambuan sementara penempatan rambu-rambu yang sifatnya sementara, bisa dipindah-pindah sesuai dengan kebutuhan Pemukiman
Perbaikan adalah tindakan untuk mengembalikan kondisi struktur dan komponen struktur kepada kondisi semula. Pemukiman
Perbaikan arsitektural (repair) adalah tindakan untuk mengembalikan bentuk arsitektur bangunan, sehingga semua perlengkapan bangunan dapat berfungsi kembali seperti semula. Pemukiman
perhitungan harga satuan pekerjaan konstruksi suatu cara perhitungan harga satuan pekerjaan konstruksi, yang dijabarkan dalam perkalian indeks bahan bangunan dan upah kerja dengan harga bahan bangunan dan standar pengupahan pekerja, untuk menyelesaikan per-satuan pekerjaan konstruksi Pemukiman
perhitungan harga satuan pekerjaan konstruksi adalah suatu cara perhitungan harga satuan pekerjaan konstruksi, yang dijabarkan dalam perkalian indeks bahan bangunan dan upah kerja dengan harga bahan bangunan dan standar pengupahan pekerja, untuk menyelesaikan per-satuan pekerjaan konstruksi (SNI 2835:2008) Pemukiman
Perkuatan (strengthening) elemen struktur adalah tindakan untuk meningkatkan kondisi struktur bangunan sehingga melebihi kondisi semula. Pemukiman
permukiman adalah bagian dari kawasan budidaya dalam lingkungan hidup, baik yang bersifat perkotaan maupun perdesaan, terdiri dari beberapa jenis kawasan dengan prasarana dan sarana lingkungan yang lengkap dengan fungsi utama sebagai pusat pelayanan bagi kebutuhan penghuninya (SNI 3242:2008) Pemukiman
permukiman bagian dari lingkungan hidup di luar kawasan lindung, baik yang berupa kawasan perkotaan maupun perdesaan yang berfungsi sebagai lingkungan tempat tinggal atau lingkungan hunian dan tempat kegiatan yang mendukung perikehidupan dan penghidupan Pemukiman
permukiman baru daerah kediaman atau hunian yang baru dibangun dalam skala besar sebagai perluasan dari permukiman kota yang telah ada atau pembangunan baru pada lahan milik pribadi atau perusahaan dengan dilengkapi berbagai ragam tipe rumah beserta kelengkapannya dan sistem prasarana lokal sebagai bagian dari sistim perkotaan yang ada Pemukiman
permukiman kumuh permukiman tidak layak huni yang dapat membahayakan kehidupan penghuninya, karena keadaan keamanan dan kesehatan serta kenyamanan dan keandalan bangunan dalam lingkungan tersebut tidak memenuhi standar pembakuan yang berlaku, baik dilihat dari segi tata ruang, kepadatan bangunan, kualitas bangunan serta prasarana dan sarana lingkungan yang tidak memenuhi syarat Pemukiman
permukiman perdesaan permukiman masyarakat yang mempunyai kegiatan utama penunjang penghidupannya dari sektor pertanian termasuk pengelolaan sumber daya alam Pemukiman
permukiman perdesaan permukiman masyarakat yang mempunyai kegiatan utama penunjang penghidupannya dari sektor pertanian termasuk pengelolaan sumber daya alam Pemukiman
permukiman perkotaan permukiman masyarakat yang mempunyai kegiatan utama penunjang penghidupannya dari sektor bukan pertanian Pemukiman
perumahan kelompok rumah yang berfungsi sebagai lingkungan tempat tinggal atau lingkungan hunian yang dilengkapi dengan prasarana dan sarana lingkungan Pemukiman
pewadahan individual adalah aktivitas penanganan penampungan sampah sementara dalam suatu wadah khusus untuk dan dari sampah individu (SNI 3242:2008) Pemukiman
pewadahan komunal adalah aktivitas penanganan sampah sementara dalam suatu wadah bersama baik dari berbagai sumber maupun sumber umum (SNI 3242:2008) Pemukiman
pigmen adalah senyawa berupa serbuk sangat halus atau pasta cat berupa suspensi gunanya untukmemperkuat selaput cat dan memberikan warna serta daya tutup (SNI 2407:2008) Pemukiman
pintu kebakaran pintu yang langsung menuju ke tangga kebakaran dan hanya digunakan apabila terjadi kebakaran pada bangunan Pemukiman
pipa baja saluran air adalah pipa baja dengan proses kampuh lurus lasan tumpul (butt-welded strightseam) atau kampuh spiral (spiral seam) dan pipa baja tanpa kampuh (seamless) dengan ukuran diameter nominal 152,4 mm atau lebih yang digunakan untuk penyaluran air (SNI 6773:2008) Pemukiman
pipa PVC adalah pipa PVC yang tidak diplastisizer Pemukiman
plamir kayu adalah suatu bahan berupa pasta terdiri dari bahan pengisi pigmen dan bahan pengikat, yang berfungsi sebagai cat dasar untuk menutup pori-pori pada permukaan kayu dan celah-celah sambungan serta memberi suatu lapisan yang kuat untuk pengecatan berikutnya (SNI 2407:2008) Pemukiman
Portal adalah suatu sistem rangka bangunan yang terdiri dari sejumlah kolom dan balok yang saling berhubungan dan berfungsi sebagai suatu kesatuan lengkap, berdiri sendiri dengan atau tanpa dibantu oleh diafragma-diafragma horisontal atau sistem-sistem ikatan lantai Pemukiman
profil hidrolis adalah gambaran yang menunjukkan garis ketinggian muka air bebas dalam tiap unit paket IPA ketika proses berlangsung (SNI 0004:2008) Pemukiman
proteksi aktif kemampuan peralatan dalam mendeteksi dan memadamkan kebakaran, pengendalian asap, dan sarana penyelamatan kebakaran Pemukiman
proteksi pasif kemampuan stabilitas struktur dan elemennya, konstruksi tahan api, kompartemenisasi dan pemisahan, serta proteksi pada bukaan yang ada untuk menahan dan membatasi kecepatan menjalarnya api dan asap kebakaran Pemukiman
proteksi pasif kemampuan stabilitas struktur dan elemennya, konstruksi tahan api, kompartemenisasi dan
pemisahan, serta proteksi pada bukaan yang ada untuk menahan dan membatasi kecepatan
menjalarnya api dan asap kebakaran
Pemukiman
proteksi pasif kemampuan stabilitas struktur dan elemennya, konstruksi tahan api, kompartemenisasi dan pemisahan, serta proteksi pada bukaan yang ada untuk menahan dan membatasi kecepatan menjalarnya api dan asap kebakaran.Pd T-11-2005-C
pemilik bangunan gedung
Pemukiman
rambu tanda yang bersifat verbal (dapat didengar) bersifat visual (dapat dilihat) atau tanda yang dapat dirasakan/diraba Pemukiman
rambu arah rambu yang berfungsi sebagai penunjuk arah bagi penghuni untuk memudahkan melakukan perjalanan menuju area bangunan, ruang dan tempat tertentu dalam bangunan Pemukiman
rambu mekanikal elektrikal rambu yang berfungsi untuk memudahkan penghuni mendapatkan letak dan cara mengoperasikan peralatan mekanikal elektrikal bangunan. Pemukiman
rambu pengenal petunjuk suatu identitas area bangunan, ruang, tempat tertentu dalam bangunan Pemukiman
rambu peraturan tanda untuk memberikan pesan bagi penghuni tentang aktifitas yang dilarang atau diwajibkan di dalam bangunan Pemukiman
rambu petunjuk rambu yang memuat informasi tentang tata letak ruang, fungsi ruang, data penghuni, serta fasilitas yang ada di dalam bangunan Pemukiman
rambu petunjuk rambu yang memuat informasi tentang tata letak ruang, fungsi ruang, data penghuni, serta fasilitas yang ada di dalam bangunan Pemukiman
rangka kawat baja penghubung rangka kawat baja penghubung rangka kawat baja polos berlapis penahan karat (galvanized) yang menghubungkan dua panel jaring kawat baja las pabrikan (RSNI PJKB-3D) Pemukiman
rangka kawat baja penghubung rangka kawat baja penghubung adalah rangka kawat baja polos berlapis penahan karat (galvanized) yang menghubungkan dua panel jaring kawat baja las pabrikan (SNI 7392:2008) Pemukiman
rencana tindak darurat kebakaran suatu Rencana atau Plan yang memuat prosedur yang mengatur SIAPA harus berbuat APA pada saat terjadi keadaan darurat dalam satu bangunan gedung dalam hal ini kebakaran, dimana tiap bangunan akan berbeda bentuk RTDK nya sesuai dengan situasi dan kondisi masing-masing Pemukiman
Repetada (Rencana Pembangunan Tahunan Daerah) program pembangunan tahunan dari kabupaten/kota yang berisikan program pembangunan dari tiap sektor Pemukiman
Restorasi adalah tindakan untuk menjadikan sebuah bangunan atau bagian-bagiannya supaya dapat lebih berfungsi lagi setelah dilakukan perbaikan dan perkuatan. Pemukiman
Restorasi (restoration) elemen struktur adalah tindakan untuk mengembalikan kondisi struktur bangunan seperti kondisi semula. Pemukiman
Retak besar adalah retak yang mempunyai lebar celah lebih besar dari 0,6 cm. Pemukiman
Retak halus adalah retak yang mempunyai lebar celah lebih kecil dari 0,075 cm Pemukiman
Retak kecil adalah retak yang mempunyai lebar celah antara 0,075 - 0,600 cm. Pemukiman
Retrofiting adalah perbaikan, perkuatan, dan restorasi. Pemukiman
RP4D (Rencana Pengembangan dan Pembangunan Perumahan dan Permukiman Daerah)
panduan dalam pengembangan perumahan dan permukiman di daerah.
Pemukiman
RTRW (Rencana Tata Ruang Wilayah) arahan pengembangan kabupaten/kota dalam bentuk alokasi ruang aktivitas dan sarana dan prasarananya serta termasuk indikasi program pelaksanannya Pemukiman
ruang bagian dari suatu bangunan yang dapat ditentukan batasnya, seperti kamar, toilet, tempat pertemuan, jalan masuk, gudang dan lobby Pemukiman
ruang ukur adalah bagian badan meter yang berfungsi sebagai wadah untuk menempatkan unit penghitung untuk menentukan besarnya volume air (SNI 2547:2008) Pemukiman
rumah bangunan yang berfungsi sebagai tempat tinggal atau hunian dan sarana pembinaan keluarga Pemukiman
rumah maisonet bangunan rumah deret yang dibangun di atas lahan terbatas, terdiri dari lebih dari satu lantai, dimiliki oleh satu keluarga. Pemukiman
rumah maisonet split merupakan alternatif bangunan rumah maisonet dengan kemiringan kontur  15%. Pemukiman
rumah maisonet tumpuk rumah maisonet biasa yang ditumpuk ke atas, dengan maksud untuk meningkatkan kapasitas hunian Pemukiman
Rumah sederhana adalah Rumah yang dibangun oleh masyarakat berdasarkan pengalaman praktis. Pemukiman
rute aksesibel jalur lintasan aksesibel yang menggabungkan suatu elemen/ruang, dengan elemen ruang lainnya dari suatu bangunan. Rute aksesibel interior termasuk koridor, lantai, ramp, dan lift Pemukiman
saluran pengumpul bawah (underdrain) adalah saluran yang direncanakan untuk mengumpulkan dan mengalirkan air hasil penyaringan ke dalam saluran keluaran (outlet) (SNI 3981:2008) Pemukiman
sampah domestik B3 adalah sampah yang berasal dari aktivitas rumah tangga, mengandung bahan dan atau bekas kemasan suatu jenis bahan berbahaya dan atau beracun, karena sifat atau konsentarsinya dan atau jumlahnya, baik secara langsung maupun tidak langsung dapat merusak dan atau mencemarkan lingkungan hidup dan atau membahayakan kesehatan manusia (SNI 3242:2008) Pemukiman
sampah jalan adalah sampah yang berasal dari penyapuan jalan dan pejalan kaki (SNI 3242:2008) Pemukiman
sampah organik adalah sampah organik yang mudah membusuk terdiri dari bekas makanan, bekas sayuran, kulit buah lunak, daun-daunan dan rumput (SNI 3242:2008) Pemukiman
sampah organik halaman adalah sampah yang berasal dari penyapuan halaman seperti daun dan rumput (SNI 3242:2008) Pemukiman
sampah taman adalah sampah yang berasal dari taman berupa daun, rumput, pangkasan tanaman, dan sampah yang berasal dari pengunjung taman seperti bekas bungkus makanan dan sisa makanan (SNI 3242:2008) Pemukiman
saringan pasir lambat adalah salah satu cara pengolahan air baku untuk menghasilkan air bersih, beroperasi secara Pemukiman
satu siklus adukan (batch) adalah sejumlah campuran beton dalam satu siklus langkah kerja dari satu satuan peralatan pengaduk, atau sejumlah beton yang diangkut oleh sebuah mobil angkut beton siap pakai, atau sejumlah beton yang dikeluarkan selama satu menit dari pengaduk yang bekerja terus menerus (SNI 2458:2008) Pemukiman
satuan pekerjaan adalah satuan jenis kegiatan konstruksi bangunan yang dinyatakan dalam satuan panjang, luas, volume dan unit (SNI 2835:2008) Pemukiman
sedimentasi adalah proses pemisahan padatan dan air berdasarkan perbedaan berat jenis dengan cara pengendapan (SNI 0004:2008) Pemukiman
semen portland tipe I semen Portland yang umum digunakan tanpa persyaratan khusus (Revisi RSNI T-13-2002) Pemukiman
sensor aliran dan volume adalah bagian dari meter air (seperti disc, piston, roda, elemen turbin atau coil elektromagnetis), yang mengubah aliran air yang diukur menjadi suatu besaran ukur atau volume air melewati meter air (SNI 2547:2008) Pemukiman
shotcrete adalah adukan campuran PC dan pasir yang dipasang dengan menggunakan alat semprot sehingga plasteran mencapai ketebalan tertentu (SNI 7392:2008) Pemukiman
shotcrete adalah adukan campuran PC dan pasir yang dipasang dengan menggunakan alat semprot sehingga plasteran mencapai ketebalan tertentu (SNI 7392:2008) Pemukiman
sifat material aktual adalah sifat bahan yang ditentukan dari contoh yang mewakili untuk pengujian api sesuai dengan persyaratan standar produk terkait (SNI 1741:2008) Pemukiman
Sloof adalah balok yang terbuat dari beton bertulang yang berfungsi sebagai pengikat kolom bagian bawah Pemukiman
slump beton adalah penurunan ketinggian pada pusat permukaan atas beton yang diukur segera setelah cetakan uji slump diangkat (SNI 1972:2008) Pemukiman
Stabilitas kemampuan benda dari suatu komponen pemikul beban untuk mendukung beban ujinya seperti yang disyaratkan, tanpa melebihi kriteria yang ditetapkan berkenaan dengan tingkat dan laju deformasi (Revisi SNI 03-1741-2000) Pemukiman
struktur pendukung adalah struktur yang disyaratkan untuk pelaksanaan pengujian beberapa elemen bangunan, tempat dimana benda uji yang dirakit, contohnya dinding dimana pintu yang akan diuji dipasang (SNI 1741:2008) Pemukiman
sub-assembly adalah transduser pengukur, (mencakup sensor alir) dan peralatan indikasi (mencakup alat hitung) dari meter kombinasi (SNI 2547:2008) Pemukiman
subsidi silang adalah bantuan pembiayaan yang diberikan dari golongan daerah mampu ke golongan kurang mampu melalui pembayaran retribusi (SNI 3242:2008) Pemukiman
tahanan tusuk (F) mekanisme tahanan yang menjadi sifat dari suatu benda uji terhadap keruntuhan akibat suatu penetrasi atau penusukan (RSNI M-02-2005) Pemukiman
tahanan tusuk (F) mekanisme tahanan yang menjadi sifat dari suatu benda uji terhadap keruntuhan akibat suatu penetrasi atau penusukan (RSNI M-02-2005) Pemukiman
tekanan kerja maksimum yang dapat diterima (maximum admissible working pressure/MAP) adalah tekanan maksimum pada meter air yang dapat dihubungkan secara nominal dalam kondisi kerja operasi (ROC), tanpa penurunan kinerja metrologikal nya (SNI 2547:2008) Pemukiman
tekanan kerja maksimum yang dapat diterima (maximum admissible working pressure/MAP) adalah tekanan maksimum pada meter air yang dapat dihubungkan secara nominal dalam kondisi kerja operasi (ROC), tanpa penurunan kinerja metrologikal nya (SNI 2547:2008) Pemukiman
tekanan kerja minimum yang dapat diterima (minimum admissible working pressure/mAP) adalah tekanan minimum pada meter air yang dapat terukur secara nominal dalam kondisi kerja operasi (ROC), tanpa penurunan kinerja metrologikal nya (SNI 2547:2008) Pemukiman
temperatur kerja ( ) adalah temperatur air rata-rata dalam pipa, diukur pada upstream meter air dan pada downstream meter air (SNI 2547:2008) Pemukiman
temperatur kerja maksimum yang dapat diterima (maximum admissible working temperature/MAT) adalah temperatur maksimum pada meter air yang dapat terukur secara nominal pada saat pemberian tekanan internal, tanpa penurunan kinerja metrologikal nya Pemukiman
temperatur kerja minimum yang dapat diterima (minimum admissible working temperature/mAT) adalah temperatur minimum pada meter air yang dapat terukur secara nominal pada saat pemberian tekanan internal, tanpa penurunan kinerja metrologikal nya (SNI 2547:2008) Pemukiman
termokopel jelajah (roving thermocouple) adalah termokopel dengan desain khusus dimana sambungan pengukuran (hot junction) disolder atau dilas pada cakram tembaga, digunakan untuk mengukur temperatur di titik-titk yang diduga terjadi pemanasan berlebih (hot spot) pada sisi permukaan benda uji yang tidak terekspos api (SNI 1741:2008) Pemukiman
tiner (white spirit, solvent naphta) pengencer cat yang dibuat dari minyak bumi, merupakan hasil sulingan minyak tanah, mudah menguap dan mudah terbakar dengan titik didih 1350C s.d 1800C (Revisi SNI 03-2407-1991) Pemukiman
tiner (white spirit, solvent naphta) adalah pengencer cat yang dibuat dari minyak bumi, merupakan hasil sulingan minyak tanah, Pemukiman
tinggi bebas (freeboard) adalah ruang atau jarak antara permukaan air maksimum dengan dinding teratas (SNI 3981:2008) Pemukiman
Tingkat kerusakan adalah tingkat kerusakan secara fisik keseluruhan atau bagian-bagian bangunan yang mengalami kerusakan akibat gempa. Pemukiman
Tingkat kerusakan komponen struktur adalah tingkat kerusakan komponen struktur yang dibuat dalam 5 tingkat kerusakan yaitu : tingkat 1 sampai dengan 5 yang digunakan untuk pemeriksaan darurat dan pemeriksaan klasifikasi kerusakan. Pemukiman
Tingkat resiko adalah tingkat kerusakan struktur, kemungkinan benda terjatuh atau terguling setelah terjadinya kerusakan akibat gempa. Pemukiman
TPS adalah tempat pemindahan sampah dari alat pengumpul ke alat angkut sampah yang dapat dipindahkan secara langsung atau melalui tempat penampungan sampah sementara (TPS) (SNI 3242:2008) Pemukiman
tungku bakar adalah alat pembakar benda uji berbentuk tabung dilengkapi alat pemanas listrik dan deflektor udara (SNI 1740:2008) Pemukiman
tutup meter air adalah tutup yang melindungi bagian atas alat hitung (SNI 2547:2008) Pemukiman
ukuran (gages) adalah ukuran/diameter dari kawat baja (SNI 7392:2008) Pemukiman
unit paket instalasi pengolahan air adalah unit paket instalasi pengolahan air yang selanjutnya disebut unit paket instalasi pengolahan air adalah unit paket yang dapat mengolah air baku melalui proses fisik, kimia dan atau biologi tertentu dalam bentuk yang kompak sehingga menghasilkan air minum yang memenuhi baku mutu yang berlaku, didesain dan dibuat pada suatu tempat yang selanjutnya dapat dirakit di tempat lain dan dipindahkan, yang terbuat dari bahan plat baja, dan plastik atau fiber (SNI 6774:2008) Pemukiman
unit sensor adalah bagian meter air yang mengubah aliran air yang diukur menjadi suatu besaran ukur yang dikirim ke bagian indikator/penunjuk setelah melalui unit penghitung/transmisi (SNI 2547:2008) Pemukiman
volume absolut adalah volume absolut untuk masing-masing bahan dalam m3 sama dengan berat bahan dalam kg dibagi dengan 1000 x berat jenisnya. Untuk komponen agregat, berat jenis jenuh dan massa harus didasarkan pada kondisi jenuh dan kering permukaan. Berat jenis semen harus berdasarkan pada cara uji C 188, berat jenis semen sebesar 3.15 dapat digunakan untuk semen yang dibuat di pabrik sesuai dengan persyaratan pada spesifikasi C 150 (SNI 1973:2008) Pemukiman
volume absolut total adalah penjumlahan dari volume absolut untuk masing-masing bahan dalam campuran (m3) (SNI 1973:2008) Pemukiman
volume aktual ( ) adalah total volume air yang melewati meter air, tanpa memperhatikan waktu yang seharusnya terekam (SNI 2547:2008) Pemukiman
volume indikasi ( ) adalah volume air yang ditunjuk oleh meter air, sesuai dengan volume aktual (SNI 2547:2008) Pemukiman
volume indikasi ( ) adalah volume air yang ditunjuk oleh meter air, sesuai dengan volume aktual (SNI 2547:2008) Pemukiman
volume produksi campuran adalah volume beton segar per campuran yang didefinisikan sebagai volume beton yang diproduksi dari suatu adukan yang terdiri dari beberapa material (SNI 1973:2008) Pemukiman
Waktu Getar Resonansi adalah waktu getar alami bangunan yang sama dengan waktu getar komponen sekunder Pemukiman
waktu tinggal, td adalah waktu yang diperlukan selama proses tertentu berlangsung pada unit operasi (SNI 6774:2008) Pemukiman
waktu tinggal, td adalah waktu yang diperlukan oleh air selama proses tertentu berlangsung (SNI 0004:2008) Pemukiman
workability beton adalah kemudahan pengerjaan beton segar (SNI 1972:2008) Pemukiman
Wythe plaster bertulang panel jaring kawat baja polos (RSNI PJKB-3D) Pemukiman
wythe adalah plaster bertulang panel jaring kawat baja polos (SNI 7392:2008) Pemukiman
AB (asphaltic binder) bahan pengikat aspal
Jalan dan Jembatan
acuan gelincir (slip form) jenis acuan yang biasanya terbuat dari baja dan bersatu dengan mesin penghampar pada waktu penghamparan beton semen
Jalan dan Jembatan
acuan tetap (fixed form) jenis acuan yang umumnya terbuat dari baja dan dipasang di lokasi penghamparan sebelum pengecoran beton semen
Jalan dan Jembatan
adukan campuran antara agregat halus, semen Portland atau jenis semen hidraulik yang lain dan air
Jalan dan Jembatan
adukan beton campuran antara agregat halus dan semen portland atau jenis semen hidraulik yang lain dan air
Jalan dan Jembatan
agregat material granular misalnya pasir, kerikil, batu pecah dan kerak tungku pijar yang digunakan bersama-sama dengan suatu media pengikat untuk membentuk suatu beton atau adukan semen hidraulik
Jalan dan Jembatan
agregat material granular misalnya pasir, kerikil, batu pecah dan kerak tungku pijar yang dipakai bersama-sama dengan suatu media pengikat untuk membentuk suatu beton semen hidraulik atau adukan
Jalan dan Jembatan
agregat sekumpulan butir-butir batu pecah, kerikil, pasir atau mineral lainnya, baik berupa hasil alam maupun hasil buatan
Jalan dan Jembatan
agregat halus merupakan agregat yang lolos saringan No.4 (4,75 mm)
Jalan dan Jembatan
agregat halus pasir alam sebagai hasil desintegrasi alami batuan atau pasir yang dihasilkan oleh industri pemecah batu dan mempunyai ukuran butir terbesar 5,0 mm
Jalan dan Jembatan
agregat kasar merupakan agregat yang tertahan saringan No.4 (4,75 mm)
Jalan dan Jembatan
agregat kasar kerikil sebagai hasil desintegrasi ‘alami’ batuan atau berupa batu pecah yang dihasilkan oleh industri pemecah batu dan mempunyai ukuran butir terbesar 5,0 – 40,0 mm
Jalan dan Jembatan
agregat kasar merupakan agregat yang tertahan pada ayakan No. 4 (4.75 mm)
Jalan dan Jembatan
agregat kasar agregat yang susunan butirannya tertahan saringan No. 4 (4,75 mm)
Jalan dan Jembatan
agregat ringan agregat yang memiliki berat jenis lebih kecil dari 2
Jalan dan Jembatan
agregat ringan agregat yang dalam keadaan kering dan gembur mempunyai massa jenis 1100 kg/m3 atau kurang
Jalan dan Jembatan
agregat slag limbah besi dan baja berbentuk bongkah panas yang telah diproses melalui penyemprotan air tekanan tinggi sehingga bongkahan slag pecah menjadi ukuran butir tertentu
Jalan dan Jembatan
agregat standar batu kapur (setara dengan batu kapur Monon Stone Co) berukuran lolos saringan 19,0 mm dan tertahan saringan No. 4 (4,75 mm)
Jalan dan Jembatan
akses jalan merupakan pertemuan jalan yang mempunyai tingkat hirarki yang lebih rendah dengan jalan yang mempunyai tingkat hirarki yang lebih tinggi
Jalan dan Jembatan
akses persil merupakan jalan masuk ke setiap persil atau ke setiap rumah
Jalan dan Jembatan
aksi penyebab tegangan atau deformasi dalam struktur
Jalan dan Jembatan
aksi lingkungan pengaruh yang timbul akibat temperatur, angin, aliran air, gempa dan penyebab-penyebab alamiah lainnya
Jalan dan Jembatan
aksi nominal nilai beban rata-rata berdasarkan statistik untuk periode ulang 50 tahun
Jalan dan Jembatan
alat daktilitas alat yang digunakan untuk melakukan pengujian daktilitas aspal
Jalan dan Jembatan
alat penetrometer konus dinamis (Dynamic Cone Penetrometer, DCP) suatu alat yang terdiri dari tiga bagian utama, yang satu sama lain harus disambung sehingga cukup kaku
Jalan dan Jembatan
alat pengering (dryer) alat pengering yang menggunakan pembakaran untuk mengeringkan agregat
Jalan dan Jembatan
alat saybolt furol alat untuk menentukan viskositas aspal cair dan aspal keras dalam detik yang dikonversikan ke dalam sentistoke
Jalan dan Jembatan
alat sentrifus alat yang berfungsi memisahkan larutan dan bagian yang tak larut dengan cara diputar dengan kecepatan tertentu yang sesuai kebutuhan
Jalan dan Jembatan
alinyemen vertikal proyeksi garis sumbu jalan pada bidang vertikal yang melalui sumbu jalan[RSNI T-14-2004]
Jalan dan Jembatan
alkohol anhidrous senyawa kimia hidrokarbon yang disebut juga etil alkohol atau etanol dengan rumus kimia C2H5OH dengan kandungan air sangat rendah sehingga dapat berfungsi sebagai bahan bakar
Jalan dan Jembatan
alokasi resiko pembebanan atau pengalokasian resiko-resiko yang ada terhadap pihak-pihak yang terlibat dalam kegiatan/ proyek yang akan dikerjakan yang didasarkan pada prinsip pihak yang menanggung resiko sebaiknya adalah pihak yang paling mampu mengendalikan resiko tersebut
Jalan dan Jembatan
alur (ruts) penurunan memanjang yang terjadi pada lajur jejak roda kiri (JRKI) dan jejak roda kanan (JRKA)
Jalan dan Jembatan
ambles penurunan setempat pada suatu bidang perkerasan yang biasanya berbentuk tidak menentu tanpa terlepasnya material perkerasan
Jalan dan Jembatan
analisis dampak lalu lintas jalan (andalalin) suatu studi khusus yang dilakukan untuk menilai dampak lalu lintas jalan
Jalan dan Jembatan
analisis mengenai dampak lingkungan hidup (AMDAL) kajian mengenai dampak besar dan penting suatu usaha dan/atau kegiatan yang direncanakan pada lingkungan hidup yang diperlukan bagi proses pengambilan keputusan tentang penyelenggaraan usaha dan/atau kegiatan
Jalan dan Jembatan
Analisis modal Analisis perhitungan ulang dari frekuensi alami.
Jalan dan Jembatan
analisis produk (product analysis) analisis produk untuk setiap peleburan dimana pemesan memberikan pilihan untuk menganalisis contoh yang mewakili yang diambil dari produk struktur yang telah selesai
Jalan dan Jembatan
analisis resiko proses identifikasi resiko, perkiraan kemungkinan kejadian serta evaluasi dampak potensial yang akan muncul dari suatu rencana kegiatan/ proyek secara kualitatif dan kuantitatif
Jalan dan Jembatan
analisis saringan suatu usaha untuk mendapatkan distribusi ukuran butir tanah dengan menggunakan analisis saringan
Jalan dan Jembatan
analisis satu peleburan (heat analysis) analisis kimia dari suatu contoh termasuk di dalamnya penentuan karbon, mangan, belerang, nikel, kromium, molibdenum, tembaga, vanadium, kolumbium, unsur lain yang dispesifikasikan atau yang tidak boleh ada oleh spesifikasi produk yang akan dipakai untuk kelas, dan tipe yang akan diterapkan, dan unsur butiran austenitik yang dimurnikan yang kandungannya digunakan dalam pengujian ukuran butiran austenitik dari satu peleburan.
Jalan dan Jembatan
Angka Ekivalen Beban Gandar Sumbu Kendaraan (E) Angka yang menyatakan perbandingan tingkat kerusakan yang ditimbulkan oleh lintasan beban gandar sumbu tunggal kendaraan terhadap tingkat kerusakan yang ditimbulkan oleh satu lintasan beban standar sumbu tunggal seberat 8,16 ton (18.000 lb).
Jalan dan Jembatan
angka ekivalen beban sumbu kendaraan (E) angka yang menyatakan perbandingan tingkat kerusakan yang ditimbulkan oleh suatu lintasan beban sumbu kendaraan terhadap tingkat kerusakan yang ditimbulkan oleh satu lintasan beban sumbu standar
Jalan dan Jembatan
angka ekivalen kecelakaan (AEK) angka yang digunakan untuk pembobotan kelas kecelakaan, angka ini didasarkan kepada nilai kecelakaan dengan kerusakan atau kerugian materi
Jalan dan Jembatan
angkur suatu alat yang digunakan untuk menjangkarkan tendon kepada komponen struktur beton dalam sistem pasca tarik atau suatu alat yang digunakan untuk menjangkarkan tendon selama proses pengerasan beton dalam sistem pratarik
Jalan dan Jembatan
anil (annealing) suatu proses perlakuan panas dimana ukuran butir mikrostruktur suatu bahan meningkat, menyebabkan perubahan pada sifatnya seperti kekuatan dan kekerasan.
Jalan dan Jembatan
anoda bagian logam bermuatan negatif yang berfungsi menarik elektron dari suatu katoda
Jalan dan Jembatan
anoda korban anoda yang dikorbankan untuk melindungi baja yang mudah terkorosi dari lingkungan yang korosif
Jalan dan Jembatan
antara bukaan jarak antara bukaan satu dengan bukaan berikutnya, diukur dari as lebar bukaan
Jalan dan Jembatan
APIL (Alat Pemberi Isyarat Lalu Lintas) perangkat peralatan teknis yang menggunakan isyarat lampu untuk mengatur lalu lintas orang dan atau kendaraan di jalan
Jalan dan Jembatan
APILL singkatan dari Alat Pengendali Isyarat Lalu Lintas adalah perangkat peralatan teknis yang menggunakan isyarat lampu untuk mengatur lalu lintas orang dan atau kendaraan di jalan.
Jalan dan Jembatan
apron Pemasok agregat dari bin dingin dengan mengunakan rantai sebagai alat penggerak dan pemasok
Jalan dan Jembatan
arah melintang mesin arah bidang bahan tegak lurus terhadap arah serat
Jalan dan Jembatan
Arah Memanjang Potongan Longsoran Arah longsoran bergerak.
Jalan dan Jembatan
arah mesin arah bidang bahan sejajar dengan arah serat
Jalan dan Jembatan
area terburuk spesifik area atau kawasan yang memiliki angka kecelakaan yang tinggi
Jalan dan Jembatan
arus lalu lintas jumlah kendaraan bermotor yang melewati suatu titik pada jalan per satuan waktu (Manual Kapasitas Jalan Indonesia,1997)
Jalan dan Jembatan
asam suatu larutan yang mengandung konsentrasi ion Hidrogen ( H+) yang melebihi konsentrasi ion Hidroksil (OH-)
Jalan dan Jembatan
Asbuton aspal alam dari Pulau Buton yang berbentuk butiran dengan kadar bitumen tertentu
Jalan dan Jembatan
aspal material yang diperoleh dari residu hasil pengilangan minyak bumi
Jalan dan Jembatan
aspal keras aspal yang bersifat viskoelastik termasuk aspal alam atau aspal modifikasi (aspal yang diberi bahan tambah seperti polimer, latek)
Jalan dan Jembatan
aspal keras aspal yang diperoleh dari proses penyulingan minyak bumi.
Jalan dan Jembatan
aspal alam aspal yang merupakan hasil destilasi secara alam
Jalan dan Jembatan
aspal cair aspal yang dihasilkan dengan cara melarutkan aspal keras dengan pelarut yang berasal dari penyulingan minyak bumi
Jalan dan Jembatan
aspal cair campuran aspal padat dengan pelarut dari minyak bumi jenis tertentu
Jalan dan Jembatan
aspal cair (cutback asphalt) aspal cair yang terdiri atas campuran dengan pelarut jenis tertentu yang masing-masing mempunyai daya menguap tinggi, sedang atau rendah : aspal cair mantap sedang (medium curing, MC), aspal cair mantap cepat (rapid curing, RC), aspal cair mantap lambat (slow curing, SC)
Jalan dan Jembatan
aspal cair (cutback asphalt) material yang terdiri atas campuran aspal padat dengan pelarut jenis tertentu yang masing-masing mempunyai daya menguap tinggi, sedang atau rendah : aspal cair mantap sedang (medium curing, MC); aspal cair mantap cepat (rapid curing, RC); aspal cair mantap lambat (slow curing, SC).
Jalan dan Jembatan
aspal cair jenis menguap cepat (Rapid Curing/RC) aspal cair yang terdiri dari campuran antara aspal keras dan pelarut yang mempunyai daya menguap tinggi, contohnya premium
Jalan dan Jembatan
aspal cair jenis menguap lambat (Slow Curing / SC) aspal cair yang terdiri dari campuran antara aspal keras dan pelarut (solar) yang mempunyai daya menguap lambat, contohnya minyak diesel (solar)
Jalan dan Jembatan
aspal cair jenis menguap sedang (Medium Curing/MC) aspal cair yang terdiri dari campuran antara aspal keras dan pelarut yang mempunyai daya menguap sedang, contohnya minyak tanah
Jalan dan Jembatan
aspal emulsi material yang dihasilkan dengan cara mendispersikan aspal semi padat ke dalam air atau sebaliknya dengan bantuan bahan pengemulsi : aspal emulsi anionik, aspal emulsi kationik.
Jalan dan Jembatan
aspal emulsi aspal yang didespersikan dalam air atau air yang didespersikan dalam aspal yang keduanya dengan bantuan emulgator (bahan pengemulsi)
Jalan dan Jembatan
aspal emulsi aspal berbentuk cair yang dihasilkan dengan cara mendispersikan aspal keras ke dalam air atau sebaliknya dengan bantuan bahan pengemulsi sehingga diperoleh partikel aspal yang bermuatan listrik positif (kationik), negatif (anionik) atau tidak bermuatan listrik (nonionik)
Jalan dan Jembatan
aspal emulsi aspal cair yang dihasilkan dengan cara mendispersikan aspal keras ke dalam air atau sebaliknya dengan bantuan bahan pengemulsi sehingga diperoleh partikel aspal yang bermuatan listrik
Jalan dan Jembatan
aspal emulsi anionik aspal cair yang dihasilkan dengan cara mendispersikan aspal keras ke dalam air atau sebaliknya dengan bantuan bahan pengemulsi anionik sehingga partikel-partikel aspal bermuatan ion-negatif
Jalan dan Jembatan
aspal emulsi anionik mengikat cepat (Rapid setting, RS) aspal emulsi bermuatan negatif yang aspalnya mengikat agregat secara cepat setelah kontak dengan agregat
Jalan dan Jembatan
aspal emulsi anionik mengikat lebih cepat (Quick setting, QS) aspal emulsi bermuatan negatif yang aspalnya mengikat agregat secara lebih cepat setelah kontak dengan agregat. Meliputi : QS-1h (quick setting-1): Mengikat lebih cepat-1 keras (Pen 40-90)
Jalan dan Jembatan
aspal emulsi jenis mantap sedang aspal emulsi yang butir-butir aspalnya bermuatan listrik positip
Jalan dan Jembatan
aspal emulsi kationik aspal cair yang dihasilkan dengan cara mendispersikan aspal keras ke dalam air atau sebaliknya dengan bantuan bahan pengemulsi jenis kationik sehingga partikel-partikel aspal bermuatan ion positif
Jalan dan Jembatan
aspal emulsi kationik mengikat cepat (CRS) aspal emulsi bermuatan positif yang aspalnya memisah dari air secara cepat setelah kontak dengan agregat
Jalan dan Jembatan
aspal emulsi kationik mengikat lambat (CSS) aspal emulsi bermuatan positif yang aspalnya memisah dari air secara lambat setelah kontak dengan agregat
Jalan dan Jembatan
aspal emulsi kationik mengikat lebih cepat (CQS) aspal emulsi bermuatan positif yang aspalnya memisah dari air secara lebih cepat setelah kontak dengan agregat
Jalan dan Jembatan
aspal emulsi kationik mengikat sedang (CMS) aspal emulsi bermuatan positif yang aspalnya memisah dari air secara sedang setelah kontak dengan agregat
Jalan dan Jembatan
aspal emulsi mantap cepat (Cationic Rapid Setting - CRS) aspal emulsi kationik yang partikel aspalnya memisah cepat dari air setelah kontak dengan aggregate
Jalan dan Jembatan
aspal emulsi mantap cepat (cationic rapid setting, CRS)aspal emulsi kationik yang partikel aspalnya memisah cepat dari air setelah kontak dengan aggregate aspal emulsi jenis kationik yang partikel aspalnya memisah dengan cepat dari air setelah kontak dengan udara
Jalan dan Jembatan
aspal emulsi mantap lambat (Cationic Slow Setting – CSS) aspal emulsi kationik yang partikel aspalnya memisah lambat dari air setelah kontak dengan aggregat/semen
Jalan dan Jembatan
aspal emulsi mantap lambat (cationic slow setting, CSS) aspal emulsi jenis kationik yang partikel aspalnya memisah dengan lambat dari air setelah kontak dengan udara
Jalan dan Jembatan
aspal emulsi mantap sedang (Cationic Medium Setting – CMS) aspal emulsi kationik yang partikel aspalnya memisah sedang dari air setelah kontak dengan aggregate
Jalan dan Jembatan
aspal emulsi non-ionik aspal cair yang dihasilkan dengan cara mendispersikan aspal keras ke dalam air atau sebaliknya dengan bantuan bahan pengemulsi non-ionik sehingga partikel-partikel aspal tidak bermuatan
Jalan dan Jembatan
aspal keras aspal yang bersifat viskoelastik dapat berupa aspal alam, aspal buatan (aspal hasil pengilangan minyak bumi) atau aspal modifikasi (aspal yang diberi bahan tambah seperti polimer)
Jalan dan Jembatan
aspal keras residu destilasi minyak bumi yang bersifat viscoelastik
Jalan dan Jembatan
aspal keras aspal yang bersifat viskoelastik termasuk aspal alam atau aspal modifikasi (aspal yang diberi bahan tambah seperti polimer, latek)
Jalan dan Jembatan
aspal keras suatu jenis aspal yang diperoleh dari hasil proses penyulingan minyak bumi.
Jalan dan Jembatan
aspal keras aspal keras merupakan residu destilasi minyak bumi yang bersifat viskoelastik
Jalan dan Jembatan
aspal modifikasi aspal keras yang ditingkatkan mutunya dengan cara menambahkan bahan tambah seperti polimer, latek, bitumen asbuton dan lainnya
Jalan dan Jembatan
aspal padat (solid) suatu jenis aspal dengan nilai penetrasi kurang dari 10
Jalan dan Jembatan
aspal polimer aspal yang ditingkatkan mutunya (dimodifikasi) dengan cara menambahkan polimer ke dalam aspal keras
Jalan dan Jembatan
aspal polimer aspal yang dimodifikasi dengan menambahkan polimer
Jalan dan Jembatan
aspal polimer aspal yang dimodifikasi dengan menambahkan polimer Jalan dan Jembatan
aspal semi-padat (semi-solid) suatu jenis aspal dengan nilai penetrasi dari 10 sampai dengan 300
Jalan dan Jembatan
asphaltic plug bahan sambungan siar muai tipe tertutup jenis yang dibuat dari bahan agregat yang dicampur dengan bahan pengikat binder, pelat baja dan angkur, dibuat pada temperatur tertentu yang berfungsi sebagai bahan pengisi pada sambungan (joint)
Jalan dan Jembatan
asphaltic plug joint (APJ) segmen aspal fleksibel yang membentang antara kepala jembatan dan lantai jembatan yang berfungsi sebagai sambungan siar-muai jembatan. sambungan yang dibuat di tempat yang terdiri dari bagian bahan fleksibel yang didukung di atas celah sambungan lantai oleh pelat metal tebal atau komponen yang cocok lainnya
Jalan dan Jembatan
atmosfir standar udara ruang pengujian, dipertahankan dengan kelembaban relatif (65 ± 5)% dan dengan temperatur pada (21 ± 2) °C
Jalan dan Jembatan
audit keselamatan jalan suatu bentuk pengujian formal dari suatu ruas jalan yang ada dan yang akan datang atau proyek lalu lintas, atau berbagai pekerjaan yang berinteraksi dengan pengguna jalan, yang dilakukan secara independen, oleh penguji yang dipercaya di dalam melihat potensi kecelakaan dan penampilan keselamatan suatu ruas jalan [Austroads, 1993]
Jalan dan Jembatan
audit keselamatan jalan suatu bentuk pengujian formal dari suatu ruas jalan yang ada dan ayang akan datang atau proyek lalu lintas, atau berbagai pekerjaan yang berinteraksi dengan pengguna jalan, yang dilakukan secara independen, oleh penguji yang dipercaya di dalam melihat potensi kecelakaan dan penampilan keselamatan suatu ruas jalan [Austroads, 1993] Jalan dan Jembatan
austenitik / besi fasa gama (austenitic) larutan padat non-magnetik dalam besi dan unsur pemadu.
Jalan dan Jembatan
badan jalan bagian jalan yang meliputi seluruh jalur lalu-lintas, median dan bahu jalan
Jalan dan Jembatan
Badan Longsoran (debris material) Material longsoran yang mengalami pergerakan.
Jalan dan Jembatan
Bagian Jalinan Bagian antara dua gerakan lalu lintas, yaitu yang menyatu (converging) dan memencar (diverging).
Jalan dan Jembatan
bahan tanah atau campuran agregat tanah
Jalan dan Jembatan
bahan anti lengket jenis bahan untuk mencegah lengket antara adukan beton semen dengan acuan
Jalan dan Jembatan
bahan butiran halus tanah atau campuran agregat tanah yang lolos saringan No. 4 (4,75 mm) untuk cara A dan cara B atau lolos saringan 3/4” (19,0 mm) untuk cara C dan cara D
Jalan dan Jembatan
bahan butiran kasar tanah atau campuran agregat tanah yang tertahan saringan No. 4 (4,75 mm) untuk cara A dan cara B atau tertahan saringan 3/4” (19,0 mm) untuk cara C dan cara D
Jalan dan Jembatan
bahan jalan bahan yang digunakan untuk pembuatan jalan baik berupa tanah, tanah berbutir dan ataupun batuan, serta campuran beraspal atau bahan pengikat lainnya
Jalan dan Jembatan
bahan jalan material yang dapat digunakan untuk jalan berupa tanah, aggregat dan material perkerasan lama yang telah dihancurkan
Jalan dan Jembatan
bahan pengikat merupakan campuran aspal yang dipatenkan, polimer sintentik, pengisi dan agen aktif pelapis permukaan dan harus diformulasikan untuk dikombinasikan dengan kemudahan yang diperlukan untuk proses pemasangan, fleksibel pada suhu yang rendah, dan ketahanan aliran pada suhu lingkungan yang tinggi
Jalan dan Jembatan
bahan pengikat (binder) bahan serbuk yang mengandung bahan yang bersifat semen (semen portland, kapur dan atau campuran dari berbagai jenis serbuk) untuk meningkatkan sifat teknis bahan jalan
Jalan dan Jembatan
Bahan Pengikat (Cementious Material) Bahan yang digunakan dalam campuran BPG terdiri atas semen portland saja atau semen portland ditambah dengan bahan pozzolan.
Jalan dan Jembatan
bahan pengisi sambungan (joint filler) suatu bahan yang bersifat plastis yang dipasang pada celah sambungan muai, guna mencegah masuknya benda-benda asing ke dalam celah.
Jalan dan Jembatan
bahan penutup sambungan (joint sealer) suatu bahan yang bersifat elastis yang dipasang pada bagian atas dari sambungan yang dimaksudkan untuk mencegah masuknya benda-benda asing ke dalam celah.
Jalan dan Jembatan
bahan penyokong celah poliolefin atau poliutiren sebagai bahan penutup celah kecil tertutup atau batang penyokong yang mempunyai diameter sama dengan 150 persen bukaan sambungan yang harus disediakan
Jalan dan Jembatan
bahan serbuk pengikat material serbuk yang bersifat sebagai bahan pengikat (semen portland, kapur dan/atau berbagai jenis serbuk sesuai persyaratan penggunaannya) untuk campuran bahan jalan sehingga memperbaiki sifat teknisnya
Jalan dan Jembatan
bahan yang larut bagian dari benda uji yang dapat larut dalam pelarut trichloroethylene atau 1,1,1 trichloroethane
Jalan dan Jembatan
bahan yang tidak larut bagian dari benda uji yang tidak dapat larut dalam pelarut trichloroethylene atau 1,1,1 trichloroethane
Jalan dan Jembatan
bahan yang tidak larut bagian dari benda uji yang tidak dapat larut dalam pelarut trichloroethylene atau 1,1,1 trichloroethane
Jalan dan Jembatan
bahu dalam bahu jalan yang dibuat terbagi pada tepi dalam dari jalur lalu lintas
Jalan dan Jembatan
bahu dalam bahu jalan yang dibuat terbagi pada tepi dalam dari jalur lalu lintas
Jalan dan Jembatan
bahu dalam bahu jalan yang dibuat terbagi pada tepi dalam dari jalur lalu lintas
Jalan dan Jembatan
bahu jalan bagian daerah manfaat jalan yang berdampingan dengan jalur lalu lintas untuk menampung kendaraan yang berhenti, keperluan darurat, dan untuk pendukung samping bagi lapis pondasi bawah, dan lapis permukaan [RSNI T-14-2004]
Jalan dan Jembatan
Bahu Jalan Bagian daerah manfaat jalan yang berdampingan dengan jalur lalu lintas untuk menampung kendaraan yang berhenti, keperluan darurat, dan untuk pendukung samping bagi lapis pondasi bawah, pondasi atas, dan permukaan.
Jalan dan Jembatan
bahu jalan bahu jalan yang dibuat pada tepi kiri dan kanan/dalam dari jalur lalu lintas
Jalan dan Jembatan
bahu jalan bagian daerah manfaat jalan yang berdampingan dengan jalur lalu lintas untuk menampung kendaraan yang berhenti, keperluan darurat, dan untuk pendukung samping bagi lapis pondasi bawah, dan lapis permukaan Jalan dan Jembatan
bahu jalan jalur yang terletak berdampingan dengan jalur lalu lintas, merupakan bagian ruang manfaat jalan dengan atau tanpa diperkeras
Jalan dan Jembatan
bahu jalan bagian dari jalan yang terletak pada tepi kiri dan atau kanan jalan dan berfungsi sebagai : jalur lalu-lintas darurat, tempat berhenti sementara, ruang bebas samping, penyangga kestabilan badan jalan, jalur sepeda (bahu diperkeras)
Jalan dan Jembatan
bahu kanan bahu jalan yang dibuat pada tepi kanan
Jalan dan Jembatan
bahu kanan bahu jalan yang dibuat pada tepi kanan
Jalan dan Jembatan
Bahu kanan/Bahu Dalam Bahu jalan yang dibuat pada tepi kanan/dalam dari jalur lalu lintas.
Jalan dan Jembatan
Bahu kanan/Bahu Dalam Bahu jalan yang dibuat pada tepi kanan/dalam dari jalur lalu lintas.
Jalan dan Jembatan
bahu kiri bahu jalan yang berada pada tepi kiri
Jalan dan Jembatan
bahu kiri bahu jalan yang berada pada tepi kiri
Jalan dan Jembatan
Bahu Kiri/Bahu Luar Bahu jalan yang dibuat pada tepi kiri/luar dari jalur lalu lintas.
Jalan dan Jembatan
Bahu Kiri/Bahu Luar Bahu jalan yang dibuat pada tepi kiri/luar dari jalur lalu lintas.
Jalan dan Jembatan
bahu luar bahu jalan yang dibuat terbagi pada tepi luar dari jalur lalu lintas
Jalan dan Jembatan
bahu luar bahu jalan yang dibuat terbagi pada tepi luar dari jalur lalu lintas
Jalan dan Jembatan
bainit (bainite) substansi logam yang umumnya timbul pada baja sesudah perlakukan panas.
Jalan dan Jembatan
bainit (bainite) substansi logam yang umumnya timbul pada baja sesudah perlakukan panas.
Jalan dan Jembatan
baja dikil (killed steel) baja yang dideoksidasi dengan baik melalui penambahan zat deoksidan yang kuat atau dengan proses vakum, untuk mereduksi kandungan oksigen sampai suatu tingkatan dimana tidak ada reaksi yang muncul antara karbon dan oksigen selama solidifikasi
Jalan dan Jembatan
baja dikil (killed steel) baja yang dideoksidasi dengan baik melalui penambahan zat deoksidan yang kuat atau dengan proses vakum, untuk mereduksi kandungan oksigen sampai suatu tingkatan dimana tidak ada reaksi yang muncul antara karbon dan oksigen selama solidifikasi
Jalan dan Jembatan
baja semi dikil (semi-killed steel) baja yang tidak lengkap dideoksidasi dengan pemberian oksigen yang cukup untuk membentuk karbon monoksida selama proses solidifikasi.
Jalan dan Jembatan
baja semi dikil (semi-killed steel) baja yang tidak lengkap dideoksidasi dengan pemberian oksigen yang cukup untuk membentuk karbon monoksida selama proses solidifikasi.
Jalan dan Jembatan
baja ulir pembagi (auger) batang baja yang berbentuk ulir untuk membagi rata penyebaran campuran beraspal,
Jalan dan Jembatan
baja ulir pembagi (auger) batang baja yang berbentuk ulir untuk membagi rata penyebaran campuran beraspal,
Jalan dan Jembatan
bak kontrol salah satu bagian dari saluran samping yang tertutup dan berfungsi sebagai tempat kontrol pada saat pemeliharaan
Jalan dan Jembatan
bak kontrol bangunan pelengkap drainase yang didesain khusus sebagai tempat bertemunya jaringan pipa yang berasal dari saluran drainase lainnya dan juga berfungsi sebagai tempat untuk menginspeksi/memeriksa kondisi saluran
Jalan dan Jembatan
bak kontrol salah satu bagian dari saluran samping yang tertutup dan berfungsi sebagai tempat kontrol pada saat pemeliharaan
Jalan dan Jembatan
bak kontrol bangunan pelengkap drainase yang didesain khusus sebagai tempat bertemunya jaringan pipa yang berasal dari saluran drainase lainnya dan juga berfungsi sebagai tempat untuk menginspeksi/memeriksa kondisi saluran
Jalan dan Jembatan
bak penampung (hopper) wadah untuk menampung campuran beraspal yang ditumpahkan dari truk
Jalan dan Jembatan
bak penampung (hopper) wadah untuk menampung campuran beraspal yang ditumpahkan dari truk
Jalan dan Jembatan
baku mutu lingkungan hidup ukuran batas atau kadar makhluk hidup, zat, energi, atau komponen yang ada atau harus ada dan/atau unsur pencemar yang ditenggang keberadaannya dalam suatu sumber daya tertentu sebagai unsur lingkungan hidup
Jalan dan Jembatan
balok angker melintang (transverse log) sistem konstruksi sambungan yang dibuat pada ujung-ujung perkerasan beton bertulang menerus dengan balok beton ditanamkan ke dalam tanah dasar guna memegang gerakan dari pelat.
Jalan dan Jembatan
balok angker melintang (transverse log) sistem konstruksi sambungan yang dibuat pada ujung-ujung perkerasan beton bertulang menerus dengan balok beton ditanamkan ke dalam tanah dasar guna memegang gerakan dari pelat.
Jalan dan Jembatan
ban berjalan Pemasok agregat dari bin dingin dengan mengunakan ban berjalan (belt conveyor)
Jalan dan Jembatan
ban berjalan Pemasok agregat dari bin dingin dengan mengunakan ban berjalan (belt conveyor)
Jalan dan Jembatan
ban berjalan (bar feeder) alat pemasok campuran beraspal dari bak penampung ke baja ulir pembagi
Jalan dan Jembatan
ban berjalan (bar feeder) alat pemasok campuran beraspal dari bak penampung ke baja ulir pembagi
Jalan dan Jembatan
bangkitan perjalanan jumlah perjalanan orang dan/atau kendaraan yang keluar-masuk suatu kawasan, rata-rata per hari atau selama jam puncak, yang dibangkitkan oleh kegiatan dan/atau usaha yang ada di dalam kawasan tersebut
Jalan dan Jembatan
bangunan bawah jembatan bagian dari konstruksi jembatan yang berfungsi memikul bangunan atas serta menyalurkan seluruh beban dan gaya-gaya yang bekerja ke fondasi jembatan
Jalan dan Jembatan
bangunan bawah jembatan bangunan bawah jembatan
Jalan dan Jembatan
bangunan pelengkap jalan bangunan pelengkap antara lain jembatan, ponton, lintas atas, lintas bawah, tempat parkir, gorong-gorong, tembok penahan dan saluran tepi yang dibangun sesuai dengan persyaratan teknik Jalan dan Jembatan
bangunan pelengkap jalan bangunan pelengkap antara lain jembatan, ponton, lintas atas, lintas bawah, tempat parkir, gorong-gorong, tembok penahan dan saluran tepi yang dibangun sesuai dengan persyaratan teknik
Jalan dan Jembatan
bangunan pelengkap jalan bangunan pelengkap antara lain jembatan, ponton, lintas atas, lintas bawah, tempat parkir, gorong-gorong, tembok penahan dan saluran tepi yang dibangun sesuai dengan persyaratan teknik
Jalan dan Jembatan
bangunan peredam bising bangunan peredam bising yang dimaksud dalam pedoman ini adalah bangunan berupa dinding dengan bentuk dan bahan tertentu yang berfungsi sebagai alat untuk mengurangi dan meredam tingkat kebisingan karena bising lalu lintas
Jalan dan Jembatan
bangunan peredam bising bangunan peredam bising yang dimaksud dalam pedoman ini adalah bangunan berupa dinding dengan bentuk dan bahan tertentu yang berfungsi sebagai alat untuk mengurangi dan meredam tingkat kebisingan karena bising lalu lintas
Jalan dan Jembatan
bangunan peredam bising (BPB) bangunan berupa penghalang pada jalur perambatan suara dengan bentuk dan bahan tertentu yang diperuntukan sebagai alat untuk menurunkan tingkat kebisingan yang diakibatkan lalu lintas kendaraan bermotor Jalan dan Jembatan
bangunan peredam bising (BPB) bangunan berupa penghalang pada jalur perambatan suara dengan bentuk dan bahan tertentu yang diperuntukan sebagai alat untuk menurunkan tingkat kebisingan yang diakibatkan lalu lintas kendaraan bermotor
Jalan dan Jembatan
bantalan berlapis (laminasi) bantalan elastomer yang terdiri dari karet dan menggunakan lapisan pelat baja atau lapisan anyaman (fabric)
Jalan dan Jembatan
bantalan berlapis (laminasi) bantalan elastomer yang terdiri dari karet dan menggunakan lapisan pelat baja atau lapisan anyaman (fabric)
Jalan dan Jembatan
bantalan elastomer suatu elemen jembatan yang terbuat dari karet alam atau karet sintetis (neoprene) yang berfungsi untuk meneruskan beban dari bangunan atas ke bangunan bawah
Jalan dan Jembatan
bantalan elastomer suatu elemen jembatan yang terbuat dari karet alam atau karet sintetis (neoprene) yang berfungsi untuk meneruskan beban dari bangunan atas ke bangunan bawah
Jalan dan Jembatan
bantalan karet bantalan karet adalah penghubung antara bangunan atas dan bangunan bawah jembatan yang terbuat dari bahan karet, berfungsi meneruskan gaya-gaya dari bangunan atas ke bangunan bawah
Jalan dan Jembatan
bantalan karet bantalan karet adalah penghubung antara bangunan atas dan bangunan bawah jembatan yang terbuat dari bahan karet, berfungsi meneruskan gaya-gaya dari bangunan atas ke bangunan bawah
Jalan dan Jembatan
bantalan karet (bearing) bantalan karet pada roda pendorong yang berfungsi menahan gesekan langsung
Jalan dan Jembatan
bantalan karet (bearing) bantalan karet pada roda pendorong yang berfungsi menahan gesekan langsung
Jalan dan Jembatan
bantalan polos bantalan elastomer yang hanya terdiri dari karet saja
Jalan dan Jembatan
basa suatu larutan yang mengandung konsentrasi ion Hidroksil (OH-) yang melebihi konsentrasi ion Hidrogen (H+)
Jalan dan Jembatan
basa suatu larutan yang mengandung konsentrasi ion Hidroksil (OH-) yang melebihi konsentrasi ion Hidrogen (H+)
Jalan dan Jembatan
batang baja mutu tinggi baja berpenampang bundar yang dicanai (hot rolled) dari baja tuang dan memiliki tegangan tarik ultimit batang baja minimum 1035 MPa
Jalan dan Jembatan
batang pengikat (tie bar) sepotong baja ulir yang dipasang pada sambungan memanjang dengan maksud untuk mengikat pelat agar tidak bergerak horizontal
Jalan dan Jembatan
batang pengikat (tie bars) sepotong baja ulir yang dipasang pada sambungan memanjang dengan maksud untuk mengikat pelat agar tidak bergerak horizontal.
Jalan dan Jembatan
batang pengikat (tie bars) sepotong baja ulir yang dipasang pada sambungan memanjang dengan maksud untuk mengikat pelat agar tidak bergerak horizontal.
Jalan dan Jembatan
batang polos baja beton prategang berpenampang bundar dengan permukaan rata tidak bersirip
Jalan dan Jembatan
batang polos baja beton prategang berpenampang bundar dengan permukaan rata tidak bersirip
Jalan dan Jembatan
batang pratekan batang baja khusus dengan dimensi dan kuat bahan tertentu yang akan diberikan gaya tarik padanya
Jalan dan Jembatan
batang pratekan batang baja kuat tarik tinggi yang akan diberikan gaya tarik padanya
Jalan dan Jembatan
batang ulir baja beton prategang dengan bentuk khusus yang permukaannya memiliki sirip melintang dan rusuk memanjang yang dimaksudkan untuk meningkatkan daya lekat dan guna menahan gerakan membujur dari batang secara relatif terhadap beton
Jalan dan Jembatan
batang ulir (deformed bars) batang tulangan prismatis atau yang diprofilkan berbentuk alur atau spiral yang terpasang tegak lurus atau miring terhadap muka batang, dengan jarak antara rusuk-rusuk tidak lebih dari 0,7 diameter batang pengenalnya/nominal.
Jalan dan Jembatan
batas plastis tanah batas terendah kadar air, ketika tanah masih dalam keadaan plastis
Jalan dan Jembatan
batas cair (liquid limit/LL) kadar air ketika sifat tanah pada batas dari keadaan cair menjadi plastis
Jalan dan Jembatan
batas cair tanah kadar air, ketika sifat tanah pada batas dari keadaan cair menjadi plastis
Jalan dan Jembatan
batas elastis tegangan terbesar yang mana suatu jenis material sanggup bertahan tanpa adanya deviasi dari hubungan linear tegangan dengan regangan (hukum Hooke) atau tegangan terbesar yang mana bahan masih sanggup memanjang tanpa adanya deformasi tetap setelah tegangan dilepaskan
Jalan dan Jembatan
batas plastis (plastic limit/PL) batas terendah kondisi kadar air ketika tanah masih pada kondisi plastis
Jalan dan Jembatan
batasan keliman lebar geotekstil yang digunakan untuk membuat suatu sambungan keliman. Untuk keliman jahit, sambungan diikatkan antara ujung geotekstil dengan garis jahitan paling jauh. Untuk keliman ikat panas atau keliman las, sambungan diikatkan antara tepi geotekstil dengan tepi keliman paling jauh. Batasan keliman pada geotekstil, adalah jarak antara tepi tenunan atau tepi terlipat geotekstil terhadap tepi keliman
Jalan dan Jembatan
beban aksial beban yang tegak lurus terhadap penampang/sejajar sumbu aksial yang ditinjau
Jalan dan Jembatan
beban hidup semua beban yang berasal dari berat kendaraan-kendaraan bergerak/lalu lintas dan/atau pejalan kaki yang dianggap bekerja pada jembatan
Jalan dan Jembatan
beban hidup semua beban yang terjadi akibat penggunaan jembatan berupa beban lalu lintas kendaraan sesuai dengan standar pembebanan untuk jembatan jalan raya yang berlaku
Jalan dan Jembatan
beban kerja beban rencana yang digunakan untuk merencanakan komponen struktur
Jalan dan Jembatan
beban khusus beban yang merupakan beban-beban khusus untuk perhitungan tegangan pada perencanaan jembatan
Jalan dan Jembatan
beban lalu lintas seluruh beban hidup, arah vertikal dan horisontal, akibat aksi kendaraan pada jembatan termasuk hubungannya degan pengaruh dinamis, tetapi tidak termasuk akibat tumbukan
Jalan dan Jembatan
beban mati berat semua bagian dari suatu jembatan yang bersifat tetap, termasuk segala beban tambahan yang tidak terpisahkan dari suatu struktur jembatan
Jalan dan Jembatan
beban mati semua beban tetap yang berasal dari berat sendiri jembatan atau bagian jembatan yang ditinjau, termasuk segala unsur tambahan yang dianggap merupakan satu kesatuan tetap dengannya
Jalan dan Jembatan
beban mati primer berat sendiri dari pelat dan sistem lainnya yang dipikul langsung oleh masing-masing gelagar jembatan
Jalan dan Jembatan
beban mati sekunder berat kerb, trotoar, tiang sandaran dan lain-lain yang dipasang setelah pelat di cor. Beban tersebut dianggap terbagi rata di seluruh gelagar
Jalan dan Jembatan
beban pelaksanaan beban sementara yang mungkin bekerja pada bangunan secara menyeluruh atau sebagian selama pelaksanaan
Jalan dan Jembatan
beban primer beban yang merupakan beban utama dalam perhitungan tegangan pada setiap perencanaan jembatan
Jalan dan Jembatan
beban putus gaya tarik maksimum yang diberikan pada benda uji hingga putus
Jalan dan Jembatan
beban sekunder beban yang merupakan beban sementara yang selalu diperhitungkan dalam perhitungan tegangan pada setiap perencanaan jembatan
Jalan dan Jembatan
beban sumbu standar beban sumbu dengan roda ganda yang mempunyai total berat sebesar 8,16 ton.
Jalan dan Jembatan
beban tambahan (surcharge) beban timbunan tambahan di luar berat struktur di masa yang akan datang (beban permanen) yang bersifat sementara dan berfungsi untuk meminimalkan penurunan selama masa layan
Jalan dan Jembatan
beban terfaktor beban kerja yang telah dikalikan dengan faktor beban yang sesuai
Jalan dan Jembatan
Beban tumbuk Beban luar sesaat.
Jalan dan Jembatan
benang jahit benang berdiameter kecil yang lentur, biasanya permukaannya dilapisi atau dilumuri minyak pelumas, yang digunakan untuk menjahit satu atau beberapa potong bahan atau objek dengan bahan lain
Jalan dan Jembatan
benda uji contoh uji yang telah dipadatkan dan diratakan sesuai ukuran cetakan
Jalan dan Jembatan
Benkelman Beam (BB) alat untuk mengukur lendutan balik dan lendutan langsung perkerasan yang menggambarkan kekuatan struktur perkerasan jalan
Jalan dan Jembatan
Bentang sederhana Gelagar di atas dua tumpuan.
Jalan dan Jembatan
bentuk geotekstil lainnya definisi bentuk lain yang berkaitan dengan geotekstil yang digunakan dalam standard ini, merujuk kepada terminologi ASTM D 4439 atau padanannya
Jalan dan Jembatan
bentuk kereb bentuk geometri dasar dari potongan melintang komponen vertikal kereb. Bentuk dasar potongan melintang kereb pada komponen vertikal adalah segitiga tegak lurus terpancung, sedangkan bentuk geometri dasar komponen vertikal adalah persegi panjang
Jalan dan Jembatan
bentuk tekstil lainnya definisi dari bentuk tekstil lainnya yang digunakan dalam standard ini, merujuk kepada terminologi ASTM D 123 atau padanannya
Jalan dan Jembatan
berat berat dari suatu benda adalah gaya gravitasi yang bekerja pada massa benda tersebut (kN). Berat = massa x g, dengan pengertian g adalah percepatan akibat gravitasi
Jalan dan Jembatan
berat isi berat per satuan isi
Jalan dan Jembatan
berat isi tanah massa tanah per satuan volume dalam keadaan tanah masih mengandung air, dalam satuan gr/cm3
Jalan dan Jembatan
berat isi tanah kering massa tanah per satuan volume dalam keadaan tanah tidak mengandung air, dalam satuan gr/cm3
Jalan dan Jembatan
berat jenis perbandingan massa suatu bahan dengan massa air pada isi dan temperatur yang sama
Jalan dan Jembatan
berat jenis perbandingan antara berat isi butir dan berat isi air
Jalan dan Jembatan
berat jenis butir perbandingan antara massa isi butir tanah dan massa isi air
Jalan dan Jembatan
berat jenis curah (bulk) bahan butiran kasar perbandingan antara berat bahan kering oven yang ditimbang di udara dan selisih antara berat bahan jenuh kering permukaan (Surface Saturated Draind/SSD) yang ditimbang di udara dan berat bahan jenuh yang ditimbang di dalam air
Jalan dan Jembatan
berat jenis maksimum campuran beraspal perbandingan berat isi benda uji campuran beraspal dalam keadaan rongga udara sama dengan nol pada temperatur 25oC terhadap berat isi air pada volume dan temperatur yang sama
Jalan dan Jembatan
berat jenis maksimum campuran beraspal perbandingan berat isi benda uji campuran beraspal dalam keadaan rongga udara sama dengan nol pada temperatur 25oC terhadap berat isi air pada volume dan temperatur yang sama
Jalan dan Jembatan
berat kendaraan total (BK) berat yang dihitung sebagai penjumlahan berat kendaraan kosong ditambah berat muatan
Jalan dan Jembatan
besaran biaya kecelakaan lalu lintas (BBKE) biaya kecelakaan lalu lintas yang diakibatkan oleh kecelakaan lalu lintas yang terjadi pada suatu ruas jalan, persimpangan atau suatu wilayah per tahun
Jalan dan Jembatan
besaran biaya korban kecelakaan lalu lintas (BBKO) biaya korban kecelakaan lalu lintas yang diakibatkan oleh kecelakaan lalu lintas yang terjadi pada suatu ruas jalan, persimpangan, atau suatu wilayah per tahun
Jalan dan Jembatan
beton campuran yang terdiri dari semen, air, agregat kasar dan agregat halus serta bahan tambah apabila diperlukan dengan perbandingan tertentu yang bersifat plastis pada saat pertama dibuat dan kemudian secara perlahan-lahan akan mengeras seperti batu
Jalan dan Jembatan
beton campuran antara semen Portland atau semen hidraulik lain, agregat halus, agregat kasar dan air, dengan atau tanpa bahan tambahan yang membentuk massa padat
Jalan dan Jembatan
beton campuran antara semen Portland atau semen hidraulik lain, agregat halus, agregat kasar dan air, dengan atau tanpa bahan tambahan yang membentuk massa padat
Jalan dan Jembatan
beton campuran yang terdiri dari semen, air, agregat kasar dan agregat halus serta bahan tambah apabila diperlukan dengan perbandingan tertentu yang bersifat plastis pada saat pertama dibuat dan kemudian secara perlahan-lahan akan mengeras seperti batu
Jalan dan Jembatan
beton campuran antara semen Portland atau semen hidraulik lain, agregat halus, agregat kasar dan air, dengan atau tanpa bahan tambahan yang membentuk massa padat
Jalan dan Jembatan
Beton adalah suatu bahan bangunan yang dibuat dari campuran semen, pasir, kerikil (batu pecah ) dan air dengan perbandingan tertentu Jalan dan Jembatan
beton bertulang beton yang diberi baja tulangan dengan luas dan jumlah yang tidak kurang dari nilai minimum yang disyaratkan dengan atau tanpa prategang, dan direncanakan berdasarkan asumsi bahwa kedua material tersebut bekerja sama menahan gaya yang bekerja
Jalan dan Jembatan
beton inti benda uji beton berbentuk silinder yang diambil dengan cara pengeboran dari struktur beton yang sudah jadi
Jalan dan Jembatan
beton keras adukan beton yang telah mengeras, dengan beberapa perubahan karakteristik
Jalan dan Jembatan
beton normal beton yang mempunyai massa jenis 2200 –2500 kg/m3 dan dibuat dengan menggunakan agregat alam yang dipecah atau tanpa dipecah
Jalan dan Jembatan
beton normal beton yang mempunyai berat isi 2200 – 2500 kg/m3 dan dibuat dengan menggunakan agregat alam yang dipecah atau tanpa dipecah
Jalan dan Jembatan
Beton Padat Giling (BPG) Campuran beton dengan slump nol yang terdiri atas semen portland, agregat kasar, agregat halus dengan atau tanpa bahan pozolan serta air dalam jumlah yang cukup untuk pemadatan dengan roller pada kadar air optimum sehingga mempunyai karakter yang memenuhi persyaratan sebagai struktur perkerasan.
Jalan dan Jembatan
beton polos beton tanpa tulangan atau mempunyai tulangan tetapi kurang dari ketentuan minimum
Jalan dan Jembatan
beton pracetak elemen atau komponen beton tanpa atau dengan tulangan yang dicetak terlebih dahulu sebelum dirakit menjadi jembatan
Jalan dan Jembatan
beton pracetak elemen atau komponen beton tanpa atau dengan tulangan yang dicetak terlebih dahulu sebelum dirakit menjadi elemen jembatan
Jalan dan Jembatan
beton prategang beton yang tegangan tariknya pada kondisi pembebanan tertentu dihilangkan atau dikurangi ke batas yang aman dengan jalan pemberian gaya tekan permanen, dengan ukuran dan arah tertentu dan baja yang digunakan untuk keperluan ini ditarik sebelum beton mengeras (pratarik) atau setelah beton mengeras (pascatarik) ke kekuatan yang tertentu
Jalan dan Jembatan
beton prategang beton bertulang yang diberi tegangan dalam, untuk mengurangi tegangan tarik potensial dalam beton akibat beban kerja
Jalan dan Jembatan
beton ringan pasir beton ringan yang semua agregat halusnya merupakan pasir normal
Jalan dan Jembatan
beton ringan struktur beton yang mengandung agregat ringan dan mempunyai massa jenis tidak lebih dari 1900 kg/m3
Jalan dan Jembatan
beton ringan total beton ringan yang agregat halusnya bukan merupakan pasir alami
Jalan dan Jembatan
beton segar campuran beton setelah selesai diaduk hingga beberapa saat, dengan karakteristik belum berubah
Jalan dan Jembatan
BF Slag (Blast furnace iron slag) slag panas hasil limbah proses pembuatan besi, berbentuk bongkah, dipecah dengan pendingin udara
Jalan dan Jembatan
biaya kecelakaan lalu lintas biaya yang ditimbulkan akibat terjadinya suatu kecelakaan lalu lintas, biaya tersebut meliputi : biaya perawatan korban, biaya kerugian harta benda, biaya penanganan kecelakaan lalu lintas, dan biaya kerugian produktivitas korban
Jalan dan Jembatan
biaya konsumsi bahan bakar minyak (BiBBMi) biaya yang dibutuhkan untuk konsumsi bahan bakar minyak dalam pengoperasian suatu jenis kendaraan per kilometer jarak tempuh. Satuannya Rupiah per kilometer
Jalan dan Jembatan
biaya konsumsi ban (BBi) biaya yang dibutuhkan untuk konsumsi ban dalam pengoperasian suatu jenis kendaraan per kilometer jarak tempuh. Satuannya Rupiah per kilometer
Jalan dan Jembatan
biaya konsumsi oli (BOi) biaya yang dibutuhkan untuk konsumsi bahan bakar minyak dalam pengoperasian suatu jenis kendaraan per kilometer jarak tempuh. Satuannya Rupiah per kilometer
Jalan dan Jembatan
biaya konsumsi suku cadang (BPi) biaya yang dibutuhkan untuk konsumsi suku cadang kendaraan dalam pengoperasian suatu jenis kendaraan per kilometer jarak tempuh. Satuannya Rupiah per kilometer
Jalan dan Jembatan
biaya operasi kendaraan biaya total yang dibutuhkan untuk mengoperasikan kendaraan pada suatu kondisi lalu lintas dan jalan untuk suatu jenis kendaraan per kilometer jarak tempuh. Satuannya Rupiah per kilometer
Jalan dan Jembatan
biaya tidak tetap BOK biaya operasi kendaraan yang dibutuhkan untuk menjalankan kendaraan kendaraan pada suatu kondisi lalu lintas dan jalan untuk suatu jenis kendaraan per kilometer jarak tempuh. Satuannya Rupiah per kilometer
Jalan dan Jembatan
biaya upah pemeliharaan kendaraan (BUi) biaya yang dibutuhkan untuk upah pemeliharaan kendaraan untuk setiap jenis kendaraan yang dioperasikan dalam jarak tertentu. Satuannya Rupiah per km
Jalan dan Jembatan
Bibit Tanaman Calon tanaman yang sudah teruji dalam daya tumbuhnya
Jalan dan Jembatan
bin dingin (cold bin) penampung beberapa fraksi agregat dingin
Jalan dan Jembatan
bin dingin (cold bin) tempat penampung agregat dingin sesuai kelompok ukuran butirnya, biasanya berjumlah 4 atau lebih
Jalan dan Jembatan
bin panas (hot bin) penampung beberapa fraksi agregat panas
Jalan dan Jembatan
binder bahan yang merupakan campuran dari bitumen, polymer, filler dan surface active agent, atau yang terbuat dari aspal yang ditambah dengan beberapa persen bahan tambahan (aditif) hingga mempunyai sifat karakteristik tertentu dan nilai penetrasi dibawah 60
Jalan dan Jembatan
bingkai jalan batas bahu jalan yang pada umumnya terletak pada sisi kanan atau kiri badan jalan Jalan dan Jembatan
bitumen asbuton bitumen hasil ekstraksi Asbuton sebagai bahan pengikat dalam campuran
Jalan dan Jembatan
blasting penyemprotan/penyemburan untuk membersihkan permukaan baja yang akan dilapisi
Jalan dan Jembatan
block out blok yang dibuat untuk penempatan asphaltic plug joint
Jalan dan Jembatan
blok sebidang tanah yang merupakan bagian dari Lisiba, terdiri dari sekelompok rumah tinggal atau persil
Jalan dan Jembatan
blok blok yang digunakan untuk menahan pergerakan kendaraan sehingga post tidak bergeser dan memperkuat sambungan
Jalan dan Jembatan
blok angker bagian tempat menambatkan kabel prategang pada struktur yang ada
Jalan dan Jembatan
blok angker bagian tempat menambatkan kabel prategang pada struktur yang ada
Jalan dan Jembatan
bola baja besi bulat dan masif dengan ukuran dan berat tertentu yang digunakan sebagai beban untuk menggerus agregat pada mesin abrasi
Jalan dan Jembatan
BOS Slag (Basic oxygen steel slag) slag yang diperoleh dari hasil samping pembuatan baja dengan tanur tinggi, yang dipecah dengan menggunakan pendingin udara dan air bertekanan tinggi, kemudian disaring
Jalan dan Jembatan
bukaan pemisah jalur celah pada pemisah jalur sebagai fasilitas untuk perpindahan lalu lintas kendaraan dari dan ke jalur cepat atau lambat
Jalan dan Jembatan
busur listrik sumber panas yang dibangkitkan dari sumber energi untuk melelehkan logam pengisi dan logam induk. Busur listrik ini terjadi akibat adanya loncatan elektron pada waktu perpindahan melalui udara dari batang elektroda ke logam induk atau sebaliknya
Jalan dan Jembatan
butiran agregat berbentuk lonjong butiran agregat yang mempunyai rasio panjang terhadap lebar lebih besar dari nilai yang ditentukan dalam spesifikasi
Jalan dan Jembatan
butiran agregat berbentuk pipih butiran agregat yang mempunyai rasio lebar terhadap tebal lebih besar dari nilai yang ditentukan dalam spesifikasi
Jalan dan Jembatan
butiran agregat kasar butiran agregat yang berdiameter lebih besar dari 9,5 mm (3/8 inci)
Jalan dan Jembatan
California Bearing Ratio (CBR) rasio beban penetrasi suatu bahan dengan piston standar yang mempunyai luas 1935 mm (3 inci persegi) terhadap beban standar dengan kedalaman dan kecepatan penetrasi 1,27 mm/menit (0,05 inci per menit)
Jalan dan Jembatan
California Bearing Ratio (CBR) perbandingan antara beban penetrasi suatu lapisan tanah atau perkerasan terhadap beban standar dengan kedalaman dan kecepatan penetrasi yang sama.
Jalan dan Jembatan
campuran agregat tanah campuran antara agregat dan tanah
Jalan dan Jembatan
campuran beraspal campuran yang terdiri dari kombinasi agregat yang dicampur dengan aspal sehingga permukaan agregat terselimuti aspal dengan seragam
Jalan dan Jembatan
campuran beraspal campuran antara batuan (agregat) dengan aspal yang digunakan sebagai bahan perkerasan jalan
Jalan dan Jembatan
campuran beraspal panas campuran yang terdiri dari kombinasi agregat yang dicampur dengan aspal. Pencampuran dilakukan sedemikian rupa sehingga permukaan agregat terselimuti aspal dengan seragam. Untuk mengeringkan agregat dan memperoleh kekentalan aspal yang mencukupi dalam mencampur dan mengerjakannya, maka kedua-duanya harus dipanaskan masing-masing pada temperatur tertentu
Jalan dan Jembatan
campuran beraspal panas campuran yang terdiri dari kombinasi agregat yang dicampur dengan aspal; pencampuran dilakukan sedemikian rupa sehingga permukaan agregat terselimuti aspal dengan seragam; untuk mengeringkan agregat dan memperoleh kekentalan aspal yang mencukupi dalam mencampur dan mengerjakannya, maka kedua-duanya harus dipanaskan masing-masing pada temperatur tertentu Jalan dan Jembatan
campuran beraspal panas campuran yang terdiri dari kombinasi agregat yang dicampur dengan aspal. pencampuran dilakukan sedemikian rupa sehingga permukaan agregat terselimuti aspal dengan seragam. Untuk mengeringkan agregat dan memperoleh kekentalan aspal yang mencukupi dalam mencampur dan mengerjakannya, maka kedua-duanya harus dipanaskan masing-masing pada temperatur tertentu
Jalan dan Jembatan
cara analisis dinamis cara perencanaan gempa melalui analisis perilaku dinamis struktur selama terjadi gempa
Jalan dan Jembatan
cara koefisien gempa cara perencanaan gempa dimana beban gempa dikerjakan secara statis pada struktur, mempertimbangkan karakteristik getaran dari keadaan batas elastis dan plastis struktur
Jalan dan Jembatan
cara perencanaan daktail cara perencanaan gempa dimana beban gempa dikerjakan secara statis pada struktur, mempertimbangkan daktilitas dan kekuatan dinamis dari keadaan batas plastis struktur
Jalan dan Jembatan
cara perencanaan isolasi gempa cara perencanaan gempa dimana gaya inersia dikurangi oleh perletakan dengan isolasi gempa, untuk memperpanjang waktu alami jembatan secukupnya, dan untuk meningkatkan perilaku redaman
Jalan dan Jembatan
CBR (California Bearing Ratio) perbandingan antara tegangan penetrasi suatu lapisan/bahan tanah atau perkerasan terhadap tegangan penetrasi bahan standar dengan kedalaman dan kecepatan penetrasi yang sama (dinyatakan dalam persen)
Jalan dan Jembatan
CBR lapangan nilai CBR yang diperoleh langsung di tempat (di lapangan)
Jalan dan Jembatan
cekung lendutan (deflection bowl) kurva yang menggambarkan bentuk lendutan
Jalan dan Jembatan
Cemented Treated Base (CTB) Lapis pondasi struktur perkerasan jalan yang dibuat dari campuran yang terdiri dari agregat dengan gradasi tertentu, portland cement dengan atau tanpa pozolan dan air dalam takaran tertentu sedemikian rupa sehingga dapat dipadatkan secara efisien dengan mesin gilas. Dalam keadaan keras mempunyai karakteristik memenuhi persyaratan tertentu.
Jalan dan Jembatan
CESA (Cummulative Equivalent Standard Axle) akumulasi ekivalen beban sumbu standar selama umur rencana Jalan dan Jembatan
CESA (Cummulative Equivalent Standard Axle) akumulasi ekivalen beban sumbu standar selama umur rencana
Jalan dan Jembatan
chevron marka garis yang berbentuk miring
Jalan dan Jembatan
CJP Groove Welds (Complete Joint Penetration Groove Welds) CJP Groove Welds (Complete Joint Penetration Groove Welds), yaitu pengelasan tipe las berkampuh dengan penetrasi pada seluruh tebal dari pipa baja yang di sambung
Jalan dan Jembatan
cleveland open cup (COC) alat untuk menguji titik nyala aspal Jalan dan Jembatan
cleveland open cup (COC) alat untuk menguji titik nyala aspal
Jalan dan Jembatan
Cold Joint Sambungan yang diilakukan pada Beton Padat Giling dengan kondisi sudah mengeras (lebih dari 60 menit). Untuk pelaksanaan cold joint diperlukan persiapan khusus (pemotongan vertikal dan pelaburan dengan pasta semen).
Jalan dan Jembatan
contoh uji contoh tanah lolos saringan No.4 (4,75 mm) dan lolos saringan 19,0 mm (3/4”) yang telah dicampur dengan air
Jalan dan Jembatan
contoh lot satu atau beberapa unit pengiriman yang diambil secara acak untuk mewakili suatu lot dan digunakan sebagai sumber untuk contoh di laboratorium
Jalan dan Jembatan
contoh lot satu unit pengiriman atau lebih, diambil secara acak untuk mewakili contoh pengiriman yang digunakan untuk contoh laboratorium
Jalan dan Jembatan
contoh total gabungan contoh bahan butiran halus dan butiran kasar
Jalan dan Jembatan
corong tuang (hopper) corong tuang untuk menimbang agregat panas
Jalan dan Jembatan
crosslinking agent bahan yang menyatukan dari beberapa polimer yang mempunyai sifat fisik berbeda
Jalan dan Jembatan
culvert/gorong-gorong bangunan yang dipakai untuk membawa aliran air (saluran irigasi atau pembuang) melewati bawah jalan air lainnya (biasanya saluran), di bawah jalan, atau jalan kereta api
Jalan dan Jembatan
Daerah Manfaat Jalan (DAMAJA) merupakan ruang sepanjang jalan yang dibatasi oleh lebar, tinggi, dan kedalaman ruang bebas tertentu yang ditetapkan oleh pembina jalan (lihat gambar A.1, A.2 Lampiran A)
Jalan dan Jembatan
Daerah Manfaat Jalan (Damaja) Merupakan ruang sepanjang jalan yang dibatasi oleh lebar, tinggi, dan kedalaman ruang bebas tertentu yang ditetapkan oleh pembina jalan.
Jalan dan Jembatan
Daerah Manfaat Jalan (DAMAJA) merupakan ruang sepanjang jalan yang dibatasi oleh lebar tinggi dan kedalaman ruang batas tertentu. Ruang tersebut diperuntukkan bagi median, perkerasan jalan, jalur pemisah, bahu jalan, saluran tepi jalan, trotoar, lereng, ambang pengaman, timbunan dan galian, gorong-gorong, perlengkapan jalan dan bangunan pelengkap lainnya
Jalan dan Jembatan
Daerah Manfaat Jalan (DAMAJA) merupakan ruang sepanjang jalan yang dibatasi oleh lebar, tinggi, dan kedalaman ruang bebas tertentu yang ditetapkan oleh pembina jalan (lihat gambar A.1, A.2 Lampiran A) Jalan dan Jembatan
daerah menjauh (B) daerah/jarak antara akhir taper akhir hingga akhir pekerjaan yang dipasang rambu akhir pekerjaan
Jalan dan Jembatan
Daerah Milik Jalan (Damija) Merupakan ruang sepanjang jalan yang dibatasi oleh lebar, tinggi tertentu yang dikuasai oleh pembina jalan dengan suatu hak tertentu sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku.
Jalan dan Jembatan
Daerah Milik Jalan (DAMIJA) merupakan ruang sepanjang jalan yang dibatasi oleh lebar dan tinggi tertentu yang dikuasai oleh Pembina Jalan. DAMIJA ini diperuntukkan bagi Daerah Manfaat Jalan (DAMAJA) dan pelebaran jalan maupun penambahan jalur lalu-lintas dikemudian hari serta kebutuhan ruang untuk pengamanan jalan
Jalan dan Jembatan
Daerah Milik Jalan (DAMIJA) merupakan ruang sepanjang jalan yang dibatasi oleh lebar, tinggi tertentu yang dikuasai oleh pembina jalan dengan suatu hak tertentu sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku (lihat gambar A.3 Lampiran A) Jalan dan Jembatan
Daerah Milik Jalan (DAMIJA) merupakan ruang sepanjang jalan yang dibatasi oleh lebar, tinggi tertentu yang dikuasai oleh pembina jalan dengan suatu hak tertentu sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku (lihat gambar A.3 Lampiran A)
Jalan dan Jembatan
daerah milik jalan / Damija merupakan ruang sepanjang jalan yang dibatasi oleh lebar dan tinggi tertentu yang dikuasai oleh pembina jalan dengan suatu hak tertentu sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku
Jalan dan Jembatan
daerah pendekat (C) daerah/jarak antara tempat mulainya dipasang rambu (ada pekerjaan jalan) sampai dengan awal taper awal
Jalan dan Jembatan
Daerah Pengawasan Jalan (DAWASJA) merupakan ruang sepanjang jalan di luar daerah milik jalan yang dibatasi oleh lebar dan tinggi tertentu, yang ditetapkan oleh pembina jalan, dan diperuntukkan bagi pandangan bebas pengemudi dan pengamanan konstruksi jalan Jalan dan Jembatan
Daerah Pengawasan Jalan (DAWASJA) merupakan ruang sepanjang jalan di luar daerah milik jalan yang dibatasi oleh lebar dan tinggi tertentu, yang ditetapkan oleh pembina jalan, dan diperuntukkan bagi pandangan bebas pengemudi dan pengamanan konstruksi jalan Jalan dan Jembatan
Daerah Pengawasan Jalan (Dawasja) Merupakan ruang sepanjang jalan di luar daerah milik jalan yang dibatasi oleh lebar dan tinggi tertentu, yang ditetapkan oleh pembina jalan, dan diperuntukkan bagi pandangan bebas pengemudi dan pengamanan konstruksi jalan.
Jalan dan Jembatan
daerah perkotaan daerah kota yang sudah terbangun penuh atau areal pinggiran kota yang masih jarang pembangunannya yang diperkirakan akan menjadi daerah terbangun penuh dalam jangka waktu kira-kira 10 tahun mendatang dengan proyek perumahan, industri, komersial, dan berupa pemanfaatan lainnya yang bukan untuk pertanian
Jalan dan Jembatan
daerah perkotaan daerah kota yang sudah terbangun penuh atau areal pinggiran kota yang masih jarang pembangunannya yang diperkirakan akan menjadi daerah terbangun penuh dalam jangka waktu kira-kira 10 tahun mendatang dengan proyek perumahan, industri, komersial, dan berupa pemanfaatan lainnya yang bukan untuk pertanian Jalan dan Jembatan
daktilitas sifat pemuluran aspal yang diukur pada saat putus
Jalan dan Jembatan
daktilometer alat untuk menguji daktilitas aspal yang mencakup bak perendam dan mesin untuk menarik aspal dalam cetakan (briket) dengan kecepatan 50 mm per menit ± 2,5 mm
Jalan dan Jembatan
dampak besar dan penting perubahan lingkungan hidup yang sangat mendasar yang diakibatkan oleh suatu usaha dan/atau kegiatan
Jalan dan Jembatan
dampak lalu lintas jalan pengaruh yang dapat mengakibatkan perubahan tingkat pelayanan pada ruas dan/atau persimpangan jalan yang diakibatkan oleh lalu lintas jalan yang dibangkitkan suatu kegiatan dan/atau usaha pada suatu kawasan tertentu
Jalan dan Jembatan
dampak lingkungan setiap perubahan pada lingkungan,apakah merugikan atau menguntungkan, seluruhnya atau sebagian yang dihasilkan oleh kegiatan, produk atau jasa dari organisasi Jalan dan Jembatan
dampak lingkungan setiap perubahan pada lingkungan,apakah merugikan atau menguntungkan, seluruhnya atau sebagian yang dihasilkan oleh kegiatan, produk atau jasa dari organisasi
Jalan dan Jembatan
dampak lingkungan hidup pengaruh perubahan pada lingkungan hidup yang diakibatkan oleh suatu usaha dan/atau kegiatan
Jalan dan Jembatan
dampak resiko keuntungan/kerugian yang ditimbulkan oleh terjadinya suatu resiko yang dinyatakan dalam satuan moneter atau satuan lainnya yang menggambarkan besaran keuntungan/kerugian tesebut Jalan dan Jembatan
dampak resiko keuntungan/kerugian yang ditimbulkan oleh terjadinya suatu resiko yang dinyatakan dalam satuan moneter atau satuan lainnya yang menggambarkan besaran keuntungan/kerugian tesebut
Jalan dan Jembatan
daur ulang penggunaan kembali material perkerasan jalan yang ada untuk pekerjaan rehabilitasi atau rekonstruksi jalan
Jalan dan Jembatan
daur ulang penggunaan kembali material perkerasan jalan yang ada untuk pekerjaan rehabilitasi atau rekonstruksi jalan Jalan dan Jembatan
daya dukung lingkungan hidup kemampuan lingkungan hidup untuk mendukung kehidupan manusia dan makhluk hidup lain
Jalan dan Jembatan
daya dukung tanah kemampuan tanah pondasi dapat menahan beban tanpa mengalami perubahan, penurunan atau longsor akibat timbunan dan struktur diatasnya.
Jalan dan Jembatan
daya tahan putus daya yang sesungguhnya dipikul oleh material untuk memutuskan material per satuan luas permukaan material. Daya tahan putus mempunyai hubungan linear dengan luas daerah di bawah kurva hubungan gaya dengan elongasi yang dibentuk dari titik asal sampai dengan titik putus (lihat juga penjelasan upaya untuk putus). Daya tahan putus dihitung dari upaya untuk putus, panjang-ukur, dan lebar benda uji
Jalan dan Jembatan
dB(A) satuan tingkat kebisingan (desibel) dalam bobot A, yaitu bobot yang sesuai dengan respon telinga manusia normal
Jalan dan Jembatan
dB(A) satuan tingkat kebisingan (desibel) dalam bobot A, yaitu bobot yang sesuai dengan respon telinga manusia normal Jalan dan Jembatan
deformasi plastis perubahan bentuk plastis pada permukaan jalan beraspal yang terjadi setempat atau dibeberapa tempat dan memiliki perbedaan tinggi dengan permukaan jalan disekitarnya
Jalan dan Jembatan
deliniator tanda yang menunjukkan adanya pagar pengaman dari bahan yang reflektoris sehingga dapat memantulkan cahaya lampu kendaraan pada malam hari
Jalan dan Jembatan
derajat densitas perbandingan berat isi kering tanah dipadatkan di lapangan dengan berat isi kering tanah dipadatkan di laboratorium yang dinyatakan dalam persen
Jalan dan Jembatan
derajat kejenuhan rasio arus lalu lintas terhadap kapasitas jalan
Jalan dan Jembatan
derajat kejenuhan (degree of saturation) rasio arus lalu lintas terhadap kapasitas pada ruas jalan atau persimpangan jalan tertentu (Manual Kapasitas Jalan Indonesia,1997)
Jalan dan Jembatan
desikator alat yang terbuat dari kaca yang dilengkapi dengan piring penyangga dan berisi butir silika untuk menyimpan wadah berisi contoh, yang berfungsi untuk menyerap uap air dan agar contoh tidak terpengaruh kondisi kelembaban sekelilingnya
Jalan dan Jembatan
destilat larutan (cairan) hasil penyulingan yang tertampung dalam gelas ukur
Jalan dan Jembatan
deviator suatu konstruksi yang berfungsi mengubah arah kabel dan memudahkan pembentukan alinyemen kabel, baik blok angker dan deviator ini harus dirancang dengan benar agar kabel menempel dan bekerja dengan sempurna
Jalan dan Jembatan
deviator suatu konstruksi yang berfungsi mengubah arah kabel dan memudahkan pembentukan alinyemen kabel, baik blok angker dan deviator ini harus dirancang dengan benar agar kabel menempel dan bekerja dengan sempurna
Jalan dan Jembatan
dial gauge arloji ukur dengan ketelitian yang digunakan untuk mengukur pergerakan (deformasi) horizontal maupun vertikal
Jalan dan Jembatan
direktur teknik direktur teknik proyek atau staf proyek yang diberikan kewenangan sebagai penanggung jawab masalah-masalah teknik konstruksi pada manajemen proyek
Jalan dan Jembatan
disbonding kehilangan daya adesi antara pelapis epoksi dan baja tulangan
Jalan dan Jembatan
dispersi penghancuran gumpalan-gumpalan tanah dengan menggunakan bahan pengurai yaitu antara lain: dengan larutan natrium silikat (water glass) dengan berat jenis 1,023 untuk gumpalan tanah yang tidak mengandung kapur, atau dengan larutan natrium heksametaposfat (calgon) yang mengandung 33 gram natrium heksametafosfat dan 7 gram natrium karbonat anhidrid per liter untuk menghancurkan gumpalan tanah mengandung kapur dan dapat juga menggunakan larutan 40 gram sodium heksametafospat dalam 1 liter air suling
Jalan dan Jembatan
distribusi perjalanan distribusi bangkitan perjalanan menurut lokasi atau zona asal dan tujuan
Jalan dan Jembatan
dongkrak hidroulik alat angkat yang dipergunakan untuk mengangkat bentangan jembatan dengan sistim hidroulik
Jalan dan Jembatan
drainase permukaan jalan prasarana yang dapat bersifat alami atau buatan yang berfungsi untuk memutuskan dan menyalurkan air permukaan jalan, yang biasanya menggunakan bantuan gaya gravitasi dan mengalirkannya ke badan-badan air
Jalan dan Jembatan
dudukan tulangan (reinforcement chairs) dudukan yang dibentuk sedemikian rupa yang terbuat dari besi tulangan, plastik atau bahan lainnya yang berfungsi sebagai dudukan tulangan arah memanjang dan melintang.
Jalan dan Jembatan
duro kelompok nilai kekerasan karet yang diuji dengan alat durometer
Jalan dan Jembatan
EAF Slag (Electric arc steel slag) slag yang diperoleh dari hasil samping pembuatan baja dengan tungku listrik, yang dipecah dengan menggunakan pendingin udara dan air bertekanan tinggi dan disaring Jalan dan Jembatan
EAF Slag (Electric arc steel slag) slag yang diperoleh dari hasil samping pembuatan baja dengan tungku listrik, yang dipecah dengan menggunakan pendingin udara dan air bertekanan tinggi dan disaring
Jalan dan Jembatan
efisiensi keliman angka perbandingan dinyatakan sebagai prosentase kuat keliman terhadap kuat geotekstil
Jalan dan Jembatan
ekstraksi pemisahan campuran dua atau lebih bahan dengan cara menambahkan pelarut yang dapat melarutkan salah satu bahan yang ada dalam campuran tersebut
Jalan dan Jembatan
elastisitas perbandingan antara panjang aspal setelah mengalami elastisitas selama satu jam dengan panjang penarikannya yang dinyatakan dalam satuan persen Jalan dan Jembatan
elastisitas perbandingan antara panjang aspal setelah mengalami elastisitas selama satu jam dengan panjang penarikannya yang dinyatakan dalam satuan persen
Jalan dan Jembatan
elektroda suatu kawat logam yang digunakan sebagai logam pengisi untuk penyambungan baja yang digunakan pada saat proses pengelasan busur listrik
Jalan dan Jembatan
elektrolit ion-ion yang bermuatan dalam suatu larutan
Jalan dan Jembatan
elemen jalan bagian-bagian yang terdapat pada jalan
Jalan dan Jembatan
elemen resiko bagian dari suatu rangkaian kegiatan pelaksanaan proyek/ rencana kegiatan yang memiliki potensi untuk menimbulkan resiko Jalan dan Jembatan
elevator dingin (cold elevator) mangkok berjalan pemasok agregat dingin
Jalan dan Jembatan
elevator panas (hot elevator) mangkok berjalan pemasok agregat panas
Jalan dan Jembatan
elongasi saat putus elongasi yang terjadi pada beban maksimum sesaat sebelum benda uji putus
Jalan dan Jembatan
epoksi bahan perekat yang digunakan untuk menyambung beton pada sistem sambungan yang mampu menahan beban
Jalan dan Jembatan
erosi penggerusan, pengikisan atau pelepasan material akibat air
Jalan dan Jembatan
Erosi Permukaan Merupakan suatu proses atau peristiwa hilangnya lapisan permukaan tanah atas, baik disebabkan oleh pergerakan air maupun angin
Jalan dan Jembatan
extruder alat yang digunakan untuk mengeluarkan benda uji dari dalam tabung pencetak (mold).
Jalan dan Jembatan
faktor beban pengali numerik yang digunakan pada aksi nominal untuk menghitung aksi rencana. Faktor beban diambil untuk: adanya perbedaan yang tidak diinginkan pada beban, ketidak-tepatan dalam memperkirakan pengaruh pembebanan, adanya perbedaan ketepatan dimensi yang dicapai dalam pelaksanaan.
Jalan dan Jembatan
faktor beban biasa digunakan apabila pengaruh dari aksi rencana adalah mengurangi keamanan
Jalan dan Jembatan
faktor beban terkurangi digunakan apabila pengaruh dari aksi rencana adalah menambah keamanan
Jalan dan Jembatan
faktor daktilitas rasio dari simpangan respon terhadap simpangan leleh pada lokasi dimana gaya inersia bangunan atas bekerja dalam elemen struktural
Jalan dan Jembatan
faktor daktilitas ijin faktor daktilitas yang diijinkan dalam elemen struktural untuk membatasi simpangan respon dari elemen struktural.
Jalan dan Jembatan
faktor daktilitas respon rasio dari simpangan respon terhadap simpangan leleh pada lokasi dimana gaya inersia bangunan atas bekerja dalam elemen struktural.
Jalan dan Jembatan
faktor resiko nilai yang digunakan untuk memberikan gambaran penilaian tingkat resiko suatu kejadian yang merupakan fungsi dari probabilitas kejadian dan konsekuensi resiko yang muncul
Jalan dan Jembatan
faktor resiko nilai yang digunakan untuk memberikan gambaran penilaian tingkat resiko suatu kejadian yang merupakan fungsi dari probabilitas kejadian dan konsekuensi resiko yang muncul Jalan dan Jembatan
Falling Weight Deflectometer (FWD) alat untuk mengukur lendutan langsung perkerasan yang menggambarkan kekuatan struktur perkerasan jalan Jalan dan Jembatan
Falling Weight Deflectometer (FWD) alat untuk mengukur lendutan langsung perkerasan yang menggambarkan kekuatan struktur perkerasan jalan
Jalan dan Jembatan
Falling Weight Deflectometer (FWD) Alat untuk mengukur kekuatan struktur perkerasan jalan yang bersifat non-destruktif.
Jalan dan Jembatan
fatik kerusakan akibat fluktuasi tegangan berulang yang menuju pada retakan bertahap yang terjadi pada elemen struktural
Jalan dan Jembatan
FCK formula campuran kerja, rancangan yang diperoleh dari hasil pengujian bahan campuran dan rencana campuran di laboratorium dengan pengujian kualitas melalui tahapan uji pencampuran di unit pencampur aspal dan uji gelar pemadatan di lapangan (trial compaction)
Jalan dan Jembatan
FCR formula campuran rencana, formula yang diperoleh dari hasil pengujian bahan campuran dan rencana campuran di laboratorium
Jalan dan Jembatan
feeder alat yang digunakan untuk memasok agregat pada unit pencampur campuran aspal (UPCA)
Jalan dan Jembatan
fender struktur pelindung pilar jembatan terhadap tumbukan kapal
Jalan dan Jembatan
ferit / besi alfa (ferrite) istilah pengetahuan tentang bahan untuk besi atau solusi padat dengan besi sebagai unsur utama, dengan struktur kristal kubus berpusat ruang ( = body-centered cubic = BCC ).
Jalan dan Jembatan
finisher alat penghampar campuran beraspal yang mekanis dan umumnya bermesin sendiri
Jalan dan Jembatan
fondasi bagian dari struktur yang berfungsi memikul seluruh beban yang bekerja pada pilar atau kepala jembatan dan gaya-gaya lainnya serta melimpahkannya ke lapisan tanah pendukung
Jalan dan Jembatan
fondasi jembatan bagian dari konstruksi jembatan yang berfungsi sebagai pemikul seluruh beban jembatan dan gaya-gaya yang bekerja pada fondasi serta menyalurkan ke lapisan tanah pendukung
Jalan dan Jembatan
Formula campuran kerja, FCK (Job mix formula, JMF) merupakan formula yang dipakai sebagai acuan untuk pembuatan campuran. Formula tersebut harus sesuai dan memenuhi persyaratan. Proses pembuatannya telah melalui beberapa tahapan yaitu dari mulai formula campuran rancangan, kemudian uji pencampuran di unit pencampur aspal dan uji penghamparan dan pemadatan di lapangan
Jalan dan Jembatan
fraksi bagian dari kelompok produksi
Jalan dan Jembatan
Frekuensi alami Jumlah perulangan gerakan dalam satu detik pada getaran bebas (cps atau Hertz).
Jalan dan Jembatan
friksi kelengkungan friksi yang diakibatkan oleh bengkokan atau lengkungan di dalam profil tendon prategang yang disyaratkan
Jalan dan Jembatan
friksi wobble friksi yang disebabkan oleh adanya penyimpangan yang tidak disengaja pada penempatan selongsong prategang dari kedudukan yang seharusnya
Jalan dan Jembatan
furol singkatan dari “fuel and road oils”, furol merupakan lubang pengeluaran aspal dari tabung viskometer yang mempunyai diameter 4,3 mm ± 0,2 mm
Jalan dan Jembatan
gambut suatu jenis tanah lunak yang pembentuk utamanya terdiri dari sisa-sisa tumbuhan yang membusuk
Jalan dan Jembatan
gambut amorf atau amorphous gambut yang memiliki derajat pembusukan tinggi, struktur tumbuhan tidak terlihat serta konsistensi seperti bubur
Jalan dan Jembatan
ganti kerugian penggantian atas nilai tanah berikut bangunan, tanaman dan/atau benda-benda yang terkait dengan tanah sebagai akibat pelepasan atau penyerahan hak atas tanah.[Keppres No. 55 Tahun 1993] Jalan dan Jembatan
gaya jacking gaya sementara yang ditimbulkan oleh alat yang mengakibatkan terjadinya tarik pada tendon prategang dalam beton prategang
Jalan dan Jembatan
gaya koresponden gaya yang diasosiasikan dengan elongasi tertentu pada kurva hubungan regangan dengan gaya per satuan lebar
Jalan dan Jembatan
gelagar hibrid gelagar baja dengan badan dan sayap, atau sayap-sayap tersusun dari baja yang memiliki spesifikasi tegangan leleh berbeda
Jalan dan Jembatan
gelombang salah satu kerusakan berbentuk gelombang atau keriting arah memanjang
Jalan dan Jembatan
gempa vertikal percepatan vertikal gerakan tanah
Jalan dan Jembatan
geomembran penghalang yang terbuat dari membran sintetik yang bersifat kedap air yang digunakan bersamaan dengan material yang berkaitan dengan rekayasa geoteknik untuk mengontrol migrasi fluida pada suatu struktur, sistem ataupun proyek buatan manusia
Jalan dan Jembatan
geomembran suatu membran sinttetis penyekat yang bersipat kedap air digunakan dalam rekayasa geoteknik yang berhubungan dengan bahan untuk mengontrol perpindahan zat cair dalam suatu pembangunan proyek, struktur, atau sistem
Jalan dan Jembatan
geomembran penghalang yang terbuat dari membran sintetik yang bersifat kedap air yang digunakan bersamaan dengan material yang berkaitan dengan rekayasa geoteknik untuk mengontrol migrasi fluida pada suatu struktur, sistem ataupun proyek buatan manusia
Jalan dan Jembatan
geomembran penghalang yang terbuat dari membran sintetik yang bersifat kedap air yang digunakan bersamaan dengan material yang berkaitan dengan rekayasa geoteknik untuk mengontrol migrasi fluida pada suatu struktur, sistem ataupun proyek buatan manusia
Jalan dan Jembatan
geomembran penghalang yang terbuat dari membran sintetik yang bersifat kedap air yang digunakan bersamaan dengan material yang berkaitan dengan rekayasa geoteknik untuk mengontrol migrasi fluida pada suatu struktur, sistem ataupun proyek buatan manusia
Jalan dan Jembatan
geoteknik aplikasi secara ilmiah dan prinsip-prinsip rekayasa untuk mengumpulkan, menginterpretasikan, dan menggunakan pengetahuan mengenai material kulit bumi untuk memecahkan masalah-masalah rekayasa
Jalan dan Jembatan
geotekstil bahan rembes air yang seluruhnya terdiri dari tekstil
Jalan dan Jembatan
geotekstil setiap bahan tekstil yang umumnya lolos air yang dipasang bersama fondasi, tanah, batuan, atau material geoteknik lainnya sebagai suatu kesatuan dari sistem struktur atau suatu produk buatan manusia
Jalan dan Jembatan
geotekstil bahan rembes air yang seluruhnya terdiri dari tekstil Jalan dan Jembatan
geotekstil setiap bahan tekstil yang umumnya lolos air yang dipasang bersama fondasi, tanah, batuan atau material geoteknik lainnya sebagai suatu kesatuan dari sistem struktur, atau suatu produk buatan manusia
Jalan dan Jembatan
Getaran Gerakan struktur yang bersifat sebagai gelombang atau osilasi Jalan dan Jembatan
Getaran bebas Getaran struktur setelah beban luar menghilang Jalan dan Jembatan
Getaran paksa Getaran struktur akibat bekerjanya beban luar.
Jalan dan Jembatan
gompalan (spalling) suatu bentuk kerusakan pada pelat beton yang umumnya terjadi pada tepi-tepi pelat atau retakan.
Jalan dan Jembatan
gradasi jumlah dan distribusi ukuran butir yang dapat diperoleh dari grafik hasil analisis saringan dan analisis hidrometer, sehingga diperoleh informasi mengenai gradasi baik
Jalan dan Jembatan
gradasi A material agregat kasar dari ukuran butir maksimum 37,5 mm (1½ inci) sampai dengan agregat ukuran butir 9,5 mm (3/8 inci)
Jalan dan Jembatan
gradasi B material agregat kasar dari ukuran butir maksimum 19,0 mm (3/4 inci) sampai dengan agregat ukuran butir 9,5 mm (3/8 inci)
Jalan dan Jembatan
gradasi C material agregat kasar dari ukuran butir maksimum 9,5 mm (3/8 inci) sampai dengan agregat ukuran butir 4,75 mm (saringan No. 4)
Jalan dan Jembatan
gradasi D material agregat kasar dari ukuran butir maksimum 4,75 mm (saringan No.4) sampai dengan agregat ukuran butir 2,36 mm (saringan No.8)
Jalan dan Jembatan
gradasi E material agregat kasar dari ukuran butir maksimum 75 mm (3 inci) sampai dengan agregat ukuran butir 37,5 mm (1½ inci)
Jalan dan Jembatan
gradasi F material agregat kasar dari ukuran butir maksimum 50 mm (2,0 inci) sampai dengan agregat ukuran butir 25,0 mm (1,0 inci)
Jalan dan Jembatan
gradasi G material agregat kasar dari ukuran butir maksimum 37,5 mm (1½ inci) sampai dengan agregat ukuran butir 19,0 mm (3/4 inci)
Jalan dan Jembatan
gradien jalan Kelandaian jalan yang dinyatakan dalam persen
Jalan dan Jembatan
guna lahan guna lahan adalah jenis-jenis aktivitas di sekitar lahan di samping jalan, yang dalam pedoman ini terdiri dari lahan permukiman dan komersial.
Jalan dan Jembatan
hak atas tanah hak atas sebidang tanah sebagaimana diatur dalam Undang-undang Nomor : 5 tahun 1960, tentang Peraturan Dasar Pokok-pokok Agraria. Jalan dan Jembatan
hambatan samping dampak terhadap perilaku lalu lintas akibat kegiatan sisi jalan seperti pejalan kaki, penghentian angkot, keluar masuk kendaraan dari akses lahan/jalan, dan kendaraan lambat
Jalan dan Jembatan
harga satuan bahan harga yang sesuai dengan satuan jenis bahan bangunan. Jalan dan Jembatan
harga satuan bahan bakar minyak (HBBMj) harga satuan bahan bakar minyak untuk jenis BBMj, yaitu solar (SLR) atau premium (PRM). Satuannya Rupiah per liter
Jalan dan Jembatan
harga satuan ban (HBi) harga satuan ban baru rata-rata untuk suatu jenis ban tertentu. Satuannya Rupiah per ban
Jalan dan Jembatan
harga satuan kendaraan (HKi) harga kendaraan baru rata-rata untuk suatu jenis kendaraan tertentu, satuannya Rupiah
Jalan dan Jembatan
harga satuan kendaraan (HKi) harga kendaraan baru rata-rata untuk suatu jenis kendaraan tertentu, satuannya Rupiah Jalan dan Jembatan
harga satuan oli (HOj) harga satuan oli untuk jenis oli j. Satuannya Rupiah per liter
Jalan dan Jembatan
harga satuan oli (HOj) harga satuan oli untuk jenis oli. Satuannya Rupiah per liter Jalan dan Jembatan
hidrasi proses reaksi dengan air
Jalan dan Jembatan
hidrasi proses reaksi dengan air Jalan dan Jembatan
hidrometer suatu alat pengujian untuk menentukan jumlah dan distribusi ukuran butir tanah yang melewati saringan No.10 (2,00 mm) berdasarkan proses sedimentasi tanah
Jalan dan Jembatan
hisapan osmotik gaya-gaya yang diupayakan pada molekul-molekul air sebagai hasil aktivitas kimia dalam tanah
Jalan dan Jembatan
hisapan osmotik gaya-gaya yang diupayakan pada molekul-molekul air sebagai hasil aktivitas kimia dalam tanah Jalan dan Jembatan
hisapan tanah potensi hisap yang ditimbulkan oleh daya ikatan permukaan partikel tanah dengan molekul air dan ikatan antar molekul air
Jalan dan Jembatan
hisapan total fungsi dari hisapan osmotik dan hisapan matrik, hingga secara praktis dalam penerapan di bidang geoteknik adalah kadar air tanah yang diserap kation, pada umumnya penuh dengan hidrat dan gaya-gaya osmotik yang cukup konstan Jalan dan Jembatan
hisapan total fungsi dari hisapan osmotik dan hisapan matrik, hingga secara praktis dalam penerapan di bidang geoteknik adalah kadar air tanah yang diserap kation, pada umumnya penuh dengan hidrat dan gaya-gaya osmotik yang cukup konstan
Jalan dan Jembatan
hisapan total fungsi dari hisapan osmotik dan hisapan matrik, hingga secara praktis dalam penerapan di bidang geoteknik adalah kadar air tanah yang diserap kation, pada umumnya penuh dengan hidrat dan gaya-gaya osmotik yang cukup konstan
Jalan dan Jembatan
hisapan total fungsi dari hisapan osmotik dan hisapan matrik, hingga secara praktis dalam penerapan di bidang geoteknik adalah kadar air tanah yang diserap kation, pada umumnya penuh dengan hidrat dan gaya-gaya osmotik yang cukup konstan
Jalan dan Jembatan
holiday ketidakkontinyuan pelapisan yang tak terlihat oleh mata atau tanpa dengan alat bantu
Jalan dan Jembatan
hot bin bin panas yang digunakan untuk menampung agregat panas pada unit pencampur campuran aspal (UPCA)
Jalan dan Jembatan
including loads nilai-nilai beban yang termasuk dalam rentang beban yang diinginkan
Jalan dan Jembatan
indek pengujian suatu prosedur pengujian yang boleh jadi berisikan prasangka pengenalan atau dapat juga digunakan dalam menentukan langkah-langkah apa yang harus dilakukan terhadap satu set benda uji, guna mengetahui sifat-sifat dari benda uji tersebut sesuai kepentingan dan persyaratan yang harus dipenuhi
Jalan dan Jembatan
indeks kompresi gradien kurva angka pori terhadap logaritmik tegangan dari uji oedometer pada daerah kompresi
Jalan dan Jembatan
Indeks Permukaan (IP) Angka yang dipergunakan untuk menyatakan ketidakrataan dan kekokohan permukaan jalan yang berhubungan dengan tingkat pelayanan bagi lalu-lintas yang lewat.
Jalan dan Jembatan
Indeks Plastisitas (IP) atau plasticity index batas cair dikurangi batas plastis
Jalan dan Jembatan
indeks plastisitas (plasticity index/PI) selisih antara batas cair tanah dan batas plastis tanah
Jalan dan Jembatan
indeks rekompresi gradien kurva angka pori terhadap logaritmik tegangan dari uji oedometer pada daerah rekompresi
Jalan dan Jembatan
ingot sebuah massa logam atau bahan setengah jadi, dipanaskan melebihi titik luluhnya dan dicetak dalam bentuk yang mudah dibawa, biasanya berupa batang tulangan atau balok.
Jalan dan Jembatan
inspeksi khusus pengamatan yang dilaksanakan apabila hasil inspeksi rutin, tidak melengkapi untuk suatu evaluasi. Misalnya setelah kejadian yang luar biasa seperti gempa bumi, hujan lebat atau berdasarkan informasi dari masyarakat. Pelaksanaan inspeksi khusus tidak terbatas oleh waktu
Jalan dan Jembatan
inspeksi rutin pengamatan secara visual keadaan drainase jalan dan pemeriksaan secara detail mengenai kondisi bangunan dan sarana pelengkapnya, yang dilaksanakan sekurang-kurangnya dua kali dalam setahun, yaitu pada musim hujan dan musim kemarau
Jalan dan Jembatan
instrumen pengukur jarak (IPJ)/distance measurement instrumen alat pengukur jarak, dapat berupa odometer ataupun instrumen tambahan yang dipasang pada kendaraan
Jalan dan Jembatan
insulasi efektifitas suatu benda untuk memantulkan atau mengembalikan suara menuju sumber aslinya
Jalan dan Jembatan
Insulasi efektifitas suatu benda untuk memantulkan atau mengembalikan suara menuju sumber aslinya Jalan dan Jembatan
interaksi keliman untuk keliman jahit adalah hasil gabungan dari tekstil, tipe setik jahitan, dan tipe keliman yang tertentu. Sedangkan untuk keliman ikat panas adalah hasil gabungan tekstil, lebar keliman, dan kecepatan melakukan keliman yang tertentu, serta tekanan yang digunakan
Jalan dan Jembatan
interpolasi nilai sisip diantara nilai-nilai yang diketahui
Jalan dan Jembatan
investasi kegiatan penanaman modal pada suatu kegiatan usaha untuk memperoleh keuntungan
Jalan dan Jembatan
Investasi kegiatan penanaman modal pada suatu kegiatan usaha untuk memperoleh keuntungan Jalan dan Jembatan
IPJ halus instrumen pengukur jarak yang mampu mengukur jarak dengan ketelitian pembacaan mencapai 10 meter hingga 1 meter
Jalan dan Jembatan
IPJ kasar instrumen pengukur jarak yang mampu mengukur jarak hingga mencapai ketelitian pembacaan 100 m
Jalan dan Jembatan
j a l u r bagian jalan yang dipergunakan untuk lalu lintas kendaraan
Jalan dan Jembatan
jalan prasarana transportasi darat yang meliputi segala bagian jalan, termasuk bangunan pelengkap dan perlengkapannya yang diperuntukkan bagi lalu lintas, yang berada pada permukaan tanah, di atas permukaan tanah, di bawah permukaan tanah dan/atau air, serta di atas permukaan air, kecuali jalan kereta api, jalan lori dan jalan kabel
Jalan dan Jembatan
jalan suatu prasarana perhubungan darat dalam bentuk apapun, meliputi segala bagian jalan termasuk bangunan pelengkap dan perlengkapannya yang diperuntukkan bagi lalu-lintas kendaraan, orang dan hewan. Jalan umum adalah jalan yang diperuntukkan bagi lalu-lintas umum
Jalan dan Jembatan
Jalan prasarana transportasi darat yang meliputi segala bagian jalan, termasuk bangunan pelengkap dan perlengkapannya yang diperuntukkan bagi lalu lintas, yang berada pada permukaan tanah, di atas permukaan tanah, di bawah permukaan tanah dan/atau air, serta di atas permukaan air, kecuali jalan kereta api, jalan lori, dan jalan kabel. Jalan dan Jembatan
jalan prasarana transportasi darat yang meliputi segala bagian jalan, termasuk bangunan pelengkap dan perlengkapannya yang diperuntukkan bagi lalu lintas, yang berada pada permukaan tanah, di atas permukaan tanah, di bawah permukaan tanah dan/atau air, serta di atas permukaan air, kecuali jalan kereta api, jalan lori, dan jalan kabel (Undang-Undang No.38 Tahun 2004, Peraturan Pemerintah No.34 Tahun 2006)
Jalan dan Jembatan
Jalan (Roadway) Merupakan seluruh jalur lalu lintas (perkerasan), median, pemisah luar dan bahu jalan.
Jalan dan Jembatan
jalan antar kota jalan-jalan yang menghubungkan simpul-simpul jasa distribusi dengan ciri-ciri tanpa perkembangan yang menerus pada sisi manapun termasuk desa, rawa, hutan, meskipun mungkin terdapat perkembangan permanen, misalnya rumah makan, pabrik atau perkampungan
Jalan dan Jembatan
Jalan antar kota jalan-jalan yang menghubungkan simpul-simpul jasa distribusi dengan ciri-ciri tanpa perkembangan yang menerus pada sisi manapun termasuk desa, rawa, hutan, meskipun mungkin terdapat perkembangan permanen, misalnya rumah makan, pabrik atau perkampungan Jalan dan Jembatan
jalan arteri jalan yang menghubungkan kawasan primer dengan kawasan sekunder kesatu atau menghubungkan kawasan sekunder kesatu dengan kawasan sekunder kesatu atau menghubungkan kawasan sekunder kesatu dengan kawasan sekunder kedua.
Jalan dan Jembatan
Jalan Arteri Jalan yang melayani angkutan utama dengan ciri-ciri perjalanan jarak jauh, kecepatan rata-rata tinggi, dan jumlah jalan masuk dibatasi secara efisien.
Jalan dan Jembatan
jalan kolektor jalan yang menghubungkan kawasan sekunder kedua dengan kawasan sekunder kedua atau menghubungkan kawasan sekunder kedua dengan kawasan sekunder ketiga.
Jalan dan Jembatan
jalan kolektor jalan yang menghubungkan kawasan sekunder kedua dengan kawasan sekunder kedua atau menghubungkan kawasan sekunder kedua dengan kawasan sekunder ketiga.
Jalan dan Jembatan
jalan kolektor jalan yang melayani angkutan pengumpul/pembagi dengan ciri-ciri perjalanan jarak sedang, kecepatan rata-rata sedang, dan jumlah jalan masuk dibatasi
Jalan dan Jembatan
jalan lokal jalan yang melayani angkutan setempat dengan ciri-ciri perjalanan jarak dekat, kecepatan rata-rata rendah, dan jumlah jalan masuk tidak dibatasi. Jalan lokal yang dimaksud pada pedoman ini adalah jalan lokal yang secara faktual dipergunakan untuk fungsi jalan kolektor ataupun arteri
Jalan dan Jembatan
jalan lokal jalan yang menghubungkan kawasan sekunder kesatu dengan perumahan, menghubungkan kawasan sekunder kedua dengan perumahan, kawasan sekunder ketiga dan seterusnya sampai ke perumahan.
Jalan dan Jembatan
Jalan Lokal Jalan yang melayani angkutan setempat dengan ciri-ciri perjalanan jarak dekat, kecepatan rata-rata rendah, dan jumlah jalan masuk tidak dibatasi.
Jalan dan Jembatan
jalan lokal komersial kategori fungsi jalan lokal dengan fungsi lahan komersial.
Jalan dan Jembatan
jalan lokal permukiman kategori fungsi jalan lokal dengan fungsi lahan permukiman.
Jalan dan Jembatan
jalan mayor lengan simpang paling utama pada persimpangan, seperti dalam hal klasifikasi atau fungsi
Jalan dan Jembatan
jalan minor lengan simpang hirarki kedua pada persimpangan, seperti dalam hal klasifikasi atau fungsi
Jalan dan Jembatan
Jalan penghubung jalan yang menghubungkan jalan tol dengan jalan umum yang ada. Jalan dan Jembatan
Jalan perkotaan jalan di daerah perkotaan yang mempunyai perkembangan secara permanen dan menerus sepanjang seluruh atau hampir seluruh jalan, minimum pada satu sisi jalan, apakah berupa perkembangan lahan atau bukan. Jalan di pusat perkotaan atau jalan dekat pusat perkotaan dengan penduduk kurang dari 100.000 jiwa juga digolongkan dalam kelompok ini, jika mempunyai perkembangan samping jalan yang permanen dan menerus Jalan dan Jembatan
jalan perkotaan jalan di daerah perkotaan yang mempunyai perkembangan secara permanen dan menerus sepanjang seluruh atau hampir seluruh jalan, minimum pada satu sisi jalan, apakah berupa perkembangan lahan atau bukan. Jalan di pusat perkotaan atau jalan dekat pusat perkotaan dengan penduduk kurang dari 100.000 jiwa juga digolongkan dalam kelompok ini, jika mempunyai perkembangan samping jalan yang permanen dan menerus [RSNI T-14-2004]
Jalan dan Jembatan
jalan tol jalan umum yang merupakan bagian sistem jaringan jalan dan sebagai jalan nasional yang penggunanya diwajibkan membayar tol
Jalan dan Jembatan
Jalan tol jalan umum yang merupakan bagian sistem jaringan jalan dan sebagai jalan nasional yang penggunanya diwajibkan membayar tol Jalan dan Jembatan
jalan tol jalan umum yang merupakan bagian sistem jaringan jalan dan sebagai jalan nasional yang penggunanya diwajibkan membayar tol [Undang-undang 38/ 2004]
Jalan dan Jembatan
Jalan Utama (major street) Jalan yang paling penting pada persimpangan jalan, misalnya dalam hal klasifikasi jalan. Pada suatu simpang tiga lengan jalan yang menerus umumnya ditentukan sebagai jalan utama.
Jalan dan Jembatan
jalan utama komersial kategori fungsi jalan kolektor atau arteri dengan fungsi lahan komersial.
Jalan dan Jembatan
jalan utama permukiman kategori fungsi jalan arteri dan atau kolektor dengan fungsi lahan permukiman.
Jalan dan Jembatan
Jalur bagian jalan yang dipergunakan untuk lalu lintas kendaraan Jalan dan Jembatan
Jalur Bagian jalan yang dipergunakan untuk lalu lintas kendaraan.
Jalan dan Jembatan
jalur lalu lintas bagian jalur jalan yang direncanakan khusus untuk lintasan kendaraan bermotor/beroda 4 atau lebih [Peraturan Pemerintah RI No. 43 Tahun 1993]
Jalan dan Jembatan
jalur lalu lintas keseluruhan perkerasan jalan yang diperuntukan untuk lalu lintas kendaraan
Jalan dan Jembatan
Jalur lalu lintas bagian jalur jalan yang direncanakan khusus untuk lintasan kendaraan bermotor Jalan dan Jembatan
jalur lalu lintas bagian jalur jalan yang direncanakan khusus untuk lintasan kendaraan bermotor/beroda 4 atau lebih [Peraturan Pemerintah RI No. 43 Tahun 1993]
Jalan dan Jembatan
jalur lalu lintas bagian jalur jalan yang direncanakan khusus untuk lintasan kendaraan bermotor [RSNI T-14-2004].
Jalan dan Jembatan
jalur lalu lintas bagian daerah manfaat jalan yang direncanakan khusus untuk lintasan kendaraan bermotor
Jalan dan Jembatan
jalur lalu-lintas bagian jalan yang direncanakan khusus untuk lintasan kendaraan
Jalan dan Jembatan
jalur lalu-lintas bagian daerah manfaat jalan yang direncanakan khusus untuk lintasan kendaraan bermotor (beroda empat atau lebih) dan biasanya diperkeras
Jalan dan Jembatan
jalur lalu-lintas (carriage way) bagian jalur jalan yang direncanakan khusus untuk lintasan kendaraan bermotor (beroda 4 atau lebih)
Jalan dan Jembatan
jalur lalu-lintas (carriage way) bagian jalur jalan yang direncanakan khusus untuk lintasan kendaraan bermotor (beroda 4 atau lebih)
Jalan dan Jembatan
Jalur pejalan kaki bagian jalur jalan yang direncanakan khusus untuk pejalan kaki Jalan dan Jembatan
jalur pejalan kaki bagian jalur jalan yang direncanakan khusus untuk pejalan kaki [RSNI T-14-2004]
Jalan dan Jembatan
Jalur Pejalan Kaki (Pedestrian Way) Merupakan bagian dari jalan yang disediakan untuk sepeda juga pejalan kaki, yang biasanya dibuat sejajar dengan jalur lalu lintas dan harus terpisah dari jalur lalu lintas dengan menggunakan struktur fisik seperti kerb atau rel penahan.
Jalan dan Jembatan
Jalur pemandu jalur yang digunakan bagi pejalan kaki, termasuk untuk penyandang cacat, yang memberikan panduan arah dan tempat tertentu. Jalan dan Jembatan
Jalur Percepatan/Perlambatan Jalur yang disediakan bagi kendaraan untuk melakukan percepatan/perlambatan saat akan masuk/keluar jalur lalu lintas menerus.
Jalan dan Jembatan
Jalur Tambahan (Auxiliari Lane) Merupakan jalur yang disediakan untuk belok kiri/kanan, perlambatan/percepatan dan tanjakan.
Jalan dan Jembatan
jam puncak jam pada saat arus lalu lintas di dalam jaringan jalan berada pada kondisi maksimum
Jalan dan Jembatan
jangka ukur rasio (proportional caliper device) alat untuk mengukur butiran agregat yang berbentuk pipih, lonjong, atau pipih dan lonjong dengan rasio tertentu
Jalan dan Jembatan
jangka waktu aksi perkiraan lamanya aksi bekerja dibandingkan dengan umur rencana jembatan. Ada dua macam katagori jangka waktu yang diketahui : Aksi tetap adalah bekerja sepanjang waktu dan bersumber pada sifat bahan jembatan cara jembatan dibangun dan bangunan lain yang mungkin menempel pada jembatan. Aksi transien bekerja dengan waktu yang pendek, walaupun mungkin terjadi seringkali
Jalan dan Jembatan
jarak pandang jarak di sepanjang tengah-tengah suatu jalur dari mata pengemudi ke suatu titik dimuka pada garis yang sama yang dapat dilihat oleh pengemudi [RSNI T-14-2004]
Jalan dan Jembatan
jarak pandang jarak di sepanjang tengah-tengah suatu jalur dari mata pengemudi ke suatu titik dimuka pada garis yang sama yang dapat dilihat oleh pengemudi.
Jalan dan Jembatan
Jarak pandang jarak di sepanjang tengah-tengah suatu jalur dari mata pengemudi ke suatu titik dimuka pada garis yang sama yang dapat dilihat oleh pengemudi Jalan dan Jembatan
Jarak pandang jarak di sepanjang tengah-tengah suatu jalur dari mata pengemudi ke suatu titik dimuka pada garis yang sama yang dapat dilihat oleh pengemudi Jalan dan Jembatan
Jarak Pandang (Jp) Jarak disepanjang tengah-tengah suatu jalur dari mata pengemudi kesuatu titik di muka pada garis yang sama yang dapat dilihat oleh pengemudi.
Jalan dan Jembatan
jarak pandang henti jarak pandangan pengemudi ke depan untuk berhenti dengan aman dan waspada dalam keadaan biasa, didefinisikan sebagai jarak pandangan minimum yang diperlukan oleh seorang pengemudi untuk menghentikan kendaraannya dengan aman begitu melihat adanya halangan didepannya. Jarak pandang henti diukur berdasarkan anggapan bahwa tinggi mata pengemudi adalah 108 cm dan tinggi halangan adalah 60 cm diukur dari permukaan jalan, [RSNI T-14-2004]
Jalan dan Jembatan
Jarak pandang henti jarak pandangan pengemudi ke depan untuk berhenti dengan aman dan waspada dalam keadaan biasa, didefinisikan sebagai jarak pandangan minimum yang diperlukan oleh seorang pengemudi untuk menghentikan kendaraannya dengan aman begitu melihat adanya halangan didepannya. Jarak pandang henti diukur berdasarkan anggapan bahwa tinggi mata pengemudi adalah 108 cm dan tinggi halangan adalah 60 cm diukur dari permukaan jalan, Jalan dan Jembatan
jarak pandang henti jarak pandang ke depan yang diperuntukan untuk kendaraan berhenti dengan aman, dengan pengemudi yang cukup mahir dan keadaan waspada .
Jalan dan Jembatan
Jarak Pandang Henti (Jh) Jarak pandangan kedepan untuk berhenti dengan aman bagi pengemudi yang cukup mahir dan dalam keadaan waspada.
Jalan dan Jembatan
jarak pandang menyiap jarak pandangan pengemudi ke depan yang dibutuhkan untuk dengan aman melakukan gerakan mendahului dalam keadaan normal, didefinisikan sebagai jarak pandangan minimum yang diperlukan sejak pengemudi memutuskan untuk menyusul, kemudian melakukan pergerakan penyusulan dan kembali ke lajur semula; jarak pandang menyiap diukur berdasarkan anggapan bahwa tinggi mata pengemudi adalah 108 cm dan tinggi halangan 108 cm diukur dari permukaan jalan [RSNI T-14-2004]
Jalan dan Jembatan
Jarak pandang menyiap jarak pandangan pengemudi ke depan yang dibutuhkan untuk dengan aman melakukan gerakan mendahului dalam keadaan normal, didefinisikan sebagai jarak pandangan minimum yang diperlukan sejak pengemudi memutuskan untuk menyusul, kemudian melakukan pergerakan penyusulan dan kembali ke lajur semula; jarak pandang menyiap diukur berdasarkan anggapan bahwa tinggi mata pengemudi adalah 108 cm dan tinggi halangan 108 cm diukur dari permukaan jalan Jalan dan Jembatan
jembatan bangunan pelengkap jalan yang berfungsi sebagai penghubung suatu ruas jalan yang terputus akibat adanya hambatan berupa sungai, lembah, saluran, persilangan atas, dan lain-lain
Jalan dan Jembatan
jembatan bangunan pelengkap jalan yang berfungsi sebagai penghubung suatus ruas jalan yang terputus akibat adanya hambatan berupa sungai, lembah, saluran, persilangan atas, dll.
Jalan dan Jembatan
jembatan gantung bangunan atas jembatan yang berfungsi sebagai pemikul langsung beban lalu lintas yang melewati jembatan tersebut, terdiri dari lantai jembatan, gelagar pengaku, batang penggantung, kabel pemikul dan pagar pengaman. Seluruh beban lalu lintas dan gaya-gaya yang bekerja dipikul oleh sepasang kabel pemikul yang menumpu di atas 2 pasang menara dan 2 pasang blok angkur
Jalan dan Jembatan
jembatan gantung pejalan kaki jembatan gantung yang hanya boleh dilewati oleh lalu lintas pejalan kaki, dan kendaraan ringan seperti sepeda, gerobak, kendaraan yang ditarik hewan, motor dan kendaraan bermotor ringan dengan maksimum roda tiga dapat lewat untuk keadaan darurat
Jalan dan Jembatan
jembatan lainnya jembatan di ruas jalan bukan nasional dengan bentang tidak lebih dari 30 m. Faktor keutamaan dapat diambil sebesar 1,25 untuk jembatan penting dan 1 untuk jembatan lainnya
Jalan dan Jembatan
jembatan penting jembatan di ruas jalan nasional, jembatan dengan bentang lebih besar dari 30 m dan jembatan yang bersifat khusus ditinjau dari jenis struktur, material atau pelaksanaannya
Jalan dan Jembatan
jenis tanah untuk perencanaan gempa klasifikasi jenis tanah secara teknis sehubungan karakteristik getaran tanah akibat gempa
Jalan dan Jembatan
jenis tanah untuk perencanaan gempa klasifikasi jenis tanah secara teknis sehubungan karakteristik getaran tanah akibat gempa.
Jalan dan Jembatan
jeruji sampah fasilitas yang dibangun di mulut saluran inlet atau mulut saluran yang befungsi untuk menjaring sampah
Jalan dan Jembatan
jumlah kecelakaan lalu lintas (JKEi) jumlah kecelakaan lalu lintas dengan kelas kecelakaan tertentu yang terjadi pada suatu ruas jalan, persimpangan atau suatu wilayah per tahun
Jalan dan Jembatan
jumlah korban kecelakaan lalu lintas (JKOj) jumlah korban mati, luka berat atau luka yang diakibatkan oleh kecelakaan lalu lintas yang terjadi pada suatu ruas jalan, persimpangan atau suatu wilayah per tahun
Jalan dan Jembatan
jumlah pukulan (N) banyaknya penjatuhan mangkok kuningan berisi tanah agar tertutup alur sepanjang 13 mm
Jalan dan Jembatan
Jumlah Sumbu Kendaraan Niaga (JSKN) jumlah sumbu komulatif dari kendaraan niaga selama umur rencana pada lajur rencana.
Jalan dan Jembatan
Jumlah Sumbu Kendaraan Niaga Harian (JSKNH) jumlah sumbu harian kendaraan niaga pada awal tahun rencana pada lajur rencana.
Jalan dan Jembatan
k a n a l merupakan bagian dari persimpangan sebidang yang khusus disediakan untuk kendaraan membelok ke kiri yang ditandai oleh marka jalan atau dipisahkan oleh pulau lalu lintas.
Jalan dan Jembatan
kadar air perbandingan antara massa air dan massa kering tanah
Jalan dan Jembatan
kadar air perbandingan antara massa air dalam tanah atau campuran agregat tanah dan massa keringnya
Jalan dan Jembatan
kadar air air yang terkandung di dalam suatu bahan, dalam satuan %
Jalan dan Jembatan
kadar air perbandingan berat massa air dalam suatu massa tanah terhadap berat massa partikel padatnya, satuannya dinyatakan dalam persen (%)
Jalan dan Jembatan
kadar air perbandingan berat air dalam tanah terhadap berat butiran tanah yang dinyatakan dalam persen
Jalan dan Jembatan
kadar air keseimbangan kondisi kadar air keseimbangan adalah kadar air yang memberikan pertambahan massa dalam setiap interval tidak kurang dari 2 jam, tidak melebihi 0,1 % dari massa benda uji tersebut
Jalan dan Jembatan
kadar air optimum kadar air yang paling cocok untuk cara pemadatan tertentu yang menghasilkan kepadatan paling besar yang diperoleh dari kurva pemadatan
Jalan dan Jembatan
kadar aspal total kadar aspal yang diperoleh dari hasil bagi berat aspal dengan berat aspal total campuran beraspal.
Jalan dan Jembatan
kadar aspal total kadar aspal yang diperoleh dari hasil bagi berat aspal dengan berat total campuran beraspal
Jalan dan Jembatan
KAJI (Kapasitas Jalan Indonesia) Arus lalu lintas maksimum yang dapat dilayani suatu bagian jalan pada kondisi tertentu, dinyatakan dalam satuan mobil penumpang perjam.
Jalan dan Jembatan
Kaki Longsoran Bagian kaki dari pergerakan longsoran.
Jalan dan Jembatan
kampuh bentuk alur akibat proses las dari bagian ujung pipa baja yang akan disambung dengan cara pengelasan
Jalan dan Jembatan
kanal merupakan bagian persimpangan sebidang yang khusus disediakan untuk kendaraan membelok ke kiri yang ditandai oleh marka jalan atau dipisahkan oleh pulau lalu lintas [Pedoman: Penanganan kemacetan lalu lintas di jalan perkotaan]
Jalan dan Jembatan
kapasitas jumlah maksimum kendaraan yang dapat melewati suatu ruas jalan atau persimpangan jalan tertentu selama periode waktu tertentu dalam kondisi jalan dan lalu lintas yang ideal
Jalan dan Jembatan
kapasitas arus lalu lintas maksimum yang dapat dilayani suatu bagian jalan pada kondisi tertentu, dinyatakan dalam satuan mobil penumpang per jam
Jalan dan Jembatan
kapasitas dasar arus lalu lintas maksimum yang dapat dipertahankan pada suatu bagian jalan dalam kondisi tertentu
Jalan dan Jembatan
kapasitas lingkungan jalan dalam pedoman ini yang dimaksud dengan kapasitas lingkungan jalan adalah jumlah kendaraan yang dapat diperkenankan melewati suatu ruas jalan dengan tidak melewati batas-batas baku mutu lingkungan, dalam penilaiannya perhitungan tersebut menggunakan metoda multi faktor dengan meninjau berbagai dampak lingkungan, yaitu kebisingan, polusi udara, tundaan pejalan kaki dan kecelakaan.
Jalan dan Jembatan
karet alam karet yang dihasilkan dari getah pohon karet yang dipakai sebagai bahan dasar dari bantalan
Jalan dan Jembatan
karet sintetis karet buatan yang dibuat dari campuran beberapa komponen dan dipakai sebagai bahan dasar dari bantalan
Jalan dan Jembatan
karet vulkanisir karet yang dihasilkan dari daur ulang karet alam atau karet sintetis
Jalan dan Jembatan
Kasiba (kawasan siap bangun) sebidang tanah yang fisiknya telah dipersiapkan untuk pembangunan perumahan dan pemukiman skala besar yang terbagi dalam lingkungan siap bangun atau lebih yang pelaksanaanya dilakukan secara bertahap dengan lebih dahulu dilengkapi dengan jaringan primer dan sekunder prasarana lingkungan sesuai dengan rencana tata ruang lingkungan yang ditetapkan oleh Pemerintah Kota/Kabupaten, dan memenuhi persyaratan pembakuan pelayanan prasarana dan sarana lingkungan, khusus untuk DKI Jakarta rencana tata ruang lingkungannya ditetapkan oleh Pemerintah DKI Jakarta
Jalan dan Jembatan
kategori detil penentuan yang diberikan pada detil tertentu untuk indikasi penggunaan tipe kurva S-N dalam pendekatan fatik. Kategori detil mempertimbangkan pemusatan tegangan setempat pada tempat tertentu, ukuran dan bentuk terhadap diskontinuitas maksimum yang dapat diterima, keadaan pembebanan, pengaruh metalurgi, tegangan sisa, cara pengelasan dan tiap penyempurnaan setelah pengelasan. Bilangan kategori detil ditentukan oleh kekuatan fatik pada 2.000.000 beban ulang (siklus) di kurva S-N
Jalan dan Jembatan
katoda bahan logam yang tidak terkorosi daripada logam lain yang potensialnya lebih tinggi
Jalan dan Jembatan
kaveling tanah matang sebidang tanah yang telah dipersiapkan sesuai dengan persyaratan pembakuan dalam penggunaan, penguasaan, pemilikan tanah, dan rencana tata ruang lingkungan tempat tinggal atau lingkungan hunian untuk membangun bangunan
Jalan dan Jembatan
kawasan wilayah yang batasnya ditentukan berdasarkan lingkup pengamatan fungsi tertentu
Jalan dan Jembatan
kawasan perkotaan wilayah yang mempunyai kegiatan utama bukan pertanian dengan susunan fungsi sebagai tempat permukiman perkotaan, pemusatan dan distribusi pelayanan jasa pemerintahan, pelayanan sosial, dan kegiatan ekonomi (Undang-Undang No.26 Tahun 2007)
Jalan dan Jembatan
kawasan primer kawasan kota yang mempunyai fungsi sebagai pusat pelayanan jasa bagi kebutuhan pelayanan kota, dan wilayah pengembangannya
Jalan dan Jembatan
kawasan sekunder kawasan kota yang mempunyai fungsi pelayanan terhadap warga kota itu sendiri yang lebih berorientasi ke dalam dan jangkauan lokal
Jalan dan Jembatan
kawat baja jalinan tujuh/ 7-wire strand kabel yang terdiri dari tujuh buah lilitan kawat dengan kuat tarik tinggi
Jalan dan Jembatan
keasaman kapasitas air untuk menetralkan basa kuat sampai suatu nilai pH tertentu, yang dapat dinyatakan dalam mg/L CaCO3 atau mg/L H+ atau mg/L CO2
Jalan dan Jembatan
keasaman kapasitas air untuk menetralkan basa kuat sampai suatu nilai pH tertentu, yang dapat dinyatakan dalam mg/L CaCO3 atau mg/L H+ atau mg/L CO2 (SNI 06-2423-1991)
Jalan dan Jembatan
keausan perbandingan antara berat bahan yang hilang atau tergerus (akibat benturan bola-bola baja) terhadap berat bahan awal (semula)
Jalan dan Jembatan
kebisingan bunyi yang kehadirannya dianggap menganggu pendengaran
Jalan dan Jembatan
kebisingan bunyi yang kehadirannya dianggap mengganggu pendengaran
Jalan dan Jembatan
kebisingan bunyi yang tidak diinginkan dari usaha atau kegiatan dalam tingkat dan waktu tertentu yang dapat menimbulkan gangguan kesehatan manusia dan kenyamanan lingkungan.
Jalan dan Jembatan
kebisingan bunyi yang kehadirannya dianggap menganggu pendengaran Jalan dan Jembatan
kebutuhan jam pemeliharaan (KJPi) jumlah jam pemeliharaan yang dibutuhkan untuk setiap jenis kendaraan yang dioperasikan dalam jarak tempuh tertentu. Satuannya jam per kilometer
Jalan dan Jembatan
kecelakaan berat suatu peristiwa dijalan yang tidak disangka-sangka dan tidak disengaja melibatkan kendaraan dengan atau tanpa pemakai jalan lainnya mengakibatkan korban luka berat
Jalan dan Jembatan
kecelakaan dengan kerugian harta benda kecelakaan dengan kerugian harta benda
Jalan dan Jembatan
kecelakaan fatal suatu peristiwa dijalan yang tidak disangka-sangka dan tidak sengaja melibatkan kendaraan dengan atau tanpa pemakai jalan lainnya mengakibatkan korban mati
Jalan dan Jembatan
kecelakaan lalu lintas suatu peristiwa di jalan yang tidak disangka-sangka dan tidak disengaja melibatkan kendaraan dengan atau tanpa pemakai jalan lainnya, yang mengakibatkan korban manusia atau kerugian harta benda (PP RI No. 43 Tahun 1993 Tentang Prasarana dan Lalu lintas Jalan)
Jalan dan Jembatan
kecelakaan lalu lintas kecelakaan lalu lintas adalah peristiwa di jalan yang tidak disangka-sangka dan tidak disengaja melibatkan kendaraan dengan atau tanpa pemakai jalan lainnya, mengakibatkan korban manusia atau kerugian benda.
Jalan dan Jembatan
kecepatan lalu lintas kemampuan untuk menempuh jarak tertentu dalam satuan waktu, dinyatakan dalam kilometer per jam (Manual Kapasitas Jalan Indonesia,1997)
Jalan dan Jembatan
kecepatan rata-rata kecepatan rata-rata operasional yang bisa dikembangkan kendaraan di sepanjang bagian jalan tersebut
Jalan dan Jembatan
kecepatan rencana kecepatan maksimum kendaraan yang aman yang dapat dipertahankan sepanjang bagian jalan tertentu bila kondisi sedemikian baik sehingga ketentuan desain jalan merupakan faktor yang menentukan
Jalan dan Jembatan
Kecepatan Rencana (Vr) Kecepatan maksimum yang aman dan dapat dipertahankan disepanjang bagian jalan tersebut.
Jalan dan Jembatan
kecepatan sesaat (vk). kecepatan kendaraan yang diukur dalam periode waktu satu detik
Jalan dan Jembatan
kegemukan (bleeding) naiknya aspal ke permukaan karena kelebihan kadar aspal, sehingga permukaan perkerasan jalan terlihat licin, mengkilat, dan bila dilalui roda kendaraan akan tampak bekas roda ban
Jalan dan Jembatan
kejadian pembebanan nominal urutan pembebanan untuk struktur atau elemen struktural. Satu kejadian pembebanan nominal dapat menghasilkan satu atau lebih beban berulang (siklus) tergantung pada tipe beban dan titik yang ditinjau pada struktur
Jalan dan Jembatan
kekasaran permukaan kondisi permukaan perkerasan, dilihat dari keadaan bahan batuan, aspal dan ikatan antara kedua bahan tersebut (meliputi: kegemukan, kekurusan dan pengelupasan)
Jalan dan Jembatan
kekentalan aspal lamanya waktu alir aspal keras pada temperatur tertentu.
Jalan dan Jembatan
kekerasan rockwell (HRC = Hardness Rockwell C-scale) kekerasan material logam yang diukur dengan alat penguji kekerasan rockwell
Jalan dan Jembatan
kekuatan horisontal ultimit kekuatan horisontal dari elemen struktural akibat gaya gempa
Jalan dan Jembatan
kekuatan nominal kekuatan tarik ultimit minimum untuk mutu baja tertentu
Jalan dan Jembatan
kekuatan ultimit kekuatan horizontal dari elemen struktural akibat gaya gempa
Jalan dan Jembatan
kekurusan (hungry) kondisi permukaan perkerasan beraspal akibat kekurangan kadar aspal, sehingga terlihat kusam dan kurang ikatan antar batuan, atau jalan sudah berumur lama (terjadi oksidasi aspal)
Jalan dan Jembatan
kelarutan perbandingan antara berat zat terlarut dalam pelarut organik dengan berat total benda uji yang dinyatakan dalam persen
Jalan dan Jembatan
kelelehan (flow) besarnya perubahan bentuk plastis suatu benda uji campuran beraspal yang terjadi akibat suatu beban sampai batas keruntuhan, dinyatakan dalam satuan panjang
Jalan dan Jembatan
kelelehan (flow) besarnya perubahan bentuk plastis suatu benda uji campuran beraspal yang terjadi akibat suatu beban sampai batas keruntuhan, dinyatakan dalam satuan panjang
Jalan dan Jembatan
kelembaban kondisi dimana terjadinya pembasahan dan pengeringan yang berganti-ganti (cyclic)
Jalan dan Jembatan
keliman jahit suatu rangkaian setik jahitan yang menggabungkan dua atau beberapa lapisan terpisah dari satu atau beberapa bahan berstruktur datar seperti geotekstil
Jalan dan Jembatan
keliman las atau ikat panas keliman yang dibuat dengan penerapan energi panas untuk menggabungkan lapisan-lapisan geotekstil yang terpisah
Jalan dan Jembatan
kelindian (kebasaan) kapasitas air untuk menetralkan asam kuat sampai suatu nilai pH tertentu, yang dapat dinyatakan dalam mg/L CaCO3 atau mg/L OH atau mg/L CO3 atau mg/L HCO2
Jalan dan Jembatan
kelompok produksi jumlah produk dari suatu tahapan produksi yang sama dan dapat berasal dari golongan yang berbeda
Jalan dan Jembatan
kemacetan lalu lintas suatu kondisi kinerja jalan yang sudah tidak memenuhi batas minimal kinerja yang disarankan
Jalan dan Jembatan
kemampuan penyelimutan kemampuan aspal emulsi menyelimuti agregat standar yang dicampur dengan kalsium karbonat (CaCO3)
Jalan dan Jembatan
kemiringan melintang kemiringan yang diukur tegak lurus dengan arah perjalanan
Jalan dan Jembatan
kemiringan memanjang kemiringan yang diukur sejajar dengan arah perjalanan, yang dihitung dengan membagi perubahan elevasi vertikal dengan jarak horizontalnya
Jalan dan Jembatan
kendaraan bermotor kendaraan yang digerakkan oleh peralatan teknik yang berada pada kendaraan itu [PP-RI No. 44 Tahun 1993 Tentang Kendaraan dan Pengemudi]
Jalan dan Jembatan
kendaraan niaga kendaraan yang paling sedikit mempunyai dua sumbu atau lebih yang setiap kelompok bannya mempunyai paling sedikit satu roda tunggal, dan berat total minimum 5 ton.
Jalan dan Jembatan
kendaraan tak-bermotor kendaraan yang digerakkan oleh tenaga orang atau hewan [PP-RI No. 44 Tahun 1993 Tentang Kendaraan dan Pengemudi]
Jalan dan Jembatan
kepadatan basah perbandingan antara massa benda uji basah dan volume
Jalan dan Jembatan
kepadatan kering jenuh perbandingan antara massa kering tanah dan volume total pada kondisi jenuh air (rongga berisi udara nol)
Jalan dan Jembatan
kepadatan linier massa per satuan panjang; merupakan hasil bagi massa serat atau benang dengan panjangnya
Jalan dan Jembatan
kepadatan maksimum kepadatan kering yang paling besar diperoleh dari kurva pemadatan
Jalan dan Jembatan
kepadatan maksimum kepadatan kering yang paling besar yang diperoleh dari kurva pemadatan
Jalan dan Jembatan
kepadatan mutlak (refusal density) kepadatan maksimum dari suatu campuran beraspal yang telah dipadatkan, yang diperoleh dengan pengujian sesuai BS 598-1989.
Jalan dan Jembatan
kepadatan mutlak (refusal density) kepadatan maksimum suatu campuran beraspal yang telah dipadatkan
Jalan dan Jembatan
kepadatan terkoreksi kepadatan yang telah dikoreksi sesuai persentase butiran kasar yang terkandung dalam tanah atau campuran tanah agregat
Jalan dan Jembatan
kepala jembatan bangunan bawah jembatan yang berfungsi sebagai pemikul seluruh beban jembatan untuk kemudian beban tersebut didistribusikan pada pondasi
Jalan dan Jembatan
kepala jembatan bangunan bawah yang terletak pada kedua ujung jembatan, berfungsi sebagai pemikul seluruh beban pada ujung luar bentang pinggir dan gaya-gaya lainnya, serta melimpahkannya ke fondasi
Jalan dan Jembatan
kereb pembatas antara sisi perkerasan jalan dengan lajur pejalan kaki
Jalan dan Jembatan
kereb bagian dari jalan berupa struktur vertikal dengan bentuk tertentu yang digunakan sebagai pelengkap jalan untuk memisahkan badan jalan dengan fasilitas lain, seperti jalur pejalan kaki, median, separator, pulau jalan, maupun tempat parkir
Jalan dan Jembatan
kereb bagian dari jalan berupa struktur vertikal dengan bentuk tertentu yang digunakan sebagai pelengkap jalan untuk memisahkan badan jalan dengan fasilitas lain, seperti jalur pejalan kaki, median, separator, pulau jalan, maupun tempat parkir
Jalan dan Jembatan
kereb miring kereb dengan bagian muka kereb yang miring, membentuk sudut dengan kemiringan sekitar 65o, terhadap lantai alas
Jalan dan Jembatan
kereb penghubung kereb yang berfungsi menghubungkan kereb tegak atau kereb miring (yang ketinggian komponen vertikalnya 350 mm) dengan kereb peninggi (yang ketinggian komponen vertikalnya 200 mm)
Jalan dan Jembatan
kereb peninggi kereb dengan tinggi komponen vertikalnya 200 mm, berfungsi sebagai kereb yang dapat dinaiki ban kendaraan
Jalan dan Jembatan
kereb tegak kereb dengan bagian muka kereb yang hampir tegak, membentuk sudut 80,5º terhadap alas kereb
Jalan dan Jembatan
kerikil partikel batuan yang berukuran 5 mm sampai dengan 150 mm.
Jalan dan Jembatan
kering permukaan jenuh suatu kondisi dari suatu bahan, dalam hal ini agregat dimana air mengisi semua rongga yang ada di dalamnya.
Jalan dan Jembatan
keriting (corrugation) salah satu kerusakan deformasi plastis pada lapisan permukaan perkerasan yang tidak memenuhi spesifikasi, berbentuk gelombang arah memanjang
Jalan dan Jembatan
keruntuhan lereng (slope failure) Suatu proses pergerakan dan perpindahan massa tanah atau batuan yang dapat terjadi dengan variasi kecepatan dari sangat lambat sampai sangat cepat dan tidak terkait banyak dengan kondisi geologi lokal. Keruntuhan bersifat lokal atau skala kecil dan umumnya terjadi pada lereng galian atau timbunan yang dibuat manusia
Jalan dan Jembatan
keruntuhan tanah (ground failures) suatu proses perpindahan massa tanah/batuan dengan arah tegak, mendatar atau miring dari kedudukan awal. Dalam pengertian ini termasuk amblesan, penurunan tanah karena pengembangan, rangkakan permukaan, dan gerakan tanah
Jalan dan Jembatan
kerusakan kecelakaan yang tidak menimbulkan korban luka atau meninggal dunia, melainkan hanya mengakibatkan kerusakan kendaraan dan kerugian materi dari kerusakan tersebut
Jalan dan Jembatan
kisi-kisi ganjal yang terbuat dari kayu dengan penampang 10 cm x 10 cm dengan panjang + 1 m, dipergunakan sebagai ganjal sementara gelagar jembatan dalam proses pelaksanaan pemasangan bantalan
Jalan dan Jembatan
klasifikasi keruntuhan lereng Untuk menyeragamkan istilah, memudahkan pengenalan tipe keruntuhan lereng, dan membantu dalam menentukan penyebab dan pemilihan cara penanggulangan. Pengelompokkan lereng longsor berdasarkan jenis material dan batuan dasar, jenis gerakan dan bentuk bidang keruntuhannya serta kecepatan gerakannya
Jalan dan Jembatan
klasifikasi tanah informasi mengenai sifat-sifat teknik tanah yang didapat dari hasil pengujian kadar air, batas-batas Atterberg, distribusi ukuran dan kepadatan butir
Jalan dan Jembatan
Koefisien Drainase Faktor yang digunakan untuk memodifikasi koefisien kekuatan relatif sebagai fungsi yang menyatakan seberapa baiknya struktur perkerasan dapat mengatasi pengaruh negatif masuknya air ke dalam struktur perkerasan.
Jalan dan Jembatan
koefisien gempa horisontal ekuivalen koefisien gempa horizontal yang diperoleh dengan mempertimbangkan faktor daktilitas ijin
Jalan dan Jembatan
koefisien gempa horisontal rencana koefisien yang digunakan untuk mengalikan berat jembatan agar diperoleh gaya inersia dalam arah horizontal untuk perencanaan gempa
Jalan dan Jembatan
koefisien gempa horizontal ekuivalen koefisien gempa horizontal yang diperoleh dengan mempertimbangkan faktor daktilitas ijin
Jalan dan Jembatan
koefisien gempa horizontal rencana koefisien yang digunakan untuk mengalikan berat jembatan agar diperoleh gaya inersia dalam arah horizontal untuk perencanaan gempa
Jalan dan Jembatan
koefisien kompresi sekunder gradien bagian yang lurus dari kurva pembacaan dial terhadap logaritmik waktu dari uji oedometer yang terjadi setelah konsolidasi primer selesai
Jalan dan Jembatan
komersial lahan niaga (sbg. Contoh: toko, restoran, kantor) dengan jalan masuk langsung bagi pejalan kaki dan kendaraan.
Jalan dan Jembatan
kompon substansi kimia yang berisi dua atau lebih elemen kimia yang terikat secara kimiawi yang berbeda pada perbandingan tertentu.
Jalan dan Jembatan
kompon bahan mentah yang diperoleh dari campuran bahan baku karet ditambah bahan-bahan lainnya untuk meningkatkan kekuatan dan keawetan dari karet
Jalan dan Jembatan
komponen horizontal bagian kereb yang berbatasan langsung dengan perkerasan, berupa bidang datar yang merupakan kelanjutan dari muka kereb
Jalan dan Jembatan
komponen vertikal bagian kereb yang meninggi yang menentukan tingkat halangan kereb terhadap kendaraan
Jalan dan Jembatan
kondisi ruang pengujian geotekstil kondisi udara pada ruang uji dijaga untuk memiliki kelembaban relatif 65 ± 5 % dan temperatur 21 ± 2o C
Jalan dan Jembatan
kondisi ruang pengujian geotekstil udara pada saat pengujian dipertahankan pada kelembaban (65 ± 5)% dari kelembaban relatif dan pada suhu (21 ± 2) ºC
Jalan dan Jembatan
kondisi ruang saat pengujian udara yang dipertahankan pada kelembapan (65 ± 5)% dari kelembapan relatif dan pada suhu (21 ± 2) °C
Jalan dan Jembatan
konflik lalu lintas suatu kondisi dimana gerakan satu kendaraan atau lebih yang akan menyebabkan peristiwa tabrakan lalu lintas apabila kendaraan tersebut tidak melakukan suatu manuver mengerem atau mengelak
Jalan dan Jembatan
konflik lalu lintas suatu kondisi lalu lintas dengan pergerakan dua kendaraan atau lebih yang saling mendekati dalam suatu ruang dan waktu, yang dekat ke suatu peristiwa tabrakan, yang apabila salah satu kendaraan atau keduanya tidak melakukan tindakan (mengerem atau mengelak) akan menyebabkan kecelakaan lalu lintas [TRRL, 1987]
Jalan dan Jembatan
konsistensi keadaan relatif tanah ketika tanah masih mudah untuk dibentuk
Jalan dan Jembatan
konsumsi bahan bakar minyak (KBBMi) jumlah bahan bakar minyak untuk suatu jenis kendaraan i, yang dipakai dalam pengoperasian suatu jenis kendaraan per kilometer jarak tempuh. Satuannya adalah liter per kilometer
Jalan dan Jembatan
konsumsi ban (KBi) jumlah ban untuk suatu jenis kendaraan i, yang dipakai dalam pengoperasian suatu jenis kendaraan per 1000 kilometer jarak tempuh. Satuannya adalah ekivalen ban baru per 1000 kilometer
Jalan dan Jembatan
konsumsi oli (KOi) jumlah oli untuk suatu jenis kendaraan i, yang dipakai dalam pengoperasian suatu jenis kendaraan per kilometer jarak tempuh. Satuannya adalah liter per kilometer
Jalan dan Jembatan
konsumsi suku cadang (Pi) konsumsi suku cadang relatif terhadap harga kendaraan baru suatu jenis kendaraan i per juta kilometer Jalan dan Jembatan
konus logam terbuat dari baja keras, yang bagian ujungnya berbentuk kerucut dengan sudut 30° untuk bahan granular. Untuk hal-hal khusus seperti tanah berbutir halus digunakan kerucut dengan sudut 60°, penggunaan sudut konus akan menentukan pula rumus atau grafik hubungan nilai DCP dan CBR yang harus digunakan untuk menentukan nilai CBR (gambar pada Lampiran A)
Jalan dan Jembatan
korban luka berat korban yang karena luka-lukanya menderita cacat tetap atau harus dirawat dalam jangka waktu lebih dari 30 hari sejak terjadi kecelakaan (PP No 43 Th l993, Pasal 93)
Jalan dan Jembatan
korosi baja menurunnya mutu baja akibat bereaksi dengan lingkungan secara elektrokimia yang berakibat mengalirnya arus listrik
Jalan dan Jembatan
Kosrekan (striping) adalah pengupasan lapisan tanah bagian atas. Jalan dan Jembatan
kota jenjang I kota yang berperan melayani seluruh satuan wilayah pengembangannya, dengan kemampuan pelayanan jasa yang paling tinggi dalam satuan wilayah pengembangannya serta memiliki orientasi ke luar wilayahnya
Jalan dan Jembatan
kota jenjang II kota yang berperan melayani sebagian dari satuan wilayah pengembangannya dengan kemampuan pelayanan jasa yang lebih rendah dari kota jenjang kesatu dalam satuan wilayah pengembangannya dan terikat jangkauan jasa ke kota jenjang kedua serta memiliki orientasi ke kota jenjang kesatu
Jalan dan Jembatan
Kualifikasi WPS (Welding Prosedure Specification) merupakan pengujian WPS yang hasil pengujiannya dikumpulkan dan disusun menjadi PQR (Prosedure Qualification Record) guna membuktikan bahwa WPS(Welding Prosedure Specification)/ prosedur pengelasan benar-benar telah sesuai dengan rancangan. Pengujian WPS (Welding Prosedure Specification) dilakukan ahli yang berkompetensi yang telah terbukti memiliki mutu kerja yang baik dan konsisten.
Jalan dan Jembatan
kuat keliman jahit ketahanan maksimum dari sambungan geotekstil yang dibentuk dengan menjahit dua atau beberapa bahan berstruktur datar dan diukur dalam kilonewton per meter (kN/m)
Jalan dan Jembatan
kuat keliman las atau ikat panas tahanan geser maksimum keliman ikat panas yang menyambungkan dua atau beberapa bahan berstruktur datar geotekstil dan diukur dalam kilonewton per meter (kN/m)
Jalan dan Jembatan
kuat nominal kekuatan suatu komponen struktur atau penampang yang dihitung berdasarkan ketentuan dan asumsi metoda perencanaan sebelum dikalikan dengan nilai faktor reduksi kekuatan yang sesuai
Jalan dan Jembatan
kuat perlu kekuatan suatu komponen struktur atau penampang yang diperlukan untuk menahan beban terfaktor atau momen dan gaya dalam yang berkaitan dengan beban tersebut dalam suatu kombinasi seperti yang ditetapkan dalam standar ini
Jalan dan Jembatan
kuat rencana kuat nominal dikalikan dengan suatu faktor reduksi kekuatan Φ
Jalan dan Jembatan
kuat tarik ketahanan maksimum dari bahan sampai putus dalam uji tarik; yaitu beban putus atau gaya per satuan luas penampang awal benda uji
Jalan dan Jembatan
kuat tarik tahanan maksimum terhadap perkembangan deformasi untuk material tertentu yang dikenai tarikan akibat gaya luar
Jalan dan Jembatan
kuat tarik belah fct kuat tarik beton yang ditentukan berdasarkan kuat tekan belah silinder beton yang ditekan pada sisi panjangnya
Jalan dan Jembatan
kuat tarik langsung kuat tarik beton yang ditentukan berdasarkan kuat tekan belah silinder beton yang ditekan pada sisi panjangnya.
Jalan dan Jembatan
kuat tarik leleh kuat tarik leleh minimum yang disyaratkan atau titik leleh tulangan dalam mega-pascal (MPa)
Jalan dan Jembatan
kuat tarik lentur (flexural strength modulus of rupture) kekuatan beton yang diperoleh dari percobaan balok beton dengan pembebanan tiga titik yang dibebani sampai runtuh.
Jalan dan Jembatan
kuat tekan bebas (KTB) atau unconfined compressive strength (UCS) besarnya tegangan maksimum pada waktu pengujian sampai contoh benda uji mengalami keruntuhan
Jalan dan Jembatan
kuat tekan bebas (KTB) atau unconfined compressive strength (UCS) besarnya tegangan maksimum pada waktu pengujian sampai contoh benda uji mengalami keruntuhan Jalan dan Jembatan
kuat tekan beton yang disyaratkan f c kuat tekan beton yang ditetapkan oleh perencana struktur (benda uji berbentuk silinder diameter 150 mm dan tinggi 300 mm), untuk dipakai dalam perencanaan struktur beton, dinyatakan dalam satuan mega paskal (MPa). Bila nilai f’c di dalam tanda akar, maka hanya nilai numerik dalam tanda akar saja yang dipakai, dan hasilnya tetap mempunyai satuan mega paskal (MPa)
Jalan dan Jembatan
kurva fuller kurva gradasi dimana kondisi campuran memiliki kepadatan maksimum dengan rongga diantara mineral agregat (VIM) yang minimum
Jalan dan Jembatan
kurva Fuller kurva gradasi dimana kondisi campuran memiliki kepadatan maksimum dengan rongga diantara mineral agregat (VMA) yang minimum
Jalan dan Jembatan
kurva S-N kurva yang menentukan hubungan batas antara jumlah tegangan berulang (siklus) dan variasi tegangan untuk suatu kategori detil
Jalan dan Jembatan
l a j u r bagian jalur yang memanjang dengan atau tanpa marka jalan, yang memiliki lebar cukup untuk satu kendaraan bermotor sedang berjalan, selain sepeda motor
Jalan dan Jembatan
l a j u r bagian jalur yang memanjang dengan atau tanpa marka jalan, yang memiliki lebar cukup untuk satu kendaraan bermotor sedang berjalan, selain sepeda motor
Jalan dan Jembatan
L10 1 jam tingkat kebisingan diukur melebihi 10% dari total waktu 1 jam pengukuran, dinyatakan dalam desibel A
Jalan dan Jembatan
L10 18 jam tingkat kebisingan diukur melebihi 10% dari total waktu 18 jam pengukuran, dinyatakan dalam desibel A
Jalan dan Jembatan
Lajur Bagian jalur yang memanjang dengan atau tanpa marka jalan, yang memiliki lebar cukup untuk satu kendaraan bermotor sedang berjalan, selain sepeda motor.
Jalan dan Jembatan
lajur bagian jalur yamg memanjang,dengan atau tanpa marka jalan, yang memiliki lebar cukup untuk satu kendaraan bermotor sedang berjalan, selain sepeda motor [RSNI T-14-2004]
Jalan dan Jembatan
lajur bagian jalur yang memanjang, dengan atau tanpa marka jalan, yang memiliki lebar cukup untuk satu kendaraan bermotor sedang berjalan, selain sepeda motor [Peraturan Pemerintah RI No.43 Tahun 1993]
Jalan dan Jembatan
lajur bagian dari jalur lalu-lintas yang memanjang dibatasi oleh marka lajur jalan, yang memiliki lebar cukup untuk kendaraan bermotor sesuai rencana (kendaraan rencana)
Jalan dan Jembatan
lajur bagian jalur yang memanjang, dengan atau tanpa marka jalan, yang memiliki lebar cukup untuk satu kendaraan bermotor sedang berjalan, selain sepeda motor. [Peraturan Pemerintah RI No. 43 Tahun 1993]
Jalan dan Jembatan
lajur lalu lintas bagian dari jalur tempat lalu lintas bergerak, untuk satu kendaraan
Jalan dan Jembatan
lajur lalu lintas bagian dari lantai kendaraan yang digunakan oleh suatu rangkaian kendaraan. Bebannya disebut Beban "D"
Jalan dan Jembatan
lajur lalu lintas biasa lajur yang diberi marka pada permukaan untuk mengendalikan lalu lintas
Jalan dan Jembatan
lajur lalu lintas rencana strip dengan lebar 2,75 m dari jalur yang digunakan dimana pembebanan lalu lintas rencana bekerja
Jalan dan Jembatan
lajur lalu-lintas bagian dari jalur jalan yang diperuntukkan bagi laju satu lintasan kendaraan.
Jalan dan Jembatan
lajur lalu-lintas (lane) bagian pada jalur lalu lintas yang ditempuh oleh satu kendaraan bermotor beroda 4 atau lebih, dalam satu jurusan
Jalan dan Jembatan
lajur percepatan lajur khusus setelah bukaan separator yang berfungsi untuk menyesuaikan kecepatan kendaraan pada saat menggabung dengan lajur cepat atau lambat
Jalan dan Jembatan
Lajur Rencana Salah satu lajur lalulintas dari sistem jalan raya yang menampung lalu-lintas terbesar. Umumnya lajur rencana adalah salah salah satu lajur dari jalan raya dua lajur atau tepi luar dari jalan raya yang berlajur banyak.
Jalan dan Jembatan
lajur rencana (LR) suatu lajur lalu-lintas yang menampung lalu-lintas terbesar. umumnya salah satu lajur jalan dua jalur atau lajur tepi luar dari jalan raya berlajur banyak.
Jalan dan Jembatan
lajur tambahan (auxilary lane) merupakan lajur yang disediakan khusus untuk belok kiri/kanan, perlambatan/percepatan dan tanjakan
Jalan dan Jembatan
lajur tunggu lajur khusus sebelum bukaan separator yang berfungsi sebagai tempat kendaraan menunggu sebelum melakukan perpindah jalur
Jalan dan Jembatan
lalu-lintas berat jumlah lalu lintas rencana lebih besar dari 1.000.000 satuan sumbu tunggal (SST) selama umur rencana.
Jalan dan Jembatan
lalu-lintas berat jumlah lalu lintas rencana lebih besar dari pada 1.000.000 satuan standar sumbu tunggal (SST) selama umur rencana
Jalan dan Jembatan
lalu-lintas harian rata-rata (LHR) jumlah total volume lalu-lintas roda empat atau lebih dalam satu tahun dibagi dengan jumlah hari dalam satu tahun.
Jalan dan Jembatan
lalu-lintas ringan jumlah lalu lintas rencana lebih kecil dari 500.000 SST selama umur rencana.
Jalan dan Jembatan
lalu-lintas sedang jumlah lalu lintas rencana lebih kecil dari dan sama dengan 1.000.000 SST selama umur rencana
Jalan dan Jembatan
lalu-lintas sedang jumlah lalu lintas rencana lebih besar dari 500.000 SST dan lebih kecil dari 1.000.000 SST selama umur rencana.
Jalan dan Jembatan
landasan datar bagian datar yang harus disediakan pada trotoar pada jarak tertentu bila kemiringan memanjang trotoar cukup besar
Jalan dan Jembatan
lansekap adalah wajah dari karakter lahan atau tapak yang terbentuk pada lingkungan jalan, baik yang terbentuk dari elemen lansekap alamiah seperti bentuk topografi lahan yang mempunyai panorama indah, maupun yang terbentuk dari elemen lansekap buatan manusia yang disesuaikan dengan kondisi lahannya [Tata Cara Perencanaan Teknik Lansekap, No. 33/T/BM/1996]
Jalan dan Jembatan
lantai kendaraan seluruh lebar bagian jembatan yang digunakan untuk menerima beban dari lalu lintas kendaraan. Bebannya disebut Beban "T"
Jalan dan Jembatan
Lapis Asbuton Campuran Dingin (LASBUTAG) Campuran yang terdiri atas agregat kasar, agregat halus, asbuton, bahan peremaja, dan filler (bila diperlukan) yang dicampur, dihamparkan, dan dipadatkan secara dingin.
Jalan dan Jembatan
Lapis Beton Aspal (LASTON) Lapisan pada konstruksi jalan yang terdiri atas agregat kasar, agregat halus, filler, dan aspal keras yang dicampur, dihamparkan, dan dipadatkan dalam keadaan panas pada suhu tertentu.
Jalan dan Jembatan
lapis fondasi lapisan pada sistem perkerasan yang terletak di bawah lapis permukaan dan di atas lapis fondasi bawah yang berfungsi menyebarkan tegangan dari lapis permukaan kepada lapisan di bawahnya
Jalan dan Jembatan
lapis fondasi agregat semen (LFAS) campuran agregat, semen dan air dipadatkan pada kadar air optimum berfungsi sebagai lapis fondasi atau lapis fondasi bawah perkerasan jalan
Jalan dan Jembatan
lapis fondasi bawah lapisan pada sistem perkerasan yang terletak di bawah lapis fondasi dan di atas tanah dasar yang berfungsi menyebarkan tegangan dari lapisan di atas pada tanah dasar
Jalan dan Jembatan
Lapis Penetrasi Makadam (LAPEN) Lapis perkerasan yang terdiri atas agregat pokok dan agregat pengunci bergradasi terbuka dan seragam yang diikat oleh aspal keras dengan cara disemrotkan di atasnya dan dipadatkan lapis demi lapis dan jika akan digunakan sebagai lapis permukaan perlu diberi laburan aspal dengan batu penutup.
Jalan dan Jembatan
Lapis Permukaan Bagian perkerasan yang paling atas.
Jalan dan Jembatan
Lapis Pondasi Bagian perkerasan yang terletak antara lapis permukaan dan lapis pondasi bawah (atau dengan tanah dasar bila tidak menggunakan lapis pondasi bawah).
Jalan dan Jembatan
lapis pondasi lapisan pada sistem perkerasan yang terletak dibawah lapis permukaan dan diatas lapis pondasi bawah yang berfungsi menyebarkan tegangan dari lapis permukaan kepada lapisan dibawahnya
Jalan dan Jembatan
Lapis Pondasi Bawah Bagian perkerasan yang terletak antara lapis pondasi dan tanah dasar.
Jalan dan Jembatan
lapis pondasi bawah lapisan pada sistem perkerasan yang terletak dibawah lapis pondasi dan diatas tanah dasar yang berfungsi menyebarkan tegangan dari lapisan diatasnya ke pada tanah dasar
Jalan dan Jembatan
lapis pondasi bawah dengan bahan pengikat (bound sub-base) pondasi bawah yang biasanya terdiri dari material berbutir yang distabilisasi dengan semen aspal, kapur,abu terbang (fly ash) atau slag yang dihaluskan sebagai bahan pengikatnya
Jalan dan Jembatan
lapis resap pengikat lapisan tipis aspal cair berviskositas rendah diletakkan diatas lapis pondasi sebelum lapis berikutnya dihampar
Jalan dan Jembatan
larutan campuran homogen yang terbuat dari dua atau lebih substansi.
Jalan dan Jembatan
las suatu cara untuk menyambungkan logam dengan cara mencairkan bahan las melalui pemanasan
Jalan dan Jembatan
las suatu cara penyambungan logam dengan mencairkan logam induk melalui pemanasan
Jalan dan Jembatan
las keliman proses sebuah keliman dibentuk dengan mengikat lapisan-lapisan geotekstil yang terpisah dengan penerapan energi panas
Jalan dan Jembatan
las tersusun las sudut yang ditambah pada las tumpul
Jalan dan Jembatan
las tumpul pengelasan pada logam (pipa baja) dengan bagian ujung yang akan dilas membentuk alur.
Jalan dan Jembatan
las tumpul penetrasi penuh las tumpul di mana terdapat penyatuan antara las dan bahan induk sepanjang kedalaman penuh dari sambungan
Jalan dan Jembatan
las tumpul penetrasi sebagian las tumpul di mana kedalaman penetrasi lebih kecil dari kedalaman penuh dari sambungan
Jalan dan Jembatan
Laston campuran beraspal dengan gradasi agregat gabungan yang rapat/menerus dengan menggunakan bahan pengikat aspal keras tanpa dimodifikasi (Straight Bitumen)
Jalan dan Jembatan
Laston modifikasi campuran beraspal dengan gradasi agregat gabungan yang rapat/menerus dengan menggunakan bahan pengikat aspal keras yang dimodifikasi (seperti aspal polimer, aspal multigrade dan aspal keras yang dimodifikasi asbuton)
Jalan dan Jembatan
Lataston campuran beraspal dengan gradasi agregat gabungan yang senjang dengan menggunakan bahan pengikat aspal keras tanpa dimodifikasi (Straight Bitumen)
Jalan dan Jembatan
Lean Concrete Lapisan yang berfungsi sebagai lantai kerja bagi penempatan lapisan pondasi pada struktur perkerasan. Lean concrete dibuat dari campuran yang terdiri dari agregat dengan gradasi tertentu, portland cement dengan atau tanpa pozolan dan air dalam takaran tertentu. Dalam keadaan keras mempunyai karakteristik yang memenuhi persyaratan tertentu.
Jalan dan Jembatan
lebar jalan lebar keseluruhan dari jembatan yang dapat digunakan oleh kendaraan, termasuk lajur lalu lintas biasa, bahu yang diperkeras, marka median dan marka yang berupa strip. Lebar jalan membentang dari kerb yang dipertinggi ke kerb yang lainnya. Atau apabila kerb tidak dipertinggi, adalah dari penghalang bagian dalam ke penghalang lainnya
Jalan dan Jembatan
lebar lajur bukaan (B) lebar lajur lalu lintas pada bukaan separator
Jalan dan Jembatan
lendutan balik (rebound deflection) besar lendutan balik vertikal suatu permukaan perkerasan akibat beban dipindahkan
Jalan dan Jembatan
lendutan balik maksimum (maximum rebound deflection) besarnya lendutan balik pada kedudukan di titik kontak batang Benkelman Beam setelah beban berpindah sejauh 6 m
Jalan dan Jembatan
lendutan balik titik belok besarnya lendutan balik pada kedudukan di titik kontak batang Benkelman Beam setelah beban berpindah sejauh 0,30 m untuk penetrasi, asbuton dan laburan atau sejauh 0,40 m untuk beton aspal
Jalan dan Jembatan
lendutan langsung besar lendutan vertikal suatu permukaan perkerasan akibat beban langsung
Jalan dan Jembatan
lendutan maksimum (maximum deflection) besar gerakan turun vertikal maksimum suatu permukaan perkerasan akibat beban
Jalan dan Jembatan
lendutan rencana/ijin besar lendutan rencana atau yang diijinkan sesuai dengan akumulasi ekivalen beban sumbu standar selama umur rencana (Cummulative Equivalent Standard Axle, CESA)
Jalan dan Jembatan
Lengan Persimpangan Bagian persimpangan jalan dengan pendekatan masuk atau keluar.
Jalan dan Jembatan
lengan simpang bagian persimpangan jalan dengan pendekatan masuk atau keluar.
Jalan dan Jembatan
Leq ( equivalent energy level) tingkat kebisingan rata-rata ekivalen energi selama waktu pengukuran, dinyatakan dalam desibel A
Jalan dan Jembatan
Leq atau Laeq (equivalent energy level) tingkat kebisingan rata-rata ekivalen selama waktu pengukuran, dinyatakan dalam dB(A)
Jalan dan Jembatan
Leq18 jam tingkat kebisingan rata-rata ekivalen energi selama waktu 18 jam pengukuran, dinyatakan dalam desibel A
Jalan dan Jembatan
Lereng Kemiringan suatu permukaan terhadap arah horizontal tanah yang dinyatakan sebagai turun naiknya dalam jarak memanjang
Jalan dan Jembatan
likuefaksi fenomena kerusakan struktur tanah bila lapisan tanah pasir jenuh kehilangan kekuatan geser karena melonjaknya tekanan air pori akibat gerakan gempa
Jalan dan Jembatan
lingkungan hidup kesatuan ruang dengan semua benda, daya, keadaan, dan makhluk hidup, termasuk manusia dan perilakunya, yang mempengaruhi kelangsungan kehidupan dan kesejahteraan manusia serta makhluk hidup lain
Jalan dan Jembatan
Lisiba (lingkungan siap bangun) sebidang tanah yang merupakan bagian dari kasiba ataupun berdiri sendiri yang telah dipersiapkan dan dilengkapi dengan prasarana lingkungan dan selain itu juga sesuai dengan persyaratan pembakuan tata lingkungan tempat tinggal atau hunian dan pelayanan lingkungan untuk membangun kaveling tanah matang
Jalan dan Jembatan
lokasi rawan kecelakaan suatu lokasi dimana angka kecelakaan tinggi dengan kejadian kecelakaan berulang dalam suatu ruang dan rentang waktu yang relatif sama yang diakibatkan oleh suatu penyebab tertentu
Jalan dan Jembatan
Longsoran (landslide) Suatu proses perpindahan massa tanah / batuan dengan arah tegak, mendatar atau miring dari kedudukannya semula karena pengaruh gravitasi, arus air atau beban luar longsoran (lihat gambar 4).
Jalan dan Jembatan
longsoran (landslide) Suatu proses perpindahan atau pergerakan massa batuan, debris (campuran tanah dan butiran batu), dan tanah kearah lereng bawah. Perpindahan ini dapat disebabkan oleh kondisi geologi yang kurang menguntungkan, phenomena geomorfologi gaya-gaya fisik alamiah atau akibat ulah manusia (man-made), dan umumnya terjadi pada daerah yang cukup luas, berukuran skala besar
Jalan dan Jembatan
lot suatu unit produksi, atau kumpulan dari unit lainnya yang sejenis, atau berupa paket-paket, diambil untuk contok yang memenuhi uji statistik. Unit produksi tersebut mempunyai satu atau beberapa sifat umum yang sama atau berbeda dari unit lainnya
Jalan dan Jembatan
lot kumpulan dari 100 buah bantalan karet atau kurang yang diproduksi dengan cara terus-menerus dari campuran karet yang sama, dirawat di bawah kondisi yang sama, dan semuanya terdiri dari ukuran dan tipe yang sama
Jalan dan Jembatan
lot suatu unit produksi, atau kelompok dari unit atau kemasan lainnya, yang diambil untuk uji pengambilan sampel atau uji statistik, yang memiliki satu atau beberapa sifat yang umum dan dengan mudah dapat dipisahkan dari unit lain yang serupa
Jalan dan Jembatan
lot kumpulan suatu produk geotekstil dapat berupa kumpulan unit atau peti kemas, yang diambil untuk sampling atau uji statistik. Kumpulan tersebut mempunyai satu atau beberapa sifat tertentu yang dapat membedakannya dari kumpulan unit serupa lainnya
Jalan dan Jembatan
luas proyeksi luas bersih (netto) dari ulir
Jalan dan Jembatan
lubang (pot hole) kerusakan perkerasan jalan setempat atau di beberapa tempat berbentuk lubang dengan berbagai variasi ukuran luas maupun kedalaman
Jalan dan Jembatan
lubang (pot hole) kerusakan perkerasan jalan setempat atau di beberapa tempat berbentuk lubang dengan berbagai variasi ukuran luas maupun kedalaman
Jalan dan Jembatan
lubang uji (test pits) pengujian dengan membuat lubang uji yang umumnya berukuran 60 cm x 60 cm untuk mengetahui jenis lapisan perkerasan sampai kedalaman tertentu atau tanah dasar
Jalan dan Jembatan
luka berat korban kecelakaan yang karena luka-lukanya menderita cacat tetap atau harus dirawat inap di rumah sakit dalam jangka waktu lebih dari 30 (tiga puluh) hari sejak terjadi kecelakaan (PP RI No. 43 Tahun 1993 Tentang Prasarana dan Lalu lintas Jalan).
Jalan dan Jembatan
luka ringan korban kecelakaan yang mengalami luka-luka yang tidak memerlukan rawat inap atau yang harus di rawat inap di rumah sakit dari 30 hari (PP RI No. 43 Tahun 1993 Tentang Prasarana dan Lalu lintas Jalan).
Jalan dan Jembatan
Mahkota Longsoran Bagian atas (umumnya membentuk setengah lingkaran) dari arah gerakan longsoran.
Jalan dan Jembatan
Mahkota Longsoran Bagian atas (umumnya membentuk setengah lingkaran) dari arah gerakan longsoran.
Jalan dan Jembatan
manajemen lalu lintas mengatur pergerakan lalu lintas supaya memenuhi kriteria kelancaran, efisiensi, dan murah. Manajemen lalu lintas meliputi perencanaan, pengaturan, pengawasan, dan pengendalian lalu lintas
Jalan dan Jembatan
manajemen lalu lintas mengatur pergerakan lalu lintas supaya memenuhi kriteria kelancaran, efisiensi, dan murah. Manajemen lalu lintas meliputi perencanaan, pengaturan, pengawasan, dan pengendalian lalu lintas
Jalan dan Jembatan
mandrel penekan dan cetakan pada alat uji lengkung
Jalan dan Jembatan
mandrel penekan dan cetakan pada alat uji lengkung
Jalan dan Jembatan
marka jalan suatu tanda yang berada di permukaan jalan atau di atas permukaan jalan berupa peralatan atau tanda yang membentuk garis membujur, garis melintang, garis serong serta lambang lainnya yang berfungsi untuk mengarahkan arus lalu lintas dan membatasi daerah kepentingan lalu lintas Jalan dan Jembatan
marka lambang marka yang mengandung arti tertentu untuk menyatakan peringatan, perintah dan larangan untuk melengkapi atau menegaskan maksud yang telah disampaikan oleh rambu atau tanda lalu lintas lainnya Jalan dan Jembatan
marka melintang marka yang tegak lurus terhadap sumbu jalan Jalan dan Jembatan
marka membujur marka yang sejajar dengan sumbu jalan Jalan dan Jembatan
marka serong marka berbentuk garis utuh membentuk sudut < 90° terhadap lajur lalu lintas untuk menyatakan suatu daerah permukaan jalan yang bukan merupakan jalur lalu lintas kendaraan Jalan dan Jembatan
martensit (martensite) suatu struktur kristal yang dibentuk dengan perpindahan fasa yang cepat.dan tidak terjadi difusifitas.
Jalan dan Jembatan
martensit (martensite) suatu struktur kristal yang dibentuk dengan perpindahan fasa yang cepat.dan tidak terjadi difusifitas.
Jalan dan Jembatan
massa tanah massa tanah dalam keadaan tanah asli masih mengandung air, dalam satuan gram
Jalan dan Jembatan
massa tanah massa tanah dalam keadaan tanah asli masih mengandung air, dalam satuan gram
Jalan dan Jembatan
mastik Asbuton Asbuton yang sudah dicampur dengan bahan peremaja dengan proporsi tertentu
Jalan dan Jembatan
mastik Asbuton Asbuton yang sudah dicampur dengan bahan peremaja dengan proporsi tertentu
Jalan dan Jembatan
Median Ruang yang disediakan pada bagian tengah dari jalan untuk membagi jalan dalam masing-masing arah serta untuk mengamankan ruang bebas samping jalur lalu lintas.
Jalan dan Jembatan
median bagian bangunan jalan yang secara fisik memisahkan dua jalur lalu-lintas yang berlawanan arah.
Jalan dan Jembatan
median ruang yang disediakan pada bagian tengah dari jalan untuk membagi jalan dalam masing-masing arah serta untuk mengamankan ruang bebas samping jalur lalu lintas
Jalan dan Jembatan
median bagian dari jalan yang tidak dapat dilalui oleh kendaraan, dengan bentuk memanjang sejajar jalan, terletak di sumbu/tengah jalan, dimaksudkan untuk memisahkan arus lalu lintas yang berlawanan arah
Jalan dan Jembatan
median bagian bangunan jalan yang secara fisik memisahkan dua jalur lalu-lintas yang berlawanan arah.
Jalan dan Jembatan
median ruang yang disediakan pada bagian tengah dari jalan untuk membagi jalan dalam masing-masing arah serta untuk mengamankan ruang bebas samping jalur lalu lintas
Jalan dan Jembatan
median bagian dari jalan yang tidak dapat dilalui oleh kendaraan, dengan bentuk memanjang sejajar jalan, terletak di sumbu/tengah jalan, dimaksudkan untuk memisahkan arus lalu lintas yang berlawanan arah
Jalan dan Jembatan
median jalan bagian dari jalan yang tidak dapat dilalui oleh kendaraan dengan bentuk memanjang sejajar jalan, terletak di sumbu/tengah jalan, dimaksudkan untuk memisahkan arus lalu lintas yang berlawanan. Median dapat berbentuk median yang ditinggikan (raised), median yang diturunkan (depressed), atau median datar (flush Jalan dan Jembatan
median jalan bagian dari jalan yang tidak dapat dilalui oleh kendaraan dengan bentuk memanjang sejajar jalan, terletak di sumbu/tengah jalan, dimaksudkan untuk memisahkan arus lalu lintas yang berlawanan. Median dapat berbentuk median yang ditinggikan (raised), median yang diturunkan (depressed), atau median datar (flush) [RSNI T-14-2004]
Jalan dan Jembatan
median jalan ruang yang disediakan pada bagian tengah dari jalan untuk membagi jalan dalam masing-masing arah serta untuk mengamankan ruang bebas samping jalur lalu lintas.
Jalan dan Jembatan
median jalan merupakan suatu bagian tengah badan jalan yang secara fisik memisahkan arus lalu lintas yang berlawanan arah; median jalan (pemisah tengah) dapat berbentuk median yang ditinggikan (raised), median yang diturunkan (depressed), atau median rata (flush)
Jalan dan Jembatan
menara bagian yang menerima gaya atau beban dari kabel dan meneruskannya ke fondasi
Jalan dan Jembatan
meninggal dunia korban kecelakaan yang dipastikan meninggal dunia sebagai akibat kecelakaan lalu lintas dalam jangka waktu paling lama 30 (tiga puluh) hari setelah kecelakaan tersebut (PP RI No. 43 Tahun 1993 Tentang Prasarana dan Lalu lintas Jalan).
Jalan dan Jembatan
mesin abrasi Los Angeles alat simulasi keausan dengan bentuk dan ukuran tertentu terbuat dari pelat baja berputar dengan kecepatan tertentu
Jalan dan Jembatan
mitigasi dampak kebisingan upaya-upaya yang dilakukan guna mengurangi sampai menghilangkan dampak negatif yang diperkirakan akan terjadi dan atau terjadi karena adanya aktivitas lalu lintas

Jalan dan Jembatan
mitigasi dampak kebisingan upaya-upaya yang dilakukan guna mengurangi sampai menghilangkan dampak negatif yang diperkirakan akan terjadi dan atau terjadi karena adanya aktivitas lalu lintas
Jalan dan Jembatan
MKJI singkatan dari Manual Kapasitas Jalan Indonesia
Jalan dan Jembatan
Moda Model perubahan bentuk akibat getaran.
Jalan dan Jembatan
Modulus elastis dinamis Modulus Young dalam analisis dinamis.
Jalan dan Jembatan
modulus elastisitas rasio tegangan normal tarik atau tekan terhadap yang timbul akibat tegangan tersebut. Nilai rasio ini berlaku untuk tegangan di bawah batas proporsional material
Jalan dan Jembatan
modulus reaksi tanah dasar (modulus of subgrade reaction) nilai konstanta pegas (spring constant) dari tanah dasar di dalam menerima beban yang ditentukan dari percobaan pengujian beban pelat (Plate Bearing).
Jalan dan Jembatan
modulus tarik rasio perubahan gaya tarik per satuan lebar terhadap perubahan regangan seimbang (kemiringan pada bagian awal kurva hubungan regangan dengan gaya per satuan lebar)
Jalan dan Jembatan
modulus tarik awal rasio perubahan gaya tarik per satuan lebar terhadap suatu perubahan regangan (kemiringan pada bagian awal kurva hubungan regangan dengan gaya per satuan lebar)
Jalan dan Jembatan
modulus tarik seimbang rasio perubahan gaya per satuan lebar terhadap perubahan regangan (kemiringan di bawah titik batas elastis dan di atas titik tangen pada kurva hubungan gaya dengan elongasi)
Jalan dan Jembatan
muka kereb bagian permukaan komponen vertikal kereb yang menghadap ke arah lalu lintas
Jalan dan Jembatan
musyawarah proses atau kegiatan saling mendengar dengan sikap saling menerima pendapat dan keinginan yang didasarkan atas kesukarelaan antara pihak pemegang hak atas tanah dan pihak yang memerlukan tanah, guna memperoleh kesepakatan mengenai bentuk dan besarnya ganti kerugian. [Keppres No. 55 Tahun 1993] Jalan dan Jembatan
NDT (Non-Destructive Test) test yang tidak merusak struktur
Jalan dan Jembatan
netral suatu larutan yang mengandung konsentrasi ion Hidrogen (H+) sama dengan ion Hidroksil (OH-)
Jalan dan Jembatan
nilai batas cair tanah (LL) besaran kadar air dalam persen yang ditentukan dari 25 pukulan pada pengujian batas cair
Jalan dan Jembatan
nilai pH indek logaritma dari konsentrasi ion hidrogen (H+) di dalam suatu elektrolit. Berfungsi untuk mengetahui keasaman atau kebasaan dari suatu larutan
Jalan dan Jembatan
nilai utilitas suatu nilai atau skala yang mengukur secara relatif tingkat kenyamanan dari suatu faktor yang berpengaruh pada lingkungan jalan, yang dalam hal ini didasarkan pada presepsi masyarakat terhadap faktor lingkungan yang dikaji.
Jalan dan Jembatan
Nilai Utilitas Lingkungan (NUL) suatu nilai lingkungan yang mewakili kondisi umum dari lingkungan jalan, antara 0-1 atau 0-100, dimana makin rendah makin baik kualitas lingkungannya.
Jalan dan Jembatan
nilai utilitas lingkungan standar suatu angka yang menggambarkan kondisi utilitas yang sesuai dengan batasan-batasan lingkungan yang diperkenankan.
Jalan dan Jembatan
NODE titik persimpangan yang ditandai dengan nomor simpul sesuai referensi yang berlaku untuk penomoran simpul dalam sistem jaringan jalan
Jalan dan Jembatan
objek referensi sebuah bentuk fisik dari objek permanen (tidak mudah berpindah tempat) yang dapat berupa: tugu perbatasan, gedung, jembatan, persimpangan jalan, persilangan dengan rel kereta api, dan patok km
Jalan dan Jembatan
odometer alat pengukur jarak tempuh yang umumnya terdapat pada dash board kendaraan
Jalan dan Jembatan
odometer alat pengukur jarak tempuh yang terpasang di dalam kendaraan
Jalan dan Jembatan
orang dengan kemampuan mobilitas terbatas atau memiliki mobilitas terbatas/difabled seseorang dengan kelemahan fisik, mental atau mengalami gangguan pada bagian panca indera baik secara tetap atau sementara, yang membutuhkan bantuan saat evakuasi keadaan darurat Jalan dan Jembatan
osilator frekuensi rangkaian elektronik yang mengubah sinyal listrik dengan frekuensi tertentu menjadi sinyal bunyi dengan frekuensi yang sama melalui loudspeaker Jalan dan Jembatan
paduan (alloy) sebuah kombinasi, baik itu berupa larutan atau senyawa dari dua unsur atau lebih , paling sedikitnya satu diantaranya berupa logam dan menghasilkan sifat logam.
Jalan dan Jembatan
pagar pengaman jalan pagar yang ditempatkan di tepi jalan yang terbuat dari baja untuk menahan tabrakan kendaraan dengan pagar sehingga mengurangi keparahan kerusakan akibat tabrakan, supaya kendaraan tidak keluar dari badan jalan
Jalan dan Jembatan
panjang panjang aktual L dari suatu unsur/komponen yang dibebani aksial dari pusat ke pusat pertemuan dengan unsur pendukung atau panjang kantilever dalam hal unsur berdiri bebas
Jalan dan Jembatan
panjang dudukan tumpuan panjang yang dibentuk pada ujung gelagar dalam sistem pencegah kehilangan tumpuan, antara ujung gelagar dan tepi atas bangunan bawah, untuk mencegah gelagar berpindah dari tepi atas bangunan bawah walaupun terjadi simpangan relatif besar yang tidak terduga antara bangunan atas dan bangunan bawah
Jalan dan Jembatan
Panjang horisontal keruntuhan panjang zona longsoran sekeliling fondasi pada kedalaman fondasi. Jalan dan Jembatan
Panjang Jalinan Panjang bagian jalur untuk melakukan perpindahan lajur gerak kendaraan (penyusupan).
Jalan dan Jembatan
panjang penanaman panjang tulangan tertanam yang tersedia dari suatu tulangan diukur dari suatu penampang kritis
Jalan dan Jembatan
panjang penyaluran panjang tulangan tertanam yang diperlukan untuk mengembangkan kuat rencana tulangan pada suatu penampang kritis
Jalan dan Jembatan
panjang taper panjang lajur lalu lintas mulai terjadi penyempitan/pelebaran
Jalan dan Jembatan
panjang tumpuan panjang yang dibentuk pada ujung gelagar dalam sistem pencegah kehilangan tumpuan, antara ujung gelagar dan tepi atas bangunan bawah, untuk mencegah gelagar berpindah dari tepi atas bangunan bawah walaupun terjadi simpangan relatif besar yang tidak terduga antara bangunan atas dan bangunan bawah
Jalan dan Jembatan
pasca tarik cara pemberian tarikan, dalam sistem prategang dimana tendon ditarik sesuadah beton mengeras
Jalan dan Jembatan
pascapenarikan suatu metode untuk memberi prategang dengan menarik tendon pada beton yang telah mengeras. Dalam metode ini, prategang diberikan melalui bantalan
Jalan dan Jembatan
PBKT perencanaan berdasarkan Beban dan Kekuatan Terfaktor
Jalan dan Jembatan
PBL perencanaan berdasarkan Batas Layan
Jalan dan Jembatan
pecah tepi (spalling) pecahnya tepi perkerasan karena sokongan samping tidak sempurna
Jalan dan Jembatan
pekerjaan jalan dan jembatan kegiatan berupa pemeliharaan dan pembangunan, survei pada daerah milik jalan (DAMIJA)
Jalan dan Jembatan
Pekerjaan manual pekerjaan yang dibuat/dikerjakan dengan peralatan bukan mesin. Jalan dan Jembatan
pelandaian perubahan kelandaian trotoar pada perpotongan dengan jalur penyeberang pejalan kaki (zebra cross), baik di persimpangan maupun di ruas jalan, dan jalan masuk ke persil. Pelandaian berupa muka perkerasan yang menghubungkan dua muka perkerasan yang berbeda
Jalan dan Jembatan
pelapis epoksi dengan ikatan fusi (fusion-bonded epoxy coating) produk yang terdiri dari pigmen, epoksi resin yang terukur temperaturnya, bahan crosslinking dan bahan aditif lainnya, yang berbentuk serbuk menyatu yang digunakan pada besi panas yang bersih dan membentuk lapisan pelindung secara kontinyu
Jalan dan Jembatan
pelapis konversi (conversion coating) suatu pekerjaan persiapan yaitu membersihan permukaan baja dengan penyemprotan, sebelum pelapisan dilakukan untuk membuat metal/besi memberikan daya adesi terhadap pelapis, mengurangi daya reaksi metal/besi terhadap pelapis, meningkatkan daya tahan terhadap korosi, dan meningkatkan daya tahan terhadap pembengkakan/melepuh (blister)
Jalan dan Jembatan
pelapis permukaan (capping) pelapis permukaan bidang tekan benda uji silinder
Jalan dan Jembatan
pelat baja 2 gelombang-W pelat baja gelombang yang memiliki dua gelombang
Jalan dan Jembatan
pelat baja 3 gelombang-Thrie pelat baja gelombang yang memiliki tiga gelombang
Jalan dan Jembatan
pelat baja bergelombang (corrugated steel plate) pelat baja yang mempunyai bentuk bergelombang yang selanjutnya disingkat CSP
Jalan dan Jembatan
pelat baja gelombang kelas A pelat baja gelombang untuk pagar pengaman yang memiliki ketebalan logam 2,67 mm sampai 2,82 mm
Jalan dan Jembatan
pelat baja gelombang kelas B pelat baja gelombang untuk pagar pengaman yang memiliki ketebalan logam 3,43 mm sampai dengan 3,58 mm
Jalan dan Jembatan
pelat baja gelombang tipe I pelat baja gelombang untuk pagar pengaman dengan jenis pelapisan zinc, 550g/m2 minimum satu pelapisan (single spot)
Jalan dan Jembatan
pelat baja gelombang tipe II pelat baja gelombang untuk pagar pengaman dengan jenis pelapisan zinc, 1100g/m2 minimum satu pelapisan (single spot)
Jalan dan Jembatan
pelat baja gelombang tipe III pelat baja gelombang untuk pagar pengaman dengan jenis pelat baja gelombang yang dicat
Jalan dan Jembatan
pelat baja gelombang untuk pagar pengaman jalan pelat baja yang bergelombang dan memanjang, dimana pada terminal disambungkan dengan lempengan besi yang melengkung. Pelat besi disusun pada tiang yang terdiri atas sambungan pelat baja gelombang dengan baut dan mur maupun pelat baja gelombang yang ditempel ke tiang (post) menggunakan baut dan mur
Jalan dan Jembatan
pelat dengan bentuk tidak lazim (odd shaped slab) pelat yang bentuknya tidak bujur sangkar atau persegi panjang tetapi umumnya mempunyai bentuk segitiga, segi banyak dan trapesium.
Jalan dan Jembatan
pelat dengan bentuk tidak lazim (odd shaped slab) pelat yang bentuknya tidak bujur sangkar atau persegi panjang tetapi umumnya mempunyai bentuk segitiga, segi banyak dan trapesium. Jalan dan Jembatan
pelat penguat (beam washers atau plate washer) pelat yang memiliki lubang di tengah pelat dan digunakan sebagai alas untuk baut penyambung ke tiang (post)
Jalan dan Jembatan
pelat penguat (beam washers atau plate washer) pelat yang memiliki lubang di tengah pelat dan digunakan sebagai alas untuk baut penyambung ke tiang (post)
Jalan dan Jembatan
pelat penutup celah pelat yang membentuk bagian dari sistem sambungan siar-muai pada tingkat lapis permukaan untuk menutup celah ekspansi
Jalan dan Jembatan
pelat penutup celah pelat yang membentuk bagian dari sistem sambungan siar-muai pada tingkat lapis permukaan untuk menutup celah ekspansi
Jalan dan Jembatan
pelat yang dirol (plate as-rolled) pelat yang dirol dari lembaran atau langsung dari ingot.
Jalan dan Jembatan
pelat yang dirol (plate as-rolled) pelat yang dirol dari lembaran atau langsung dari ingot.
Jalan dan Jembatan
pelelehan keadaan perubahan bentuk suatu campuran beraspal pada saat runtuh yang dinyatakan dalam mm.
Jalan dan Jembatan
pelelehan perubahan bentuk benda uji secara vertikal suatu campuran beraspal pada saat runtuh
Jalan dan Jembatan
pelelehan keadaan perubahan bentuk suatu campuran beraspal pada saat runtuh yang dinyatakan dalam mm.
Jalan dan Jembatan
pelelehan perubahan bentuk benda uji secara vertikal suatu campuran beraspal pada saat runtuh
Jalan dan Jembatan
pelengkap jalan bangunan untuk pengaman konstruksi jalan (drainase, penguat tebing), jembatan dan gorong-gorong, dan petunjuk bagi pengguna jalan (pagar pengaman, patok pengarah, kerb, trotoar, rambu, marka dsb) agar unsur kenyamanan dan keselamatan dapat terpenuhi
Jalan dan Jembatan
pelengkap jalan bangunan untuk pengaman konstruksi jalan (drainase, penguat tebing), jembatan dan gorong-gorong, dan petunjuk bagi pengguna jalan (pagar pengaman, patok pengarah, kerb, trotoar, rambu, marka dsb) agar unsur kenyamanan dan keselamatan dapat terpenuhi
Jalan dan Jembatan
pelepasan butir (ravelling) lepasnya butir agregat pada permukaan jalan beraspal
Jalan dan Jembatan
pelepasan butir (ravelling) lepasnya butir agregat pada permukaan jalan beraspal
Jalan dan Jembatan
pelindung sudut pelat baja gelombang (buffer end) pelindung dua pelat baja gelombang yang membentuk sudut
Jalan dan Jembatan
pemadat (tamper bar) alat pemadat yang merupakan bagian dari unit sepatu perata yang berfungsi untuk pemadatan awal campuran beraspal,
Jalan dan Jembatan
pemadat (tamper bar) alat pemadat yang merupakan bagian dari unit sepatu perata yang berfungsi untuk pemadatan awal campuran beraspal,
Jalan dan Jembatan
pemadatan akhir (finishing rolling) pemadatan yang dilakukan setelah pemadatan antara dengan jumlah lintasan berkisar 1 lintasan sampai dengan 3 lintasan, umumnya menggunakan mesin gilas roda baja statis
Jalan dan Jembatan
pemadatan akhir (finishing rolling) pemadatan yang dilakukan setelah pemadatan antara dengan jumlah lintasan berkisar 1 lintasan sampai dengan 3 lintasan, umumnya menggunakan mesin gilas roda baja statis
Jalan dan Jembatan
pemadatan antara (intermediate rolling) pemadatan yang dilakukan setelah pemadatan awal selesai dengan jumlah lintasan berkisar 8 lintasan sampai dengan 16 lintasan, umumnya menggunakan pemadat roda karet (pneumatic tire roller)
Jalan dan Jembatan
pemadatan antara (intermediate rolling) pemadatan yang dilakukan setelah pemadatan awal selesai dengan jumlah lintasan berkisar 8 lintasan sampai dengan 16 lintasan, umumnya menggunakan pemadat roda karet (pneumatic tire roller)
Jalan dan Jembatan
pemadatan awal (breakdown rolling) pemadatan pertama yang dilakukan setelah penghamparan campuran beraspal panas dengan jumlah lintasan berkisar 1 lintasan sampai dengan 3 lintasan, umumnya menggunakan mesin gilas roda baja statis
Jalan dan Jembatan
pemadatan awal (breakdown rolling) pemadatan pertama yang dilakukan setelah penghamparan campuran beraspal panas dengan jumlah lintasan berkisar 1 lintasan sampai dengan 3 lintasan, umumnya menggunakan mesin gilas roda baja statis
Jalan dan Jembatan
pemanfaatan ruang rangkaian program kegiatan pelaksanaan pembangunan yang memanfaatkan ruang menurut jangka waktu yang ditetapkan di dalam rencana tata ruang Jalan dan Jembatan
pemantauan (monitoring) pemantauan perilaku massa tanah yang dinyatakan dalam bentuk antara lain penurunan, tekanan air pori dan deformasi lateral akibat gangguan yang terjadi padanya dengan menggunakan alat-alat instrumentasi seperti pelat penurunan, pisometer dan inklinometer
Jalan dan Jembatan
pemantauan (monitoring) pemantauan perilaku massa tanah yang dinyatakan dalam bentuk antara lain penurunan, tekanan air pori dan deformasi lateral akibat gangguan yang terjadi padanya dengan menggunakan alat-alat instrumentasi seperti pelat penurunan, pisometer dan inklinometer
Jalan dan Jembatan
pemasok (feeder) unit pemasok agregat dari bin dingin ke alat pengering
Jalan dan Jembatan
pemasok (feeder) alat pemasok campuran beraspal ke unit screed pada alat penghampar, yang terdiri dari bak penampung (hopper), sayap-sayap (hopper wings), ban berjalan (conveyor), pintu masukan pemasok (hopper flow gates) dan ulir pembagi (augers)
Jalan dan Jembatan
pemasok (feeder) alat pemasok campuran beraspal ke unit screed pada alat penghampar, yang terdiri dari bak penampung (hopper), sayap-sayap (hopper wings), ban berjalan (conveyor), pintu masukan pemasok (hopper flow gates) dan ulir pembagi (augers)
Jalan dan Jembatan
pemasok (feeder) unit pemasok agregat dari bin dingin ke alat pengering
Jalan dan Jembatan
pemasok untuk mesin pengering (feeder for dryer) alat pemasok agregat dari bin dingin (cold bin) ke drum pengering (dryer)
Jalan dan Jembatan
pemasok untuk mesin pengering (feeder for dryer) alat pemasok agregat dari bin dingin (cold bin) ke drum pengering (dryer)
Jalan dan Jembatan
pembangunan berkelanjutan yang berwawasan lingkungan hidup upaya sadar dan terencana yang memadukan lingkungan hidup, termasuk sumber daya, ke dalam proses pembangunan untuk menjamin kemampuan, kesejahteraan, dan mutu hidup generasi masa kini dan generasi masa depan
Jalan dan Jembatan
pembangunan berkelanjutan yang berwawasan lingkungan hidup upaya sadar dan terencana yang memadukan lingkungan hidup, termasuk sumber daya, ke dalam proses pembangunan untuk menjamin kemampuan, kesejahteraan, dan mutu hidup generasi masa kini dan generasi masa depan
Jalan dan Jembatan
pembangunan jalan kegiatan pemrograman dan penganggaran, perencanaan teknis, pelaksanaan konstruksi, serta pengoperasian dan pemeliharaan jalan.[UU RI No. 38 Tahun 2004 Jalan dan Jembatan
pembebanan lalu lintas pembebanan lalu lintas kendaraan hasil distribusi perjalanan ke dalam jaringan jalan
Jalan dan Jembatan
pembebanan lalu lintas pembebanan lalu lintas kendaraan hasil distribusi perjalanan ke dalam jaringan jalan
Jalan dan Jembatan
pembina jalan institusi yang bertanggung jawab atas kegiatan penyusunan pedoman dan standar teknis, pelayanan, pemberdayaan sumber daya manusia, serta penelitian dan pengembangan dalam bidang jalan
Jalan dan Jembatan
pembina jalan instansi atau pejabat atau badan hukum atau per­orangan yang ditunjuk untuk melaksanakan sebagian atau seluruh wewenang pembinaan jalan
Jalan dan Jembatan
pembina jalan instansi atau pejabat atau badan hukum atau per­orangan yang ditunjuk untuk melaksanakan sebagian atau seluruh wewenang pembinaan jalan
Jalan dan Jembatan
pembina jalan instansi atau pejabat atau badan hukum atau perorangan yang ditunjuk untuk melaksanakan sebagian atau seluruh wewenang pembinaan jalanPd Jalan dan Jembatan
pembina jalan institusi yang bertanggung jawab atas kegiatan penyusunan pedoman dan standar teknis, pelayanan, pemberdayaan sumber daya manusia, serta penelitian dan pengembangan dalam bidang jalan
Jalan dan Jembatan
pembinaan jalan kegiatan penanganan jaringan jalan yang meliputi penentuan sasaran dan perwujudan sasaran Jalan dan Jembatan
pembinaan jalan kegiatan penanganan jaringan jalan yang meliputi penentuan sasaran dan perwujudan sasaran
Jalan dan Jembatan
pembinaan jalan kegiatan penanganan jaringan jalan yang meliputi penentuan sasaran dan perwujudan sasaran
Jalan dan Jembatan
pemeliharaan kegiatan yang dilakukan untuk memperbaiki kinerja saluran sesuai dengan desain rencana dimana besar kecilnya pekerjaan didasarkan pada laporan hasil inspeksi
Jalan dan Jembatan
pemeliharaan kegiatan yang dilakukan untuk memperbaiki kinerja saluran sesuai dengan desain rencana dimana besar kecilnya pekerjaan didasarkan pada laporan hasil inspeksi
Jalan dan Jembatan
pemerintah pembina jalan/jalan tol sebagaimana diatur dalam aturan perundang-undangan yang berlaku Jalan dan Jembatan
pemerintah pembina jalan/jalan tol sebagaimana diatur dalam aturan perundang-undangan yang berlaku
Jalan dan Jembatan
pemerintah pembina jalan/jalan tol sebagaimana diatur dalam aturan perundang-undangan yang berlaku
Jalan dan Jembatan
pemisah jalur separator yang selanjutnya disebut dengan pemisah jalur adalah bagian dari jalan yang tidak dapat dilalui oleh kendaraan, dengan bentuk memanjang sejajar jalan, dimaksudkan untuk memisahkan antara jalur yang berbeda fungsi
Jalan dan Jembatan
pemisah jalur separator yang selanjutnya disebut dengan pemisah jalur adalah bagian dari jalan yang tidak dapat dilalui oleh kendaraan, dengan bentuk memanjang sejajar jalan, dimaksudkan untuk memisahkan antara jalur yang berbeda fungsi
Jalan dan Jembatan
pemotongan (trimming) perataan atau perapihan yang dilakukan dengan cara memotong tipis lapis terstabilisasi
Jalan dan Jembatan
pemotongan (trimming) perataan atau perapihan yang dilakukan dengan cara memotong tipis lapis terstabilisasi
Jalan dan Jembatan
pemrakarsa orang atau badan yang bertanggung jawab atas kegiatan dan/atau usaha yang akan dikembangkan di suatu kawasan
Jalan dan Jembatan
pemrakarsa orang atau badan hukum yang bertanggung jawab atas suatu rencana usaha dan/atau kegiatan yang akan dilaksanakan
Jalan dan Jembatan
pemrakarsa orang atau badan hukum yang bertanggung jawab atas suatu rencana usaha dan/atau kegiatan yang akan dilaksanakan
Jalan dan Jembatan
pemrakarsa orang atau badan yang bertanggung jawab atas kegiatan dan/atau usaha yang akan dikembangkan di suatu kawasan
Jalan dan Jembatan
pemrakarsa penanggung jawab utama penyelenggaraan kegiatan pembangunan proyek jalan, dan merupakan pihak atau instansi yang membutuhkan tanah Jalan dan Jembatan
pemrakarsa orang atau badan hukum yang bertanggung jawab atas suatu rencana usaha dan/atau kegiatan yang akan dilaksanakan
Jalan dan Jembatan
pen pengencang tanpa ulir, dibuat dari batang bulat
Jalan dan Jembatan
pen batang polos yang digunakan untuk melengkungkan contoh uji
Jalan dan Jembatan
pen pengencang tanpa ulir, dibuat dari batang bulat
Jalan dan Jembatan
pen batang polos yang digunakan untuk melengkungkan contoh uji
Jalan dan Jembatan
penampang kompak penampang melintang yang dapat mengembangkan kekuatan lentur plastis penampang tanpa terjadi tekuk
Jalan dan Jembatan
penampang kompak penampang melintang yang dapat mengembangkan kekuatan lentur plastis penampang tanpa terjadi tekuk
Jalan dan Jembatan
penampang tidak kompak penampang pada bagian serat-serat tertekan yang akan menekuk setempat setelah mencapai tegangan leleh sebelum terjadi pengerasan ulur. Bagian-bagian ini mempunyai daktilitas terbatas dan mungkin tidak dapat mengembangkan kekuatan lentur plastis
Jalan dan Jembatan
penampang tidak kompak penampang pada bagian serat-serat tertekan yang akan menekuk setempat setelah mencapai tegangan leleh sebelum terjadi pengerasan ulur. Bagian-bagian ini mempunyai daktilitas terbatas dan mungkin tidak dapat mengembangkan kekuatan lentur plastis
Jalan dan Jembatan
penampung bahan pengisi (filler storage) bak yang digunakan untuk menampung bahan pengisi
Jalan dan Jembatan
penampung bahan pengisi (filler storage) bak yang digunakan untuk menampung bahan pengisi
Jalan dan Jembatan
penampung panas (hot bin) alat yang menampung agregat hasil penyaringan dari saringan panas (hot screen) sesuai dengan kelompok ukuran butirnya
Jalan dan Jembatan
penampung panas (hot bin) alat yang menampung agregat hasil penyaringan dari saringan panas (hot screen) sesuai dengan kelompok ukuran butirnya
Jalan dan Jembatan
Penanggulangan Darurat Mengfungsikan jalan agar dapat dilalui.
Jalan dan Jembatan
Penanggulangan Darurat Mengfungsikan jalan agar dapat dilalui.
Jalan dan Jembatan
pencampur (pugmill atau mixer) tempat mencampur agregat dengan aspal, setelah agregat ditimbang sesuai dengan proporsinya
Jalan dan Jembatan
pencampur (pugmill atau mixer) tempat mencampur agregat dengan aspal, setelah agregat ditimbang sesuai dengan proporsinya
Jalan dan Jembatan
pencampur (pugmill) pengaduk campuran agregat dan aspal dalam keadaan panas
Jalan dan Jembatan
pencampur (pugmill) pengaduk campuran agregat dan aspal dalam keadaan panas
Jalan dan Jembatan
pencegahan kecelakaan suatu upaya peningkatan keselamatan jalan melalui perbaikan desain jalan guna mencegah kecelakaan lalu lintas serta meminimumkan korban kecelakaan
Jalan dan Jembatan
pencegahan kecelakaan suatu upaya peningkatan keselamatan jalan melalui perbaikan desain jalan guna mencegah kecelakaan lalu lintas serta meminimumkan korban kecelakaan
Jalan dan Jembatan
pencegahan kecelakaan atau accident prevention suatu atau serangkaian upaya peningkatan keselamatan jalan melalui perbaikan disain jalan dalam rangka untuk mencegah kecelakaan lalu lintas serta meminimumkan korban kecelakaan
Jalan dan Jembatan
pencegahan kecelakaan atau accident prevention suatu atau serangkaian upaya peningkatan keselamatan jalan melalui perbaikan disain jalan dalam rangka untuk mencegah kecelakaan lalu lintas serta meminimumkan korban kecelakaan
Jalan dan Jembatan
pencemaran lingkungan hidup masuknya atau dimasukkannya makhluk hidup, zat, energi, dan/atau komponen lain ke dalam lingkungan hidup oleh kegiatan manusia sehingga kualitasnya turun sampai tingkat tertentu yang menyebabkan lingkungan hidup tidak dapat berfungsi sesuai kegunaannya
Jalan dan Jembatan
pencemaran lingkungan hidup masuknya atau dimasukkannya makhluk hidup, zat, energi, dan/atau komponen lain ke dalam lingkungan hidup oleh kegiatan manusia sehingga kualitasnya turun sampai tingkat tertentu yang menyebabkan lingkungan hidup tidak dapat berfungsi sesuai kegunaannya
Jalan dan Jembatan
Pendangiran Penggemburan tanah di sekitar tanaman.
Jalan dan Jembatan
Pendangiran Penggemburan tanah di sekitar tanaman.
Jalan dan Jembatan
penetrasi aspal ukuran kekerasan aspal yang diperoleh dengan pengujian masuknya jarum ke dalam aspal dengan beban, temperatur dan waktu tertentu sesuai SNI 06 – 2456 – 1991.
Jalan dan Jembatan
penetrasi aspal ukuran kekerasan aspal yang diperoleh dengan pengujian masuknya jarum ke dalam aspal dengan beban, temperatur dan waktu tertentu sesuai SNI 06 – 2456 – 1991.
Jalan dan Jembatan
pengadaan tanah kegiatan untuk mendapatkan tanah dengan cara memberikan ganti kerugian kepada yang berhak atas tanah tersebut.
[Keppres No. 55 Tahun 1993
Jalan dan Jembatan
pengaduk beton drum pengaduk yang digerakkan dengan tenaga penggerak, pencampur miring atau wadah berputar digunakan untuk mencampur beton
Jalan dan Jembatan
pengaduk beton drum pengaduk yang digerakkan dengan tenaga penggerak, pencampur miring atau wadah berputar digunakan untuk mencampur beton
Jalan dan Jembatan
pengalihan arus lalu lintas pengalihan arus lalu lintas ke jalan alternatif yang sekurang-kurangnya sama dengan kelas jalan yang sedang ditutup sementara, sesuai yang dimaksud dalam pasal 88 sampai dengan 90 PP No.43 tahun 1993
Jalan dan Jembatan
pengalihan arus lalu lintas pengalihan arus lalu lintas ke jalan alternatif yang sekurang-kurangnya sama dengan kelas jalan yang sedang ditutup sementara, sesuai yang dimaksud dalam pasal 88 sampai dengan 90 PP No.43 tahun 1993 Jalan dan Jembatan
pengaman sambungan dilatasi perlengkapan yang dipasang untuk mencegah kerusakan sambungan dilatasi oleh gempa yang kemungkinan besar terjadi selama umur pelayanan jembatan
Jalan dan Jembatan
pengaman sambungan dilatasi perlengkapan yang dipasang untuk mencegah kerusakan sambungan dilatasi oleh gempa yang kemungkinan besar terjadi selama umur pelayanan jembatan
Jalan dan Jembatan
pengangkatan tanah (heaving) pengembangan tanah ke atas yang diakibatkan oleh membesarnya volume karena penambahan kadar air Jalan dan Jembatan
pengangkatan tanah (heaving) pengembangan tanah ke atas yang diakibatkan oleh membesarnya volume karena penambahan kadar air
Jalan dan Jembatan
pengapian (burner) alat yang digunakan untuk memanaskan dan mengeringkan agregat pada pengering
Jalan dan Jembatan
pengaruh aksi atau beban gaya atau momen lentur dalam akibat aksi atau beban
Jalan dan Jembatan
pengaruh aksi atau beban rencana pengaruh aksi atau beban yang dihitung terhadap aksi atau beban rencana
Jalan dan Jembatan
pengaruh gempa evaluasi teknis dari pengaruh gerakan gempa pada jembatan seperti gaya inersia, tekanan tanah, tekanan air, dan likuefaksi dan penyebaran lateral yang digunakan dalam perencanaan gempa
Jalan dan Jembatan
pengaruh gempa evaluasi teknis dari pengaruh gerakan gempa pada jembatan seperti gaya inersia, tekanan tanah, tekanan air, dan likuefaksi dan penyebaran lateral yang digunakan dalam perencanaan gempa
Jalan dan Jembatan
pengatur ketebalan (Thickness control) alat pengatur ketebalan hamparan campuran beraspal
Jalan dan Jembatan
pengatur udara (air lock damper) alat pengatur udara yang berfungsi untuk mengatur udara saat pengapian
Jalan dan Jembatan
pengatur waktu (timer) alat untuk mengatur lama pencampuran kering dan basah campuran beraspal dalam alat pencampur
Jalan dan Jembatan
pengelolaan lingkungan hidup upaya terpadu untuk melestarikan fungsi lingkungan hidup yang meliputi kebijaksanaan penataan, pemanfaatan, pengembangan, pemeliharaan, pemulihan, pengawasan, dan pengendalian lingkungan hidup
Jalan dan Jembatan
pengembangan (swelling) pembesaran volume tanah ekspansif akibat bertambahnya kadar air. Potensi pembesaran volume tergantung dari peningkatan kadar air, indeks plastisitas, gradasi dan tekanan overburden
Jalan dan Jembatan
pengembangan (swelling) pembesaran volume tanah ekspansif akibat bertambahnya kadar air. Potensi pembesaran volume ini tergantung pada komposisi mineral, peningkatan kadar air, indeks plastisitas, kadar lempung dan tekanan tanah penutup Jalan dan Jembatan
pengembangan (swelling) pembesaran volume tanah ekspansif akibat bertambahnya kadar air. Potensi pembesaran volume ini tergantung pada komposisi mineral, peningkatan kadar air, indeks plastisitas, kadar lempung dan tekanan tanah penutup
Jalan dan Jembatan
pengembangan kawasan suatu kegiatan yang menyebabkan adanya perubahan skala dan/atau jenis kegiatan dan/atau usaha di suatu kawasan
Jalan dan Jembatan
pengemudi orang yang mengemudikan kendaraan bermotor yang secara langsung mengawasi calon pengemudi yang sedang belajar mengemudikan kendaraan bermotor [PP-RI No. 44 Tahun 1993 Tentang Kendaraan dan Pengemudi]
Jalan dan Jembatan
pengemudi orang yang mengemudikan kendaraan bermotor yang secara langsung mengawasi calon pengemudi yang sedang belajar mengemudikan kendaraan bermotor [PP-RI No. 44 Tahun 1993 Tentang Kendaraan dan Pengemudi Jalan dan Jembatan
pengendalian pemanfaatan ruang kegiatan pengendalian yang dilakukan dalam pelaksanaan pemanfaatan ruang
diselenggarakan melalui kegiatan pengawasan dan penertiban serta mekanisme perijinan
Jalan dan Jembatan
pengerasan permukaan (case hardening) suatu proses pengerasan permukaan logam, umumnya baja karbon rendah, dengan menambahkan unsur melalui permukaan bahan, membentuk lapisan tipis pada suatu paduan yang mengeras.
Jalan dan Jembatan
pengering (dryer) drum untuk pengering agregat
Jalan dan Jembatan
penggetar eksternal penggetar berbentuk meja, papan, atau lempeng yang dalam penggunaannya beton yang akan dipadatkan ditempatkan di atasnya
Jalan dan Jembatan
penggetar internal penggetar berbentuk jarum atau batang yang dalam penggunaannya dimasukkan ke dalam lapisan beton yang akan dipadatkan
Jalan dan Jembatan
penghalang kelembaban vertikal (vertical moisture barrier) suatu cara penanganan tanah ekspansif dengan menghalangi migrasi lateral kelembaban air menggunakan geomembran sehingga variasi kadar air akibat perubahan musim dapat dihindari atau diminimalkan
Jalan dan Jembatan
penghubung geser suatu bagian struktur yang menghubungkan dua bahan atau lebih yang berbeda sehingga dapat bekerja bersama-sama (komposit)
Jalan dan Jembatan
penguatan presipitasi = pengerasan alami = pengerasan dispersi (precipitation strengthening = age hardening = dispersion hardening) perlakuan panas yang digunakan untuk memperkuat bahan yang mudah dibentuk terutama paduan bukan besi termasuk paduan struktural seperti alumunium, magnesium, titanium, dan beberapa baja tahan karat (stainless steel).
Jalan dan Jembatan
pengumpul debu (dust collector) unit pengumpul debu dari pengeringan agregat
Jalan dan Jembatan
pengurangan kecelakaan suatu upaya peningkatan keselamatan jalan dengan pertimbangan pendekatan ekonomis melalui perbaikan jalan di suatu lokasi kecelakaan yang dianggap rawan kecelakaan Jalan dan Jembatan
pengurangan kecelakaan suatu upaya peningkatan keselamatan jalan dengan pertimbangan pendekatan ekonomis melalui perbaikan jalan di suatu lokasi kecelakaan yang dianggap rawan kecelakaan.
Jalan dan Jembatan
pengurangan kecelakaan atau accident reduction suatu atau serangkaian upaya peningkatan keselamatan jalan yang dilakukan melalui perbaikan jalan di suatu lokasi kecelakaan yang dianggap rawan kecelakaan
Jalan dan Jembatan
penuaan (aging) proses mempercepat kerusakan untuk mengetahui ketahanan bahan terhadap pengaruh lingkungan
Jalan dan Jembatan
penurunan awal penurunan yang terjadi selama beban bekerja yang mengakibatkan tekanan air pori berlebih pada lapisan tanah bawah permukaan. Apabila lapisan tanah relatif tebal dengan permeabilitas rendah, maka kelebihan tekanan pori tidak teralirkan. Tanah ini mengalami deformasi akibat tegangan geser meskipun tidak terjadi perubahan volume, sehingga penurunan vertikal akan terjadi seiring dengan pengembangan lateral
Jalan dan Jembatan
penurunan awal penurunan yang terjadi selama beban bekerja yang mengakibatkan tekanan air pori berlebih pada lapisan tanah bawah permukaan. Apabila lapisan tanah relatif tebal dengan permeabilitas rendah, maka kelebihan tekanan pori tidak teralirkan. Tanah ini mengalami deformasi akibat tegangan geser meskipun tidak terjadi perubahan volume, sehingga penurunan vertikal akan terjadi seiring dengan pengembangan lateral Jalan dan Jembatan
penurunan konsolidasi primer penurunan yang terjadi seiring dengan waktu di mana kelebihan tekanan pori dapat diabaikan karena adanya drainase. Perubahan volume serta penurunan terjadi akibat tekanan pori dan tegangan efektif tanah. Laju konsolidasi ini ditentukan oleh lajunya pengaliran air akibat gradien hidraulik yang tergantung pada karakteristik tanah, batasan lokal dan kontinuitas aliran drainase
Jalan dan Jembatan
penurunan primer penurunan akibat proses berkurangnya volume tanah jenuh yang memiliki permeabilitas yang kecil akibat drainase sebagian air pori yang berlangsung sampai tekanan air pori ekses yang terbentuk akibat kenaikan tegangan total terdisipasi sempurna
Jalan dan Jembatan
penurunan sekunder penurunan yang berlangsung setelah penurunan primer selesai dan pada tanah tidak terjadi lagi perubahan tegangan efektif (konstan)
Jalan dan Jembatan
penyebaran lateral fenomena tipikal dimana tanah bergerak horisontal akibat likuefaksi
Jalan dan Jembatan
penyelenggara jalan pihak yang melakukan pengaturan, pembinaan, pembangunan, dan pengawasan jalan sesuai dengan kewenangannya.
[UU RI No. 38 Tahun 2004]
Jalan dan Jembatan
penyelimutan kemampuan aspal emulsi menyelimuti permukaan pasir silika
Jalan dan Jembatan
penyelimutan agregat terhadap aspal persentase luas permukaan agregat yang diselimuti aspal terhadap seluruh permukaan agregat
Jalan dan Jembatan
penyelimutan aspal terhadap agregat persentase luas permukaan agregat yang diselimuti aspal terhadap seluruh permukaan agregat
Jalan dan Jembatan
penyerapan air air yang diserap agregat dinyatakan dalam persen terhadap berat agregat.
Jalan dan Jembatan
penyerapan suara atau sound absorption penurunan intensitas energi gelombang suara karena adanya pemantulan, interferensi frekuensi, dan gejala lain yang terjadi ketika gelombang menembus suatu bahan penghalang
Jalan dan Jembatan
Penyiangan Pembersihan lahan tanah di sekitar tanaman dari tumbuhan liar.
Jalan dan Jembatan
Penyulaman Penanaman kembali tanaman yang sudah mati.
Jalan dan Jembatan
penyulingan pemisahan fraksi dari suatu larutan berdasarkan perbedaan titik didih
Jalan dan Jembatan
penyusutan (shrinkage) pengecilan volume tanah ekspansif akibat berkurangnya kadar air. Potensi pengecilan volume ini terjadi apabila nilai kadar air lebih kecil dari nilai batas susutnya
Jalan dan Jembatan
penyusutan (shrinkage) pengecilan volume yang terjadi pada tanah ekspansif apabila kadar air tanah berkurang hingga mencapai lebih kecil dari nilai batas susutnya
Jalan dan Jembatan
penyusutan (shrinkage) pengecilan volume tanah ekspansif akibat berkurangnya kadar air. Potensi pengecilan volume ini terjadi apabila nilai kadar air lebih kecil dari nilai batas susutnya Jalan dan Jembatan
perambuan sementara rambu yang sifatnya sementara, bisa dipindah-pindah sesuai dengan kebutuhan
Jalan dan Jembatan
perambuan sementara penempatan rambu-rambu yang sifatnya sementara, bisa dipindah-pindah sesuai dengan kebutuhan.
Jalan dan Jembatan
perambuan untuk pekerjaan jalan pemasangan rambu-rambu sementara untuk mengatur lalu lintas sehubungan ada pekerjaan jalan/jembatan atau gangguan pada jalan
Jalan dan Jembatan
perangkat angkur strand majemuk perangkat angkur yang digunakan untuk strand, batang atau kawat majemuk, atau batang tunggal berdiameter > 16 mm dan sesuai dengan ketentuan yang berlaku dalam standar ini
Jalan dan Jembatan
perangkat angkur strand tunggal perangkat angkur yang digunakan untuk strand tunggal atau batang tunggal berdiameter 16 mm atau kurang yang sesuai dengan standar ini
Jalan dan Jembatan
percepatan (AM) percepatan pada observasi ke m, yang dihitung sebagai selisih antara dua data kecepatan sesaat yang berurutan
Jalan dan Jembatan
percepatan rata-rata (AR) percepatan rata-rata, yang dihitung sebagai nilai rata-rata dari sejumlah data percepatan (AM)
Jalan dan Jembatan
peremaja bahan yang digunakan untuk meremajakan/melunakkan bitumen asbuton agar bitumen memiliki karakteristik yang sesuai sebagai bahan pengikat pada campuran beraspal
Jalan dan Jembatan
Peretakan (rupture adalah tahapan pembentukan retakan pada saat terjadi ketidakstabilan. Ini berbeda dengan istilah retak (fracture) dalam mekanika batuan Jalan dan Jembatan
pergeseran (shoving) pergeseran lapisan perkerasan beraspal ke arah samping atau ke bagian tepi luar perkerasan
Jalan dan Jembatan
periode alami waktu getar alami dari jembatan yang bergetar bebas
Jalan dan Jembatan
periode alami waktu getar dari jembatan yang bergetar bebas
Jalan dan Jembatan
perkerasan beton bersambung tanpa tulangan (Jointed Unreinforced Concrete Pavement) jenis perkerasan beton semen yang dibuat tanpa tulangan dengan ukuran pelat mendekati bujur sangkar, dimana panjang dari pelatnya dibatasi oleh adanya sambungan-sambungan melintang. Panjang pelat dari jenis perkerasan ini berkisar antara 4-5 meter.
Jalan dan Jembatan
perkerasan beton semen (rigid pavement) suatu struktur perkerasan yang umumnya terdiri dari tanah dasar, lapis pondasi bawah dan lapis beton semen dengan atau tanpa tulangan.
Jalan dan Jembatan
perkerasan beton semen bersambung dengan tulangan (Jointed Reinforced Concrete Pavement) jenis perkerasan beton yang dibuat dengan tulangan, yang ukuran pelatnya berbentuk empat persegi panjang, dimana panjang dari pelatnya dibatasi oleh adanya sambungan-sambungan melintang. Panjang pelat dari jenis perkerasan ini berkisar antara 8-15 meter.
Jalan dan Jembatan
perkerasan beton semen dengan lapis beton aspal (asphaltic concrete surfaced rigid pavement) berupa perkerasan beton yang bagian permukaannya diberi lapisan beraspal.
Jalan dan Jembatan
perkerasan beton semen menerus dengan tulangan (Continuously Reinforced Concrete Pavement) jenis perkerasan beton yang dibuat dengan tulangan dan dengan panjang pelat yang menerus yang hanya dibatasi oleh adanya sambungan-sambungan muai melintang. Panjang pelat dari jenis perkerasan ini lebih besar dari 75 meter.
Jalan dan Jembatan
perkerasan beton semen pra-tegang (prestressed concrete pavement) jenis perkerasan beton menerus, tanpa tulangan yang menggunakan kabel-kabel pratekan guna mengurangi pengaruh susut, muai dan lenting akibat perubahan temperatur dan kelembaban.
Jalan dan Jembatan
perkerasan jalan konstruksi jalan yang diperuntukan bagi lalu lintas yang terletak diatas tanah dasar
Jalan dan Jembatan
perkerasan jalan konstruksi jalan yang diperuntukan bagi lalu lintas yang terletak diatas tanah dasar Jalan dan Jembatan
perkerasan jalan beton bersambung tanpa tulangan (jointed unreinforced concrete pavement) jenis perkerasan jalan beton semen yang dibuat tanpa tulangan dengan ukuran pelat mendekati bujur sangkar, dimana panjang dari pelatnya dibatasi oleh adanya sambungan-sambungan melintang. Panjang pelat dari jenis perkerasan ini berkisar antara 4-5 meter
Jalan dan Jembatan
perkerasan jalan beton semen suatu struktur perkerasan yang umumnya terdiri dari tanah dasar, lapis pondasi bawah dan lapis beton semen dengan atau tanpa tulangan
Jalan dan Jembatan
perkerasan jalan beton semen bersambung dengan tulangan (jointed reinforced concrete pavement) jenis perkerasan jalan beton semen yang dibuat dengan tulangan dengan ukuran pelat berbentuk empat persegi panjang, dimana panjang dari pelatnya dibatasi oleh adanya sambungan-sambungan melintang. Panjang pelat dari jenis perkerasan ini berkisar antara 8-15 meter
Jalan dan Jembatan
perkerasan jalan beton semen menerus dengan tulangan (continuously reinforced concrete pavement) jenis perkerasan jalan beton semen yang dibuat dengan tulangan dan dengan panjang pelat yang menerus yang hanya dibatasi oleh adanya sambungan-sambungan muai melintang. Panjang pelat dari jenis perkerasan ini lebih besar dari 75 meter
Jalan dan Jembatan
perkerasan jalan beton semen pra-tegang (prestressed concrete pavement) jenis perkerasan jalan beton semen menerus, tanpa tulangan yang menggunakan kabel-kabel pratekan guna mengurangi pengaruh susut, muai dan lenting akibat perubahan temperatur dan kelembaban
Jalan dan Jembatan
perkerasan lentur konstruksi perkerasan jalan yang dibuat dengan menggunakan lapis pondasi agregat dan lapis permukaan dengan bahan pengikat aspal Jalan dan Jembatan
perlakuan panas (heat treatment) suatu teknik yang digunakan untuk meningkatkan sifat fisik dan sifat kimia dari sebuah bahan. Dimana dalam teknik ini dilakukan proses pemanasan dan pendinginan, yang diterapkan pada temperatur normal sampai dengan temperatur yang ekstrim untuk mencapai hasil yang diinginkan seperti pengerasan dan pelunakan suatu bahan. Yang termasuk dalam teknik ini adalah anil,, pengerasan permukaan, penguatan presipitasi , temper dan quen.
Jalan dan Jembatan
perlengkapan pencegah kehilangan tumpuan perlengkapan yang dipasang pada ujung gelagar dalam sistem pencegah kehilangan tumpuan, untuk mencegah ujung gelagar berpindah melewati panjang tumpuan walaupun terjadi simpangan besar tidak terduga antara bangunan atas dan bangunan bawah
Jalan dan Jembatan
perlengkapan distribusi gaya horisontal perlengkapan untuk mendukung gaya inersia bangunan atas oleh sejumlah bangunan bawah selama terjadi gempa. Perlengkapan digunakan untuk jembatan dengan perletakan karet, perletakan isolasi atau perletakan tetap
Jalan dan Jembatan
perlengkapan distribusi gaya horizontal perlengkapan untuk mendukung gaya inersia bangunan atas oleh sejumlah bangunan bawah selama terjadi gempa. Perlengkapan digunakan untuk jembatan dengan perletakan karet, perletakan isolasi atau perletakan tetap
Jalan dan Jembatan
perlengkapan jalan sarana untuk mengatur kelancaran, keamanan dan ketertiban lalu-lintas seperti rambu¬rambu lalu-lintas, alat pemberi isyarat lalu lintas, alat pengendali dan pengaman pemakai jalan, marka jalan sesuai yang dimaksud PP No.43 tahun 1993, pasal 17 s/d 38 atau sarana untuk keperluan pendukung kelancaran, keamanan dan ketertiban lalu-lintas seperti : fasilitas pejalan kaki, parkir pada badan jalan, halte, tempt istirahat, dan penerangan jalan sesuai yang dimaksud PP No.43 tahun 1993, pasal 39 Jalan dan Jembatan
perlengkapan jalan sarana untuk mengatur kelancaran, ke­amanan dan ketertiban lalu-lintas seperti rambu-rambu lalu-lintas, alat pemberi isyarat lalu lintas, alat pengendali dan pengaman pemakai jalan, marka jalan sesuai yang dimaksud PP No.43 tahun 1993, pasal 17 s/d 38 atau sarana untuk keperluan pendukung kelancaran, ke­amanan dan ketertiban lalu-lintas seperti : fasilitas pejalan kaki, parkir pada badan jalan, halte, tempt istirahat, dan penerangan jalan sesuai yang dimaksud PP No.43 tahun 1993, pasal 39.
Jalan dan Jembatan
perlengkapan pembatas simpangan berlebih perlengkapan yang dipasang untuk menahan gaya inersia selama terjadi gempa dalam kombinasi dengan perletakan untuk mencegah terjadinya simpangan relatif besar antara bangunan atas dan bangunan bawah walaupun perletakan mengalami kerusakan
Jalan dan Jembatan
perlengkapan pembatas simpangan berlebih perlengkapan yang dipasang untuk menahan gaya inersia selama terjadi gempa dalam kombinasi dengan perletakan untuk mencegah terjadinya simpangan relatif besar antara bangunan atas dan bangunan bawah walaupun perletakan mengalami kerusakan
Jalan dan Jembatan
perlengkapan pencegah lepasnya gelagar dari tumpuan perlengkapan yang dipasang pada ujung gelagar dalam sistem pencegah kehilangan tumpuan, untuk mencegah ujung gelagar berpindah melewati panjang tumpuan walaupun terjadi simpangan besar tidak terduga antara bangunan atas dan bangunan bawah
Jalan dan Jembatan
perlengkapan pencegah penurunan bangunan atas perlengkapan yang dipasang untuk mencegah penurunan yang akan mempengaruhi gerakan kendaraan bila perletakan dan sebagainya mengalami kerusakan
Jalan dan Jembatan
perlengkapan pencegah penurunan bangunan atas perlengkapan yang dipasang untuk mencegah penurunan yang akan mempengaruhi gerakan kendaraan bila perletakan dan sebagainya mengalami kerusakan
Jalan dan Jembatan
perletakan isolasi tumpuan perletakan yang digunakan untuk jembatan yang direncanakan dengan isolasi gempa, yang berfungsi untuk memperpanjang waktu alami jembatan secukupnya serta meningkatkan kinerja redaman
Jalan dan Jembatan
perletakan isolasi tumpuan perletakan yang digunakan untuk jembatan yang direncanakan dengan isolasi gempa, yang berfungsi untuk memperpanjang waktu alami jembatan secukupnya serta meningkatkan perilaku redaman
Jalan dan Jembatan
permukaan tanah dasar permukaan atas dari tanah cukup keras dengan luas mencakup lokasi yang ditinjau dan berada dibawah tanah yang dianggap bergetar dalam perencanaan gempa
Jalan dan Jembatan
permukaan tanah untuk perencanaan gempa permukaan tanah anggapan untuk perencanaan gempa
Jalan dan Jembatan
permukaan tanah untuk perencanaan gempa permukaan tanah anggapan untuk perencanaan gempa
Jalan dan Jembatan
permukiman lahan tempat tinggal dengan jalan masuk langsung bagi pejalan kaki dan kendaraan.
Jalan dan Jembatan
permukiman bagian dari lingkungan hidup di luar kawasan lindung, baik yang berupa kawasan perkotaan maupun pedesaan yang berfungsi sebagai lingkungan tempat tinggal atau lingkungan hunian dan tempat kegiatan yang mendukung peri kehidupan dan penghidupan
Jalan dan Jembatan
persiapan las yang baku persiapan sambungan yang baku seperti tercantum dalam ketentuan spesifikasi standar yang ditentukan oleh yang berwenang
Jalan dan Jembatan
Persimpangan Tempat bertemunya dua atau lebih dari lengan/ruas jalan.
Jalan dan Jembatan
persimpangan pertemuan jalan dari berbagai arah, yang dapat merupakan simpang sebidang yaitu simpang 3, simpang 4 atau lebih dan atau berupa simpang tak sebidang Jalan dan Jembatan
persimpangan pertemuan jalan dari berbagai arah, yang dapat merupakan simpang sebidang yaitu simpang 3, simpang 4 atau lebih dan atau berupa simpang tak sebidang
Jalan dan Jembatan
persimpangan tempat bertemunya dua atau lebih lengan/ruas jalan
Jalan dan Jembatan
Persimpangan sebidang Pertemuan dari lengan/ruas jalan dalam satu bidang datar.
Jalan dan Jembatan
persimpangan terburuk sejumlah persimpangan dengan angka kecelakaan yang relatif tinggi dibandingkan persimpangan-persimpangan lainnya
Jalan dan Jembatan
perumahan kelompok rumah yang berfungsi sebagai lingkungan tempat tinggal atau lingkungan hunian yang dilengkapi dengan prasarana dan sarana lingkungan
Jalan dan Jembatan
peta referensi peta yang digunakan untuk menunjukkan suatu lokasi kecelakaan, yang dilengkapi dengan sistem koordinat, sistem node, link, dan sel atau grid
Jalan dan Jembatan
pH derajat keasaman atau kelindian (kebasaan) yang dapat diukur dengan pH-meter atau alat untuk mengukur pH larutan menggunakan elektroda gelas
Jalan dan Jembatan
pH Derajat keasaman atau kelindian (kebasaan) yang dapat diukur dengan pH-meter atau alat untuk mengukur pH larutan menggunakan elektroda gelas (SNI 06-2423-1991); logaritma negatif dari aktifitas ion hidrogen dalam suatu ekstrak (SNI 03-6787-2002).
Jalan dan Jembatan
pilar jembatan bangunan bawah yang terletak di antara kedua kepala jembatan, berfungsi sebagai pemikul seluruh beban pada ujung-ujung bentang dan gaya-gaya lainnya serta melimpahkannya ke fondasi
Jalan dan Jembatan
pile drag penambahan penyangga tiang di belakang kepala jembatan untuk mencegah pergeseran yang kuat tanah timbunan yang tinggi pada dudukan penyangga kepala jembatan.
Jalan dan Jembatan
pintu bukaan bin dingin (cold bin gate) pintu bukaan untuk mengeluarkan agregat dari bin dingin
Jalan dan Jembatan
pintu bukaan bin dingin (cold bin gate) pintu bukaan untuk mengeluarkan agregat dari bin dingin
Jalan dan Jembatan
pintu pengaliran (flow gate) pintu untuk mengontrol aliran campuran beraspal dari bak penampung ke ulir pembagi
Jalan dan Jembatan
pola pemanfaatan ruang bentuk hubungan antar berbagai aspek sumber daya manusia, sumber daya alam, sumber daya buatan, sosial, budaya, ekonomi, teknologi, informasi, administrasi, pertahanan keamanan; fungsi lindung budidaya dan estetika lingkungan; dimensi ruang dan waktu yang dalam kesatuan secara utuh menyeluruh serta berkualitas membentuk tata ruang Jalan dan Jembatan
pola pemanfaatan ruang bentuk hubungan antar berbagai aspek sumber daya manusia, sumber daya alam, sumber daya buatan, sosial, budaya, ekonomi, teknologi, informasi, administrasi, pertahanan keamanan; fungsi lindung budidaya dan estetika lingkungan; dimensi ruang dan waktu yang dalam kesatuan secara utuh menyeluruh serta berkualitas membentuk tata ruang Jalan dan Jembatan
polimer molekul hidrokarbon besar yang terbentuk dari unit-unit (monomer) berulang sederhana Jalan dan Jembatan
polusi udara adalah masuknya atau dimasukkannya zat, energi, dan/atau komponen lain ke dalam udara ambient oleh kegiatan manusia, sehingga mutu udara ambient turun sampai ke tingkat tertentu yang menyebabkan udara ambient tidak dapat memenuhi fungsinya.
Jalan dan Jembatan
post bolt slot baut dan mur yang digunakan untuk merekatkan pelat baja gelombang ke tiang
Jalan dan Jembatan
potensial selisih energi bebas ( listrik ) antara anoda dan katoda
Jalan dan Jembatan
Pozolan Bahan yang mempunyai susunan kimia identik dengan portland cement dengan kadar CaO yang rendah sehingga tidak mempunyai daya lekat seperti semen dan bersifat pozzolanic jika bercampur dengan portland cement dan ditambahkan air ke dalamnya. Bahan ini bisa mensubstitusi sebagian dari portland cement dalam campuran.
Jalan dan Jembatan
PQR (Prosedure Qualification Record) merupakan kumpulan data/ sertifikat hasil pengujian WPS (Welding Prosedure Specification) yang disahkan oleh yang berwenang dan disiapkan oleh pihak pabrikasi, yang merancang dan menggunakan konstruksi las tersebut.
Jalan dan Jembatan
prasarana lingkungan kelengkapan dasar fisik lingkungan yang memungkinkan lingkungan permukiman dapat berfungsi sebagaimana mestinya
Jalan dan Jembatan
pratarik pemberian gaya prategang dengan menarik tendon sebelum beton di cor
Jalan dan Jembatan
prategang efektif tegangan yang masih bekerja pada tendon setelah semua kehilangan tegangan yang terjadi, di luar pengaruh beban mati dan beban tambahan
Jalan dan Jembatan
prategang eksternal (PE) penempatan kabel / tendon / strand atau baja prategang di bagian luar / eksternal atau dikaitkan pada struktur dalam hal ini jembatan pelat berongga
Jalan dan Jembatan
prategang eksternal (PE) kabel/ tendon/ strand yang diberi gaya prategang yang ditempatkan di bagian luar / eksternal atau dicantelkan pada struktur dalam hal ini jembatan rangka baja Australia B60
Jalan dan Jembatan
probabilitas kejadian tingkat peluang atau harapan akan terjadinya suatu kejadian
Jalan dan Jembatan
probabilitas kejadian tingkat peluang atau harapan akan terjadinya suatu kejadian Jalan dan Jembatan
profil kecepatan gambaran fluktuasi pergerakan kendaraan pada suatu periode waktu tertentu, yang digambarkan oleh fluktuasi perubahan kecepatan kendaraan. Data ini diperlukan untuk menghitung VR, AR, dan SA
Jalan dan Jembatan
profil ruang bebas jembatan ukuran ruang dengan syarat tertentu yaitu meliputi tinggi bebas minimum jembatan tertutup, lebar bebas jembatan dan tinggi bebas minimum terhadap banjir
Jalan dan Jembatan
proteksi perlindungan suatu bahan (baja) yang mudah terkorosi dari lingkungan yang korosif
Jalan dan Jembatan
proteksi katodik perlindungan bahan logam yang tidak terkorosi (katoda) dengan logam lain yang mempunyai potensial listrik yang lebih negatif dari logam yang diproteksi
Jalan dan Jembatan
pugmill pengaduk/pencampur yang digunakan untuk mencampur agregat, peremaja dan asbuton pada unit pencampur aspal
Jalan dan Jembatan
pulau jalan bagian dari persimpangan yang ditinggikan dengan kerb, yang dibangun sebagai pengarah arus lalu lintas serta merupakan tempat untuk pejalan kaki pada saat menunggu kesempatan menyeberang
Jalan dan Jembatan
pulau lalu lintas bagian jalan yang tidak dapat dilalui oleh kendaraan, dapat berupa tanda permukaan jalan yang ditandai dengan marka atau bagian jalan yang ditinggikan Jalan dan Jembatan
pulau lalu lintas bagian dari persimpangan yang ditinggikan dengan kereb, yang dibangun sebagai pengarah arus lalu lintas serta merupakan tempat lapak tunggu untuk pejalan kaki pada saat menunggu kesempatan menyeberang
Jalan dan Jembatan
pulau lalu lintas bagian dari persimpangan yang ditinggikan dengan kereb, yang dibangun sebagai pengarah arus lalu lintas serta merupakan tempat lapak tunggu untuk pejalan kaki pada saat menunggu kesempatan menyeberang Jalan dan Jembatan
Pulau Lalu lintas (Traffic Island) Bagian dari persimpangan yang ditinggikan dengan kerb, yang dibangun sebagai pengarah arus lalu lintas serta merupakan tempat untuk pejalan kaki pada saat menunggu kesempatan menyeberang.
Jalan dan Jembatan
Pupuk anorganik Pupuk yang dibuat oleh pabrik dari bahan kimia anorganik dengan kadar tinggi.
Jalan dan Jembatan
Pupuk organik Pupuk yang dihasilkan dari pelapukan sisa-sisa tanaman, hewan dan manusia.
Jalan dan Jembatan
pusat beban (load center letak beban pada permukaan perkerasan yang berada tepat dibawah garis sumbu gandar belakang dan ditengah-tengah ban ganda sebuah truk Jalan dan Jembatan
pusat beban (load center) letak beban pada permukaan perkerasan yang berada tepat dibawah garis sumbu gandar belakang dan ditengah-tengah ban ganda sebuah truk
Jalan dan Jembatan
pusat beban (load centre) titik kontak batang Benkelman Beam yang berada tepat ditengah-tengah kedua bidang kontak roda ganda pada garis sumbu gandar belakang truk penguji
Jalan dan Jembatan
quen (quenching) pendinginan cepat. Dalam teknik metalurgi cara ini umunya digunakan untuk memperkeras baja dengan menghasilkan martensit.
Jalan dan Jembatan
Ragam keruntuhan adalah ragam keruntuhan potensial yang disebabkan oleh fondasi telapak dengan lebar B akibat beban merata q, sehingga dapat meningkatkan batas kuat geser tanah s pada titik tertentu sepanjang lingkaran longsor. Jalan dan Jembatan
rambu salah satu dari perlengkapan jalan, berupa huruf, lambang, angka, kalimat dan atau perpaduan diantaranya, sebagai peringatan, larangan, perintah atau petunjuk bagi pemakai jalan
Jalan dan Jembatan
rancangan campuran kerja (job mix formula, JMF) rancangan yang diperoleh dari hasil pengujian kualitas bahan campuran dan rencana campuran di laboratorium, selanjutnya melalui tahapan uji pencampuran di unit pencampur aspal dan uji gelar pemadatan di lapangan (trial compaction)
Jalan dan Jembatan
rancangan campuran rencana (design mix formula) rancangan yang diperoleh dari hasil pengujian bahan campuran dan rencana campuran di laboratorium
Jalan dan Jembatan
rapat arus jumlah aliran muatan persatuan luas dan persatuan waktu dengan satuan
Jalan dan Jembatan
rasio beban tambahan rasio antara beban tambahan terhadap beban permanen
Jalan dan Jembatan
rasio L/D perbandingan antara panjang benda uji silinder (L) dengan diameter penampangnya (D)
Jalan dan Jembatan
reaksi elektrokimia reaksi kimia yang diikuti dengan perpindahan elektron dan diikuti dengan reaksi oksidasi dan reduksi
Jalan dan Jembatan
reaksi oksidasi reaksi yang menunjukkan adanya kenaikan valensi atau melepaskan elektron, berlangsung pada katoda. Contoh
Jalan dan Jembatan
reaksi reduksi reaksi yang menunjukkan turunnya valensi dan menerima elektron
Jalan dan Jembatan
Redaman Kehilangan energi yang diserap oleh regangan struktur.
Jalan dan Jembatan
Redaman kritis Bagian redaman yang mengembalikan sistem dari deformasi kekedudukan nol, tanpa terjadi pembalikan gelombang.
Jalan dan Jembatan
refluks metode ekstraksi menggunakan pendingin yang akan mengubah uap pelarut menjadi cairan, dan akan melarutkan aspal pada benda uji
Jalan dan Jembatan
rekayasa geoteknik aplikasi rekayasa pada geoteknik
Jalan dan Jembatan
rekayasa lalu lintas mengubah suatu kondisi/keadaan lalu lintas agar lebih baik dengan ketentuan yang memenuhi persyaratan teknis
Jalan dan Jembatan
Reliability Kemungkinan (probability) bahwa jenis kerusakan tertentu atau kombinasi jenis kerusakan pada struktur perkerasan akan tetap lebih rendah atau dalam rentang yang diizinkan selama umur rencana.
Jalan dan Jembatan
resiko kerugian bagi investor yang diakibatkan oleh kejadian yang tidak terduga dan tidak sesuai dengan rencana serta mengakibatkan adanya penambahan biaya, keterlambatan atau penurunan pendapatan Jalan dan Jembatan
resiko kerugian bagi investor yang diakibatkan oleh kejadian yang tidak terduga dan tidak sesuai dengan rencana serta mengakibatkan adanya penambahan biaya, keterlambatan atau penurunan pendapatan
Jalan dan Jembatan
Respons Gerakan struktur akibat beban luar.
Jalan dan Jembatan
retak blok (block crack) retak-retak yang saling berhubungan, membentuk rangkaian poligon besar atau blok dengan ukuran > 50 cm
Jalan dan Jembatan
retak blok (block crack) retak-retak yang saling berhubungan, membentuk rangkaian poligon besar atau blok dengan ukuran > 50 cm
Jalan dan Jembatan
retak buaya (crocodile crack) retak yang mempunyai celah lebih besar atau sama dengan 3 mm; saling berangkai membentuk serangkaian kotak-kotak kecil menyerupai kulit buaya
Jalan dan Jembatan
retak buaya (crocodile crack) retak yang mempunyai celah lebih besar atau sama dengan 3 mm; saling berangkai membentuk serangkaian kotak-kotak kecil menyerupai kulit buaya
Jalan dan Jembatan
retak melintang (transversal crack) retak yang terjadi melintang tegak lurus sumbu jalan
Jalan dan Jembatan
retak melintang (transversal crack) retak yang terjadi melintang tegak lurus sumbu jalan
Jalan dan Jembatan
retak memanjang (longitudinal crack) retak yang terjadi memanjang atau sejajar dengan sumbu jalan
Jalan dan Jembatan
retak memanjang (longitudinal crack) retak yang terjadi memanjang atau sejajar dengan sumbu jalan
Jalan dan Jembatan
retak rambut (hair crack) generik setiap retak awal atau dimulainya retak yang berupa garis-garis halus
Jalan dan Jembatan
retak rambut (hair crack) generik setiap retak awal atau dimulainya retak yang berupa garis-garis halus
Jalan dan Jembatan
retak tepi (edge crack) retak yang terjadi pada bagian tepi perkerasan sejauh ≤ 60 cm
Jalan dan Jembatan
retak tepi (edge crack) retak yang terjadi pada bagian tepi perkerasan sejauh ≤ 60 cm
Jalan dan Jembatan
retak tidak beraturan (irregular crack) retak yang terjadi pada tempat-tempat tertentu yang berbentuk tidak beraturan
Jalan dan Jembatan
retak tidak beraturan (irregular crack) retak yang terjadi pada tempat-tempat tertentu yang berbentuk tidak beraturan
Jalan dan Jembatan
roda pendorong (push roller) roda yang berfungsi sebagai bidang kontak antara alat penghampar dengan roda truk, pada saat alat penghampar mendorong truk
Jalan dan Jembatan
roda pendorong (push roller) batang yang berbentuk silinder yang terbuat dari besi yang berfungsi untuk menahan truk
Jalan dan Jembatan
roda pendorong (push roller) batang yang berbentuk silinder yang terbuat dari besi yang berfungsi untuk menahan truk
Jalan dan Jembatan
roda pendorong (push roller) roda yang berfungsi sebagai bidang kontak antara alat penghampar dengan roda truk, pada saat alat penghampar mendorong truk
Jalan dan Jembatan
roda rantai baja (crawler track) roda pada asphalt finisher yang berupa roda kelabang
Jalan dan Jembatan
rongga dalam campuran (Void in mixed, VIM) volume total udara yang berada di antara partikel agregat yang terselimuti aspal dalam suatu campuran yang telah dipadatkan, dinyatakan dengan persen volume bulk suatu campuran Jalan dan Jembatan
rongga dalam campuran beraspal (voids in mix, VIM) ruang udara di antara partikel agregat yang terselimuti aspal dalam suatu campuran yang telah dipadatkan, dinyatakan dalam persen terhadap volume total campuran.
Jalan dan Jembatan
rongga dalam campuran beraspal (Voids in Mix, VIM) ruang udara di antara partikel agregat yang terselimuti aspal dalam suatu campuran yang telah dipadatkan, dinyatakan dalam persen terhadap volume total campuran.
Jalan dan Jembatan
rongga dalam campuran beraspal (Voids in Mix, VIM) ruang udara di antara partikel agregat yang terselimuti aspal dalam suatu campuran yang telah dipadatkan, dinyatakan dalam persen terhadap volume total campuran.
Jalan dan Jembatan
rongga di antara mineral agregat (void in mineral aggregates, VMA) volume rongga yang terdapat diantara partikel agregat suatu campuran beraspal yang telah dipadatkan, yaitu rongga udara dan volume kadar aspal efektif, yang dinyatakan dalam persen terhadap volume total benda uji. Volume agregat dihitung dari berat jenis bulk bukan dari berat jenis efektif dan bukan dari berat jenis nyata
Jalan dan Jembatan
rongga di antara mineral agregat (Void in mixed aggregates, VMA) volume rongga yang terdapat diantara partikel agregat suatu campuran beraspal yang telah dipadatkan, yaitu rongga udara dan volume kadar aspal efektif, yang dinyatakan dalam persen terhadap volume total benda uji. Volume agregat dihitung dari berat jenis bulk (bukan berat jenis efektif atau berat jenis nyata)
Jalan dan Jembatan
rongga di antara mineral agregat (Void in mixed aggregates, VMA) volume rongga yang terdapat diantara partikel agregat suatu campuran beraspal yang telah dipadatkan, yaitu rongga udara dan volume kadar aspal efektif, yang dinyatakan dalam persen terhadap volume total benda uji; volume agregat dihitung dari berat jenis bulk (bukan berat jenis efektif atau berat jenis nyata Jalan dan Jembatan
rongga di antara mineral agregat (Void in mixed aggregates, VMA) volume rongga yang terdapat diantara partikel agregat suatu campuran beraspal yang telah dipadatkan, yaitu rongga udara dan volume kadar aspal efektif, yang dinyatakan dalam persen terhadap volume total benda uji. Volume agregat dihitung dari berat jenis bulk (bukan berat jenis efektif atau berat jenis nyata)
Jalan dan Jembatan
rongga di antara mineral agregat (Voids in Mineral Aggregate, VMA) ruang di antara partikel agregat pada suatu campuran beraspal yang telah dipadatkan, dinyatakan dalam persen terhadap volume total campuran.
Jalan dan Jembatan
rongga di antara mineral agregat (voids in mineral aggregate, VMA) ruang di antara partikel agregat pada suatu campuran beraspal yang telah dipadatkan, dinyatakan dalam persen terhadap volume total campuran.
Jalan dan Jembatan
rongga di antara mineral agregat (Voids in Mineral Aggregate, VMA) ruang di antara partikel agregat pada suatu campuran beraspal yang telah dipadatkan, dinyatakan dalam persen terhadap volume total campuran.
Jalan dan Jembatan
rongga diantara mineral agregat (void in mineral aggregates, VMA) volume rongga yang terdapat diantara partikel agregat suatu campuran beraspal yang telah dipadatkan, yaitu rongga udara dan volume kadar aspal efektif, yang dinyatakan dalam persen terhadap volume total benda uji. Volume agregat dihitung dari berat jenis bulk, bukan dari berat jenis efektif dan bukan dari berat jenis nyata
Jalan dan Jembatan
rongga terisi aspal (Void filled with asphalt, VFA) bagian dari rongga yang berada di antara mineral agregat (VMA) yang terisi oleh aspal efektif, dinyatakan dalam persen Jalan dan Jembatan
rongga terisi aspal (Void filled with asphalt, VFA) bagian dari rongga yang berada di antara mineral agregat (VMA) yang terisi oleh aspal efektif, dinyatakan dalam persen
Jalan dan Jembatan
rongga terisi aspal (Void filled with asphalt, VFA) bagian dari rongga yang berada di antara mineral agregat (VMA) yang terisi oleh aspal efektif, dinyatakan dalam persen
Jalan dan Jembatan
rongga terisi aspal (void filled with bitumen, VFB) bagian dari rongga yang berada diantara mineral agregat (VMA) yang terisi oleh aspal efektif, dinyatakan dalam persen
Jalan dan Jembatan
rongga terisi aspal (void filled with bitumen, VFB) bagian dari rongga yang berada diantara mineral agregat (VMA) yang terisi oleh aspal efektif, dinyatakan dalam persen
Jalan dan Jembatan
rongga terisi aspal (voids filled bitumen, VFB) persen ruang diantara partikel agregat (VMA) yang terisi aspal, tidak termasuk aspal yang diserap oleh agregat, dinyatakan dalam persen terhadap VMA.
Jalan dan Jembatan
rongga terisi aspal (voids filled bitumen, VFB) persen ruang diantara partikel agregat (VMA) yang terisi aspal, tidak termasuk aspal yang diserap oleh agregat, dinyatakan dalam persen terhadap VMA.
Jalan dan Jembatan
rongga terisi aspal (Voids Filled with Bitumen, VFB) persen ruang diantara partikel agregat (VMA) yang terisi aspal, tidak termasuk aspal yang diserap oleh agregat, dinyatakan dalam persen terhadap VMA.
Jalan dan Jembatan
rongga terisi aspal (Voids Filled with Bitumen, VFB) persen ruang diantara partikel agregat (VMA) yang terisi aspal, tidak termasuk aspal yang diserap oleh agregat, dinyatakan dalam persen terhadap VMA.
Jalan dan Jembatan
rongga udara (void in mix, VIM) volume total udara yang berada diantara partikel agregat yang diselimuti aspal dalam suatu campuran yang telah dipadatkan, dinyatakan dengan persen volume bulk suatu campuran
Jalan dan Jembatan
rongga udara (void in mix, VIM) volume total udara yang berada diantara partikel agregat yang diselimuti aspal dalam suatu campuran yang telah dipadatkan, dinyatakan dengan persen volume bulk suatu campuran
Jalan dan Jembatan
rongga udara (Void in mixed, VIM) volume total udara yang berada diantara partikel agregat yang terselimuti aspal dalam suatru campuran yang telah dipadatkan, dinyatakan dengan persen volume bulk suatu campuran
Jalan dan Jembatan
rongga udara (Void in mixed, VIM) volume total udara yang berada diantara partikel agregat yang terselimuti aspal dalam suatru campuran yang telah dipadatkan, dinyatakan dengan persen volume bulk suatu campuran
Jalan dan Jembatan
ruang wadah yang meliputi ruang daratan, ruang lautan, dan ruang udara sebagai satu kesatuan wilayah, tempat manusia dan makhluk hidup lainnya dan melakukan kegiatan serta memelihara kelangsungan hidup Jalan dan Jembatan
ruang asam ruang yang mempunyai alat penghisap untuk mengeluarkan uap beracun pada saat dilakukan pengujian titik nyala dan titik bakar
Jalan dan Jembatan
ruang asam ruang yang mempunyai alat penghisap untuk mengeluarkan uap beracun pada saat dilakukan pengujian titik nyala dan titik bakar
Jalan dan Jembatan
Ruang atau LINK segmen jalan yang terletak di antara dua simpul (NODE) atau titik persimpangan
Jalan dan Jembatan
Ruang atau LINK segmen jalan yang terletak di antara dua simpul (NODE) atau titik persimpangan
Jalan dan Jembatan
ruang manfaat jalan daerah yang meliputi badan jalan, saluran tepi jalan dan ambang pengamannya Jalan dan Jembatan
ruang manfaat jalan daerah yang meliputi badan jalan, saluran tepi jalan dan ambang pengamannya
Jalan dan Jembatan
ruang milik jalan daerah yang meliputi ruang manfaat jalan dan sejalur tanah tertentu di luar ruang manfaat jalan
Jalan dan Jembatan
ruang milik jalan daerah yang meliputi ruang manfaat jalan dan sejalur tanah tertentu di luar ruang manfaat jalan Jalan dan Jembatan
ruang milik jalan (RUMIJA)/right of way sejalur tanah tertentu di luar ruang manfaat jalan yang masih menjadi bagian dari ruang milik jalan yang dibatasi oleh tanda batas ruang milik jalan, yang dimaksudkan untuk memenuhi persyaratan keluasan keamanan penggunaan jalan antara lain untuk keperluan pelebaran ruang manfaat jalan pada masa yang akan datang.
[UU RI No. 38 Tahun 2004]
Jalan dan Jembatan
ruang pengawasan jalan merupakan ruang tertentu di luar ruang milik jalan yang ada dibawah pengawasan penyelenggara jalan Jalan dan Jembatan
ruang pengawasan jalan merupakan ruang tertentu di luar ruang milik jalan yang ada dibawah pengawasan penyelenggara jalan
Jalan dan Jembatan
ruang pengawasan jalan (Ruwasja) ruang tertentu di luar ruang milik jalan yang ada di bawah pengawasan penyelenggara jalan Jalan dan Jembatan
ruang pengawasan jalan (Ruwasja) wadah yang meliputi ruang daratan, ruang lautan, dan ruang udara sebagai satu kesatuan wilayah, tempat manusia dan makhluk hidup lainnya dan melakukan kegiatan serta memelihara kelangsungan hidupnya Jalan dan Jembatan
ruas jalan panjang bagian dari jalan yang dibatasi simpul berupa persimpangan
Jalan dan Jembatan
ruas terburuk adalah sejumlah ruas jalan dengan angka kecelakaan yang relatif tinggi dibandingkan dengan ruas lainnya
Jalan dan Jembatan
ruji (dowel) sepotong baja polos lurus yang dipasang pada setiap jenis sambungan melintang dengan maksud sebagai sistem penyalur beban, sehingga pelat yang berdampingan dapat bekerja sama tanpa terjadi perbedaan penurunan yang berarti
Jalan dan Jembatan
rumah bangunan yang berfungsi sebagai tempat tinggal atau hunian dan sarana pembinaan keluarga
Jalan dan Jembatan
Rumaja (ruang manfaat jalan) bagian ruang jalan yang meliputi badan jalan, saluran tepi jalan, dan ambang pengamannya
Jalan dan Jembatan
Rumija (ruang milik jalan) bagian ruang jalan yang meliputi ruang manfaat jalan dan sejalur tanah tertentu di luar ruang manfaat jalan
Jalan dan Jembatan
Ruwasja (ruang pengawasan jalan) bagian ruang jalan yang merupakan ruang tertentu di luar ruang milik jalan yang ada di bawah pengawasan penyelenggara jalan
Jalan dan Jembatan
saluran inlet/gutter inlet saluran pembawa yang mengalirkan air yang berasal dari perkerasan jalan menuju saluran drainase
Jalan dan Jembatan
saluran samping saluran pembuang terbuka maupun tertutup yang terletak di kiri/kanan jalan, yang berfungsi mengumpulkan dan mengalirkan air hujan yang berasal dari permukaan jalan
Jalan dan Jembatan
saluran samping jalan saluran yang dibuat disisi kiri dan kanan badan jalan; saluran samping ini bisa terbuka atau tertutup (dibawah trotoar atau jalur hijau) [Pd T-16-2004-B]
Jalan dan Jembatan
sambungan keliman satuan yang didapatkan dari penggabungan geotekstil dengan cara keliman, secara rinci didalamnya termasuk arah geotekstil, batasan keliman, lebar keliman, tepi keliman, kecepatan, dan jika keliman jahitan, termasuk didalamnya benang jahit, jumlah setik jahitan per satuan panjang, tipe dan ukuran jarum serta lainnya
Jalan dan Jembatan
sambungan lidah alur jenis sambungan pelaksanaan yang sistim pengatur bebannya digunakan hubungan lidah-alur
Jalan dan Jembatan
sambungan lidah alur (key ways joint) jenis sambungan pelaksanaan memanjang dimana sebagai sistem penyalur bebannya digunakan hubungan lidah alur sedangkan untuk memegang pergerakan pelat ke arah horizontal digunakan batang pengikat.
Jalan dan Jembatan
sambungan muai (expansion joint) jenis sambungan melintang yang dibuat untuk membebaskan tegangan pada perkerasan beton dengan cara menyediakan ruangan untuk pemuaian.
Jalan dan Jembatan
sambungan pelaksanaan (construction joint) jenis sambungan melintang atau memanjang yang dibuat untuk memisahkan bagian-bagian yang dicor/dihampar pada saat yang berbeda, ditempatkan di antara beton hasil penghamparan lama dengan beton hasil penghamparan baru.
Jalan dan Jembatan
sambungan pelat baja gelombang (beam splice) sambungan dua lembar pelat baja gelombang yang ditempatkan sedemikian rupa dimana lembar teratas adalah lembar yang searah dengan arus lalu lintas
Jalan dan Jembatan
sambungan pelat baja gelombang (beam splice) sambungan dua lembar pelat baja gelombang yang ditempatkan sedemikian rupa dimana lembar teratas adalah lembar yang searah dengan arus lalu lintas
Jalan dan Jembatan
sambungan siar-muai celah menerus di dalam sistem sambungan siar muai pada tingkat lapis permukaan sepanjang garis sambungan
Jalan dan Jembatan
sambungan susut (contraction joint) jenis sambungan melintang yang dibuat dengan maksud untuk mengendalikan retak susut beton, serta membatasi pengaruh tegangan lenting yang timbul pada pelat akibat pengaruh perubahan temperatur dan kelembaban. Jarak antara tiap sambungan susut, umumnya dibuat sama.
Jalan dan Jembatan
sambungan tiang pancang beton pracetak struktur sambungan dua komponen tiang beton pracetak yang mempunyai bentuk dan ukuran penampang yang sama
Jalan dan Jembatan
sambungan tidak sejalur (mismatched joint) suatu pola sambungan, dimana sambungan di antara pelat-pelat yang berdekatan tidak berada dalam satu garis (jalur).
Jalan dan Jembatan
sarana lingkungan fasilitas penunjang, yang berfungsi untuk menyelenggarakan dan mengembangkan kehidupan ekonomi, sosial dan budaya
Jalan dan Jembatan
saringan No.12 (1,70 mm) besarnya lubang saringan adalah 1,70 mm atau dalam 1 inci persegi terdapat 12 lubang
Jalan dan Jembatan
saringan panas (hot screen) unit saringan yang menyaring agregat panas dan mengelompokannya sesuai dengan ukuran butirnya
Jalan dan Jembatan
saringan panas (hot screen) unit saringan agregat panas
Jalan dan Jembatan
satu lintasan (passing) pergerakan alat pemadat dari satu titik ke tempat tertentu dan kemudian kembali lagi ke titik awal pergerakan
Jalan dan Jembatan
satuan lingkungan permukiman Kawasan perumahan dalam berbagai bentuk dan ukuran dengan penataan tanah dan ruang, prasarana dan sarana lingkungan yang berstruktur
Jalan dan Jembatan
satuan standar sumbu tunggal satuan beban lalu lintas seberat 8.160 kg untuk sumbu tunggal roda ganda
Jalan dan Jembatan
saybolt furol alat untuk pengujian kekentalan aspal yang mempunyai satuan detik.
Jalan dan Jembatan
saybolt furol detik (SFS = saybolt furol second) waktu pengukuran viskositas dalam detik, yang dilaporkan pada temperatur tertentu
Jalan dan Jembatan
sealent bahan yang terbuat dari agregat halus dan filler yang dicampur dengan bahan pengikat binder, dibuat pada temperatur tertentu berfungsi sebagai bahan pelindung atau penutup celah
Jalan dan Jembatan
segmen kalibrasi segmen jalan yang digunakan untuk pelaksanaan kalibrasi instrumen pengukur jarak (IPJ)
Jalan dan Jembatan
selubung kabel pembungkus yang terbuat dari bahan polypropylene atau high density polyethylene (HDPE) untuk melindungi kabel dari bahaya korosi
Jalan dan Jembatan
semen bahan pengikat atau matrik antara partikel-partikel batuan khususnya yang mengikat butiran butiran kerikil, pasir, kuarsit atau konglomerat
Jalan dan Jembatan
sementit kompon kimia dengan formula Fe3C atau Fe2C:Fe dan suatu struktur kristal ortohombik. Bahan ini keras, getas, secara normal diklasifikasikan sebagai keramik dalam bentuk murninya
Jalan dan Jembatan
Semi Permanen Penanggulangan yang sifatnya hanya untuk sementara agar kendaraan yang tonase nya sesuai klasifikasi jalan dapat melalui.
Jalan dan Jembatan
sendi plastis struktur sendi yang mengijinkan deformasi plastis agar mempertahankan kekuatan secara stabil bila elemen struktural mengalami pembebanan berulang. Bagian dimana terjadi sendi plastis disebut daerah sendi plastis, dan panjang daerah sendi plastis dalam arah aksial dari elemen disebut panjang sendi plastis
Jalan dan Jembatan
sengkang tulangan yang digunakan untuk menahan tegangan geser dan torsi dalam suatu komponen struktur, terbuat dari batang tulangan, kawat baja atau jarring kawat baja las polos atau ulir, berbentuk kaki tunggal atau dibengkokkang dalam bentuk L, U atau persegi dan dipasang tegak lurus atau membentuk sudut, terhadap tulangan longitudinal, dipakai pada komponen struktur lentur balok
Jalan dan Jembatan
sengkang ikat sengkang tertutup penuh yang dipakai pada komponen struktur tekan
Jalan dan Jembatan
separator bagian jalan yang tidak dapat dilalui oleh kendaraan, dengan bentuk memanjang sejajar jalan, dimaksudkan untuk memisahkan lalu lintas searah dengan kecepatan berbeda.
Jalan dan Jembatan
separator memisahkan dua jalur lalu lintas dengan arus yang searah, seperti memisahkan jalur lalu lintas cepat dan lambat atau memisahkan jalur dengan fungsi yang berbeda [Pd T-16-2004-B]
Jalan dan Jembatan
Separator Bagian jalan yang tidak dapat dilalui oleh kendaraan, dengan bentuk memanjang sejajar jalan, dimaksudkan untuk memisahkan lalu lintas searah dengan kecepatan berbeda.
Jalan dan Jembatan
sepatu perata (screed) pelat baja yang terletak khusus pada bagian belakang alat penghampar mekanis untuk meratakan campuran beraspal
Jalan dan Jembatan
setik jahitan pengulangan satuan yang terbentuk dari benang jahit dalam pembuatan keliman jahit pada geotekstil (US Standard No.751a atau padanannya)
Jalan dan Jembatan
siar muai bahan yang dipasang antara dua bidang lantai beton untuk kendaraan atau pada perkerasan kaku dan dapat juga pertemuan antara konstruksi jalan pendekat sebagai media lalu-lintas yang akan melewati jembatan, supaya pengguna lalu-lintas merasa aman dan nyaman
Jalan dan Jembatan
siklus tegangan satu siklus tegangan yang ditentukan oleh perhitungan siklus tegangan
Jalan dan Jembatan
simpangan baku percepatan (SA) simpangan baku pada percepatan
Jalan dan Jembatan
sistem jaringan primer sistem jaringan jalan primer disusun mengikuti ketentuan pengaturan tata ruang dan struktur pengembangan wilayah tingkat nasional, yang menghubungkan secara menerus kota jenjang kesatu, kota jenjang kedua, kota jenjang ketiga dan kota jenjang di bawahnya sampai ke persil di dalam satu kesatuan wilayah pengembangan dan yang menghubungkan kota jenjang kesatu dengan kota jenjang kesatu antar satuan wilayah pengembangan
Jalan dan Jembatan
sistem jaringan sekunder sistem jaringan jalan sekunder disusun mengikuti ketentuan pengaturan tata ruang kota yang menghubungkan kawasan-kawasan yang mempunyai fungsi primer, fungsi sekunder kesatu, fungsi sekunder kedua, fungsi sekunder ketiga, dan seterusnya sampai perumahan
Jalan dan Jembatan
sistem pencegah kehilangan tumpuan perlengkapan yang dipasang untuk mencegah bangunan atas terhadap kehilangan tumpuan akibat gempa, dan terdiri dari panjang tumpuan, perlengkapan pencegah kehilangan tumpuan, perlengkapan pembatas simpangan berlebih dan perlengkapan pencegah penurunan bangunan atas
Jalan dan Jembatan
Sistem-3L Sistem PengoLahan Data KeceLakaan Lalu lintas: yang meliputi sistem pendataan, pengolahan dan analisis data kecelakaan lalu lintas
Jalan dan Jembatan
slab Ingot logam yang dirol setengah jadi yang berbentuk datar dengan lebar tidak lebih dari 250 mm dan luas penampang tidak lebih besar dari 105 cm2.
Jalan dan Jembatan
slag salah satu jenis bahan tambah yang merupakan produk samping dari pabrik baja, berupa material silika halus yang reaktif pada panas hidrasi rendah
Jalan dan Jembatan
slag limbah dari proses pembuatan besi dan baja, yang berbentuk bongkahan
Jalan dan Jembatan
slice bolt slot baut dan mur yang digunakan untuk merekatkan sambungan pelat baja gelombang
Jalan dan Jembatan
slump beton besaran konsistensi/plastisitas dan kohesifitas dari adukan beton
Jalan dan Jembatan
SMAW (Shielded Metal Arc Welding) pengelasan dengan menggunakan busur listrik elektroda terlindung sebagai sumber panas pencair logam
Jalan dan Jembatan
SMP satuan arus lalu lintas dari berbagai tipe kendaraan yang diubah menjadi kendaraan ringan (termasuk mobil penumpang)
Jalan dan Jembatan
SMR Singkatan dari sebab macet di ruas jalan
Jalan dan Jembatan
SMS Singkatan dari sebab macet di simpang
Jalan dan Jembatan
spektra respon akselerasi nilai maksimum dari respon akselerasi untuk sistem derajat kebebasan tunggal dengan waktu alami dan konstanta redaman tertentu akibat gerakan gempa spesifik
Jalan dan Jembatan
spiritus etil alkohol yang didenatursi (ditambah bahan beracun agar tidak dikonsumsi) sehingga murah karena tidak dikenai cukai dan umumnya bisa digunakan sebagai bahan bakar
Jalan dan Jembatan
stabilisasi suatu tindakan perbaikan mutu bahan perkerasan jalan atau meningkatkan kekuatan bahan sampai kekuatan tertentu agar bahan tersebut dapat berfungsi dan memberikan kinerja yang lebih baik dari pada bahan aslinya
Jalan dan Jembatan
stabilisasi bahan jalan langsung di tempat proses pencampuran bahan jalan yang ada pada lokasi pekerjaan di lapangan, bahan pengikat dan air dengan menggunakan peralatan mekanis atau secara manual
Jalan dan Jembatan
stabilisasi dalam ketebalan lapisan yang distabilisasi lebih besar dari 250 mm
Jalan dan Jembatan
stabilisasi dangkal teknik stabilisasi untuk tanah lunak yang berada di dekat permukaan dengan cara mencampur dengan bahan stabilisasi semen atau menggunakan tiang cerucuk (short-piles) untuk peningkatan daya dukung tanah
Jalan dan Jembatan
stabilisasi dangkal dengan menggunakan semen teknik stabilisasi dangkal pada tanah lempungan dengan bahan stabilisasi yang digunakan adalah semen dengan persentase campuran tertentu, berfungsi sebagai perbaikan tanah lunak, sedalam maksimum 1 meter dari permukaan tanah
Jalan dan Jembatan
stabilisasi dangkal dengan menggunakan tiang cerucuk teknik stabilisasi dangkal pada tanah lunak dengan menggunakan tiang cerucuk (short-piles) berfungsi untuk menyebarkan tegangan ke lapisan tanah yang lebih dalam. Teknik ini digunakan pada tanah lunak
Jalan dan Jembatan
stabilisasi tanah proses pencampuran tanah, bahan pengikat, dan air untuk perbaikan sifat-sifat teknis tanah
Jalan dan Jembatan
stabilitas beban maksimum yang dapat diterima suatu campuran beraspal sampai saat terjadi keruntuhan yang dinyatakan dalam kilogram.
Jalan dan Jembatan
stabilitas kemampuan maksimum benda uji campuran beraspal dalam menerima beban sampai terjadi kelelehan plastis, yang dinyatakan dalam satuan beban
Jalan dan Jembatan
stabilitas campuran beraspal beban maksimum yang dapat diterima suatu benda uji campuran beraspal sampai saat terjadi keruntuhan
Jalan dan Jembatan
stabilitas sisa nilai stabilitas dari benda uji setelah perendaman di dalam penangas selama 1 x 24 jam pada temperatur 60 oC
Jalan dan Jembatan
stabilitas sisa nilai stabilitas dari benda uji yang direndam di dalam panangas selama 1 x 24 jam pada temperatur 60oC.
Jalan dan Jembatan
stabilitas sisa nilai stabilitas dari benda uji menggunakan aspal emulsi setelah direndam di dalam penangas selama 2 x 2 x 24 jam (2 x 24 jam pada satu bidang dan 2 x 24 jam pada bidang yang lain) pada temperatur 25oC, atau dengan vakum 1 jam dengan 76 cm Hg
Jalan dan Jembatan
strand kabel yang terdiri dari lilitan kawat ( strand) dengan kuat tarik tinggi, strand dapat berbentuk kabel tunggal atau kabel gabungan/ tendon
Jalan dan Jembatan
stripping terkelupasnya aspal dari butir-butir agregat pada campuran beraspal
Jalan dan Jembatan
Struktual Number (SN) Indeks yang diturunkan dari analisis lalu-lintas, kondisi tanah dasar, dan lingkungan yang dapat dikonversi menjadi tebal lapisan perkerasan dengan menggunakan koefisien kekuatan relatif yang sesuai untuk tiap-tiap jenis material masing-masing lapis struktur perkerasan.
Jalan dan Jembatan
struktur komposit suatu bentuk struktur yang dapat terdiri atas dua bahan atau lebih yang berbeda yang bekerja bersama-sama dalam menahan beban yang bekerja
Jalan dan Jembatan
substansi salah satu unsur atau senyawa dengan komposisi seragam. Jika substansi tidak berupa campuran maka dapat dikatakan substansi murni.
Jalan dan Jembatan
sudu-sudu (flights cup) potongan besi di dalam drum pengering yang terpasang pada dinding pengering dengan susunan tertentu
Jalan dan Jembatan
sudut pandang Sudut yang dibentuk dari arah titik penerima terhadap segmen yang ditinjau dinyatakan dalam derajat
Jalan dan Jembatan
sumber bising sumber bunyi yang kehadirannya dianggap mengganggu pendengaran baik dari sumber bergerak maupun tidak bergerak
Jalan dan Jembatan
sumber dampak semua jenis usaha dan atau kegiatan yang dapat menimbulkan dampak lingkungan hidup
Jalan dan Jembatan
sungkur salah satu deformasi plastis berbentuk gelombang setempat arah melintang atau memanjang pada permukaan perkerasan jalan beraspal membentuk puncak dan lembah
Jalan dan Jembatan
suspensi butiran-butiran tanah dicampur air dan bahan dispersi, merupakan larutan yang mengalami sedimentasi
Jalan dan Jembatan
swasta/ investor pihak yang menanamkan modalnya pada suatu prospek kegiatan/ proyek tertentu untuk memperoleh keuntungan usaha
Jalan dan Jembatan
t r o t o a r jalur pejalan kaki yang umumnya sejajar jalan dan lebih tinggi dari permukaan jalan, untuk menjamin keamanan pejalan kaki
Jalan dan Jembatan
tahanan jenis hambatan yang menghalangi perjalanan arus yang terjadi akibat aliran muatan listrik dengan satuan ohm (W)
Jalan dan Jembatan
tahanan tusuk (F) mekanisme tahanan yang menjadi sifat dari suatu benda uji terhadap keruntuhan akibat suatu penetrasi atau penusukan
Jalan dan Jembatan
tailing bahan buangan yang berasal dari sisa produksi tambang (antara lain emas dan tembaga)
Jalan dan Jembatan
takikan (groove) ruang pada bagian atas sambungan yang dibuat sebagai tempat bahan penutup.
Jalan dan Jembatan
tanah partikel hasil pelapukan batuan berupa butiran halus, butiran kasar, maupun kombinasi antara butiran halus dan butiran kasar
Jalan dan Jembatan
Tanah Dasar Permukaan tanah semula atau permukaan galian atau permukaan tanah timbunan yang dipadatkan dan merupakan permukaan tanah dasar untuk perletakan bagian-bagian perkerasan lainnya.
Jalan dan Jembatan
tanah ekspansif tanah atau batuan kelempungan yang mengalami perubahan volume yang besar sebagai respon langsung terhadap perubahan kadar air
Jalan dan Jembatan
tanah ekspansif tanah atau batuan yang kandungan lempungnya memiliki potensi kembang-susut akibat perubahan kadar air
Jalan dan Jembatan
tanah lunak tanah yang memiliki kuat geser undrained lapangan kurang dari 40 kPa dan kompresibilitas tinggi
Jalan dan Jembatan
tanah timbunan biasa tanah timbunan yang digunakan sebagai lapisan tanah pondasi baik dari pemotongan batuan/ tanah setempat atau dari lokasi lain.
Jalan dan Jembatan
tanah timbunan khusus tanah timbunan yang dihasilkan dari batuan/ tanah timbunan biasa ditambahkan bahan aditif atau dicampur dengan semen portlan, abu terbang atau kapur, sehingga stabilitas tanah tersebut meningkat.
Jalan dan Jembatan
tanah timbunan pilihan tanah timbunan yang dihasilkan dari batuan/ tanah yang mempunyai klasifikasi, spesifikasi dan gradasi tententu.
Jalan dan Jembatan
Tanaman Penutup Tanah Tanaman yang berfungsi melindungi permukaan tanah dari pengaruh erosi akibat curah hujan.
Jalan dan Jembatan
Tanaman Penutup Tanah Rendah Tanaman yang pertumbuhannya dekat dengan permukaan tanah.
Jalan dan Jembatan
Tanaman Penutup Tanah Sedang Tanaman tahunan berkayu dengan tinggi tanaman maximal 10 meter.
Jalan dan Jembatan
Tanaman Penutup Tanah Tinggi Tanaman tahunan berkayu dan berbatang tinggi dan dengan batang dan ranting jauh di atas permukaan tanah melebihi 10 meter.
Jalan dan Jembatan
tanjakan rata-rata (RR) tanjakan yang dihitung sebagai nilai rata-rata dari sejumlah data tanjakan (Ri) pada arah pengamatan yang sama
Jalan dan Jembatan
taper bagian dari lajur jalan yang menyerong yang berfungsi untuk mengarahkan lalu lintas pindah lajur
Jalan dan Jembatan
tata guna lahan penataan atau pengaturan penggunaan lahan di sepanjang jalan, yang ditata sedemikian rupa berdasarkan peruntukannya serta disesuaikan dengan fungsi jalan
Jalan dan Jembatan
TCK toleransi campuran kerja, batas penyimpangan yang diijinkan dari campuran berdasarkan spesifikasi
Jalan dan Jembatan
tebal lapis tambah (overlay) lapis perkerasan tambahan yang dipasang di atas konstruksi perkerasan yang ada dengan tujuan meningkatkan kekuatan struktur perkerasan yang ada agar dapat melayani lalu lintas yang direncanakan selama kurun waktu yang akan datang
Jalan dan Jembatan
tebal minimum lapisan tebal lapisan yang tergelar setelah selesai pemadatan pada tebal toleransi
Jalan dan Jembatan
tebal nominal tebal lapisan perkerasan yang terpasang lebih kurang 10% dari gambar rencana
Jalan dan Jembatan
tegangan intensitas gaya per satuan luas
Jalan dan Jembatan
tegangan berulang (siklus) satu siklus tegangan ditentukan oleh perhitungan tegangan berulang
Jalan dan Jembatan
tegangan leleh tegangan tarik leleh minimum yang ditentukan dalam spesifikasi untuk mutu baja tertentu
Jalan dan Jembatan
tegangan lenting (warping stress) tegangan yang terjadi pada pelat beton yang ditimbulkan oleh melentingnya pelat akibat perbedaan temperatur dan kelembaban.
Jalan dan Jembatan
tegangan overburden tegangan yang dialami suatu massa tanah pada kedalaman tertentu akibat berat massa tanah di atasnya (overburden)
Jalan dan Jembatan
tegangan prakonsolidasi Tegangan overburden maksimum yang dialami suatu massa tanah pada masa lampau yang biasanya ditandai oleh transisi atau ‘patahan’ pada kurva angka pori terhadap logaritmik tegangan dari uji oedometer
Jalan dan Jembatan
teknik disain keliman tata cara untuk memilih benang, tipe setik jahitan, dan tipe keliman yang semuanya khusus untuk mendapatkan kuat keliman jahit yang diperlukan, serta tata cara untuk memilih lebar keliman, temperatur ikatan keliman, kecepatan dan tekanan yang semuanya tertentu untuk mendapatkan kuat keliman ikat panas atau keliman las yang diperlukan
Jalan dan Jembatan
temper (tempered) suatu teknik perlakuan panas untuk logam dan paduan. Dalam pemprosesan baja, temper dilakukan untuk memperkeras logam dengan mentransformasi martensit menjadi bainit atau kombinasi ferit dan sementit.
Jalan dan Jembatan
tendon elemen baja misalnya kawat baja, kabel batang, kawat untai atau suatu bundel atau berkas dari elemen-elemen tersebut, yang digunakan untuk memberi gaya prategang pada beton
Jalan dan Jembatan
tenunan tepi kain bagian tepi tenunan sebuah geotekstil yang sejajar dengan arah mesin
Jalan dan Jembatan
ter (tar) suatu jenis material yang diperoleh dari residu penyulingan batu bara, gas, dan lainnya yang menghasilkan residu berupa ter
Jalan dan Jembatan
thermostat Alat pengatur temperatur yang tidak menggunakan air raksa
Jalan dan Jembatan
thin film oven test (TFOT) oven yang digunakan untuk menguji penurunan berat, kekentalan dan duktilitas akibat pemanasan pada temperatur yang ditentukan
Jalan dan Jembatan
tiang komponen bangunan yang berbentuk silinder atau prisma dengan rasio panjang dibagi lebar atau diameter lebih besar dari 10
Jalan dan Jembatan
tiang (post) tiang tempat disusunnya pelat baja gelombang, baut, mur, dan pelat penguat
Jalan dan Jembatan
tiang pancang beton bertulang pracetak tiang beton bertulang yang dibuat di pabrik atau di lokasi jembatan, mempunyai dimensi dan mutu tertentu yang pemasangannya dilakukan dengan alat penumbuk, atau alat penekan
Jalan dan Jembatan
tiang pancang beton prategang pracetak tiang beton prategang yang dibuat di pabrik yang mempunyai dimensi dan mutu tertentu yang pemasangannya dilakukan dengan alat penumbuk atau alat penekan
Jalan dan Jembatan
timbangan alat pengukur berat, biasanya berupa jenis jam (pembacaan jarum) tanpa pegas dan merupakan produk standar yang berada pada setiap penampung (hopper)
Jalan dan Jembatan
timbangan Alat untuk menimbang Agregat panas, filer dan aspal panas
Jalan dan Jembatan
tinggi efektif penampang (d) jarak yang diukur dari serat tekan terluar hingga titik berat tulangan tarik

Jalan dan Jembatan
tingkat fatalitas angka kecelakaan lalu lintas fatal yang dibandingkan dengan volume lalu lintas dan panjang ruas jalan.
Jalan dan Jembatan
tingkat kebisingan ukuran tinggi rendahnya kebisingan yang dinyatakan dalam satuan dB(A)
Jalan dan Jembatan
tingkat kebisingan ukuran energi bunyi yang dinyatakan dalam satuan Desibel disingkat dB(A).
Jalan dan Jembatan
tingkat kebisingan ukuran derajat tinggi rendahnya kebisingan yang dinyatakan dalam satuan desibel
Jalan dan Jembatan
tingkat kecelakaan tingkat kecelakaan adalah jumlah dari banyaknya kecelakaan untuk setiap kilometer jalan pada setiap tahunnya, (kecelakaan/Km/Th).
Jalan dan Jembatan
tingkat kecelakaan angka kecelakaan lalu lintas yang dibandingkan dengan volume lalu lintas dan panjang ruas jalan.
Jalan dan Jembatan
tingkat pelayanan kemampuan ruas jalan dan/atau persimpangan jalan untuk menampung lalu lintas pada keadaan tertentu (Peraturan Menteri Perhubungan No.14 Tahun 2006)
Jalan dan Jembatan
tingkat reduksi kebisingan atau Insertion Loss (IL) ffektifitas suatu bahan penghalang untuk mengurangi tingkat kebisingan dengan memantulkan dan menyerap energi gelombang suara.
Jalan dan Jembatan
tipe aksi Dalam hal tertentu aksi bisa meningkatkan respon total jembatan (mengurangi keamanan) pada salah satu bagian jembatan, tetapi mengurangi respon total (menambah keamanan) pada bagian lainnya. Tak dapat dipisah-pisahkan, artinya aksi tidak dapat dipisah kedalam salah satu bagian yang mengurangi keamanan dan bagian lain yang menambah keamanan (misalnya pembebanan "T"). Tersebar dimana bagian aksi yang mengurangi keamanan dapat diambil berbeda dengan bagian aksi yang menambah keamanan (misalnya, beban mati tambahan)
Jalan dan Jembatan
tipe jalan menentukan jumlah lajur dan arah pada segmen jalan : (2/1) = (/21), (2/2 UD) = terbagi, (4/2 UD) = terbagi, (4/2 D) = terbagi, (6/2 D) = terbagi
Jalan dan Jembatan
Tipe Jalan Tipe potongan melintang jalan ditentukan oleh jumlah lajur dan arah pada suatu segmen jalan.
Jalan dan Jembatan
tipe keliman digunakan pada geotekstil yang dijahit, ditandai dengan alfanumerik yang menunjukkan karakteristik penting dari penempatan geotekstil dan baris jahitan dalam keliman geotekstil jahitan khusus (lihat US Standard no. 751a atau padanannya). Dua huruf pertama pada penandaan menunjukkan tipe keliman; huruf ketiga dan selanjutnya menunjukkan kelurusan kusut khusus; angka penandaan menunjukkan jumlah baris setik jahitan
Jalan dan Jembatan
titik akhir titik yang merupakan tanda akhir dilakukannya survei pada suatu ruas jalan
Jalan dan Jembatan
titik akhir (AKR) titik referensi pada akhir satu ruas jalan
Jalan dan Jembatan
titik awal titik yang merupakan tanda awal dilakukannya survei pada suatu ruas jalan
Jalan dan Jembatan
titik awal (AWL) titik referensi pada awal satu ruas jalan
Jalan dan Jembatan
titik bakar temperatur terendah ketika uap benda uji terbakar selama minimum 5 detik apabila dilewatkan api penguji. Temperatur titik bakar tersebut harus dikoreksi pada tekanan barometer udara 101,3 kPa (760 mm Hg)
Jalan dan Jembatan
titik eutektoid titik batas fasa cair yang langsung bertemu dengan dua paduan fasa padat pada temperatur 721 oC.
Jalan dan Jembatan
titik kontrol gradasi batas-batas titik minimum dan maksimum untuk masing-masing gradasi yang digunakan. Gradasi agregat harus berada diantara titik kontrol tersebut
Jalan dan Jembatan
titik kontrol gradasi batas-batas titik minimum dan maksimum untuk masing-masing gradasi yang digunakan. Gradasi agregat harus berada diantara titik kontrol tersebut
Jalan dan Jembatan
titik leleh titik pertama pada kurva hubungan gaya dengan elongasi, tepatnya di atas bagian yang lurus saat pertambahan elongasi tanpa pertambahan gaya seimbang
Jalan dan Jembatan
titik nyala temperatur terendah dimana uap benda uji dapat menyala (nyala biru singkat) apabila dilewatkan api penguji. Temperatur titik nyala tersebut harus dikoreksi pada tekanan barometer udara 101,3 kPa (760 mm Hg)
Jalan dan Jembatan
titik referensi titik tetap yang ditentukan pada suatu ruas jalan yang dapat digunakan sebagai acuan (referensi) untuk survei jalan atau untuk keperluan lain dalam pembinaan jaringan jalan; titik referensi pada dasarnya bangunan permanen yaitu: jembatan, persimpangan jalan, persilangan dengan rel kereta api, atau benda yang dianggap permanen, misalnya patok km, gedung atau tugu
Jalan dan Jembatan
titik referensi jalan titik yang menunjukan posisi dari sebuah objek referensi di ruas jalan
Jalan dan Jembatan
titik tangen titik pertama di kurva hubungan gaya dengan elongasi pada penurunan utama kemiringan
Jalan dan Jembatan
toluen p.a bahan kimia murni (p.a = proanalisa) berfungsi sebagai bahan pelarut
Jalan dan Jembatan
tongkat penusuk tongkat baja yang lurus dengan ujung yang dibulatkan, digunakan untuk memadatkan campuran beton
Jalan dan Jembatan
TR singkatan dari tangani ruas jalan
Jalan dan Jembatan
transfer proses penyaluran tegangan dalam tendon prategang melalui lekatan beton untuk sistem pratarik atau dari jack atau perangkat angkur untuk sistem pasca tarik kepada komponen struktur beton
Jalan dan Jembatan
trotoar jalur pejalan kaki yang umumnya sejajar dengan sumbu jalan dan lebih tinggi dari permukaan perkerasan jalan untuk menjamin keselamatan pejalan kaki yang bersangkutan [Pd T-16-2004-B]
Jalan dan Jembatan
trotoar jalur pejalan kaki yang sejajar dan bersebelahan dengan jalur lalu lintas yang diperkeras dengan konstruksi perkerasan. Trotoar hanya diperuntukkan bagi lalu lintas pejalan kaki.
Jalan dan Jembatan
trotoar bagian jalan atau bahu jalan yang terletak di tepi kiri/kanan jalan, berfungsi sebagai jalur pejalan kaki.
Jalan dan Jembatan
trotoar jalur pejalan kaki yang umumnya sejajar dengan jalan dan lebih tinggi dari permukaan perkerasan jalan untuk menjamin keselamatan pejalan kaki yang bersangkutan
Jalan dan Jembatan
Trotoar (Sidewalk) Jalur pejalan kaki yang umumnya sejajar jalan dan lebih tinggi dari permukaan jalan, untuk menjamin keamanan pejalan kaki
Jalan dan Jembatan
TS singkatan dari tangani simpang
Jalan dan Jembatan
tulangan batang baja berbentuk polos atau ulir atau pipa yang berfungsi untuk menahan gaya tarik pada komponen struktur, tidak termasuk tendon prategang, kecuali bila secara khusus diikut sertakan.
Jalan dan Jembatan
tulangan polos batang baja yang permukaan sisi luarnya rata, tidak bersirip atau berulir
Jalan dan Jembatan
tulangan spiral tulangan yang dililitkan secara menerus membentuk suatu ulir lingkar silindris
Jalan dan Jembatan
tulangan ulir batang baja yang permukaan sisi luarnya tidak rata, yang berbentuk bersirip atau berukir
Jalan dan Jembatan
Tumbuhan liar Tumbuhan yang tumbuh di tempat yang tidak kita kehendaki, seperti alang-alang, teki, mimosa (putri malu), dan lain-lain.
Jalan dan Jembatan
tundaan pejalan kaki tundaan pejalan kaki adalah waktu tempuh tambahan yang diperlukan penyebrang jalan untuk melewati suatu ruas jalan dibandingkan terhadap situasi kondisi lalu lintas tidak ramai.
Jalan dan Jembatan
tup alat Penumbuk
Jalan dan Jembatan
turunan rata-rata (FR) turunan yang dihitung sebagai nilai rata-rata dari sejumlah data turunan (Fi) pada arah pengamatan yang sama
Jalan dan Jembatan
ubin garis ubin garis adalah ubin yang mengarahkan perjalanan di trotoar menuju penyeberangan jalan. Bentuk permukaan adalah beberapa garis yang menonjol sehingga mudah dikenal oleh tunanetra atau orang yang kesulitan penglihatan.
Jalan dan Jembatan
ubin kubah ubin kubah adalah ubin yang memperingatkan tunanetra tentang adanya perubahan dari trotoar menuju permukaan untuk lalu lintas kendaraan. Bentuk permukaan ubin adalah adanya beberapa kubah yang menonjol sehingga mudah dikenal oleh tunanetra atau orang yang kesulitan penglihatan.
Jalan dan Jembatan
uji grab uji kuat tarik yang dilakukan hanya pada sebagian lebar benda uji menggunakan alat pengapit
Jalan dan Jembatan
uji tarik suatu uji yang mana material tekstil direnggangkan pada satu arah untuk menentukan karakteristik gaya dan elongasi, gaya putus, atau elongasi putus
Jalan dan Jembatan
uji tarik dengan metode pita yang lebar uji tarik satu sumbu yang mana keseluruhan sisi lebar benda uji (200 mm) dijepit dan dimensi panjangnya adalah 100 mm
Jalan dan Jembatan
ukuran butir nominal maksimum ditunjukkan dengan ukuran saringan maksimum yang dapat menahan sedikitnya 10% agregat
Jalan dan Jembatan
umur rencana periode padamana struktur atau elemen struktur harus berfungsi tanpa diperlukan perbaikan
Jalan dan Jembatan
Umur Rencana (UR) Jumlah waktu dalam tahun yang dihitung sejak jalan tersebut mulai dibuka sampai saat diperlukan perbaikan berat atau dianggap perlu untuk diberi lapis permukaan yang baru.
Jalan dan Jembatan
Umur Rencana (UR) suatu periode tertentu dalam tahun, yang dirancang agar jalan yang direncanakan dan dipelihara dapat berfungsi selama periode tersebut.
Jalan dan Jembatan
unit getar rencana sistem struktural yang dapat dianggap bergetar sebagai unit tunggal selama terjadi gempa
Jalan dan Jembatan
unit pengontrol aspal (asphalt control unit) Alat yang terletak pada tangki timbangan aspal untuk mengontrol pemasokan aspal ke alat pencampur (pugmill)
Jalan dan Jembatan
unit produksi campuran beraspal (asphalt mixing plant, AMP) merupakan satu unit alat yang biasanya memproduksi campuran beraspal
Jalan dan Jembatan
unit traktor unit penggerak dari alat penghampar (finisher) yang terdiri dari mesin penggerak, roda karet atau roda track (roda berbentuk rantai baja), push roller dan feeder
Jalan dan Jembatan
upah tenaga pemeliharaan kendaraan (UTP) harga satuan upah tenaga pemeliharaan kendaraan. Satuannya Rupiah per jam
Jalan dan Jembatan
upaya pengelolaan lingkungan hidup (UKL) dan upaya pemantauan lingkungan hidup (UPL) upaya yang dilakukan dalam pengelolaan dan pemantauan lingkungan hidup oleh penanggung jawab usaha dan atau kegiatan yang tidak wajib melakukan Analisis Mengenai dampak Lingkungan Hidup (AMDAL)
Jalan dan Jembatan
utilitas fasilitas umum yang menyangkut kepentingan masyarakat banyak yang mempunyai sifat pelayanan lokal maupun wilayah di luar bangunan pelengkap dan perlengkapan jalan. Yang termasuk dalam fasilitas umum ini, antara lain jaringan listrik, jaringan telkom, jaringan air bersih, jaringan distribusi gas dan bahan bakar lainnya, jaringan sanitasi, dan sejenisnya
Jalan dan Jembatan
utilitas umum sarana penunjang untuk pelayanan lingkungan
Jalan dan Jembatan
utiliti jenis kendaraan angkutan serbaguna. Sebagai contoh mini bus, pick up, jenis boks
Jalan dan Jembatan
vacuum degassing Pengambillan logam yang mencair di dalam suatu tungku yang kemudian logam tersebut dipindahkan ke tempat lain. Pengambilan ini mengurangi kandungan gas, khususnya sebagian hidrogen, dan juga mengurangi inklusi kandungan non-logam. Proses pembuatan baja sekunder menggunakan unit vacuum arc degassing dimana termasuk di dalamnya pengarah otomatis dan pengendalian temperatur dan analisis kimia, yang menjamin konsistensi dan kualitas tinggi suatu produk.
Jalan dan Jembatan
Vibrasi recorder Pencatat getaran
Jalan dan Jembatan
viscometer kinematik alat untuk pengujian kekentalan aspal yang mempunyai satuan Centi Stockes.
Jalan dan Jembatan
viskositas saybolt furol waktu pengaliran yang telah dikoreksi untuk mengalirkan 60 mL benda uji dalam detik melalui lubang furol (lihat Gambar A.2)
Jalan dan Jembatan
Volume absolut Volume dari suatu bahan dengan rongga udara sama dengan nol.
Jalan dan Jembatan
volume lalu lintas jumlah kendaraan yang melewati suatu penampang tertentu pada suatu ruas jalan tertentu dalam satuan waktu tertentu.
Jalan dan Jembatan
volume lalu-lintas harian rencana taksiran atau prakiraan volume lalu-lintas harian untuk masa yang akan datang pada bagian jalan tertentu.
Jalan dan Jembatan
weight hopper kotak yang digunakan untuk menimbang material pada unit pencampur campuran aspal (UPCA)
Jalan dan Jembatan
wetting agent bahan yang menurunkan tegangan permukaan air, sehingga air lebih efektif melakukan penetrasi ke bagian permukaan yang tidak kontinyu sehingga bisa memberikan indikasi yang lebih akurat terhadap jumlah cacat (holiday)
Jalan dan Jembatan
WPS (Welding Prosedure Specification) Salah satu dokumen mengenai ketentuan prosedur proses pengelasan yang harus dipersiapkan sebelum memulai pekerjaan
Jalan dan Jembatan
zona aktif ketebalan lapisan tanah ekspansif yang dipengaruhi oleh fluktuasi kadar airnya, yaitu kedalaman dari permukaan tanah yang memiliki potensi mengembang atau menyusut Jalan dan Jembatan
zona aktif kedalaman tanah ekspansif yang dipengaruhi oleh fluktuasi kadar air akibat perubahan musim
Jalan dan Jembatan
zona aktif ketebalan lapisan tanah ekspansif yang dipengaruhi oleh fluktuasi kadar airnya, yaitu kedalaman dari permukaan tanah yang memiliki potensi mengembang atau menyusut
Jalan dan Jembatan
zona angkur bagian komponen struktur prategang pasca tarik dimana gaya prategang terpusat disalurkan ke beton dan disebarkan secara lebih merata ke seluruh bagian penampang. Panjang daerah zona angkur ini adalah sama dengan dimensi terbesar penampang. Untuk perangkat angkur tengah, zona angkur mencakup daerah terganggu di depan dan di belakang perangkat angkur tersebut.
Jalan dan Jembatan
zona bayang-bayang atau shadow zone daerah yang ada di bagian belakang penghalang kebisingan yang bagian atasnya dibatasi oleh garis perambatan gelombang suara yang terbelokkan oleh bagian atas penghalang. Daerah ini merupakan daerah pengaruh efektif suatu penghalang kebisingan.
Jalan dan Jembatan
zona larangan suatu zona yang terletak pada garis kepadatan maksimum (kurva fuller) antara ukuran menengah 2,36 mm (saringan No.8) atau 4,75 mm (saringan No.4) dan ukuran 300 mikron (saringan No.50). Gradasi agregat diharapkan menghindari daerah ini
Jalan dan Jembatan
zona terbatas suatu zona yang terletak pada garis kepadatan maksimum (kurva fuller) antara ukuran menengah 2,36 mm (no. 8) atau 4,75 mm (no. 4) dan ukuran 300 mikron (no. 50). Gradasi agregat diharapkan menghindari daerah ini
Jalan dan Jembatan
badan jalan bagian jalan yang meliputi jalur lalu lintas, dengan atau tanpa jalur pemisah, dan bahu jalan
bahan tambal (patching material) bahan pelapis epoksi yang terdiri dari dua bahan cair yang digunakan untuk memperbaiki permukaan yang rusak atau terkelupas
Bangunan penahan adalah suatu bentuk bangunan yang digunakan untuk menahan tanah, air dan material lain yang dipengaruhi oleh beban berat sendiri. Bangunan ini dapat berupa permanen atau sementara, yang terdiri atas berbagai material seperti beton sederhana atau beton bertulang, tanah bertulang, berupa grup tiang atau tiang bor, dan elemen kayu yang saling bersambungan, logam atau beton
Batuan (rock) adalah gabungan atau kumpulan mineral alamiah padat yang terbentuk sebagai massa yang besar atau pecahannya, atau agregat bentukan alamiah dari mineral berupa massa yang besar atau pecahan-pecahannya.
Benkelman Beam (BB) alat untuk mengukur lendutan balik dan lendutan langsung perkerasan yang menggambarkan kekuatan struktur perkerasan jalan
BEP adalah suatu titik yang secara teoritis menunjukkan khlor yang dibubuhkan sudah berfungsi sebagai desinfektan;
berat kendaraan total (BK) berat yang dihitung sebagai penjumlahan berat kendaraan kosong ditambah berat muatan
Berat tanah dan beban tambahan adalah berat tanah dasar dan beban tambahan, yang dipengaruhi kedalaman muka air tanah yang berubah-ubah seiring dengan waktu, akan berguna untuk menambah daya dukung tanah
BF Slag (Blast furnace iron slag) slag panas hasil limbah proses pembuatan besi, berbentuk bongkah, dipecah dengan pendingin udara
biaya konsumsi bahan bakar minyak (BiBBMi) biaya yang dibutuhkan untuk konsumsi bahan bakar minyak dalam pengoperasian suatu jenis kendaraan per kilometer jarak tempuh. Satuannya Rupiah per kilometer
biaya konsumsi ban (BBi) biaya yang dibutuhkan untuk konsumsi ban dalam pengoperasian suatu jenis kendaraan per kilometer jarak tempuh. Satuannya Rupiah per kilometer
biaya konsumsi oli (BOi) biaya yang dibutuhkan untuk konsumsi bahan bakar minyak dalam pengoperasian suatu jenis kendaraan per kilometer jarak tempuh. Satuannya Rupiah per kilometer
biaya konsumsi suku cadang (BPi) biaya yang dibutuhkan untuk konsumsi suku cadang kendaraan dalam pengoperasian suatu jenis kendaraan per kilometer jarak tempuh. Satuannya Rupiah per kilometer
biaya operasi kendaraan biaya total yang dibutuhkan untuk mengoperasikan kendaraan pada suatu kondisi lalu lintas dan jalan untuk suatu jenis kendaraan per kilometer jarak tempuh. Satuannya Rupiah per kilometer
biaya tidak tetap BOK biaya operasi kendaraan yang dibutuhkan untuk menjalankan kendaraan kendaraan pada suatu kondisi lalu lintas dan jalan untuk suatu jenis kendaraan per kilometer jarak tempuh. Satuannya Rupiah per kilometer
biaya upah pemeliharaan kendaraan (BUi) biaya yang dibutuhkan untuk upah pemeliharaan kendaraan untuk setiap jenis kendaraan yang dioperasikan dalam jarak tertentu. Satuannya Rupiah per km
BOS Slag (Basic oxygen steel slag) slag yang diperoleh dari hasil samping pembuatan baja dengan tanur tinggi, yang dipecah dengan menggunakan pendingin udara dan air bertekanan tinggi, kemudian disaring
dBm desibel dengan nilai acuan satu miliwatt.
CATATAN: Contoh 0 dBm = 1 mW, +10 dBm = 10mW, +20 dBm = 100 mW
energi putus energi yang dibutuhkan untuk memutuskan benda uji
Faktor keamanan (FK) adalah nilai empiris yang membatasi aspek tertentu misalnya penurunan yang dapat diterima, walaupun secara ekonomik mungkin kurang menguntungkan.
jalur pejalan kaki merupakan bagian dari jalan yang disediakan untuk sepeda juga pejalan kaki, yang biasanya dibuat sejajar dengan jalur lalu lintas dan harus terpisah dari jalur lalu lintas dengan menggunakan struktur fisik seperti kerb atau rel penahan
NKSKB Singkatan dari Nilai Keandalan Sistem Keselamatan Bangunan, yaitu hasil pengukuran kinerja sistem berdasarkan standar keselamatan bangunan yang berlaku dan/atau pengetahuan/pengalaman tim pemeriksa.
pelat baja gelombang tipe IV pelat baja gelombang untuk pagar pengaman dengan jenis pelat baja gelombang baja yang tahan korosi
pemeliharaan terminal air adalah kegiatan yang harus dilakukan oleh pengelola terminal air dalam upaya menjaga kesinambungan operasi termasuk pencegahan terhadap gang¬guan kerusakan dan perbaikan sarana yang ada;
Pencarian : Liquiditas
sampah anorganik adalah sampah seperti kertas, kardus, kaca/gelas, plastik, besi dan logam lainnya (SNI 3242:2008)
Split batu pecah yang diperoleh dari pemecah batu (stone crusher) atau secara manual dengan butiran lebih besar dari 5 mm.
tambalan (patching) keadaan permukaan perkerasan yang sudah diperbaiki setempat-setempat

Copyrights © 2018 - SIMSTAN. All Rights Reserved